Slava

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Slava
Sveti Jovan.jpg
Slava penghormatan Sveti Jovan
Dirayakan olehUmat Ortodoks Serbia
MaknaPenghormatan santo pelindung keluarga
KegiatanLayanan gereja, kumpul keluarga

Slava (Abjad Kiril Serbia: слава, diucapkan [ˈslâʋa]) adalah tradisi Kristen Ortodoks Serbia yang merupakan ritual penghormatan terhadap santo pelindung keluarga. Keluarga itu merayakan Slava setiap tahun pada hari raya santo. Pada November 2014, Slava dimasukkan dalam Daftar Warisan Budaya Takbenda UNESCO.

Gambaran[sunting | sunting sumber]

Slava adalah upacara tahunan keluarga dan penghormatan santo pelindung mereka. Orang kudus keluarga diwarisi dari kepala keluarga (kepala rumah tangga) - dari ayah ke anak laki-laki, sementara wanita mengadopsi orang kudus pelindung suami mereka setelah menikah. Karena beberapa santo pelindung dihormati dua kali setahun, hari perayaan utama disebut sebagai Slava, sedangkan hari raya sekunder disebut preslava. Beberapa keluarga mungkin merayakan santo pelindung lain jika istri adalah satu-satunya anggota keluarga yang tersisa.

Tradisi ini merupakan bagian penting dari identitas nasional Serbia.[1] Slogan "Где је слава, ту је Србин" ("Di mana ada Slava, di situ ada orang Serbia") dibuat oleh Miloš Milojević setelah perjalanannya ke Kosovo dan Metohija pada tahun 1871-1877.[1] Orang Serbia biasanya menganggap Slava sebagai hari raya mereka yang paling penting dan paling khusyuk.[2] Tradisi ini juga terpelihara dengan sangat baik di kalangan diaspora Serbia di seluruh dunia.[3]

Selain di Serbia, Slava juga dirayakan di beberapa wilayah di wilayah yang menjadi bagian Serbia di abad pertengahan. Tradisi serupa atau identik ditemukan di berbagai negara di kawasan Balkan dan tidak hanya di antara kalangan Serbia,[4] tetapi juga di kalangan orang Montenegro; Makedonia; Umat Katolik dari Boka Kotorska, Konavle, Herzegovina Selatan, Bosansko Grahovo, Janjevci; Kristen di Albania Utara; dan Muslim Gorani dan Bosniak di Bosnia dan Sandžak; Bulgaria Barat; dan di kalangan etnis Vlach dan Arumania.[5]

Asal[sunting | sunting sumber]

Janasuci Sava (1174–1236)

Beberapa sejarawan Serbia menganggap bahwa slava dapat ditelusuri kembali ke tahun 1018.[6]

Tradisi ini merupakan tradisi Serbia Abad Pertengahan, terhubung ke Santo Sava, Uskup Agung pertama Serbia. Ada indikasi bahwa slava diciptakan oleh Sava sebagai akulturasi antara ajaran Kristen dengan budaya lokal.[7] Slava adalah interpretasi ulang dari tradisi pagan,[8] di mana leluhur pelindung diubah menjadi orang kudus Kristen. Elemen paganisme diganti dengan elemen Kekristenan dan slava menjadi ajang berkumpul keluarga.[9][10]

Sejarah modern[sunting | sunting sumber]

Mobilitas dan urbanisasi sejak Perang Dunia II dan perubahan struktur masyarakat yang sebelumnya agraris, dikombinasikan dengan penindasan tradisi Ortodoks Serbia di bawah pemerintahan Komunis, telah membuat beberapa aspek adat menjadi lebih santai. Secara khusus, pada paruh kedua abad ke-20, sangat umum melihat keluarga patriarkal tradisional dipisahkan oleh jarak yang jauh, sehingga Slava kadang-kadang dirayakan di lebih dari satu tempat oleh anggota keluarga yang sama.

Sementara Slava banyak dirayakan secara sembunyi-sembunyi selama periode Komunis, kebangkitan kembali tradisi Ortodoks Serbia pasca-Komunis telah membawa Slava dirayakan kembali. Tradisi ini diakui sebagai kebiasaan Serbia yang khas, dan sangat lumrah bagi orang Kristen yang tidak taat atau bahkan ateis untuk merayakannya dalam satu bentuk atau lainnya, sebagai hari libur keluarga turun-temurun dan tanda identifikasi etnokultural.

Pada November 2014, Slava dimasukkan dalam Daftar Warisan Budaya Takbenda UNESCO.

Kebiasaan tersebut juga berguna dalam studi silsilah sebagai indikator dalam hubungan kekerabatan antar keluarga, menelusuri keluarga seseorang ke wilayah tertentu, dll.

