Satuan Perlindungan Rakyat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Satuan Perlindungan Rakyat
Yekîneyên Parastina Gel (YPG)
‏وحدات حماية الشعب‎‎
People's Protection Units Flag.svg
Bendera YPG
Aktif2011–sekarang
Aliansi Komite Agung Kurdi (2011–2013)
 Rojava (2013–present)[1]
Partai Uni Demokratik (2011–sekarang)
Tipe unitMilitan infanteri ringan dengan beberapa kendaraan tempur
Jumlah personel35,000 (Termasuk YPJ, perkiraan 2017)[2]
Bagian dari Pasukan Demokratik Suriah
MotoYPG dimeşe, erd û ezman diheje (YPG bergerak, langit dan bumi berguncang)
PertempuranPerang Saudara Suriah Perang Saudara Irak
Situs webSitus web resmi
Tokoh
Komandan UmumSîpan Hemo
Juru BicaraNuri Mahmoud
Tokoh berjasaCiwan Îbrahîm
Insignia
LencanaYPG Insignia.svg

Satuan Perlindungan Rakyat, juga disebut Satuan Pertahanan Rakyat (bahasa Kurdi: یەکینەکانی پاراستنی گەل, Yekîneyên Parastina Gel (YPG); bahasa Arab: وحدات حماية الشعب, translit. Waḥdāt Ḥimāyat aš-Šaʽb; bahasa Suryani: ܚܕܝ̈ܘܬܐ ܕܣܘܬܪܐ ܕܥܡܐ, translit. Ḥdoywotho d'Sutoro d'Amo), adalah milisi yang sebagian besar beranggotakan Kurdi yang beroperasi di Suriah serta komponen utama Pasukan Demokratik Suriah (SDF).[3][4] YPG sebagian besar terdiri dari etnis Kurdi, tetapi juga terdiri dari etnis Arab dan sukarelawan asing; YPG terkait erat dengan Dewan Militer Suryani, sebuah milisi Asiria. YPG dibentuk pada tahun 2011 dan berkembang pesat selama Perang Saudara Suriah dan mendominasi kelompok Kurdi bersenjata lainnya. Saudara mereka, Satuan Perlindungan Perempuan (YPJ), bertempur bersama mereka. YPG aktif di Rojava, sebuah pemerintahan otonom etnis Kurdi.

Pada awal 2015, kelompok tersebut mendulang kemenangan besar atas Negara Islam Irak dan Syam (NIIS) selama Pengepungan Kobanî, di mana YPG mulai menerima dukungan jalur udara dan jalur darat dari Amerika Serikat. Sejak itu, YPG berperang melawan NIIS, serta terkadang memerangi kelompok Oposisi Suriah dan Angkatan Bersenjata Turki.[5] Pada akhir 2015, YPG menjadi bagian dari SDF, sebuah koalisi yang dimaksudkan untuk lebih melibatkan orang Arab dan minoritas lainnya ke dalam perang. Pada 2016-2017, kampanye Raqqa SDF berhasil membebasan Raqqa, ibu kota de facto NIIS. Beberapa sumber barat menggambarkan YPG sebagai kekuatan "paling efektif" dalam memerangi NIIS di Suriah.[6][7]

Sebuah pasukan infanteri ringan, YPG memiliki peralatan militer yang terbatas dan sedikit kendaraan lapis baja. YPG dan sekutu-sekutunya ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh pemerintah Turki dan Qatar.[8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "PYD announces surprise interim government in Syria's Kurdish regions". Rudaw. 13 November 2013. Diakses tanggal 9 Oktober 2014. 
  2. ^ Rashid (2018), hlm. 16.
  3. ^ Barfi, Barak (April 2016). "Ascent of the PYD and the SDF". Washington Institute for Near East Policy. 
  4. ^ Cook, Steven A. (25 February 2016). "Who Exactly Are 'the Kurds'?". The Atlantic. Diakses tanggal 16 February 2017. 
  5. ^ "Kurdish Forces Bolster Assad in Aleppo" (dalam bahasa Inggris). Washington Institute for Near East Policy. 29 July 2016. Diakses tanggal 2017-03-17. 
  6. ^ "Turkey v Syria's Kurds v Islamic State". BBC. 23 August 2016. 
  7. ^ "US troops wearing YPG patches in Syria". Business Insider. 27 May 2016. 
  8. ^ "Syrian terrorist list produces 163 names and no agreement". Reuters. 16 January 2018.