TOEIC

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

TOEIC adalah tes bahasa Inggris untuk komunikasi internasional. Kepanjangan dari TOEIC adalah Test of English for International Communication. Tes ini dirancang khusus untuk mengukur kemampuan bahasa Inggris sehari-hari orang-orang yang bekerja di lingkungan internasional. Tes terbagi menjadi tes mendengarkan dan membaca. TOEIC terdiri dari dua tes penilaian keterampilan penilaian yang dinilai sama dengan skor 990; Tes TOEIC Speaking & Writing yang lebih baru terdiri dari tes pengucapan, kosakata, tata bahasa, kelancaran, koherensi keseluruhan, dan struktur (pengorganisasian kalimat) dengan jumlah kemungkinan 400 skor.[butuh rujukan]

Tingkat kelulusan[sunting | sunting sumber]

TOEIC berlangsung selama dua jam 45 menit untuk mendengarkan, dan 75 menit untuk membaca. Ini terdiri dari 200 item pilihan ganda dibagi rata antara bagian mendengar dan membaca. Setiap kandidat menerima nilai independen untuk mendengarkan dan membaca pemahaman dalam skala 5 sampai 495 poin. Skor total bertambah hingga skala 10 sampai 990 poin. Sertifikat TOEIC ada dalam lima warna, sesuai dengan hasil yang dicapai yaitu jeruk (10-219), cokelat (220-469), hijau (470-729), biru (730-859) dan emas (860-990).[butuh rujukan]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

TOEIC Speaking & Writing Test diperkenalkan pada tahun 2006. Penguji tes menerima nilai terpisah untuk masing-masing dari kedua tes tersebut, atau dapat mengikuti tes Speak tanpa mengikuti tes tulis. Tes Berbicara menilai pengucapan, kosakata, tata bahasa, dan kefasihan, sedangkan tes Penulisan mengkaji kosakata, tata bahasa, dan koherensi dan organisasi secara keseluruhan. Tes dirancang untuk mencerminkan penggunaan bahasa Inggris yang sebenarnya di tempat kerja, meskipun mereka tidak memerlukan pengetahuan tentang istilah bisnis khusus. TOEIC Speaking Test membutuhkan waktu sekitar 20 menit untuk menyelesaikannya; Tes penulisan TOEIC berlangsung sekitar 60 menit. Setiap tes memiliki rentang skor antara 0-200, dengan pengambil tes dikelompokkan menjadi delapan tingkat kemahiran.[butuh rujukan]

The Educational Testing Service (ETS) yang berbasis di AS mengembangkan tes TOEIC untuk mengukur prestasi dalam menggunakan bahasa Inggris dalam lingkungan bisnis. Yasuo Kitaoka adalah tokoh sentral tim Jepang yang menyusun gagasan dasar tes TOEIC. Menurut sebuah artikel Japan Times pada tanggal 11 Agustus 2009, "Pada tahun 1970an, Kitaoka mulai bernegosiasi dengan ETS untuk membuat tes komunikasi bahasa Inggris baru untuk digunakan di Jepang. ETS menanggapi bahwa mereka memencoba meminta bantuan Kementerian Pendidikan, namun birokrat mereka tidak melihat perlunya sebuah tes baru untuk bersaing dengan LANGKAH Eiken, sebuah tes bahasa Inggris yang telah didukung oleh kementerian tersebut. Untuk mengatasi perlawanan ini, Kitaoka mendapat bantuan darinya. Teman, Yaeji Watanabe, pengaruh Watanabe sebagai pensiunan birokrat berpangkat tinggi dari Kementerian Perdagangan dan Industri Internasional (namanya Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri, atau METI) terbukti penting bagi pendirian TOEIC.[butuh rujukan]

Institusi[sunting | sunting sumber]

Selain tes TOEIC resmi, ada juga versi yang dapat dibeli oleh setiap bisnis dan institusi pendidikan untuk penggunaan internal. Tes TOEIC "Institutional" ini dapat diberikan pada pilihan lokasi dan waktu organisasi kepada karyawan atau siswa mereka.[butuh rujukan]