Sistem metrik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
  Negara yang telah menerapkan sistem metrik
  Negara yang belum menerapkan sistem metrik secara resmi (Amerika Serikat, Myanmar dan Liberia)
"Sistem metrik ada untuk semua orang kapanpun." (Condorcet, 1791). Empat alat ukur sehari-hari yang telah dikalibrasi metrik: meter ukur dikalibrasi dalam sentimeter, termometer dikalibrasi dalam derajat Celsius, timbangan kilogram, dan multimeter listrik yang mengukur volt, ampere, dan ohm.

Sistem metrik adalah sistem pengukuran desimal yang disetujui secara internasional. Sistem ini menggunakan dasar dari mètre des Archives dan kilogramme des Archives yang pertama kali diperkenalkan Republik Perancis Pertama tahun 1799, namun dari tahun ke tahun definisi meter dan kilogram telah diperbaharui, dan sistem metrik telah ditambahkan untuk mengakomodasi banyak satuan baru. Meskipun banyak variasi sistem metrik muncul di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, sebutan ini sekarang dikenal dengan "SI"[Note 1] atau "Sistem Satuan Internasional"—sistem pengukuran resmi yang digunakan hampir tiap negara di dunia.

Sistem metrik secara resmi telah didukung penggunaannya di Amerika Serikat sejak 1866, namun hingga saat ini AS menjadi satu-satunya negara maju yang tidak mengadopsi sistem metrik sebagai sistem pengukuran resminya. Banyak sumber lain juga mengatakan bahwa Liberia dan Myanmar sebagai beberapa negara lain yang juga tidak mengadopsi sistem metrik. Meskipun Inggris menggunakan sistem metrik untuk kebanyakan tujuan resmi, namun penggunaan sistem imperial juga banyak dipakai umum dan diperbolehkan oleh hukum.

Meski para pencetus pada awalnya bertujuan untuk melahirkan sistem yang bisa digunakan semua orang, namun terbukti penting untuk menggunakan unit prototipe untuk keperluan standar nasional atau otoritas lokal. Kontrol unit prototipe pengukuran ini dipegang oleh pemerintah Perancis sampai 1875, yang kemudian diserahkan ke Konferensi Umum tentang Berat dan Pengukuran (CGPM).[Note 1]

Dari awalnya, kelengkapan utama dari sistem metrik adalah set standar dari beberapa satuan dasar yang berhubungan dan set standar awalan pangkat sepuluh. Satuan-satuan dasar ini digunakan untuk menurunkan satuan yang lebih besar atau kecil yang dapat menggantikan angka yang luar biasa besar dari satuan yang sudah ada. Meskipun awalnya sistem ini digunakan untuk keperluan komersial, pengembangan satuan pengukuran koheren menjadikannya bisa digunakan untuk ilmu sains dan rekayasa.

Penggunaan sistem metrik yang tidak terkoordinasi oleh multidisiplin ilmu yang berbeda-beda, terutama di akhir abad ke-19, menghasilkan pemilihan satuan dasar yyang berbeda-beda, meskipun semuanya mengambil basis dari definisi meter dan kilogram yang sama. Pada abad ke-20, muncul usaha-usaha untuk merasionalisasi satuan-satuan ini, maka di tahun 1960 CPGM merilis Sistem Satuan Internasional, yang kemudian digunakan sebagai sistem metrik standar internasional yang dikenal.

Konversi antara satuan SI dan satuan lama[sunting | sunting sumber]

Selama evolusinya, sistem metrik telah mengadopsi banyak satuan pengukuran. Diperkenalkannya SI kemudian merasionalisasi cara satuan didefinisikan dan daftar satuan apa saja yang digunakan. Satuan-satuan ini sekarang terdapat pada brosur resmi SI.[1] Tabel di bawah ini menunjukkan daftar satuan pengukuran pada katalog dan menunjukkan faktor konversi yang menghubungkan satuan-satuan ini dengan satuan setara yang pernah digunakan sebelum diadopsinya SI.[2][3][4][5]

