Syaiful Anwar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Brigjen. TNI (Anumerta) H.
Syaiful Anwar
S.E.
Syaiful saat menjabat sebagai Danrem 132
Komandan Korem 132/Tadulako ke-28
Masa jabatan
5 September 2015 – 21 Maret 2016
Presiden Joko Widodo
Didahului oleh Herianto Syahputra
Digantikan oleh Ilyas Alamsyah (Pjs.)
Informasi pribadi
Lahir 12 Desember 1965
Bendera Indonesia Padang Ganting, Sumatera Barat, Indonesia
Meninggal 20 Maret 2016 (umur 50)
Bendera Indonesia Poso, Sulawesi Tengah, Indonesia
Dimakamkan TMP Kalibata
6°15′26″LU 106°50′47″BT / 6,25722°LS 106,84639°BT / -6.25722; 106.84639
Kebangsaan  Indonesia
Suami/istri Fitriana Syah
Alma mater AKABRI (1990)
Agama Islam
Dinas militer
Pengabdian  Indonesia
Dinas/cabang Lambang TNI AD.png TNI Angkatan Darat
Masa dinas 1990 – 2016
Pangkat Pdu brigjendtni komando.png Brigadir Jenderal TNI (Anumerta)
Unit Infanteri (Kopassus)
Perang Operasi Tinombala
Penghargaan Star.svg TNI - KPLB Anumerta
Star.svg Polri - Bintang Bhayangkara Nararya
Pangkat terakhirnya adalah Kolonel Inf., tetapi karena gugur dalam tugas, maka diberikan Kenaikan Pangkat Luar Biasa (KPLB) menjadi Brigjen. TNI (Anumerta).[1]

Brigjen. TNI (Anumerta) H. Syaiful Anwar, S.E. (lahir di Padang Ganting, Tanah Datar, Sumatera Barat, 12 Desember 1965 – meninggal di Poso, Sulawesi Tengah, 20 Maret 2016 pada umur 50 tahun) adalah seorang perwira tinggi TNI yang sejak tanggal 5 September 2015 mengemban amanat sebagai Komandan Korem 132/Tadulako, menggantikan Brigjen. TNI Herianto Syahputra.[2][3]

Pada 20 Maret 2016, Syaiful terlibat dalam kecelakaan Heli Bell 412 TNI-AD dalam perjalanan menuju Kota Poso dari Watutau, Lore Utara, Poso. Kecelakaan ini menewaskan dirinya bersama 12 penumpang dan awak lainnya.[2][4][5] Posisinya sebagai Danrem 132/Tadulako untuk sementara digantikan oleh Brigjen. TNI Ilyas Alamsyah.[6]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Syaiful adalah anak ke enam dari sepuluh ber­saudara, terdiri dari enam orang laki-laki dan empat pe­rempuan. Ia menikahi Fitriana Syah yang berasal dari Lampung. Pasangan ini memiliki tiga orang putri yaitu Claudia Chandraca Tidara (1995), mahasiswi Sekolah Bisnis dan Manajemen, Institut Teknologi Bandung; Shalsabella Putri Anwar (2000), kelas 3 SMA; dan Armyra Ramadhani Putri Anwar (2006) yang saat ini masih duduk di bangku SD.[2] Wakil Ketua DPRD Provinsi Lampung, Ismet Roni, merupakan kakak kandung dari Fitriana sekaligus kakak ipar dari Brigjen. Syaiful Anwar.[7]

Kepribadian[sunting | sunting sumber]

Panglima TNI, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menegaskan bahwa TNI rela berkorban nyawa demi menjalankan tugasnya untuk keutuhan NKRI.[8] Longki Djanggola, Gubernur Sulawesi Tengah, mengatakan bahwa Syaiful dikenal sebagai sosok pemimpin yang bertanggung jawab. Menurutnya, tanggung jawab Syaiful terhadap kepentingan bangsa dan negara terbukti saat beliau wafat dalam menjalankan tugas operasi penumpasan terhadap kelompok sipil bersenjata di Poso.

Saat acara pisah sambut Danrem baru, Longki juga sempat bercanda pada Syaiful yang asli Minang agar tidak risau memikirkan kampung halaman, sebab di Palu juga banyak masyarakat Minangkabau yang datang merantau.[2] Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan, juga memberikan pendapatnya mengenai Syaiful. Sebelum kecelakaan tersebut terjadi, Luhut masih sempat berbincang dengan Syaiful melalui sambungan telepon.[10] Danrem 101/Antasari, Kolonel Kav. Yanuar Adil juga turut berduka atas meninggalnya Syaiful dalam musibah ini. Ini karena Syaiful yang tewas dalam kecelakaan ini satu angkatan Sekolah Seskoad TNI dengannya pada tahun 2013.[11]

Karier[sunting | sunting sumber]

Brigjen. Syaiful Anwar (kiri) bersama dengan Asisten Operasi Polri, Irjen. Pol Unggung Cahyono, Oktober 2015.

Syaiful adalah lulusan AKABRI tahun 1990 yang berpengalaman dalam bidang infanteri. Jabatan terakhir Jenderal bintang satu ini sebelum wafat adalah Komandan Korem 132/Tadulako.

