Stilometri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Stilometri adalah penerapan studi gaya bahasa, umumnya pada ragam tulis, tetapi juga telah diterapkan pada musik,[1] dan lukisan seni.[2] Konseptualisasi lain mendefinisikannya sebagai disiplin linguistik yang mengevaluasi gaya penulis melalui penerapan analisis statistik pada karya mereka.

Stilometri sering digunakan untuk menghubungkan kepengarangan dengan dokumen anonim atau yang disengketakan. Ini memiliki aplikasi hukum serta akademis dan sastra, mulai dari pertanyaan tentang kepengarangan karya Shakespeare hingga linguistik forensik.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Stilometri berkembang dari teknik-teknik sebelumnya menganalisis teks untuk bukti keaslian, identitas penulis, dan pertanyaan lainnya.

Praktek modern disiplin menerima publisitas dari studi masalah kepenulisan dalam drama Renaisans Inggris. Para peneliti dan pembaca mengamati bahwa beberapa penulis naskah pada zaman itu memiliki pola preferensi bahasa yang khas, dan berusaha menggunakan pola tersebut untuk mengidentifikasi pengarang karya yang tidak pasti atau kolaboratif. Upaya awal tidak selalu berhasil. Pada 1901, seorang peneliti mencoba menggunakan preferensi John Fletcher untuk "⁠ ⁠'em", bentuk singkatan dari "them" (mereka), sebagai penanda untuk membedakan antara Fletcher dan Philip Massinger dalam kolaborasi mereka—tetapi ia keliru menggunakan edisi karya Massinger di mana editor telah memperluas semua contoh "⁠ ⁠'em" menjadi "mereka".

Dasar-dasar stilometri didirikan oleh filsuf Polandia Wincenty Lutosławski dalam Principes de stylométrie (1890). Lutosławski menggunakan metode ini untuk mengembangkan kronologi Dialog Plato.[3]

Penerapan[sunting | sunting sumber]

Penerapan stilometri termasuk studi sastra, studi sejarah, studi sosial, pencarian informasi, dan banyak kasus dan studi forensik. Hal ini juga dapat diterapkan pada kode komputer dan deteksi plagiarisme intrinsik, yaitu untuk mendeteksi plagiarisme berdasarkan perubahan gaya penulisan dalam dokumen. Stilometri juga dapat digunakan untuk memprediksi apakah seseorang penutur asli bahasa Inggris atau bukan penutur asli bahasa Inggris dengan kecepatan mengetik mereka.

Stilometri sebagai metode rentan terhadap distorsi teks selama revisi. Ada juga kasus penulis mengadopsi gaya yang berbeda dalam perjalanan karirnya seperti yang ditunjukkan dalam kasus Plato, yang memilih kebijakan gaya yang berbeda seperti yang diadopsi untuk dialog awal dan menengah menangani masalah Socrates.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Westcott, Richard (15 June 2006). "Making hit music into a science". BBC News. 
  2. ^ Sethi, Ricky (2016-06-07). "Using computers to better understand art". The Conversation. Diakses tanggal 2021-12-01. 
  3. ^ Lutoslawski, Wincenty (1898). "Principes de stylométrie appliqués à la chronologie des œuvres de Platon". Revue des Études Grecques. 11 (41): 61–81. doi:10.3406/reg.1898.5847.