Skandal data Facebook–Cambridge Analytica

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Skandal data Facebook–Cambridge Analytica adalah skandal yang melibatkan pengumpulan informasi pribadi 87 juta pengguna Facebook[1] oleh Cambridge Analytica pada tahun 2014. Data ini digunakan untuk memengaruhi pandangan pemegang hak pilih sesuai keinginan politikus yang mengontrak Cambridge Analytica. Setelah kebocoran ini diketahui, Facebook meminta maaf dan mendapat kecaman masyarakat serta penurunan harga saham. Facebook menilai bahwa pengumpulan data oleh Cambridge Analytica "tidak pantas dilakukan".[2]

Pada Desember 2015, The Guardian melaporkan bahwa politikus Amerika Serikat, Ted Cruz, memanfaatkan data yang bocor ini. Para pemilik data tidak tahu bahwa informasi pribadi mereka dijual oleh perusahaan dan dibeli oleh politikus.[3] Pada Maret 2018, The New York Times, The Guardian dan Channel 4 News merilis laporan yang lebih terperinci tentang kebocoran data ini dengan informasi baru dari mantan karyawan Cambridge Analytica, Christopher Wylie. Wylie memberi informasi yang lebih lengkap mengenai ukuran kebocoran data, informasi pribadi yang dicuri, dan komunikasi antara Facebook, Cambridge Analytica, dan politikus yang mengontrak Cambridge Analytica untuk memengaruhi opini pemegang hak pilih.[4][5]

Kebocoran ini memantik diskusi terbuka tentang standar etika perusahaan media sosial, organisasi konsultasi politik, dan politikus. Aktivis hak konsumen menuntut adanya perlindungan bagi konsumen media daring dan hak privasi serta pencegahan misinformasi dan propaganda.

Proses[sunting | sunting sumber]

Aleksandr Kogan, seorang ilmuwan data Universitas Cambridge, mengembangkan sebuah aplikasi bernama thisisyourdigitallife.[5] Ia membuat aplikasi ini untuk Cambridge Analytica.[5] Cambridge Analytica kemudian menyusun proses persetujuan sadar (informed consent) untuk aplikasi ini. Ratusan ribu pengguna Facebook setuju mengikuti survei ini untuk keperluan penelitian ilmiah.[5] Namun, sistem Facebook memungkinkan aplikasi ini mengumpulkan informasi pribadi akun-akun yang bersedia mengikuti survei sekaligus semua akun yang berteman dengan mereka.[5] Dengan cara ini, Cambridge Analytica berhasil mengumpulkan data jutaan pengguna Facebook.[5]

Ciri-ciri data[sunting | sunting sumber]

Jumlah akun yang diperkirakan terdampak oleh skandal ini beserta negara asalnya.

The New York Times melaporkan bahwa data ini mencakup informasi 50 juta pengguna Facebook.[4] Menurut Facebook, data 87 juta pengguna disebar ke pihak ketiga,[6] 70,6 juta di antaranya berasal dari Amerika Serikat.[7] Cambridge Analytica mengatakan bahwa mereka hanya mengumpulkan data 30 juta pengguna Facebook.[8]

Facebook mengirim pesan kepada semua pengguna yang diduga terdampak. Menurut pesan tersebut, informasi "profil publik, halaman yang disukai, ulang tahun, dan tempat tinggal saat ini" diduga ikut tersebar.[9] Sejumlah pengguna aplikasi memberi izin kepada aplikasi untuk mengakses linimasa dan pesan yang dikirimkan.[10] Dengan data terperinci ini, Cambridge Analytica dapat membuat profil psikografis pemilik data.[4] Data ini juga mencantumkan lokasi setiap pemilik akun.[4] Untuk keperluan kampanye politik, data ini dapat dipakai untuk menentukan jenis iklan yang bisa menggiring pemilik akun untuk mengikuti kegiatan politik di suatu tempat.[4]

The New York Times dan The Guardian melaporkan bahwa per 17 Maret 2018, data ini tersedia secara terbuka di Internet dan dapat diakses semua orang.[4][5]

Liputan berita[sunting | sunting sumber]

Pada Desember 2015, The Guardian melaporkan bahwa Cambridge Analytica memanfaatkan data ini atas permintaan Ted Cruz.[3][11]

Pada tanggal 17 Maret 2018, The New York Times dan The Guardian menyatakan bahwa mereka bekerja sama dengan satu sama lain untuk menyelidiki dan melaporkan kebocoran ini dan berbagi informasi.[4][5] Dua kantor berita ini menerbitkan artikel tentang Christopher Wylie, mantan karyawan Cambridge Analytica yang mengungkapkan informasi yang dijadikan bukti pendukung oleh The New York Times dan The Guardian.[4][5]

Penggunaan data[sunting | sunting sumber]

Berbagai organisasi politik memanfaatkan kebocoran data ini untuk menggiring opini publik. Berikut adalah kegiatan politik yang diketahui melibatkan data Cambridge Analytica:

Tanggapan[sunting | sunting sumber]

