Thessalia kuno

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Teater kuno di Larissa

Thessaly atau Thessalia (Bahasa Yunani Attika: ΘεσσαλίαΘεσσαλία, Thessalía atau ΘετταλίαΘετταλία, Thettalía) merupakan salah satu wilayah tradisional Yunani Kuno. Selama Peradaban Mykenai, Thessalia dikenal sebagai Aiolia, nama yang terus digunakan untuk salah satu suku utama Yunani, Aiolia, dan dialek bahasa Yunani, Aiolik.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Pada tingkat terbesarnya, Thessalia kuno adalah daerah luas yang membentang dari Gunung Olimpus ke utara ke Lembah Sperkheios di selatan. Thessalia adalah wilayah geografis yang beragam yang terdiri dari dataran pusat yang luas yang dikelilingi oleh pegunungan. Datarannya dibatasi oleh Pegunungan Pindos di barat, Gunung Othrys di selatan, Pelion dan Ossa membentang ke timur, dan Gunung Olimpos ke Utara. Dataran tengah terdiri dari dua cekungan, cekungan Larissa dan cekungan Karditsa, ditiriskan oleh Sungai Pineios ke Lembah Tempi. Teluk Pagasitikos di tenggara Thessalia adalah dan merupakan satu-satunya badan air yang cocok untuk pelabuhan di wilayah tersebut.

Tegasnya, Thessalia terutama mengacu pada dataran pusat yang dihuni oleh kaum Thessalia di zaman kuno. Dataran dibagi dalam zaman dahulu menjadi empat wilayah administratif yang disebut tetrads: Pelasgiotis, Phthiotis, Thessaliotis, dan Histiaiotis. Dalam arti yang lebih luas, Thessalia juga termasuk daerah sekitarnya yang disebut perioikoi, yang merupakan daerah yang dihuni oleh kelompok etnis yang berbeda yang terkait erat dengan bangsa Thessalia baik sebagai bawahan, tanggungan, atau sekutu. Perioikoi yang terdiri dari Perraivia, Magnisia, Achaia Phthiotis, Dolopia, Ainis, Malieis, dan Oitaia. Tiga kota terbesar di Thessalia adalah Larissa (Pelasgiotis), Ferai (Pelasgiotis), dan Farsala (Phthiotis).

Dataran Thessalia ideal untuk menanam padi-padian dan sereal, dan dikenal di zaman dahulu untuk pemeliharaan kuda. Kuda Aleksander Agung, Voukefalos, berasal dari Farsala. Namun daerah pegunungan di sekitarnya kurang cocok untuk pertanian dan lebih bergantung pada pastoralisme.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Thessalia adalah rumah budaya Neolitik dan Kalkolitik ekstensif sekitar 6000 SM2500 SM (lihat Tembikar Cardium, Dimini dan Sesklo). Pemukiman Mykenai juga telah ditemukan di penggalian Thessalia, di Kastron dari Bukit Palaia, di Volos, prasasti yang bertuliskan Yunani Mykenai, ditulis dalam Linear B.

Dalam mitologi, Thessalia adalah tanah air para pahlawan Akhilles dan Iason, juga makhluk mitologis dan masyarakat, Kentaur, Lapith, Flegyas dan Myrmidones. Suku-suku kuno di Thessaly disebutkan oleh Homer atau penyair lain adalah: Aiolia, Magnites, Perraivoi dan Pelasgoi.

