Stadion Olimpiade Grande Torino

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Stadion Olimpiade Torino)
Stadion Olimpiade Grande Torino
Stadio Olimpico Grande Torino
Juventus v Chelsea, Champions League, Stadio Olimpico, Turin, 2009.jpg
Nama lengkapStadion Olimpiade Grande Torino
Nama lamaStadion Benito Mussolini
Stadion Comunale Vittorio Pozzo
LokasiTurin, Italia
Koordinat45°2′30.30″N 7°39′0.05″E / 45.0417500°N 7.6500139°E / 45.0417500; 7.6500139Koordinat: 45°2′30.30″N 7°39′0.05″E / 45.0417500°N 7.6500139°E / 45.0417500; 7.6500139
PemilikPemerintah Kota Turin
Kapasitas27,958[1][2]
Ukuran lapangan105 m x 68 m
PermukaanRumput
Konstruksi
DidirikanSeptember 1932 – Mei 1933
Dibuka14 Mei 1933; 89 tahun lalu (1933-05-14)
Direnovasi2006; 16 tahun lalu (2006)
Pemakai
Torino (1958–1990, 2006–sekarang)
Juventus (1933–1990, 2006–2011)
Tim nasional sepak bola Italia (pertandingan seleksi)

Stadion Olimpiade Grande Torino[3] (bahasa Italia: Stadio Olimpico Grande Torino) adalah sebuah stadium serba guna terletak di Turin, Italia. Ini adalah kandang klub Serie A Torino Football Club. Stadion ini terletak di Piazzale Grande Torino, di distrik Santa Rita, di area selatan-tengah kota. Stadion ini saat ini dinilai oleh UEFA sebagai stadion kategori 4, dengan peringkat tertinggi.

Dibangun pada tahun 1930-an, awalnya dikenal sebagai Stadion Municipale Benito Mussolini (atau bahasa sehari-hari Stadio Municipale) dan kemudian Stadion Comunale, ini adalah rumah dari Juventus dan Torino hingga tahun 1990, ketika ditinggalkan demi Stadio delle Alpi. Setelah enam belas tahun tanpa sepak bola Serie A, stadion direnovasi dan berganti nama menjadi "Stadion Olimpiade" pada saat Turin menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2006. Dalam pembalikan tahun 1990, baik Juventus dan Torino pindah kembali ke Stadion Olimpiade, dengan Juventus menggunakannya sampai akhir musim 2010–11, dan Torino mempertahankannya sebagai stadion kandang mereka hingga saat ini.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Proyek asli: Stadion Municipale Benito Mussolini[sunting | sunting sumber]

Pemandangan udara Stadion Municipal selama tahun 1930-an

Awalnya dinamai Benito Mussolini, stadion ini dibangun untuk menjadi tuan rumah Olimpiade tahun Littoriali XI, yang diadakan pada tahun 1933 dan Pesta Olahraga Pelajar Dunia pada tahun yang sama.

Pemerintah Kota, untuk mempersingkat waktu konstruksi, mengumumkan sebuah kontes, kemudian membagi pekerjaan di antara tiga perusahaan: stadion (stand, bangku dan urusan lokal) dipercayakan kepada Perusahaan Saverio Parisi Roma (dirancang oleh arsitek Fagnoni dan Eng. Bianchini dan Ortensi), lapangan atletik, Tower of Marathon dan tiket ke Eng. Vannacci dan Lucherini (arsitek proyek Brenno Del Giudice, Prof. Colonnetti dan Eng. Vannacci), dan kolam renang dalam ruangan untuk Perusahaan AN. Perusahaan Konstruksi Eng. E. Faletti (arsitek proyek Bonicelli dan Eng. Villanova). Inggris. Guido De Bernardi melakukan persiapan ladang dan lereng.

Pekerjaan dimulai pada September 1932. Stadion ini diresmikan pada 14 Mei 1933 oleh Sekretaris Partai, Achille Starace, di awal Littoriali. Pertandingan pertama yang dimainkan di stadion baru adalah antara Juventus dan Újpest FC Hongaria (6–2), leg kedua perempat final Piala Eropa Tengah, pada 29 Juni 1933.

