Tanjung Sari, Lampung Selatan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Tanjung Sari
Negara Indonesia
ProvinsiLampung
KabupatenLampung Selatan
Pemerintahan
 • CamatSUNYOTO, SE. MM
Populasi
 • Total16,000- jiwa
Kode Kemendagri18.01.22 Edit the value on Wikidata
Luas- km²
Desa/kelurahan8 DESA

Tanjung Sari adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Lampung Selatan, Lampung, Indonesia.

Kecamatan Tanjung Sari terdiri dari 8 Desa, yaitu:

  1. Desa Wonodadi, Nama Kepala Desa Marino
  2. Desa Kertosari, Nama Kepala Desa Albert Halomoan S
  3. Desa Mulyosari, Nama Kepala Desa Yusuf Effendi
  4. Desa Purwodadi Dalam Nama Kepala Desa Sugino. S.Pd
  5. Desa Sidomukti Nama Kepala Desa Daryani
  6. Desa Malangsari Nama Kepala Desa Pjs. Iqbal
  7. Desa Wawasan Nama Kepala Desa Agus Prasetyanto. AMd. Kep
  8. Desa Bangunsari Nama Kepala Desa Yan Moko Ginta

Pada tahun 2008, ke 8 desa tersebut masih bernaung dibawah kecamatan Tanjung Bintang. Berdasarkan musyawarah antar desa (MAD) yang diprakarsai tokoh - tokoh desa, tokoh masyarakat, tokoh agama, pemuda, dan berbagai unsur masyarakat lainnya, maka pada tahun 2009 ke 8 Desa tersebut menyepakati untuk pemekaran menjadi kecamatan baru, yaitu kecamatan Tanjung Sari.

Kecamatan Tanjung Sari berbatasan dengan Kabupaten Lampung Timur, Kecamatan Jati Agung, dan Kecamatan Tanjung Bintang.

Penduduk kecamatan Tanjung Sari sebagian besar bermata pencaharian sebagai Petani Karet, Peternak Sapi PO, Buruh PTPN VII, dll.

Komoditas utama masyarakat Tanjung Sari adalah hasil Karet, karena hampir 70% penduduk Tanjung Sari mempunyai kebun karet, baik yang dimiliki secara perorangan, maupun yang dimiliki secara bersama. selain hasil dari karet, peternakan sapi mandiri masyarakat Tanjung Sari saat ini sudah mulai dikembangkan, baik oleh pemerintah, maupun juga oleh CSR yang memiliki kepedulian terhadap perkembangan peternakan sapi di kecamatan Tanjung Sari, jenis sapi yang banyak dikembangbiakan terutama adalah jenis sapi PO/ Peranakan Ongole. saat ini Kecamatan Tanjung Sari masih dikembangkan sebagai Proyek Nasional Perternakan Sapi.

Selain dari Karet dan Sapi, untuk saat ini masih dikembangkan budidaya tanaman Jeruk, sebagai penghasil jeruk yang sudah mulai berhasil saat ini adalah Desa Mulyosari, Budidaya jeruk saat ini mulai mengalami kemajuan dengan adanya inovasi pengembangan varietas baru, yang saat ini masih belum diberi nama yaitu JERUK TANJUNGSARI atau biasa di sebut Jeruk TJ.

Dalam geliat ekonomi masyarakat Tanjung Sari saat ini masih sangat lemah dalam hal perdagangan, karena kepadatan penduduk yang kurang merata, dan sebagian besar wilayah kecamatan Tanjung Sari adalah wilayah perkebunan karet, sehingga untuk memenuhi kebutuhan hidup masyarakat Tanjung Sari masih banyak pedagang dari luar kecamatan Tanjung Sari.

Lembaga pendidikan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]