Nama Thessalia direkam secara epigrafis dalam varian Aiolik **Πετταλία, Πετθαλία, Φετταλία, Θετταλία.[1]

7. Stela makam Thessalia seorang pria yang berpakaian seperti seorang pemburu

Bangsa Thessalia adalah suku Thesprotia (menurut Herodotos, vii. 176; Veil. Pat. i. 3), dan awalnya berasal dari Thesprotia Efyra. Di bawah bimbingan para pemimpin, yang dikatakan telah menjadi keturunan Herakles, mereka menyerbu bagian barat negara itu setelah itu disebut Thessalia, dan mengusir atau mengurangi kondisi Penestai, atau budak, penduduk kuno Aiolia.[2] Setelah itu, orang Thessalia menyebar ke bagian lain negara itu, mengambil alih distrik-distrik yang paling subur dan memaksa Perraivoi, Magnites, Achaia Phthiotis dan orang-orang tetangga lainnya untuk tunduk pada otoritas mereka dan memberi mereka penghormatan.[3] Seperti Lakonia, penduduk Thessalia karena itu terdiri dari tiga kelas yang berbeda:

  1. Penestai, yang kondisinya hampir sama dengan Helot.
  2. Suku subyek, yang mendiami distrik tidak ditempati oleh penjajah Thessalia. Mereka membayar upeti, sebagaimana disebutkan di atas, tetapi secara pribadi gratis, meskipun mereka tidak memiliki saham di pemerintahan. Mereka berhubungan dengan Perioikoi Lakonia, dengan nama itulah mereka dipanggil oleh Xenophon.[4]
  3. Para penakluk Thessalia, yang sendiri memiliki bagian dalam administrasi publik, dan yang tanahnya dibudidayakan oleh Penestai.

Untuk beberapa waktu setelah penaklukan, Thessalia tampaknya telah diperintah oleh raja-raja ras Heraklid, yang mungkin bagaimanapun hanya kepala keluarga aristokrat besar, yang diinvestasikan dengan kekuatan tertinggi untuk waktu tertentu. Di bawah salah satu pangeran ini, bernama Alevas, negara itu dibagi menjadi empat distrik – Fthiotida, Plistiaeotis, Thessaliotis dan Pelasgiotis:[5] Pembagian ini berlanjut sepanjang sejarah suku Thessalia, dan karena itu dapat disimpulkan bahwa itu bukan hanya yang nominal. Setiap distrik mungkin telah mengatur urusannya oleh semacam dewan provinsi, tetapi hampir sepenuhnya berada dalam kegelapan mengenai pemerintahan internal masing-masing distrik.[6]

Ketika dibutuhkan, seorang hakim kepala dipilih atas nama tagos, yang perintahnya dipatuhi oleh keempat distrik. Ia kadang-kadang disebut raja (basileus, Herodes, v. 63), dan kadang-kadang arkhon (Dionys. v. 74.) Ia memungut serdadu dari negara bagian di setiap distrik, dan tampaknya telah menetapkan jumlah upeti untuk dibayar oleh sekutu. (Xenoph. Hell. vi. 1. § 19.) Ketika Iason dari Ferai adalah tagus, ia memiliki pasukan lebih dari 8.000 kavaleri dan tidak kurang dari 20.000 hoplites (Xenoph../. c.), Dan Iason sendiri mengatakan bahwa ketika Thessalia berada di bawah tagus, ada pasukan 6.000 kavaleri dan 10.000 hoplites.[7] Upeti yang dikenakan Iason dari kota-kota sasaran sama dengan yang sebelumnya dibayarkan oleh sebuah keluarga yang bernama Scopadae, yang Buttmann anggap sebagai Skopas yang sama seperti yang disebutkan oleh Aelianus (V. H. xii. 1) sebagai seorang kontemporer dari Kyrus Muda. Ketika Thessalia tidak bersatu di bawah pemerintahan sebuah tagus, kota-kota subjek memiliki lebih banyak kebebasan. (Xenoph. Hell. vi. 1. § 9.) Di kemudian hari, beberapa negara menyebut hakim biasa mereka tagoi (Bockh, Corp. Liscr. n. 1770), yang mungkin telah dilakukan, seperti yang disarankan Hermann, hanya dari kepura-puraan.

