Sistem pengenalan wajah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Gerbang tiket otomatis dengan sistem pengenalan wajah di Stasiun Morinomiya dari Osaka Metro

Sistem pengenalan wajah adalah sebuah teknologi yang dapat mencocokkan wajah manusia dari citra digital atau cuplikan video melalui basis data wajah, biasanya dipakai untuk mengotentikasikan para pengguna melalui layanan verifikasi ID, bekerja dengan menitikkan dan mengukur fitur-fitur wajah dari gambar yang diberikan.

Pengembangannya dimulai pada sistem serupa pada 1960-an, bermula sebagai bentuk aplikasi komputer. Sejak pembuatannya, sistem pengenalan wajah tampak lebih banyak dipakai pada saat-saat ini pada telepon pintar dan bentuk teknologi lainnya, seperti robotik. Karena pengenalan wajah terkomputerisasi melibatkan ukuran karakteristik fisiologi manusia, sistem pengenalan wajah dikategorisasikan sebagai biometrik. Meskipun akurasi sistem pengenalan wajah sebagai teknologi biometrik lebih rendah ketimbang pengenalan iris dan pengenalan sidik jari, sistem tersebut banyak dipakai karena prosesnya yang bersifat nirkontak.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chen, S.K; Chang, Y.H (2014). 2014 International Conference on Artificial Intelligence and Software Engineering (AISE2014). DEStech Publications, Inc. hlm. 21. ISBN 9781605951508. 

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]