Sanghyang Tikoro

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sanghyang Tikoro adalah nama sebuah tempat berupa gua dan sungai bawah tanah yang terletak di Kecamatan Cipatat, Rajamandala tak jauh dari bendungan Saguling, sekitar 17 km dari Kota Bandung. Sanghyang Tikoro diyakini sebagai tempat bocornya Danau bandung sehingga membentuk dataran tinggi bandung saat ini.[1]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Sanghyang berasal dari Sang dan Hyang. Sang adalah kata sandang yang digunakan oleh orang-orang Sunda dulu untuk menghormati seseorang atau sesuatu. Sementara Hyang adalah sebutan untuk keberadaan spiritual tak kasat mata yang memiliki kekuatan supranatual. Jadi, kata Sanghyang bisa diartikan sebutan untuk menghormati seseorang atau sesuatu yang dianggap suci.

Sementara Tikoro adalah basa sunda yang berarti tenggorokan. Ini mungkin untuk menggambarkan tempat tersebut yang berupa sungai bawah tanah yang mengalir melalu rongga-rongga, seperti tenggorokan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah Bandung Purba mencatat, sekitar 20 - 30 juta tahun yang lalu wilayah yang terletak antara kecamatan Rajamandala dengan kecamatan Cipatat, Bandung Barat bersebelahan dengan PLTA Saguling sekitar 17 km dari pusat bendungan dan ada di wilayah turbin terakhir ini adalah wilayah perairan Danau bandung dengan terumbu karang yang indah dengan kedalaman sekitar 10 - 20 meter. Fakta sejarah menyebutkan bahwa terbentuknya gua bawah tanah ini membuktikan bagaimana luar biasanya proses erosi dari aliran Citarum yang deras sehingga mampu melubangi batuan kapur yang ada di wilayah ini.

Seperti diungkap fakta yang menyebutkan bahwa aliran Citarum itu ternyata memiliki 2 cabang. Satu cabang mengarah ke kiri, yang satu lagi ke arah kanan, dimana airnya menghilang ditelan gua batu kapur pasir Sanghyang Tikoro, menjadi terowongan atau sungai bawah tanah. Batuan kapur di Sanghyang Tikoro di sebut batuan gamping, batu kapur, atau batu karang. Batuan kapur memiliki banyak rekahan yang memudahkan air menyelinap mengisi retak-retak setipis selaput buah salak sekalipun. Batu kapur itu sendiri merupakan hasil kegiatan organik, kehidupan laut, seperti hewan, dan tumbuhan laut. Hampir mirip halnya dengan peristiwa sejarah sekitar 23 juta tahun yang lalu, yang mana Pulau Jawa belum seluruhnya muncul di permukaan laut. Binatang koral mengendap di laut dangkal yang jernih antara Togogapu Rajamandala - Pelabuhan Ratu. Batu kapur yang bahan proses terbentuknya adalah terdiri dari kalsium karbonat (CaCO3). Batuan kapur ini dapat larut dalam air yang menghasilkan gas kabon diosida (CO2) yang berasal dari atmosfer, yang umumnya terdapat di semua perairan permukaan. Sungai baeah tanah Sanghyang Tikoro adalah hasil proses pelarutan sehingga dipercaya tempat bobolnya Danau Bandung Purba dan sering disebut Sanghyang Tikoro Rajamandala.

Gua Sanghyang tikoro yang diyakini memiliki panjang kedalaman di bawah tanah hingga lebih dari 800 meter ini juga, telah diyakini oleh seorang ahli geologi berkebangsaan Belanda van Bemmelen sebagai tempat bobolnya Danau Bandung Purba. Menurutnya, ada kesamaan atau hubungan urutan sejarah, antara kejadian munculnya gunung tangkuban parahu dengan legenda cerita rakyat Sangkuriangnya dengan proses geologi di wilayah Bandung. Lantas pendapat van Bemmelen pun diamini oleh hampir semua ahli geologi Indonesia seperti J.A. Katili, sehingga semua guru lulusan B-1 Ilmu Bumi yang memakai buku Geologi Indonesia memercayai pula bahwa Danau Bandung Purba bobol di tempat wisata bandung yang menarik dan penuh misteri ini yakni Sanghyang Tikoro.

Cerita rakyat legenda Sangkuriang sangat mirip alias dangat mirip dengan fakta geologi terciptanya Danau di Bandung dan Gunung Tangkuban Parahu. Penelitian geologis mutakhir menunjukkan bahwa sisa-sisa danau purba sudah berumur 125.000 tahun. Danau tersebut mengering 16.000 tahun yang lalu. Telah terjadi dua letusan Gunung Sunda purba dengan tipe letusan Plinian masing-masing 105.00 hingga 50.000 - 55.000 tahun yang lalu. Letusan plinian kedua telah meruntuhkan kaldera Gunung Sunda purba sehingga menciptakan Gunung Tangkuban Parahu, Gunung Burangrang (disebut juga Gunung Sunda), dan Gunung Bukit Tunggul. Melihat fakta tersebut adalah sangat mungkin bahwa orang Sunda memang telah menempati dataran tinggi Bandung dan menyaksikan letusan Plinian kedua yang menyapu pemukiman sebelah barat CiTarum (utara dan barat laut Bandung) selama periode letusan pada 50.000 - 55.000 tahun yang lalu saat Gunung Tangkuban Parahu tercipta dari sisa-sisa Gunung Sunda purba.[2]

Misteri dan mitos[sunting | sunting sumber]

Selain keindahan alamnya, Sanghyang Tikoro memiliki beberapa misteri dan mitos:

  • Pertama, tentang kemana berakhirnya aliran air yang masuk ke dalam Sanghyang Tikoro, sampai saat belum diketahui kemana. Belum ada para ahli atau ilmuwan yang mengetahui aliran air dari Gua mistri ini.
  • Mitos yang berkembang di masyarakat sekitar dan juga yang pernah berkunjung ke gua Sanghyang Tikoro adalah, apabila anda memasukkan suatu barang apapun ke aliran sungai, maka konon katanya beberapa saat kemudian, maka akan terdengar suara jeritan yang berasal dari gua Sanghyang Tikoro tersebut.
  • Selain memiliki sejarah dan keindahan alam disekitarnya yang masih perawan belim terjamah oleh penduduk apalagi wisatawan, maka seringkali tempat wisata alam di bandung ini dijadikan sebagai tempat ritual yang strategis dan populer bagi orang-orang tertentu seperti tapa alias semedi, terutama bagian atas atau pinggir gua Sanghyang tikoro.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sanghyang Tikoro, Tempat Bobolnya Danau Purba Bandung?". AlamPriangan Adventure. 2016-11-16. Diakses tanggal 2019-10-29. 
  2. ^ "Sanghyang Tikoro - Fakta Gua Misterius Bandung". Tempat Wisata di Bandung. 2015-07-28. Diakses tanggal 2019-11-01.