Stadion Mussolini selama tahun 1930-an[sunting | sunting sumber]

Tahap desain asli terdiri dari ellipsoid cincin yang luas, yang perimeter utamanya sekitar 640 meter. Basisnya terdiri dari bangku granit putih, di mana soket diletakkan di plester merah. Bahan yang sama dibentuk pada bidang 45°, yang menandai tiga strip kaca untuk penerangan di dalam ruangan, dimahkotai oleh pagar putih. Di atasnya, jendela-jendela besar diabaikan, dibatasi oleh pilar beton yang menopang ayunan terminal, menonjol lebih dari tiga meter, dengan kemiringan 45 derajat.

Pendekatan dipraktekkan di dalam melalui bukaan 27, yang utama mengarah ke galeri, dengan penutup dari cuaca. Parter itu sebagian tertutup oleh teras kantilever yang merupakan kata sifat, dan sedikit lebih tinggi di bagian yang paling jauh dari lapangan.

Lapangan permainan berukuran 70 x 105 meter, dikelilingi oleh lintasan atletik dengan enam lintasan, mass pit untuk lemparan dan lempar cakram, lintasan untuk lompat jauh dan pojok atas. Awalnya, kurva trek atletik dirancang di tiga pusat. Setelah protes dari eksekutif nasional Massimo Cartasegna (yang telah berpartisipasi sebagai atlet di Olimpiade 1908), mereka didesain ulang menjadi satu pusat. Hasilnya, bagaimanapun, lintasan tersebut memiliki panjang yang tidak normal yaitu 446,38 meter.

Stadion kota pascaperang[sunting | sunting sumber]

Setelah peresmian stadion, stadion ini menjadi tuan rumah beberapa pertandingan Piala Dunia FIFA 1934, yang diadakan di Italia. Pada musim 1934–35, Stadion Olimpiade Torino mulai menjadi tuan rumah pertandingan Piala Liga.

Dari akhir 1950-an hingga musim 1989–90, stadion ini menjadi tuan rumah pertandingan kandang kedua tim Turin di kejuaraan Italia; stadion kemudian ditinggalkan demi Stadio delle Alpi, yang dibangun untuk Piala Dunia FIFA 1990. Antara 1935 dan 1986, Juventus adalah juara Italia 16 kali (termasuk lima gelar berturut-turut antara 1931 dan 1935), memenangkan 7 Piala Italia, beberapa gelar internasional, dan satu Piala UEFA (1976). Untuk bagian mereka, antara 1935 dan 1976 Torino sendiri adalah juara Italia 6 kali (juga dengan lima gelar berturut-turut, antara 1945 dan 1949), dan memenangkan 4 Piala Italia di stadion.

Dari tahun 1938 hingga akhir 1950-an, stadion ini juga menjadi markas besar Museum Otomotif sementara (dibuka pada tahun 1939).

Ini berfungsi sebagai stadion utama Universiade pada tahun 1959 dan 1970, menjadi tuan rumah Final Piala Dunia Wanita 1970, dan pada 1980-an stadion ini berganti nama menjadi "Vittorio Pozzo", sebagai penghormatan kepada pelatih yang Juara Dunia dua kali bersama Tim nasional sepak bola Italia pada tahun 1934 dan 1938, yang juga melatih Torino antara tahun 1912 dan 1922.

Setelah pembangunan Stadio delle Alpi, Stadion Komunal semakin jarang digunakan hingga hanya diperuntukkan bagi pelatih Juventus (sampai 2003) Dan, sejak 2004 stadion Turin.[4][5]

Rekonstruksi untuk Olimpiade Musim Dingin 2006[sunting | sunting sumber]

Mengikuti kesepakatan dengan Kota, yang mempercayakan Stadio delle Alpi kepada Juventus, stadion tersebut ditugaskan ke Stadion Municipal Torino, untuk rekonstruksi dan akan beroperasi pada waktunya untuk menjadi tuan rumah upacara pembukaan dan penutupan Olimpiade Musim Dingin. Namun, karena tidak terdaftarnya perusahaan Kejuaraan granat (ditetapkan secara definitif 9 Agustus 2005), Kota Turin adalah pemilik stadion dan kembali untuk menyelesaikan rekonstruksi.

