The Great Wall

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
The Great Wall
The Great Wall (film).png
Poster teaser
Nama lain
Tradisional長城
Sederhana长城
MandarinCháng Chéng
SutradaraZhang Yimou
Produser
Penulis skenario
Penulis cerita
Pemeran
Penata musikRamin Djawadi[2]
SinematograferStuart Dryburgh
PenyuntingCraig Wood
Perusahaan
produksi
Distributor
Tanggal rilis
  • Desember 2016 (2016-12)

(China)

  • 17 Februari 2017 (2017-2-17)

(Amerika Serikat)

Negara
  • Amerika Serikat
  • China[1]
BahasaInggris
Anggaran$135–160 juta[5][6]

The Great Wall adalah sebuah film aksi petualangan-monster fantasi ilmiah 3D American-Tiongkok yang disutradarai oleh Zhang Yimou dan ditulis oleh Tony Gilroy, Carlo Bernard, Doug Miro, Max Brooks, Edward Zwick, dan Marshall Herskovitz. Film tersebut dibintangi oleh Matt Damon, Jing Tian, Pedro Pascal, Willem Dafoe, dan Andy Lau.

Fotografi prinsipal-nya dimulai pada 30 Maret 2015, di Qingdao, China. Film tersebut dijadwalkan dirilis di China pada Desember 2016 oleh Le Vision Pictures dan China Film Group Corporation dan di Amerika Serikat pada 17 Februari 2017 oleh Universal Pictures. The Great Wall akan menjadi peran film pertama Lau dalam sebuah produksi Hollywood dan kolaborasi keduanya dengan sutradara Zhang.

Alur[sunting | sunting sumber]

Berlatar belakang Dinasti Song Utara, ceritanya tentang misteri tentang Tembok Raksasa.[7][8]

Dalam pencarian untuk bubuk hitam rahasia atau mesiu, sekelompok tentara bayaran Eropa melakukan perjalanan ke China pada masa pemerintahan Kaisar Renzong. Beberapa mil di utara Tembok Besar, mereka diserang oleh bandit Khitan. Setelah melarikan diri, mereka yang selamat mencari perlindungan di sebuah gua namun diserang oleh monster, dan meninggalkan dua orang hidup William Garin dan Pero Tovar. Mereka memotong lengan monster itu dan membawanya bersama mereka. Keesokan harinya, mereka datang ke Tembok Besar dan ditawan oleh tentara Ordo Tanpa Nama yang dipimpin oleh Jenderal Shao dan Penasehat Strategis Wang.

Ordo Tanpa Nama adalah militer Cina yang ditugaskan oleh Pengadilan Kekaisaran Dinasti Song untuk mengusir monster asing yang disebut Tao Tieh. Monster-monster tersebut menyerang setiap enam puluh tahun. Para komandan Ordo tercengang oleh tangan monster yang terputus, percaya bahwa invasi itu akan terjadi dalam tempo seminggu lagi. Tiba-tiba, sekelompok besar monster menyerang Tembok Besar dan Ordo dimobilisasi.

Kedua belah pihak mengalami kerugian besar sebelum ratu monster membatalkan serangan itu. Selama pertempuran, William dan Tovar dibebaskan oleh Ballard, seorang Eropa yang telah pergi ke timur dua puluh lima tahun yang lalu untuk mencari bubuk hitam. Ballard ditahan dan sekarang melayani sebagai guru bahasa Inggris dan Latin. Dalam pertempuran William menyelamatkan Peng Yong, seorang prajurit, dari seekor Tao Tieh yang menyerangnya. Keterampilan pertempuran William dan Tovar mendapatkan rasa hormat Ordo Tanpa Nama. William dan Tovar bertemu dengan Ballard, berencana untuk mencuri bubuk hitam, dan melarikan diri ketika Ordo sibuk dalam pertempuran oleh Tao Tieh.

Pada malam itu, dua ekor Tao Tieh mencapai puncak Tembok dan membunuh beberapa penjaga. Jendral Shao dan Lin memimpin tentara melawan mereka tetapi disergap. Tao Tieh dibunuh tetapi Shao terluka dan kemudian memberikan wewenang kepada Lin sebagai komando Ordo Tanpa Nama.

Seorang utusan dari ibu kota Bianliang tiba dengan sebuah gulungan kuno yang menunjukkan bahwa Tao Tieh dapat ditenangkan oleh sebuah magnet/batu meteor. Wang percaya bahwa batu yang dibawa William memungkinkannya untuk membunuh Tao Tieh yang dia lawan sebelum memasuki Tembok Besar. Untuk menguji hipotesis, William menyarankan agar mereka menangkap Tao Tieh hidup-hidup dan setuju untuk membantu. Ini menunda rencana pelariannya, membuat marah Tovar.

Selama serangan Tao Tieh berikutnya, Jendral Lin menggunakan panah yang dilengkapi dengan bubuk hitam. Mereka menangkap seekor Tao Tieh hidup-hidup dan membuktikan teori magnet. Mahluk itu diklaim dan dibawa ke ibukota Bianliang oleh utusan Kekaisaran sebelum dapat dipelajari lebih lanjut. Beberapa saat kemudian, sebuah terowongan ditemukan di dasar Tembok Besar. Sementara Jendral Lin menyelidiki, Tovar dan Ballard mencuri pasokan bubuk hitam dan melarikan diri dan membuat William pingsan setelah dia mencoba menghentikan mereka.