Namun, Thessalia hampir tidak pernah bersatu di bawah satu pemerintahan. Kota-kota yang berbeda mengatur urusan mereka sendiri secara mandiri satu sama lain, meskipun kota-kota yang lebih kecil tampaknya sering "berada di bawah pengaruh yang lebih penting (Xenoph. Hell. vi. 1. § 8). Di hampir semua kota, bentuk pemerintahannya adalah Aristokratis ("pemerintahan dinasti dan bukan isonomia", menurut Thucyd. iv. 78), dan itu terutama di tangan beberapa keluarga besar, yang diturunkan dari raja-raja kuno. Jadi Larissa tunduk pada Alevadai, dari mana Herodotos (vii. 6) menyebut mereka raja-raja dari Thessalia; Kranon atau Krannon ke Scopadae, dan Farsala ke Kriondai. (Bandingkan Theocr. xvi. -34, &c.) Para bangsawan ini memiliki perkebunan luas yang dibudidayakan oleh Penestai; mereka dirayakan untuk keramahan mereka dan hidup dengan cara pangeran ("ramah, luar biasa, cara Thessalia" Xenoph. Hell. vi. 1. § 3), dan mereka tertarik ke istana mereka banyak penyair dan seniman dari Yunani selatan. Namun, keserupaan bangsa Thessalia tidak tunduk dengan tenang pemerintahan eksklusif para bangsawan. Kontes antara dua kelas tampaknya telah muncul sejak awal, dan dugaan Thirlwall (vol. i. p. 438), bahwa pemilihan tagus, seperti yang dilakukan oleh seorang diktator Romawi, kadang-kadang digunakan sebagai suatu kebijaksanaan untuk menjaga kebersamaan di bawah, muncul sangat mungkin. Di Larissa, Alevadai membuat beberapa konsesi kepada partai populer. Aristoteles (Pol. v. 5) berbicara, meskipun kita tidak tahu pada waktu apa yang dia maksudkan, tentang hakim tertentu di Larissa, yang menanggung nama politofilakes dan melaksanakan pengawasan atas penerimaan orang bebas, dan dipilih sendiri dari tubuh orang-orang di mana mereka dibawa ke istana rakyat dengan cara yang tidak menguntungkan bagi kepentingan aristokrasi. Ada juga magistrat lain di Larissa yang demokratis, bernama Larissopoioi. (Aristot. Pol. iii. 1.) Selain kontes antara partai oligarki dan demokrasi, ada permusuhan di antara para oligarki itu sendiri, dan begitulah keadaan partai-partai di Larissa di bawah pemerintahan Aleuadae dua generasi sebelum perang Persia, bahwa seorang hakim dipilih berdasarkan kesepakatan bersama, barangkali dari kalangan umum, untuk menengahi partai-partai (archon mesidios, Aristot. Pol. v. 5). Di Farsala juga pada akhir Perang Peloponnesos, negara dirusak oleh berbagai protes internecine dan, demi ketenangan dan keamanan, warga mempercayakan akropolis dan seluruh arah pemerintah kepada Polydamas dari Farsala, yang melepaskan kepercayaannya. dengan integritas yang ketat. (Xenoph. Hell. vi. 1. § 2, 3.)

Hemidrakhma perak Liga Thessalia yang dicetak pada tahun 470-460 SM

Pada musim panas tahun 480 SM, selama invasi persia kedua ke Yunani, Persia menyerang Thessalia. Tentara Yunani menjaga Lembah Tempi, mengevakuasi jalan sebelum musuh tiba. Tidak lama kemudian, Thessalia menyerah dan Alevadai bergabung dengan Persia. (Lihat Thorax dari Larissa, Thargilia (Etaira))

