Sri Maharaja Tarusbawa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Sri Maharaja Tarusbawa yaitu Raja pertama di Kerajaan Sunda. Ia menjadi Raja di Kerajaan Sunda dari tahun 669 Masehi sampai 723 Masehi.[1]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Di taun 669 M, Sang Maharaja Linggawarman, Raja Tarumanagara keduabelas meninggal. Akhirnya ia digantikan oleh menantunya, Sang Tarusbawa, dengan nama gelar Sri Maharaja Tarusbawa Darmawaskita Manumanggalajaya Sundasembawa. Pelantikannya berlangsung tanggal 9 bagian terang bulan Jesta taun 591 Saka (18 Mei 669 Masehi).[2]
Ketika Tarumanagara dipimpin oleh mertuanya, kejayaan kerajaan sudah hampir mati. Sang Tarusbawa mengupayakan agar kerajaan bisa kembali seperti kejayaan Tarumanagara waktu dipimpin oleh Sri Maharaja Purnawarman (395-434 Masehi). Sang Tarusbawa lahir dan dibesarkan di Sundapura (kota Sunda) bekas ibu kota Tarumanagara.[1]
Yang pertama dilakukan Sang Tarusbawa adalah mengubah nama Tarumanadara jadi Kerajaan Sunda, dari nama kota kelahirannya yang pada waktu itu beralih fungsi dari sebutan Sundapura menjadi Sunda Sembawa (tanah Kabuyutan). Oleh karena itu, di belakang nama pelantikannya juga menggunakan gelar Sundasembawa. Keadaan itu dimanfaatkan oleh Sang Wretikadayun untuk memerdekakan Kerajaan Galuh dari kekuasaan Kerajaan Sunda (pengganti nama Tarumanagara)][1]
Walaupun kerajaan sudah dibagi dua kekuasaannya oleh Sang Wretikadayun, Sang Tarusbawa masih sempat memberitakan penobatannya sebagai penerus tahta Tarumanagara, ke negara tetangga. Oleh karena itum dalam sumber berita China yang terakhir, menyebutkan bahwa ada utusan dari Tarumanagara taun 669 M. Sang tarusbawa mempunya pribadi yang damai. Dia tidah ingin ada sengketa dengan Sang Wretikadayun, walaupun Kerajaan Sunda belum tentu kalah ketika perang melawan Kerajaan Galuh. Prinsipnya lebih baik memimpin setengah negara tangguh daripada harus memaksakan memimpin satu negara penuh dengan keadaan yang belum tentu.[1]
Selain itu, Sang Tarusbawa memindahkan ibu kota kerajaan dari Sundapura (Bekasi) ke Pakuan (Bogor). Di salah satu tanah, sang Tarusbawa mendirikan lima keraton, yang bangunannya dan besarnya sama juga posisinya sejajar. Keraton itu masing-masing diberi nama: Bima, Punta, Narayana, Madura dan Suradipati. Naskah Carita Parahiyangan menyebutkan ¬Sri Kadatwan Bima-Punta-Narayana-Madura-Suradipati.[3]
Setelah keraton selesai dibangun, selanjutnya diberkahi (diprebokta) oleh Bujangga Sedamanah. Jumlah keraton 5 itu dalam sastra klasik disebut panca persada. Prameswari Sang Maharaja Tarusbawa yaitu Manasih putri Sang Linggawarman, raja keduabelas Tarumanagara. Adiknya Manasih, Sobakancana, jadi istri Dapunta Hyang Sri Jayanasa yang mendirikan Kerajaan Sriwijaya, yang sama-sama naik tahta taun 669 Masehi.[1]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Iskandar, Yoseph.1997.Sejarah Jawa Barat (Yuganing Rajakawasa.Bandung:Geger Sunten
  2. ^ Danasasmita, S. 1983. Sejarah Bogor. Bogor:Paguyuban Pasundan Cabang Kodya Bogor.
  3. ^ Atja & Ekajati, E.S.1989.Carita Parahiyangan “karya tim pimpinan pangeran wangsakerta”.Bandung:Yayasan Pembangunan Jawa Barat.