Kyrus Muda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kyrus Muda, putra Darius II dari Persia dan Parysatis, merupakan seorang pangeran Persia dan jenderal. Tanggal kelahirannya tidak diketahui, tetapi ia meninggal pada tahun 401 SM setelah pertempuran gagal untuk menggulingkan saudaranya, Artahsasta II, dari takhta Persia.

Sejarah Kyrus dan mundurnya orang-orang Yunani diceritakan oleh Xenophon dalam bukunya Anabasis. Catatan lain, mungkin dari Sophaenetus dari Stymfalos, digunakan oleh Ephoros. Informasi lebih lanjut terdapat dalam kutipan dari dokter Artahsasta II, Ktesias, oleh Photios; Dalam catatan Plutarkhos Kehidupan Leluhur Artaxerxes II dan Lysandros; dan Sejarah Perang Peloponnesos Thukidides.[1] Ini adalah satu-satunya sumber informasi awal tentang Kyrus Muda.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Menurut Xenophon, Kyrus Muda lahir setelah aksesi ayahandanya pada tahun 424 SM. Ia memiliki seorang kakanda, Arsicas (yang namanya berubah menjadi Artaxerxes II ketika dia naik takhta), dan dua adik laki-laki bernama Ostanis dan Oxathres. Tentang masa kanak-kanak Kyrus, tulis Plutarkhos, "Kyrus dari masa termudanya, menunjukkan sesuatu dari karakter keras kepala dan berapi-api; Artahsasta, di sisi lain, lebih lembut dalam segala hal, dan lebih alami dan lemah dalam aksinya."[2]

Pada tahun 408 SM, setelah kemenangan Alkibiades, Darius II memutuskan untuk melanjutkan perang melawan Athena dan memberikan dukungan kuat kepada Sparta. Dia mengirim Kyrus Muda ke Anatolia sebagai satrap Lydia dan Mayor Frigia dengan Kapadokia, dan komandan pasukan Persia, " yang berkumpul di lapangan Castolos", yaitu pasukan distrik Anatolia.Di sana, Kyrus bertemu jenderal Sparta Lysandros. Dalam dirinya, Kyrus menemukan seorang pria yang bersedia membantunya menjadi raja, seperti halnya Lysandros sendiri berharap untuk menjadi penguasa mutlak Yunani dengan bantuan pangeran Persia. Dengan demikian, Kyrus meletakkan semua caranya di pembuangan Lysandros dalam Perang Peloponnesos, tetapi menolak mereka untuk penerus Kallikratidas.

Sekitar waktu itu, Darius jatuh sakit dan memanggil putranya ke ranjang kematiannya;[3] Kyrus menyerahkan uang ke Lysander dan pergi ke Susan.[4] Plutarkhos menulis bahwa ibunda Kyrus, Parysatis, menyukai dia dan menginginkannya di atas takhta, "Dan oleh karena itu, ayahandanya Darius yang sekarang sakit, dia, dikirim dari laut ke istana, berangkat dari sana dengan harapan penuh bahwa dengan caranya sendiri ia harus dinyatakan sebagai penerus kerajaan. Untuk Parysatis memiliki pembelaan bermoral atas namanya, yang Xerxes atas saran dari Demaratus telah lama dimanfaatkan, bahwa ia telah memberinya Arsicas ketika ia menjadi subjek, tetapi Kyrus ketika seorang raja, meskipun demikian, ia menang tidak dengan Darius, tetapi putra sulung Arsicas diproklamasikan sebagai raja, namanya diubah menjadi Artahsasta, dan Koresh tetap satrap dari Lydia, dan komandan di provinsi maritim."

Segera setelah Darius meninggal, sekitar waktu aksesi Artahsasta II pada tahun 404 SM, Tissafernis (Ciθrafarna) mencela rencana Kyrus untuk membunuh saudaranya, dan Kyrus ditangkap, tetapi dengan perantaraan Parysatis, Kyrus diampuni dan dikirim kembali ke satrapinya Menurut Plutarkhos, "kebenciannya atas [penangkapan] membuatnya lebih bersemangat berkolerasi dengan kerajaan daripada sebelumnya."

Lysandros memenangkan pertempuran Aegospotami, dan Sparta menjadi lebih berpengaruh di dunia Yunani. Kyrus berhasil mengumpulkan tentara besar dengan memulai pertengkaran dengan Tissafernis, satrap Karia, tentang kota-kota Ionia; dia juga berpura-pura mempersiapkan ekspedisi melawan Pisidia, sebuah suku pegunungan di Taurus, yang tidak pernah taat pada Kekaisaran.