William ditangkap dan dikurung karena dianggap bersekongkol dengan Tovar dan Ballard. Ballard ternyata berniat mengkhianati dan meninggalkan Tovar, tetapi ditangkap oleh gerombolan Khitan, yang secara tidak sengaja membunuh diri mereka sendiri dan Ballard setelah menyulut bubuk hitam kedalam api unggun. Sementara Ordo Tanpa Nama berhasil menemukan keberadaan Tovar.

Di ibukota, utusan menghadirkan Tao Tieh kepada Kaisar, dan memberikan peragaan magnet yang justru membangkitkan dan memberi sinyal Tao Tieh kepada Ratu Tao Tieh.

Bergegas untuk melindungi ibukota, Jendral Lin memerintahkan penggunaan balon udara panas. Sebelum berangkat, Jendral Lin membebaskan William. Wang mengatakan kepadanya untuk memperingatkan dunia luar akan bahaya Tao Tieh tetapi William ingin berjuang bersama Ordo Tanpa Nam dan naik balon terakhir dengan Peng dan Wang. Mereka tiba tepat pada waktunya untuk menyelamatkan Lin dari serangan Tao Tieh. Mereka mendarat di istana Kaisar, di mana Wang mengusulkan membunuh ratu Tao Tieh dengan mengikat bahan peledak ke Tao Tieh yang ditangkap dan memberinya daging untuk dikirimkan sebagai makanan ke Ratu Tao Tieh. Saat mengangkut, segerombolan Tao Tieh menembus saluran pembuangan. Peng Yong mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan yang lain.

Setelah melepaskan Tao Tieh, Lin dan William menaiki menara supaya William dapat meledakkan bahan peledak melalui anak panah berapi. Wang mengorbankan dirinya untuk memberi waktu bagi Lin dan William untuk pindah ke lantai atas. Dua anak panah William dibelokkan oleh pengawal Ratu Tao Tieh. Pada percobaan ketiga, William melemparkan magnet ke dalam gerombolan menciptakan celah di perisai pengawal ratu dan memungkinkan tombak Lin untuk melewati. Ratu Tao Tieh pun hancur, dan sisa gerombolan menjadi tidak bergerak karena tidak ada lagi komando dari ratu. Dengan tidak ada lagi bahaya mengancam negeri maka William diizinkan pulang. William memilih untuk membebaskan Tovar untuk pulang bersamanya, dan bukan membawa pulang bubuk hitam rahasia.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Pada 18 Maret 2014, Sutradara Tiongkok Zhang Yimou berencana untuk menyutradarai sebuah film epik.[10][11] On November 6, 2014, Legendary East's CEO, Peter Loehr confirmed that the film would be made with the budget of $135 million, film would be completely in English and it would be the first English-language film directed by Zhang.[5]

Filming[sunting | sunting sumber]

Fotografi prinsipal dari film tersebut dimulai pada 30 Maret 2015, di Qingdao.[12] Film tersebut merupakan film paling menghabiskan biaya yang pernah mengambil gambar secara keseluruhan di Tiongkok dengan biaya sejumlah $135 juta.[3][5]

Perilisan[sunting | sunting sumber]

The Great Wall dijadwalkan dirilis pada 17 Februari 2017 di Amerika Serikat oleh Universal Pictures, dengan tanggal tak spesifik pada Desember 2016 untuk perilisan China.[13] Film tersebut sebelumnya direncanakan dirilis di seluruh dunia pada 23 November 2016.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Legendary Announces Cast for THE GREAT WALL". legendary.com. March 11, 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-24. Diakses tanggal March 31, 2015. 
  2. ^ "Ramin Djawadi to Score 'The Great Wall'". Film Music Reporter. August 18, 2015. Diakses tanggal August 18, 2015. 
  3. ^ a b c Ford, Rebecca (December 12, 2014). "Universal Pushes King Kong Film to 2017, Dates Great Wall Movie for 2016". hollywoodreporter.com. Diakses tanggal December 13, 2014. 
  4. ^ a b "长城(2016)". cbooo.cn (dalam bahasa Chinese). Diakses tanggal October 30, 2015. 
  5. ^ a b c Frater, Patrick (November 6, 2014). "Legendary Confirms Budget Hike and Language for Zhang Yimou's 'Great Wall'". variety.com. Diakses tanggal March 31, 2015. 
  6. ^ Patrick Brzeski (May 14, 2016). "Wanda's Legendary Lost $500 Million in 2015, Chinese Filing Reveals". The Hollywood Reporter. Diakses tanggal May 15, 2016. 
  7. ^ "Andy Lau to join Zhang Yimou's "The Great Wall"". Yahoo!. March 12, 2015. Diakses tanggal July 1, 2015. 
  8. ^ "Andy Lau among idols joining Great Wall". Film Business Asia. March 13, 2015. Diakses tanggal July 1, 2015. 
  9. ^ http://www.bbc.com/news/world-asia-36921328
  10. ^ Kit, Borys (March 18, 2014). "Zhang Yimou in Talks to Direct Legendary's 'Great Wall'". hollywoodreporter.com. Diakses tanggal September 21, 2014. 
  11. ^ "Zhang Yimou To Scale 'The Great Wall'". deadline.com. March 18, 2014. Diakses tanggal September 21, 2014. 
  12. ^ "Zhang Yimou officially entered the "Great Wall " crew set up on location in Qingdao". iduobo.com. March 25, 2015. Diakses tanggal March 31, 2015. 
  13. ^ McNary, Dave (February 18, 2016). "Matt Damon's 'The Great Wall' Pushed Back to 2017". Variety. Diakses tanggal February 19, 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]