CEO Facebook, Mark Zuckerberg, meminta maaf atas persoalan dengan Cambridge Analytica. Ia memandang hal ini sebagai sebuah "masalah", "kesalahan", dan "pelanggaran kepercayaan". Petinggi Facebook lainnya menolak istilah "kebocoran data" karena orang-orang yang mengikuti survei tersebut bersedia menyerahkan informasi pribadinya.[13] Zuckerberg berjanji akan mengubah kebijakan Facebook demi mencegah kebocoran serupa di masa depan.[14] Pada tanggal 25 Maret 2018, Zuckerberg menerbitkan permintaan maaf mewakili Facebook di berbagai surat kabar.[15] Pada bulan April, Facebook memutuskan untuk menerapkan Peraturan Perlindungan Data Umum Uni Eropa di semua wilayah operasi, termasuk Uni Eropa.[16]

Amazon menyatakan bahwa mereka melarang Cambridge Analytica menggunakan Amazon Web Services setelah mengetahui bahwa layanannya dipakai untuk mengumpulkan informasi pribadi.[17]

Pemerintah India dan Brasil meminta Cambridge Analytica mengungkapkan pemanfaatan kebocoran data ini dalam kampanye politik.[18][19][20] Masyarakat yang terdampak di sejumlah negara bagian di Amerika Serikat mengajukan gugatan hukum di pengadilan negeri setempat.[21]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Solon, Olivia (April 4, 2018). "Facebook says Cambridge Analytica may have gained 37m more users' data". the Guardian. Diakses tanggal April 6, 2018. 
  2. ^ "Facebook scandal 'hit 87 million users'". BBC News. April 4, 2018. 
  3. ^ a b c Davies, Harry (December 11, 2015). "Ted Cruz campaign using firm that harvested data on millions of unwitting Facebook users". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal February 16, 2016. 
  4. ^ a b c d e f g h Rosenberg, Matthew; Confessore, Nicholas; Cadwalladr, Carole (March 17, 2018). "How Trump Consultants Exploited the Facebook Data of Millions". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 17, 2018. 
  5. ^ a b c d e f g h i Graham-Harrison, Emma; Cadwalladr, Carole (March 17, 2018). "Revealed: 50 million Facebook profiles harvested for Cambridge Analytica in major data breach". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 18, 2018. 
  6. ^ Kozlowska, Hanna (April 4, 2018). "The Cambridge Analytica scandal affected 87 million people, Facebook says". Quartz. Diakses tanggal April 5, 2018. 
  7. ^ Horwitz, Josh (April 5, 2018). "Outside US, Philippines saw most Facebook user data go to Cambridge Analytica". Quartz. Diakses tanggal April 5, 2018. 
  8. ^ "Facebook to send Cambridge Analytica data-use notices to 87 million users today". NBC News. Associated Press. April 9, 2018. Diakses tanggal April 9, 2018. 
  9. ^ Coulter, Martin. "Find out if your Facebook data was shared with Cambridge Analytica". Evening Standard. Diakses tanggal April 10, 2018. 
  10. ^ "Cambridge Analytica Could Also Access Private Facebook Messages". Wired. Diakses tanggal April 10, 2018. 
  11. ^ Has anyone called this the first report? Bring info to talk page
  12. ^ Cadwalladr, Carole; Townsend, Mark (March 24, 2018). "Revealed: the ties that bind Vote Leave's data firm to controversial Cambridge Analytica". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 25, 2018. 
  13. ^ Glum, Julia (March 22, 2018). "Was Your Facebook Data Actually 'Breached'? Depends On Who You Ask". Money. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 25, 2018. Diakses tanggal March 27, 2018. 
  14. ^ Lee, Dave (March 22, 2018). "Facebook's Zuckerberg speaks out over Cambridge Analytica 'breach'". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 26, 2018. Diakses tanggal March 27, 2018. 
  15. ^ CNN, Sheena McKenzie, (March 25, 2018). "Facebook's Zuckerberg says sorry in full-page newspaper ads". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 26, 2018. 
  16. ^ Rahman, Mishaal (April 4, 2018). "Amidst data scandal, Facebook will voluntarily enforce EU's new privacy rules "everywhere"". xda-developers. Diakses tanggal April 5, 2018. 
  17. ^ Schwartz, Mattathias (March 30, 2017). "Facebook Failed to Protect 30 Million Users From Having Their Data Harvested by Trump Campaign Affiliate". The Intercept. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 26, 2018. 
  18. ^ Editorial, Reuters (March 21, 2018). "Brazil prosecutors open investigation into Cambridge Analytica". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 26, 2018. 
  19. ^ Biller, David (March 21, 2018). "Cambridge Analytica's Brazil Partner Asks to Suspend Deal". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 26, 2018. 
  20. ^ Deschamps, Marion (March 22, 2018). "Cambridge Analytica in Latin America: What We Know So far". Telesur. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 27, 2018. 
  21. ^ Farivar, Cyrus (March 25, 2018). "Facebook accused of massive fraud in new lawsuit filed by Cook County". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 26, 2018.