Proyek renovasi, yang terdiri dari dua arsitek Verona Architect John Work Arteco dan telah mempertahankan struktur yang ada, tunduk pada batasan Pengawas Warisan Lingkungan dan Arsitektur, dan menambahkan struktur baru untuk menahan cakupan vertikal seluruh pabrik, dan yang ketiga cincin tingkatan, cakupan struktural terus menerus dan kooperatif, dengan bagian yang sesuai dari penutup sebelumnya bagian 44 host kotak tertutup. Kurang lebih sepertiga dari lapisan atap adalah plastik tembus pandang, sehingga sebisa mungkin menghindari bayangan yang ditimbulkan dengan sendirinya dapat merusak rumput karena kurang sinar matahari. Kapasitas total 27.168 kursi, semua tertutup dan duduk, lebih rendah dari aslinya (awalnya fasilitas dapat menampung 65.000 orang berdiri) untuk memenuhi standar keselamatan modern.

Untuk upacara, perluasan dibuat menjadi 35.000 kursi oleh struktur sementara, ditambah konstruksi adegan konstruksi besar-besaran untuk persiapan teknis api Olimpiade.

Banyak perubahan interior yang dilakukan: bangunan utama baru di lantai dasar area komersial seluas 1.163 meter persegi; di barat laut, juga dipulihkan dan direlokasi adalah pusat kedokteran olahraga, semua layanan dan kantor. Di luar dibangun Taman Olimpiade baru dan Arena Olahraga Olimpiade baru, yang dirancang oleh Arata Isozaki dari Jepang.

Renovasi stadion menelan biaya 30 juta euro. Stadion Olimpiade yang baru diresmikan pada tanggal 29 November 2005 dalam sebuah upacara yang dihadiri oleh perwakilan pemerintah daerah, Komite Olimpiade Internasional, dan TOROC.

Kembalinya sepak bola (2006–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Pertandingan Torino tahun 2007

Pada tahun 2006, stadion kembali menjadi tuan rumah pertandingan sepak bola dari dua tim kota, Torino dan Juventus. Pada tahun 2011, Juventus pindah ke stadion baru yang disebut Stadion Juventus di situs Stadio delle Alpi. Pada akhir pembagian tanah, Torino dapat memutuskan untuk membeli fasilitas tersebut dan dapat mengganti namanya menjadi "Stadion Grande Torino", kata Mario Pescate pada kesempatan peresmian stadion yang telah direnovasi.

Meskipun secara fisik telah menghilangkan trek atletik (sebagai gantinya adalah karpet rumput sintetis), jarak antara tribun dan lapangan tidak berubah. Hal ini menyebabkan kekecewaan di antara para penggemar, yang lebih suka memiliki tribun lebih dekat ke lapangan, seperti di Inggris. Namun, selama restrukturisasi sebuah parter baru dibangun, membawa kerumunan lebih dekat ke barisan depan. 80 kursi disediakan untuk penonton penyandang cacat di kursi roda, termasuk 64 yang terletak di dua tribun yang ditinggikan di parter ring pertama stasiun terpisah, 12 di tribun dan 4 di dalam kotak.

Stadion Olimpiade adalah stadion pertama di Italia yang sepenuhnya mematuhi perintah "Hukum Pisanu" tentang keamanan stadion. Lebih dari 80 kamera pengintai memungkinkan polisi menemukan dan mengidentifikasi pelaku kekerasan. Selungkup kaca yang memisahkan lapangan dari area penonton, bersifat mobile. Tingginya 22 meter (72 ft), tetapi selama pertandingan yang tidak meningkatkan risiko kebijakan publik dapat diturunkan menjadi 11 meter (36 ft). Selain itu, penggunaan teknologi tinggi: kumparan pemanas ditempatkan di bawah lapangan untuk digunakan selama suhu dingin dan, jika hujan, sistem otomatis dapat menutupi tanah.

Selama dua tahun pertama penggunaan, dari 2006 hingga 2008, dua zona keamanan terpisah memisahkan penggemar lawan; kapasitas sebenarnya terbatas pada 25.500 kursi. Selama musim panas 2008 diadakan renovasi besar-besaran, mengingat kembalinya Juventus ke Liga Champions. 1.350 kursi baru dipasang, di empat baris di belakang baris pertama galeri, menciptakan ring baru di area trek lama. Untuk meningkatkan visibilitas penonton di barisan baru ini, penghalang telah diturunkan menjadi 1,10 meter, dibandingkan dengan 2,20 meter sebelumnya. Akhirnya, 650 kursi pulih dengan perampingan area tamu. Kapasitas dengan demikian menjadi sekitar 27.500 kursi.

