Suku Bodo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bodo बर'
Bodo dance.jpg
Total populasi
1,500,000
Kawasan dengan populasi yang signifikan
 India (Assam)1,000,000
Bahasa
Bodo language
Agama
Hinduism
Kelompok etnis terkait
Bodo-Kachari, Kachari people, Hajong people, Garo people, Tripuri people


Bodos (pengucapan bahasa Hindustani: [boːɽoː]) adalah sebuah etnis dan bahasa dari kelompok aborigin Lembah Brahmaputra di timur laut dari India. Bodos diakui sebagai suku Keenam Promo dari Konstitusi India. Udalguri dan Kokrajhar, Assam kemungkinan merupakan pusat etnis Bodos. Menurut sejarah etnis bodos berasal dari Suku Mech. Walaupun saat ini masyarakat etnis Bodo tinggal di Benggala Barat, Nagaland, dan Nepal tetap disebut Mech. Bodos menggunakan istilah Bodosa (yang diucapkan sebagai Borosa yang artinya anak Bodo) untuk menggambarkan diri mereka. Bodosa adalah sub klan Masyarakat Dimasa. Dengan kata lain Masyarakat Bodo aslinya berasal dari masyarakat Dimasa. Meskipun Masyarakat Bodo memiliki perbedaan demografis mereka memiliki budaya yang sama, tradisi, bahasa, dan agama.

Masyarakat Bodo[sunting | sunting sumber]

Bodos merupakan sub-etnis terbesar dari 18 etnik dari Kelompok Kachari (atau Bodo-Kachari), yang pertama dikelompokkan pada abad 19.[1] Bodo-Kacharis telah menetap di sebagian besar wilayah Timur Laut India, dan bagian dari Nepal. Bodo-Kachari merupakan orang-orang yang beragam dari orang-orang pribumi dari Timur Laut India.[2] di Antara 18 kelompok yang disebutkan oleh Endle, Sonowal dan Thengal di bagian timur dari sungai Brahmaputra yang terkait erat. Salah satu yang lain Hinduized, atau telah mengembangkan identitas yang terpisah (misalnya Garo).

Agama[sunting | sunting sumber]

Bodos secara historis telah mempraktekkan Bathouism, dan bentuk dari penyembahan nenek moyang yang disebut Obonglaoree. Tanaman sijwu (Euphorbia milii var. splendens), diambil sebagai simbol dari Bathou dan disembah. Dalam Bodo Bahasa Ba berarti lima dan thou berarti mendalam. Lima adalah angka signifikan pada Agama Bathou. Lima Filosofi [klarifikasi diperlukan]: Bumi, Air, Udara, sinar Matahari dan alam Semesta. Lima elemen ini ialah Bathou dan master dari lima unsur yang disebut Bwrai Bathou atau Tuhan. [klarifikasi diperlukan] Permukaan yang bersih di dekat rumah atau halaman dianggap sebagai tempat untuk ibadah. Biasanya, sepasang pinang yang disebut 'goi' dan daun sirih yang disebut 'pathwi' dapat digunakan sebagai persembahan. Pada beberapa kesempatan, ibadah penyembahan bisa memasukkan beras, susu, dan gula. Untuk Kherai Puja, festival yang paling penting dari Bodos, altar ditempatkan di sawah. Penting lainnya festival Bodos termasuk Hapsa Hatarnai, Awnkham Gwrlwi Janai, Bwisagu dan Domashi. Bathouism dianggap sebagai sekte dari agama Hindu untuk sensus tujuan.

Pada abad 19 dan 20 para Bodo telah mengenal Agama Kristen. Pada Sensus 2001, sekitar 90% dari Masyarakat Bodo yang tinggal di Assam adalah umat Hindu (menurun terhadap 91.13% pada 1991), dan 9.40% were Christian (up from 8.58% in 1991). Only a few Bodos still believe in the Animist religion (2,478 in 1991, 141 in 2001).[butuh rujukan]

Masyarakat Bodo Modern[sunting | sunting sumber]

Pada masa Inggris di India para masyarakat memperjuangkan haknya untuk menentukan nasib. Pada awal tahun 1930-an, Gurudev Kalicharan Brahma, kemudian menjadi pemimpin tunggal Bodos, mengajukan memorandum kepada Komisi Simon untuk memisahkan adimistrasi politik bagi penduduk dan masyarakat adat dari Assam. Namun, permintaan untuk administrasi politik diabaikan oleh British Raj. Bahkan di era paska kemerdekaan, tuntutan tersebut tidak dipenuhi oleh berturut-turut pemerintah negara bagian.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Masyarakat Bodo-Kachari
  • Bodo Sahitya Sabha
  • Bahasa Bodo
  • Budaya Bodo

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Endle 1911
  2. ^ Bodos - pemukim awal dari Assam, India-north-east.com

Pranala luar[sunting | sunting sumber]