Perayaan[sunting | sunting sumber]

Где је слава, ту је Србин / Gde je slava, tu je Srbin (Di mana ada Slava, di situ ada orang Serbia)

Makanan ritual yang disiapkan untuk pesta adalah slavski kolač (atau hanya kolač) = roti ritual, dan koljivo (atau žito), sepiring gandum rebus cincang manis dengan kenari cincang. Bagian atas kolač dihiasi dengan salib Kristen, merpati perdamaian, dan simbol lainnya. Koljivo adalah simbol Kebangkitan Kristus dan digunakan untuk mengenang orang mati (anggota keluarga yang meninggal).

Makanan lain disesuaikan apakah perayaan jatuh dalam periode puasa atau tidak. Selama puasa (post), makanan yang disajikan tidak mengandung daging selain ikan atau makanan laut lainnya, dan kemungkinan tidak mengandung telur atau produk susu. Di luar masa puasa, larangan tersebut tidak berlaku (mrsno). Jadi, dalam bahasa sehari-hari, slava dapat disebut sebagai posna atau mrsna.

Keluarga menghadiri kebaktian gereja dan mengambil bagian dalam Komuni Kudus pada hari raya. Setelah kebaktian, secara tradisional, pastor paroki diterima di rumah keluarga dan jika tidak, keluarga yang membawa slavski kolač ke gereja. Pastor paroki melakukan kebaktian kecil yang terdiri dari penghormatan memori santo pelindung, memberkati kolač dan koljivo, serta menyalakan "lilin slava". Meskipun tidak perlu, biasanya pendeta memberkati rumah dan melakukan upacara peringatan kecil untuk kerabat yang meninggal.

Hari raya yang paling umum adalah Santo Nikolas (Nikoljdan, 19 Desember), Santo Georgius (Đurđevdan, 6 Mei), Santo Yohanes Pembaptis (Jovanjdan, 20 Januari), Santo Demetrius (Mitrovdan, 8 November), Santo Mikhael (Aranđelovdan, 21 November) dan Santo Sava (Savindan, 27 Januari). Tanggal yang dicantumkan merupakan tanggal kalender Gregorian. Sementara Gereja Ortodoks Serbia menggunakan kalender Julian.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Petko Hristov, The Use of Holidays for Propaganda Purposes: The “Serbian” Slava and/or the “Bulgarian” Săbor in Ethnologia Balkanica. LIT Verlag Münster. hlm. 69–80. GGKEY:ES2RY3RRUDS. 
  2. ^ Celia Jaes Falicov (1991). Family Transitions: Continuity and Change Over the Life Cycle. New York City: Guilford Press. hlm. 219. ISBN 978-0-89862-484-7. 
  3. ^ Michael B. Petrovich; Joel Halpern (1980). "Serbs"Perlu mendaftar (gratis). Dalam Stephan Thernstrom; Ann Orlov; Oscar Handlin. Harvard Encyclopedia of American Ethnic Groups (edisi ke-2nd). Harvard University Press. hlm. 925. ISBN 978-0-674-37512-3. 
  4. ^ Jovan F. Trifunovski. "Породична слава и сличне славе у охридско-струшкој области" (PDF). Bulletin of the Ethnografical Institute SASA, vol XLV (dalam bahasa Serbia). 
  5. ^ Petko Hristov, The Use of Holidays for Propaganda Purposes: The “Serbian” Slava and/or the “Bulgarian” Săbor in Ethnologia Balkanica. LIT Verlag Münster. hlm. 69–80. GGKEY:ES2RY3RRUDS. 
  6. ^ Nikola F., Paković (2015). "Slava ili krsno ime kod Srba". Glasnik Etnografskog instituta SANU. LXIII: 128. 
  7. ^ Serb World. 3–4. Neven Publishing Corporation. 1982. hlm. 5. 
  8. ^ A. P. Vlasto (1970). The Entry of the Slavs Into Christendom: An Introduction to the Medieval History of the Slavs. CUP Archive. hlm. 223–. ISBN 978-0-521-07459-9. 
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama folkarts
  10. ^ Folk Culture: Folk culture & the great tradition. Institute of Oriental and Orissan Studies. 1983. hlm. 113. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Ranković, Ljubomir. "Krsna Slava" (dalam bahasa Serbia). Svetoslavlje. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-05-07. 
  • "Serb families honour their saints with Slava celebrations". BBC. 3 Maret 2013. 
  • Intergovernmental Committee for the Safeguarding of the Intangible Cultural Heritage (November 2014). "Slava". Nomination file no. 01010 for Inscription on the Representative List of the Intangible Cultural Heritage of Humanity in 2014. Paris, France: UNESCO.