Tentara Pembebasan Kosovo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Tentara Pembebasan Kosovo
Ushtria Çlirimtare e Kosovës
Terlibat dalam Perang Kosovo
UCK KLA.svg
Aktif 1993–20 September 1999 (didirikan 1992–93[1] tetapi relatif pasif hingga 1996)
Ideologi Nasionalisme Albania
Pemimpin Adem Jashari  
Bilall Syla
Zahir Pajaziti
Hashim Thaqi
Agim Çeku
Fatmir Limaj
Ramush Haradinaj
Bekim Berisha
Agim Ramadani  
Wilayah operasi Kosovo, RF Yugoslavia
Kekuatan 12.000–20.000,[2] 17.000–20.000,[3] 24.000 (April–Mei 1999),[4] atau 25.000–45.000[5]
Nama saat ini Korps Perlindungan Kosovo
Sekutu Albania, NATO
Musuh RF Yugoslavia
Perang dan pertempuran

Perang Kosovo:

Tentara Pembebasan Kosovo (bahasa Albania: Ushtria Çlirimtare e KosovësUÇK; bahasa Inggris: Kosovo Liberation ArmyKLA) adalah organisasi paramiliter etnis Albania yang memiliki tujuan untuk memerdekakan Kosovo dari Republik Federal Yugoslavia (RFY) dan Serbia pada tahun 1990-an dan dengan tujuan akhir terciptanya Albania Raya.[a] Mereka melawan melawan pasukan keamanan, polisi, pejabat pemerintah Yugoslavia dan desa dengan etnis mayoritas Serbia. Hal tersebut membuat militer Yugoslavia dan organisasi paramiliter berusaha untuk menumpas mereka yang kemudian peperangan tersebut dikenal sebagai Perang Kosovo di tahun 1998-99. Organisasi KLA didanai sebagian besar oleh organisasi diaspora Albania dan perdagangan narkotika. NATO yang dipimpin oleh Amerika Serikat mendukung KLA dan mengintervensi Perang Kosovp pada bulan Maret 1999.

Pada September 1999, dengan berakhirnya pertempuran dan pasukan internasional mulai ditarik dari dalam Kosovo, KLA secara resmi dibubarkan dan ribuan anggotanya bergabung dengan Korps Perlindungan Kosovo, lembaga keamanan sipil yang menggantikan KLA dan Kepolisian Kosovo. Walau telah dibubarkan secara resmi, kelompok bersenjata Albania lainnya muncul; dan ikut serta dalam pemberontakan di Serbia bagian selatan (1999-2001) dan Makedonia (2001). Mantan pemimpin KLA juga terjun dalam dunia politik, beberapa dari mereka menjadi pejabat tinggi.

KLA menggunakan "Narkoterorisme" untuk membiayai kegiatannya.[11] Terdapat laporan pelanggaran dan kejahatan perang yang dilakukan oleh KLA selama dan setelah konflik, seperti pembantaian warga sipil dan kamp-kamp penjara.[12] Pada bulan April 2014, Majelis Kosovo mempertimbangkan dan menyetujui pembentukan pengadilan khusus untuk memproses kasus-kasus yang melibatkan kejahatan dan pelanggaran serius yang dilakukan pada tahun 1999-2000 oleh anggota KLA.[13]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Organisasi yang menjadi cikal bakal Tentara Pembebasan Kosovo adalah Gerakan Rakyat Kosovo (LPK). Gerakan ini berpandangan bahwa kemerdekaan Kosovo hanya akan didapat melalui perjuangan bersenjata. Gerakan ini didirikan pada tahun 1982, dan memainkan peran penting dalam penciptaan KLA pada tahun 1993.[14][15] Penggalangan dana dimulai pada tahun 1980-an di Swiss oleh eksil Albania yang terlibat dalam demonstrasi tahun 1981 dan berikutnya oleh emigran.[16] Slobodan Milošević mencabut hak otonomi Kosovo pada tahun 1989 dan mengembalikan statusnya seperti pada tahun 1945, sehingga etnis Albania tidak boleh berada di pemerintahan Kosovo dan menumpas demonstrasi dengan kejam.[17][18] Etnis Albania di Kosovo akhirnya mendirikan Liga Demokrasi Kosovo (LDK) yang dipimpin oleh Ibrahim Rugova. Tujuan LDK adalah memerdekakan Kosovo dari Serbia, tetapi melalui cara-cara damai. Untuk mencapai tujuan ini, LDK mendirikan dan mengembangkan sebuah "negara paralel" dengan fokus khusus pada pendidikan dan kesehatan.

