Seno Nugroho

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ki
Seno Nugroho
Lahir(1972-08-23)23 Agustus 1972
Yogyakarta, Indonesia
Meninggal3 November 2020(2020-11-03) (umur 48)
Sleman, Yogyakarta, Indonesia
Tempat pemakamanTPU Semaki Gede, Yogyakarta
KebangsaanIndonesia
PekerjaanDalang

Ki Seno Nugroho (aksara Jawa: ꦑꦶꦯꦺꦤꦟꦸꦒꦿꦲ; lahir di Yogyakarta, 23 Agustus 1972 – meninggal di Sleman, Yogyakarta, 3 November 2020 pada umur 48 tahun) adalah seniman dan dalang wayang kulit berkebangsaan Indonesia. Namanya dikenal secara luas sebagai dalang melalui pergelaran wayang kulit yang memadukan antara gagrag Surakarta dan gagrag Yogyakarta. Kekhasan lainnya yang membuat terkenal adalah saat menampilkan panakawan (Semar, Garèng, Pétruk, Bagong) dengan guyonan yang spontan, kontekstual, aktual, dan lucu. Selain mendalang di Indonesia, Seno Nugroho juga pernah diundang tampil di negara Belanda dan Belgia.[1][2][3]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Seno Nugroho lahir di Yogyakarta, 23 Agustus 1972. Ia berasal dari keluarga dalang wayang kulit. Kakek buyutnya adalah dalang abdi dalem Pura Pakualaman, yaitu Ki Jayeng, sedangkan kakeknya adalah dalang Ki Cermo Bancak, yang kemudian berputra Ki Suparman Cermo Wiyoto, ayah dari Ki Seno Nugroho.[4][5][6] Seno Nugroho mulai menggeluti dunia pedalangan sejak usia 10 tahun, dan mengawali kariernya sebagai dalang pada usia 15 tahun, saat masih duduk di Sekolah Menengah Kesenian Yogyakarta. Kekagumannya terhadap sosok Ki Manteb Soedharsono yang membuat dia tertarik pada pedalangan dan terus menggelutinya. Hingga akhir hayatnya, Seno belum mempunyai sanggar pedalangan sendiri, tetapi sesekali beberapa orang dari mancanegara belajar mendalang padanya. Dia juga mempunyai kelompok karawitan sendiri yang diberi nama Wargo Laras dengan jumlah anggotanya kurang lebih 50 orang.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Seno Nugroho meninggal dunia pada tanggal 3 November 2020 pukul 22.15 WIB di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Gamping, Sleman, Yogyakarta, akibat serangan jantung, beberapa saat setelah bersepeda.[7] Pada hari Rabu, 4 November 2020, jenazah Seno Nugroho dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum Semaki Gede, Kecamatan Umbulharjo, Kota Yogyakarta.[8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Kisah Dalang Ki Seno Nugroho, Jadwal Pentas Setiap Hari hingga Live Streaming". Kompas. Diakses tanggal 3 Desember 2019. 
  2. ^ "Dalang Wayang : Ki Seno Nugroho, Lahir di Yogya". Informasi Wayang Nusantara. 2018-01-30. Diakses tanggal 2019-05-26. 
  3. ^ Kayam, Umar, 1932-2002. (2001). Kelir tanpa batas (edisi ke-Cet. 1). [Yogyakarta]: Gama Media untuk Pusat Studi Kebudayaan (PSK) UGM, dengan bantuan The Toyota Foundation. ISBN 9799552060. OCLC 48642600. 
  4. ^ Kuntadi (4 November 2020). "Ribuan Pelayat Lepas Almarhum Ki Seno Nugroho". Okezone. Diakses tanggal 5 November 2020. 
  5. ^ Seno Nugroho (4 Juni 2019). Nyekar Di Makam Alm Ki Suparman Ayah Ki Seno. Dalang Seno. Diakses tanggal 5 November 2020. 00.13—00.24: Almarhum bapak saya, yaitu Ki Suparman. Dan juga eyang saya, yaitu Ki Cermo Bancak. 03.44—03.51: Di sini semua [...] trah dari Jayeng. 
  6. ^ "Ndalu Meniko, Ki Seno Nugroho Mbabar Wahyu Kamulyan". Kabarno. 13 April 2019. Diakses tanggal 5 November 2020. 
  7. ^ Yuwono, Markus (4 November 2020). "Wafat di Usia 48 Tahun, Ini Profil Dalang Ki Seno Nugroho". KOMPAS.com. Diakses tanggal 4 November 2020. 
  8. ^ Pangaribowo, Wisang (4 November 2020). "Jenazah Ki Seno Dimakamkan Satu Liang Lahat dengan Ayahnya di Semaki Gede". KOMPAS.com. Diakses tanggal 4 November 2020.