Namun, kekuatan keluarga aristokratis tampaknya terus berkurang sedikit sampai menjelang akhir Perang Peloponnessos, ketika gerakan demokratis mulai muncul. Pada saat ini, Alevadai dan Skopadai telah kehilangan banyak pengaruh kuno mereka. Ferai dan Farsala kemudian menjadi dua negara terkemuka di Thessalia. Di Ferai, tirani, mungkin muncul dari demokrasi, didirikan oleh Lykophron, yang menentang keluarga aristokratis besar dan ditujukan pada kekuasaan seluruh Thessalia. (Xenoph. Hell. ii. 3. § 4 ; ^Diod. xiv. 82.) Objek terakhir dicapai oleh Iason dari Ferai, dan mungkin putra, dari Lykophron, yang beraliansi dengan Polydamas dari Farsala dan menyebabkan dirinya terpilih sebagai tagus pada sekitar tahun 374 SM. Ketika dia tinggal, seluruh Thessalia disatukan sebagai satu kekuatan politik tetapi, setelah pembunuhannya pada tahun 370 SM, keluarganya hancur terbelah oleh perselisihan internecine dan tidak mempertahankan kekuasaannya untuk waktu yang lama. Kantor tagus menjadi tirani di bawah para penerusnya, Polydoros, Polyfron, Alexandros, Tisifonos, dan Lykophron; sampai, akhirnya, keluarga aristokrat tua memanggil bantuan Filipus II dari Makedonia, yang mencabut Lykophron dari kekuasaannya pada tahun 353 SM, dan memulihkan pemerintahan kuno di kota-kota yang berbeda. Di Ferai, ia dikatakan telah memulihkan pemerintahan populer, atau paling tidak republik.(Diod. xvi. 38.) Orang-orang Thessalia memilih Filipus archon tagus dari Liga Thessalia seumur hidup; Beberapa tahun kemudian (344 SM), ia mendirikan kembali tetrarki (atau tetradarki), menempatkan gubernur yang ditujukan untuk kepentingannya dan yang mungkin anggota keluarga bangsawan kuno. (Demosthen. Philip, ii. p. 71, iii. p. 117; Harpocrat. s. v.). Kavaleri Thessalia juga menjadi bagian dari pasukan Makedonia dan banyak orang Thessalia mengambil bagian dalam kampanye Aleksander Agung. Pada akhir Perang Makedonia Pertama, tahun 197 SM, di bawah Flamininus, itu dinyatakan bebas bersama dengan Orestís;[8] tetapi akhirnya itu dimasukkan di provinsi Romawi Makedonia bersama dengan Epiros vetus.

Koin kuno Thessalia[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Derived from tessares/pettares "four", from a division into four parts (Thessalian tetrarchy; Phthiotis, Thessaliotis, Histiaeotis and Pelasgiotis), according to G. N. Khatzidaki, "Koskylmatia", Athena 8 (1896), p. 119 εκ του πέτταρες ( = τέτταρες, δια την εις τετράδας διαίρεσιν της χώρας, ἤτοι εις Θεσσαλιώτιδα, Φθιώτιδα, Πελασγιώτιδα και Ἱστιαιώτιδα). Daniēl Magnēs, Lexikon historikomythikon kai geōgraphikon (1834), 161f..
  2. ^ Smith, William (1870). "TAGUS". Dalam Smith, William. Dictionary of Greek and Roman Antiquities (edisi ke-2nd). London: James Walton. hlm. 1093–1094. TAGUS (Τάγου), a leader or general, was more especially the name of the military leader of the Thessalians. Under this head it is proposed to give a short account of the Thessalian constitution. 
  3. ^ Thucyd. ii. 101, iv. 78, viii. 3,; Aristot. Pol. ii. 6.
  4. ^ Hell. vi. 1. § 19.
  5. ^ Aristot. ap. Harpocrat. s. v. Tetrarchy: Strab. ix. p. 430.
  6. ^ Thirlwall, Hist, of Greece, vol. i. p. 437.
  7. ^ Id. vi. 1. § 8,
  8. ^ Liv. xxxiii. 34, xxxiv. 51, Polyb. xviii. 30.