Nama KLA mulai dikenal oleh publik pertama kali pada tahun 1995,[19] dan tampil di hadapan umum pada tahun 1997 saat anggotanya masih berjumlah 200 orang. KLA mendapat momentum setelah Perjanjian Dayton ditandatangani, karena Kosovo tidak mendapat apapun dari perjanjian ini, sehingga cara damai yang diinginkan LDK mulai ditolak oleh rakyat dan KLA mulai menjarah persenjataan yang ada setelah pemberontakan Albania tahun 1997.[20] Pada tahun 1997-98, Tentara Pembebasan Kosovo berkembang pesat dan unggul di atas LDK..[21]

Pada Februari 1996, KLA melakukan serangkaian serangan terhadap kantor polisi dan aparat pemerintah Yugoslavia, mengatakan bahwa mereka telah membunuh warga sipil Albania dalam rangka untuk pembersihan etnis.[22] Kemudian pada tahun itu, majalah mingguan Inggris The European menuliskan artikel dari ahli di Perancis yang menyatakan bahwa "Intelijen sipil dan militer Kerman terlibat dalam melatih dan mempersenjatai para pemberontak dengan tujuan untuk memperkuat pengaruh Jerman di wilayah Balkan. (...) Berdirinya KLA pada tahun 1996 bertepatan dengan penunjukan Hansjoerg Geiger sebagai kepala BND. (...) Agen BND bertugas memilih rekrutan untuk struktur komando KLA dari 500.000 warga Albania di Kosovo."[23] Mantan penasihat senior Parlemen Jerman Matthias Küntzel mencoba membuktikan bahwa diplomasi diam-diam Jerman telah berjasa membantu KLA sejak awal berdirinya.[24]

Otoritas Serbia mengecam KLA sebagai organisasi teroris dan meningkatkan jumlah pasukan keamanan di wilayah tersebut. Hal ini berdampak pada meningkatnya kredibilitas KLA di antara penduduk Albania di Kosovo. Tidak lama sebelum tindakan militer NATO dimulai, Komisi Amerika Serikat untuk Pengungsi dan Imigran melaporkan bahwa "Serangam KLA bertujuan untuk 'membersihkan' Kosovo dari etnis Serbia."[25]

Palang Merah Yugoslavia memperkirakan terdapat pengungsi dan pengungsi internal sebesar 30.000 orang dari Kosovo, sebagian besar dari mereka beretnis Serbia. UNHCR memperkirakan terdapat 55.000 pengungsi yang melarikan diri ke Montenegro dan Serbia Tengah, kebanyakan dari mereka etnis Serbia di Kosovo: "Lebih dari 90 desa di Kosovo kini ditinggalkan oleh penduduk Serbia, mereka mengungsi ke wilayah lain dari Kosovo atau melarikan diri ke Serbia Tengah."

Dewan Atlantik Utara NATO telah menekankan bahwa KLA adalah "penyebab utama dari kekerasan" dan "meluncurkan apa yang tampaknya menjadi sebuah kampanye provokasi yang disengaja".

Pendanaan[sunting | sunting sumber]

