Torong (tumbuhan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Torong
Hippeastrum miniatum
Klasifikasi ilmiah
Domain:
Kerajaan:
Upakerajaan:
Divisi:
Kelas:
Subkelas:
Ordo:
Famili:
Subfamili:
Tribus:
Genus:
Hippeastrum

Spesies tipe
Hippeastrum reginae
Spesies

Lihat teks

Sinonim[16]

Hippeastrum (/ˌhɪpˈæstrəm/)[17] atau torong[18] adalah genus yang terdiri dari sekitar 90 spesies, dan lebih dari 600 hibrida dan kultivar, tumbuhan menahun, terna, dan berumbi lapis yang berasal dari daerah tropis dan subtropis di Amerika, tersebar dari Meksiko selatan hingga Argentina dan beberapa pulau di Karibia. Mayoritas memiliki umbi lapis yang besar dan berdaging, biasanya seukuran bola sofbol. Daunnya tinggi, lebar, seperti tali yang biasanya selalu hijau. Bunganya besar berwarna merah atau ungu. Banyak warna dan kultivar telah diciptakan selama seratus tahun terakhir.

Hippeastrum adalah salah satu genus dalam keluarga Amaryllidaceae (subfamili Amaryllidoideae, tribus Hippeastreae, dan subtribus Hippeastrinae).[19] Selama bertahun-tahun, terjadi kebingungan di kalangan ahli botani, kolektor, dan masyarakat umum mengenai nama generik Amaryllis dan Hippeastrum, Amaryllis merupakan genus tumbuhan yang berasal dari Afrika Selatan, sedangkan Hippeastrum merupakan genus tumbuhan yang berasal dari dunia baru. Namun, nama umum "amaryllis" telah digunakan untuk genus Hippeastrum selama bertahun-tahun, terutama untuk kultivar hias (dijual sebagai umbi lapis berbunga dalam ruangan sekitar bulan November dan Desember, saat Natal di Belahan Bumi utara). Dalam genus Hippeastrum juga terdapat banyak spesies epifit, yang dapat ditemukan hidup di puing-puing alam dan serasah daun di lekukan dahan pohon. Sebagai perbandingan, Amaryllis merupakan genus tumbuhan berumbi lapis menahun yang berasal dari Afrika bagian selatan.

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Kultivar torong adalah tanaman hias dalam ruangan populer yang dihargai karena bunganya yang besar berwarna cerah (termasuk merah, merah jambu, bangbang, jingga, dan putih). Oleh karena itu, mereka mempunyai tempat yang sangat penting dalam perdagangan florikultur untuk dijual sebagai bunga potong atau tanaman pot. Meskipun pasarnya didominasi oleh Belanda,[20] dan Afrika Selatan,[21] wilayah produksi lainnya termasuk Jepang dan Amerika Serikat (Florida).[21] Brasil juga memproduksi 17 juta umbi lapis torong tiap tahunnya.[22]

Torong telah menghasilkan setidaknya 64 alkaloid isokuinolin yang mencakup anti-parasit (misalnya kandimin)[23] dan aktivitas psikofarmakologi karena kandungan alkaloidnya yang tinggi.[24][25] Salah satu alkaloid yang diisolasi dari spesies Hippeastrum vittatum telah menunjukkan sifat antidepresan, antikonvulsan, dan ansiolitik.[26][27] Spesies Hippeastrum puniceum mungkin juga memiliki khasiat terapetik karena telah digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengobati pembengkakan dan luka.[28]

Daftar Spesies[29][30][sunting | sunting sumber]

Subgenus Hippeastrum[sunting | sunting sumber]

Subgenus Toccatinia[sunting | sunting sumber]

Nama yang tidak ditempatkan termasuk Hippeastrum ugentii,[31] dianggap dalam World Checklist of Selected Plant Families mungkin sebagai anggota genus Crinum.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ WCSP 2015, Hippeastrum herb..
  2. ^ Herbert 1821, Appendix: p. 31, nom. cons..
  3. ^ Meerow, Van Scheepen & Dutilh 1997.
  4. ^ "Hippeastrum Herb". Tropicos. Missouri Botanical Garden. Diakses tanggal 2021-06-24. 
  5. ^ a b c Salisbury & Gray 1866, hlm. 134.
  6. ^ Rafinesque 1838, vol. 4, p. 10.
  7. ^ Link 1829, vol. 1, p. 193.
  8. ^ Koster 1816, hlm. 493.
  9. ^ Salisbury & Gray 1866, hlm. 135.
  10. ^ a b Rafinesque 1838, vol. 4, p. 11.
  11. ^ WCSP 2015, Leopoldia Herb.
  12. ^ Herbert 1819, hlm. 5, footnote.
  13. ^ Herbert 1820, hlm. 181.
  14. ^ Rusby 1927, hlm. 214.
  15. ^ Plant Life. 7: 41. 1951.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)[perlu rujukan lengkap]
  16. ^ WCSP 2015, Synonyms .
  17. ^ Brenzel 2012.
  18. ^ "Kembang Torong : Deskripsi dan Khasiatnya". portalinformasi.id. Diakses tanggal 28 Januari 2024. 
  19. ^ Stevens 2016.
  20. ^ Meerow 1999a.
  21. ^ a b Meerow 2009.
  22. ^ Kamenetsky & Okubo 2012, hlm. 442, C. Hippeastrum (Amaryllis)
  23. ^ Andrade et al 2011.
  24. ^ Andrade et al 2012.
  25. ^ Youssef 2001.
  26. ^ Da Silva et al 2006.
  27. ^ Takos & Rook 2013.
  28. ^ Mitchell & Ahmad 2006.
  29. ^ WCSP (2011). "Search for Hippeastrum". World Checklist of Selected Plant Families. The Board of Trustees of the Royal Botanic Gardens, Kew. Diakses tanggal 2011-11-20. 
  30. ^ García, Nicolás; Meerow, Alan W.; Arroyo‐Leuenberger, Silvia; Oliveira, Renata S.; Dutilh, Julie H.; Soltis, Pamela S.; Judd, Walter S. (June 2019). "Generic classification of Amaryllidaceae tribe Hippeastreae". Taxon. 68 (3): 481–498. doi:10.1002/tax.12062.  (With corrections published 2020)
  31. ^ Ochoa, C.M. (2006). "Hippeastrum ugentii (Amaryllidaceae: Hippeastreae), a new species from central Peru" (PDF). Phytologia. 88 (2): 176–178. doi:10.5962/bhl.part.27428. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2011-10-03. Diakses tanggal 2011-11-20. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ nom. rej. rejected homonym not Parl. 1845 [1]
  1. ^ Garbari & Greuter 1970.