Pada tanggal 10 Maret 2009, Syaiful yang sebelumnya menjabat sebagai Danyon Batalyon Infanteri 700/Raider menggantikan posisi Marga Taufik sebagai Dandim 1408/Bs Makassar. Letkol. Inf. Marga Taufik akan menempati posisi barunya sebagai Kepala Staf Brigade Infantri (Kasbrigif) Kostrad Brigif 3/TBS menggantikan Letkol Inf. AM Putranto.[12] Pada tahun 2014, Syaiful Anwar menduduki jabatan Asisten Teritorial Kodam II Sriwijaya. Pada tanggal 12 Agustus 2015, posisinya digantikan oleh Letkol. Inf. Denny Marthen Rihi.[13]

Pada 5 September 2015, Syaiful Anwar menjadi Danrem 132/Tadulako menggantikan Brigjen. TNI He­rianto Syahputra yang dipromosikan menjadi Dan­pusintelad (Komandan Pusat Intelijen Angkatan Darat).[3]

Pendidikan dan jabatan[sunting | sunting sumber]

Riwayat pendidikan[sunting | sunting sumber]

Riwayat jabatan[sunting | sunting sumber]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Brigjen. Syaiful Anwar (kiri) bersama dengan Istri, Fitriana Syah.

Pada tanggal 20 Maret 2016, Helikopter Bell 412 milik TNI-AD yang sedang dalam perjalanan menuju Kota Poso dari Watutau, tersambar petir di Kelurahan Kasiguncu, Poso Pesisir, Poso. Kecelakaan ini menewaskan dirinya bersama 12 penumpang dan awak lainnya yang naik di Helikopter ini. [14][2] Kepala Pusat Penerangan TNI, Mayjen. TNI Tatang Sulaiman menyatakan bahwa saat helikopter itu jatuh, cuaca dalam kondisi hujan. Syaiful berada di Poso untuk melaksanakan operasi bantuan kepada Polri yang sedang memberantas kelompok teroris Santoso.[8]

Atas perintah langsung dari Presiden Joko Widodo kepada Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo, Syaiful bersama 12 korban lainnya, dikebumikan di Taman Makam Pahlawan Nasional Kalibata (TMPN), Jakarta Selatan. Upacara militer mengiringi pemakaman mereka. Upacara pemakaman secara militer dilaksanakan sekitar pukul 12.00 WIB. Upacara pemakaman dipimpin oleh Mayjen. TNI Muhammad Herindra untuk korban yang beragama Islam, dan Brigjen. TNI Benny Susianto untuk yang beragama Kristen.[15]

Selain itu, TNI memberikan santunan kepada keluarga korban dan biaya pendidikan hingga tingkat perguruan tinggi kepada anak-anak prajurit TNI yang gugur, termasuk kepada keluarga Syaiful Anwar.[1]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Syaiful bersama 12 prajurit TNI lainnya yang meninggal dunia dalam insiden ini, mendapat Kenaikan Pangkat Luar Biasa (KPLB) satu tingkat di atas pangkat semula, secara anumerta dari TNI atas jasa karena telah menjadi bagian dari Satuan Tugas (Satgas) Operasi Tinombala di Poso. Mereka juga mendapatkan Bintang Bhayangkara Nararya dari Polri, karena Operasi Tinombala merupakan operasi gabungan bersama antara Polri dan TNI.[10]

Berikut daftar penghargaan yang diterima oleh Syaiful Anwar:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b TNI Beri Kenaikan Pangkat 13 Prajurit Korban Helikopter Jatuh Tribunnews, Diakses pada 25 Maret 2016.
  2. ^ a b c d e In Memoriam Kolonel Inf. Syaiful Anwar, Calon Jenderal Kebanggaan Orang Kampung News Hanter, Diakses pada 25 Maret 2016.
  3. ^ a b Keharuan Warnai Penjemputan dan Pelepasan Danrem 132/Tadulako Korem 132/Tadulako, Diakses pada 25 Maret 2016.
  4. ^ Ini 13 Penumpang Heli TNI-AD yang Tewas, Termasuk Danrem Tadulako Detik News, Diakses pada 25 Maret 2016.
  5. ^ Danrem Tewas dalam Tugas Operasi Tumpas Teroris Banjarmasin Post, Diakses pada 25 Maret 2016.
  6. ^ Danrem Tadulako Dijabat Sementara Oleh Wakil Asisten Pengamanan KSAD Brigjen. Ilyas Harahap Detik News, Diakses pada 25 Maret 2016.
  7. ^ Danrem Kolonel Inf. Syaiful Anwar yang Tewas Kecelakaan Heli Warga Lampung Jejamo Bandar Lampung, Diakses pada 25 Maret 2016.
  8. ^ a b Panglima TNI : Putri Brigjen. Syaiful Anwar Bangga Terhadap Ayahnya Detik News, Diakses pada 25 Maret 2016.
  9. ^ Danrem Tadulako Dikenal Sebagai Pemimpin Bertanggung Jawab Okezone News, Diakses pada 25 Maret 2016.
  10. ^ a b Air Mata Luhut Tumpah Saat Mengenang Brigjen. Syaiful Anwar Okezone News, Diakses pada 25 Maret 2016.
  11. ^ Danrem 101/Antasari : Syaiful Teman Sekolah Saya Banjarmasin Post, Diakses pada 25 Maret 2016.
  12. ^ Letkol Syaiful Anwar Jabat Dandim Makassar AntaraNews Makassar, Diakses pada 25 Maret 2016.
  13. ^ 8 Pejabat Kodam II/Sriwijaya Diserah Terimakan Halo Sumsel, Diakses pada 25 Maret 2016.
  14. ^ Helikopter Jatuh, Perwira Asal Ranah Minang Itu Gugur Dalam Tugas Padang Media, Diakses pada 25 Maret 2016.
  15. ^ 13 Korban Jatuh TNI-AD Dimakamkan di TMPN Kalibata Detik News, Diakses pada 25 Maret 2016.
Jabatan militer
Didahului oleh:
Brigjen. TNI Herianto Syahputra
Komandan Korem 132/Tadulako
2015–2016
Diteruskan oleh:
Brigjen. TNI Ilyas Alamsyah
(Pejabat sementara)