Besaran Dimensi Satuan SI dan simbol Satuan lama dan simbol Faktor
konversi
Waktu T detik (s) detik (s) 1
Panjang L meter (m) sentimeter (cm)
ångström (Å)
0.01
10−10
Massa M kilogram (kg) gram (g) 0.001
Arus listrik I ampere (A) international ampere
abampere atau biot
statampere
1,000022
10.0
3,335641×10−10
Temperatur Θ kelvin (K)
derajat Celsius (°C)
centigrade (°C) [K] = [°C] + 273.15
1
Intensitas cahaya J candela (cd) international candle 0.982
Jumlah zat N Mol Tidak ada satuan lama n/a
Luas L2 meter persegi (m2) are (are) 100
Percepatan LT−2 (m·s−2) gal (gal) 10−2
Frekuensi T−1 hertz (Hz) siklus per detik 1
Energi L2MT−2 joule (J) erg (erg) 10−7
Daya L2MT−3 watt (W) (erg/s)
daya kuda (HP)
Pferdestärke (PS)
10−7
745.7
735.5
Gaya LMT−2 newton (N) dyne (dyn)
sthene (sn)
kilopond (kp)
10−5
103
9,80665
Tekanan L−1MT−2 pascal (Pa) barye (Ba)
pieze (pz)
atmosfer (at)
0.1
103
1,01325×105
Muatan listrik IT coulomb (C) abcoulomb
statcoulomb atau franklin
10
3,335641×10−10
Perbedaan potensial L2MT−3I−1 volt (V) internasional volt
abvolt
statvolt
1,00034
10−8
2,997925×102
Kapasitansi L−2M−1T4I2 farad (F) abfarad
statfarad
109
1,112650×10−12
Induktansi L2MT−2I−2 henry (H) abhenry
stathenry
10−9
8,987552×1011
Hambatan listrik L2MT−3I−2 ohm (Ω) international ohm
abohm
statohm
1,00049
10−9
8,987552×1011
Konduktansi listrik L−2M−1T3I2 siemens (S) international mho (℧)
abmho
statmho
0,99951
109
1,112650×10−12
Fluks magnetik L2MT−2I−1 weber (Wb) maxwell (Mx) 10−8
Densitas fluks magnetik MT−2I−1 tesla (T) gauss (G) 10−4
Kekuatan medan magnetik IL−1 (A/m) oersted (Oe) 1034π = 79,57747
Viskositas dinamik ML−1T−1 (Pa·s) poise (P) 0.1
Viskositas kinematik L2T−1 (m2·s−1) stokes (St) 10−4
Fluks cahaya J lumen (lm) stilb (sb) 104
Iluminansi JL−2 lux (lx) phot (ph) 104
Radioaktivitas (Peluruhan radioaktif) T−1 becquerel (Bq) curie (Ci) 3,70×1010
Dosis (radiasi) terserap L2T−2 gray (Gy) roentgen (R)
rad (rad)
≈0.01[Note 2]
0.01
Dosis radiasi ekivalen L2T−2 sievert roentgen equivalent man (rem) 0.01
Aktivitas katalitik NT−1 katal (kat) Tidak ada satuan lama n/a

Brosur SI juga menuliskan beberapa satuan non-SI yang digunakan secara luas bersama SI. Beberapa satuan ini adalah:[1]

Besaran Dimensi Satuan dan simbol Ekivalen
Massa M ton (t) 1.000 kg
Luas L2 hektar (ha) 0.01 km2
104 m2
Volume L3 liter (L or l) 0.001 m3
Waktu T menit
jam (h)
hari (d)
60 s
3.600 s
86.400 s
Tekanan L−1MT−2 bar 100 kPa
Sudut tidak ada derajat (°)
menit (ʹ)
detik (″)
(π180) rad
(π10.800) rad
(π648.000) rad

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Beberapa singkatan berikut diambil dari bahasa Perancis, bukan bahasa Inggris
  2. ^ Roentgen adalah pengukuran ionisasi (muatan per massa), bukan dosis terserap, sehingga tidak ada faktor konversi yang pasti. Namun, medan radiasi sinar gamma yang menghasilkan 1 roentgen ionisasi pada udara kering akan mengendapkan 0.0096 gray pada jaringan lunak, dan antara 0.01-0.04 gray pada tulang. Karena satuan ini banyak digunakan pada detektor radiasi, faktor 0,01 banyak digunakan untuk mengubah pembacaan detektor dalam roentgens ke perkiraan dosis terserap dalam gray.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b International Bureau of Weights and Measures (2006), The International System of Units (SI) (PDF) (8th ed.), pp. 111–120, ISBN 92-822-2213-6 
  2. ^ "Index to Units & Systems of Units". sizes.com. Diakses tanggal 9 April 2011. 
  3. ^ "Factors for Units Listed Alphabetically". NIST Guide to the SI. 2 July 2009. Diakses tanggal 14 April 2011. 
  4. ^ Templat:GreenBook2nd.
  5. ^ Fenna, Donald (2002). Oxford Dictionary of Weights, Measures and Units. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0-19-860522-6. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]