Pada musim semi tahun 401 SM, Kyrus menggabungkan semua pasukannya ke dalam pasukan yang sekarang termasuk Xenophon "Sepuluh Ribu", dan maju dari Sardis tanpa mengumumkan objek ekspedisinya. Dengan manajemen tangkas dan janji-janji besar, ia mengatasi rasa was-was dari pasukan Yunani atas panjang dan bahaya perang; sebuah armada Spartayang terdiri dari tiga puluh lima trireme yang dikirim ke Kilikia membuka pintu masuk Amanus ke Suriah dan menyampaikan kepadanya detasemen Spartan sebesar 700 orang di bawah Cheirisofos. Sang raja baru saja diperingatkan pada saat-saat terakhir oleh Tissafernis dan mengumpulkan tentara dengan tergesa-gesa; Kyrus maju ke Babilonia sebelum ia bertemu dengan musuh. Pada bulan Oktober 401 SM, pertempuran Kounaxa terjadi. Kyrus memiliki 10,400 yunani hoplites (tentara warga negara), 2,500 peltastes (infanteri ringan), dan tentara Asiatik sekitar 10.000 di bawah komando Ariaeus.

Kyrus melihat bahwa hasil bergantung pada nasib raja; Karena itu dia menginginkan Klearkhos, komandan orang-orang Yunani, untuk mengambil pusat melawan Artahsasta. Klearkhos, karena kesombongan, tidak taat. Klearkhos, keluar dari arogansi, tidak patuh. Akibatnya, sayap kiri Persia di bawah Tissafernis bebas untuk melibatkan sisa pasukan Kyrus; Kyrus di tengah melemparkan dirinya ke Artahsasta namun dibunuh. Tissafernis mengaku telah membunuh pemberontak itu sendiri, dan Parysatis kemudian membalas dendam atas pembunuh putra kesayangannya. Pasukan Persia, bukannya menyerang orang Yunani melalui serangan langsung, memikat mereka ke pedalaman, di luar Tigris, dan kemudian diserang melalui tipuan. Ini adalah rencana yang kuat dan pintar, tetapi setelah komandan mereka telah ditawan, orang-orang Yunani berhasil memaksa mereka menuju Laut Hitam.

Kutipan catatan Xenophon dari kehidupan Kyrus[sunting | sunting sumber]

Rute Kyrus Muda, Xenophon, dan Sepuluh Ribu tentara bayaran

Xenophon menulis bahwa semua yang tahu Kyrus dengan baik menganggapnya sebagai yang paling layak menjadi raja dari semua yang dilahirkan sejak Koresh yang Agung dan menggambarkannya dengan pujian besar

Menurut Xenophon, upayanya untuk menghargai kejujuran membuat Kyrus mendapat kesetiaan dan dicintai oleh banyak pengikutnya

Catatan Plutarkhos dari kematian Kyrus[sunting | sunting sumber]

Menurut bab tentang Artahsasta II di Kehidupan Plutarkhos, seorang tentara muda Persia bernama Mithridates tanpa sadar menyerang Kyrus Muda selama Pertempuran Kounaxa (yunani: Κούναξα), membuatnya jatuh dari kuda, bingung. Beberapa kasim menemukan Kyrus dan berusaha membawanya ke tempat yang aman, tetapi seorang Kaunos di antara para pengikut kamp raja menghantam vena di belakang lututnya dengan anak panah, membuatnya terjatuh dan memukulkan kepalanya ke batu, lalu dia mati. Tidak tepat, Mithridates membanggakan pembunuhan Kyrus di pengadilan, dan Parysatis membuatnya dieksekusi dengan skafisme. Dia juga mendapat pembalasan terhadap Masabates, kasim raja, yang telah memotong tangan dan kepala Kyrus, dengan memenangkannya dari putranya Artaxerxes dalam permainan dadu dan membuatnya dikuliti hidup-hidup.

Penampilan Modern[sunting | sunting sumber]

Michael Curtis Ford - The Ten Thousand - sebuah novel historis tentang 10.000 tentara bayaran Yunani yang menjadi inti dari pasukan Kyrus.

Michael G. Thomas - Black Legion: Gates of Cilicia - sebuah retasan ilmiah tentang kisah Anabasis. The Black Legion series secara seksama mengikuti narasi sejarah asli dengan sebagian besar karakter yang dipertahankan.

Robin Waterfield - Retreat Xenophon: Greece, Persia, and the End of the Golden Age (London: Faber and Faber Ltd., 2006) adalah ringkasan dari Anabasis Xenophon atau ekspedisi Kyrus.

Makam[sunting | sunting sumber]

Gur-e Dokhtar. Dibandingkan dengan makam Koresh yang Agung

Baru-baru ini diyakini bahwa Gur-e-Dokhtar bisa jadi adalah makam yang diperuntukkan bagi Kyrus Muda, setelah klem besi monumen dipelajari.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  •  Artikel ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Cyrus". Encyclopædia Britannica. 7 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 706–708. 
  1. ^ Strassler, R.B. (1996). The Landmark Thucydides: A Comprehensive Guide to the Peloponnesian War. Free Press New York. hlm. 128, 549. ISBN 0-684-82790-5. 
  2. ^ Plutarch. Ed. by A.H. Clough. "Artaxerxes," Plutarch's Lives. 1996. Project Gutenberg
  3. ^ Xenophon. Tr. H. G. Dakyns. Anabasis I.I. Project Gutenberg.
  4. ^ Plutarch. Ed. by A.H. Clough. "Lysander," Plutarch's Lives. 1996. Project Gutenberg

Pranala luar[sunting | sunting sumber]