Selama musim panas 2009, lebih banyak pekerjaan dilakukan. Pemisahan tembok pembatas diturunkan menjadi 1,10 meter di semua sektor dan 444 kursi baru ditambahkan di parter, sehingga total kapasitas stadion menjadi 27.994 kursi. Selain itu, pada musim panas 2012, telah dihilangkan juga hambatan yang membagi Curva Maratona dengan Maratona Laterale (sebelumnya sektor tamu di pertandingan kandang Juventus di musim yang sama pindah ke Stadion Juventus yang baru), memungkinkan peningkatan lebih lanjut dalam kapasitas dari 27.994 tempat pada tahun 2009, menjadi 28.140 hari ini.

Pada April 2016, Olimpico berganti nama menjadi Stadio Olimpico Grande Torino untuk menghormati tim dari tahun 1940-an.[2][6]

Berdiri[sunting | sunting sumber]

Curva Maratona (Curva Nord)[sunting | sunting sumber]

Torre Maratona setelah renovasi tahun 2006

Bagian stadion ini secara tradisional ditempati oleh inti pendukung Torino yang paling terorganisir selama pertandingan kandang. Nama ini telah dikaitkan dengan kehadiran, sejak zaman Stadion Kota, di daerah di belakang kurva itu sendiri, dari sebuah menara tinggi, "Menara Marathon", seperti yang sekarang disebut, karena berdiri di dekat pintu masuk yang disediakan selama Olimpiade untuk atlet yang berpartisipasi dalam maraton.

Curva Primavera (Curva Sud)[sunting | sunting sumber]

Penggemar Torino di Curva Primavera

Sejak membuka kembali fasilitas tersebut setelah Olimpiade Musim Dingin 2006, tikungan selatan berganti nama menjadi Curva Primavera untuk menghormati tim yunior Torino. Dalam bahasa Italia, ini secara harfiah diterjemahkan menjadi "Kurva Musim Semi".

Berbeda Est[sunting | sunting sumber]

Distinguished East (area timur stadion saat Torino bermain) Stadion Olimpiade di Turin telah menjadi tempat pertemuan keluarga di dalam fasilitas. Di sisi kiri adalah sektor terpisah, disediakan untuk penggemar tim tamu.

Distinti Ovest[sunting | sunting sumber]

Distinguished West adalah tribun paling mahal di Stadion Olimpiade. Tingkat kedua ini khusus untuk wartawan, komentator dan tokoh-tokoh terkemuka.

Konser[sunting | sunting sumber]

Sebelumnya bernama Stadion Comunale[sunting | sunting sumber]

Stadion Olimpiade[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Torino FC". Soccerway. Diakses tanggal 22 October 2019. 
  2. ^ a b org/web/20150901114629/http://www.osservatoriosport.interno.gov.it/allegati/stadi_serie_a.pdf "Archived copy" Periksa nilai |archive-url= (bantuan) (PDF). Diarsipkan dari [http:/ /www.osservatoriosport.interno.gov.it/allegati/stadi_serie_a.pdf versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) (PDF) tanggal 1 September 2015. Diakses tanggal 25 January 2016. 
  3. ^ 15387 "Stadio Olimpico Grande Torino" Periksa nilai |url= (bantuan) (dalam bahasa Italia). www.ticketone.it. Diakses tanggal 22 Oktober 2019. 
  4. ^ Pizzigallo, Claudio (21 April 2016). "SPECIALE STADI TORINO: I 5 impianti esistenti in cui hanno giocato Juve e Toro" (dalam bahasa Italia). Torino Today. Diakses tanggal 22 Oktober 2019. 
  5. ^ Pizzigallo, Claudio (21 April 2016). 11-stadi-storia-torino-umberto-i-olimpico-grande-torino.html "Dall'Umberto I al "nuovo" Grande Torino, gli 11 stadi della storia calcistica torinese" Periksa nilai |url= (bantuan). Torino Hari Ini. Diakses tanggal 22 Oktober 2019. 
  6. ^ "Torino stadium rename". Football Italia. 24 April 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Torino FC

Templat:Tempat Final Liga Europa UEFA

Templat:Stadion UEFA Euro 1980

Templat:Stadion Kejuaraan Atletik Eropa Templat:Markah tanah Turin