Tanah Eirik Raudes

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Negeri Erik si Merah (Bahasa Norwegia: Eirik Raudes Land) adalah nama yang diberikan oleh orang-orang Norwegia ke suatu daerah di pantai Greenland timur yang diduduki oleh Norwegia pada awal tahun 1930-an. Dinamai setelah Erik si Merah, pendiri pemukiman Norse atau Viking pertama di Greenland pada abad ke-10. Mahkamah Tetap Internasional memutuskan melawan Norwegia pada tahun 1933, dan negara kemudian meninggalkan klaimnya.[1][2]

Daerah ini memiliki populasi Inuit di masa lalu, tetapi yang terakhir terlihat pada tahun 1823 oleh Douglas Clavering di Pulau Clavering. Pada 1931, bagian Greenland ini tidak berpenghuni dan hanya memiliki tiga stasiun utama Norwegia: Jonsbu, Myggbukta, dan Antartika Havn, serta banyak stasiun radio kecil.

Asal klaim[sunting | sunting sumber]

Pemukiman Eropa pertama di Greenland didirikan oleh penjajah Norse dari Islandia sekitar tahun 1000. Ada dua pemukiman Norse utama di Greenland, tetapi keduanya berada di pantai barat daya pulau, jauh dari daerah yang kemudian menjadi Erik the Red's Land. Dari tahun 1260-an koloni Norse di Greenland mengakui Raja Norwegia sebagai tuannya. Ketika Norwegia berada di bawah kekuasaan Denmark sebagai bagian dari Denmark-Norwegia, dari Abad Pertengahan hingga 1814, dokumen resmi menjelaskan bahwa Greenland adalah bagian dari Norwegia. Namun, kontak dengan pemukiman di sana hilang pada Abad Pertengahan Akhir dan populasi Norse punah, mungkin sekitar 1500.

Berabad-abad kemudian seorang penginjil Dano-Norwegia, Hans Egede, mendengar tentang koloni Norse di Greenland. Dia kemudian meminta izin kepada Raja Frederick IV dari Denmark untuk mencoba menemukan koloni yang telah lama hilang dan akhirnya mendirikan misi Kristen Protestan di sana untuk mengubah penduduk negeri itu, yang dianggap, jika ada yang selamat, masih menjadi Katolik atau untuk telah sepenuhnya kehilangan iman Kristen. Egede mencapai Greenland pada tahun 1721, dan tidak menemukan populasi Norse di sana, memulai misinya di antara orang-orang Inuit. Ini membuatnya dikenal sebagai "Rasul Greenland" dan ia diangkat menjadi Uskup Greenland. Ia mendirikan ibu kota Greenland saat ini, yang disebut Godthaab. Pada 1723, Perusahaan Bergen Greenland ( Det Bergenske Grønlandskompani ) menerima konsesi untuk semua perdagangan dengan Greenland.

Selama sisa persatuan antara Norwegia dan Denmark, hubungan antara Greenland dan negara diatur dalam berbagai cara. Sejarawan modern tidak setuju tentang titik apa dalam sejarah Greenland berubah dari kepemilikan Norwegia menjadi milik Denmark. Namun, Perjanjian Kiel, yang ditandatangani pada tahun 1814, menunjukkan bahwa Greenland setidaknya secara politis dianggap telah Norwegia: "... Kerajaan Norwegia ... serta dependensi (Greenland, Faroes dan Islandia tidak termasuk) ... akan untuk masa depan milik ... Yang Mulia Raja Swedia ... ". Norwegia tidak pernah mengakui keabsahan Perjanjian Kiel.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Legal Status of Eastern Greenland Diarsipkan 2011-05-11 di Wayback Machine., PCIJ Series A/B No. 53 (1933)
  2. ^ Roger Pihl. "Eirik Raudes Land". Store norske leksikon. Diakses tanggal January 1, 2017.