KLA didanai sebagian besar oleh diaspora Albania di Eropa dan Amerika Serikat[26] dan hasil dari perdagangan narkotika yang disumbangkan oleh bandar narkoba Albania . Ketika Departemen Luar Negeri AS memasukkan KLA dalam daftar organisasi teroris pada tahun 1998, KLA terindikasi mempunyai jaringan perdagangan heroin.[27] Pada tahun 1999, badan intelijen Barat memperkirakan lebih dari $250 juta dari perdagangan narkotika masuk ke kantong KLA.[28] Setelah pemboman NATO tahun 1999, pedagang heroin yang mempunyai koneksi dengan KLA mulai menggunakan Kosovo sebagai rute pasokan utama; pada tahun 2000, diperkirakan 80% dari pasokan heroin di Eropa dikendalikan oleh etnis Albania di Kosovo.[29]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mikael Eriksson; Roland Kostić (15 February 2013). Mediation and Liberal Peacebuilding: Peace from the Ashes of War?. Routledge. hlm. 43–. ISBN 978-1-136-18916-6. 
  2. ^ Hockenos, Paul (2003). Homeland Calling: Exile Patriotism & the Balkan Wars. Cornell University Press. hlm. 255. ISBN 0-8014-4158-7. 
  3. ^ John Pike. "Kosovo Liberation Army [KLA / UCK]". Globalsecurity.org. Diakses tanggal 2012-05-06. 
  4. ^ Stephen T. Hosmer (2 July 2001). The Conflict Over Kosovo: Why Milosevic Decided to Settle When He Did. Rand Corporation. hlm. 88–. ISBN 978-0-8330-3238-6. 
  5. ^ Yossef Bodansky (4 May 2011). bin Laden: The Man Who Declared War on America. Crown Publishing Group. hlm. 398–403. ISBN 978-0-307-79772-8. 
  6. ^ "State-building in Kosovo. A plural policing perspective". Maklu. 5 February 2015. hlm. 53. 
  7. ^ "Liberating Kosovo: Coercive Diplomacy and U. S. Intervention". Belfer Center for Science and International Affairs. 2012. hlm. 69. 
  8. ^ "Dictionary of Genocide". Greenwood Publishing Group. 2008. hlm. 249. 
  9. ^ "Kosovo Liberation Army (KLA)". Encyclopædia Britannica. 14 September 2014. 
  10. ^ "Albanian Insurgents Keep NATO Forces Busy". Time. 6 March 2001. 
  11. ^ Narco-terrorism: international drug trafficking and terrorism, a dangerous mix : hearing before the Committee on the Judiciary, One Hundred Eighth Congress, first session. United States Senate U.S. G.P.O. May 20, 2003. hlm. 111. Diakses tanggal 25 January 2016. 
  12. ^ UNDER ORDERS: War Crimes in Kosovo. executive summary. hrw.org (2001)
  13. ^ "Kosovo court to be established in The Hague". Government of the Netherlands. 15 January 2016. Diakses tanggal 16 January 2016. 
  14. ^ Judah 2001, hlm. 20.
  15. ^ Bideleux & Jeffries 2007, hlm. 423.
  16. ^ Perritt 2008, hlm. 88, 7.
  17. ^ Kola 2003, hlm. 180–3
  18. ^ Vickers 2001, hlm. 32.
  19. ^ Perritt 2008, hlm. 82.
  20. ^ Pettifer 2001, hlm. 26.
  21. ^ Judah 2001, hlm. 24.
  22. ^ "Unknown Albanian 'liberation army' claims attacks", Agence France Presse, 17 February 1996
  23. ^ Fallgot, Roger (1998): "How Germany Backed KLA", in The European, 21–27 September. pp. 21–27.
  24. ^ Küntzel, Matthias (2002): Der Weg in den Krieg. Deutschland, die Nato und das Kosovo (The Road to War. Germany, Nato and Kosovo). Elefanten Press. Berlin, Germany. pp. 59–64 ISBN 3885207710.
  25. ^ Hammond 2004, hlm. 178.
  26. ^ Perritt 2008, hlm. 90.
  27. ^ McCollum 2000, hlm. 43.
  28. ^ Dempsey & Fontaine 2001, hlm. 138.
  29. ^ Klebnikov 2000, hlm. 64.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Jana Arsovska (6 February 2015). Decoding Albanian Organized Crime: Culture, Politics, and Globalization. Univ of California Press. hlm. 44–. ISBN 978-0-520-28280-3. 
  • "KLA Action Fuelled NATO Victory", Jane's Defence Weekly, 16 June 1999
  • "The KLA: Braced to Defend and Control", Jane's Intelligence Review, 1 April 1999
  • "Kosovo's Ceasefire Crumbles As Serb Military Retaliates", Jane's Intelligence Review, 1 February 1999
  • "Another Balkan Bloodbath? Part Two", Jane's Intelligence Review, 1 March 1998
  • "Albanians Attack Serb Targets", Jane's Defence Weekly, 4 September 1996
  • "The Kosovo Liberation Army and the Future of Kosovo", James H. Anderson and James Phillips, 13 May 1999, Heritage Foundation (Washington, USA)