Lompat ke isi

Marmia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Salvia officinalis)
Salvia officinalis
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Klad: Tracheophyta
Klad: Angiospermae
Klad: Eudikotil
Klad: Asterid
Ordo:
Famili:
Genus:
Spesies:
Salvia officinalis
Nama binomial
Salvia officinalis
L.

Salvia officinalis atau marmia adalah spesies tumbuhan yang tergolong ke dalam famili Lamiaceae. Spesies ini juga merupakan bagian dari ordo Lamiales. Spesies Salvia officinalis sendiri merupakan bagian dari genus Salvia.[1] Nama ilmiah dari spesies ini pertama kali diterbitkan oleh L..

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Kultivar cukup bervariasi dalam ukuran, warna daun dan bunga, serta pola dedaunan, dengan banyak jenis daun beraneka ragam. Jenis Dunia Lama tumbuh setinggi dan lebar sekitar 60 cm (2 kaki), dengan bunga lavendel yang paling umum, meski bisa juga berwarna putih, merah muda, atau ungu. Tanaman berbunga di akhir musim semi atau musim panas. Daunnya lonjong, ukurannya berkisar hingga 65 mm ( 2+1 ⁄ 2 inci) panjang dan lebar 25 mm (1 inci). Daun berwarna abu-abu kehijauan, rugose di bagian atas, dan hampir putih di bagian bawah karena banyaknya bulu pendek yang lembut. Kultivar modern mencakup daun dengan warna ungu, mawar, krem, dan kuning dalam banyak kombinasi beraneka ragam. Marmia juga digunakan untuk menyebut nama warna yang khas.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Daun marmia telah digunakan sejak zaman dahulu untuk menangkal kejahatan , gigitan ular, meningkatkan kesuburan wanita, dan masih banyak lagi. Bangsa Romawi menyebut marmia sebagai "ramuan suci", dan menggunakannya dalam ritual keagamaan mereka. Theophrastus menulis tentang dua jenis daun marmia yang berbeda, semak liar yang disebutnya sphakos , dan tanaman budidaya serupa yang disebutnya elelisphakos . Pliny the Elder mengatakan tanaman terakhir disebut daun marmia oleh orang Romawi, dan digunakan sebagai diuretik , anestesi lokal untuk kulit, obat penahan darah , dan kegunaan lainnya. Charlemagne merekomendasikan tanaman ini untuk ditanam pada awal Abad Pertengahan, dan selama Kekaisaran Karoling , tanaman ini dibudidayakan di taman biara. Walafrid Strabo menggambarkannya dalam puisinya Hortulus memiliki aroma yang manis dan berguna untuk banyak penyakit manusia—dia kembali ke akar kata Yunani untuk nama tersebut dan menyebutnya lelifagus .

Tanaman ini memiliki reputasi tinggi sepanjang Abad Pertengahan, dengan banyak pepatah yang mengacu pada khasiat dan nilai penyembuhannya. Kadang-kadang disebut S. salvatrix. Dioscorides , Pliny, dan Galen semuanya merekomendasikan daun markia sebagai diuretik, hemostatik , emmenagogue , dan tonik . Le Menagier de Paris , selain merekomendasikan sup marmia dingin dan saus marmia untuk unggas, merekomendasikan infus marmia untuk mencuci tangan di meja. Herball karya John Gerard (1597) menyatakan bahwa daun marmia "sangat baik untuk kepala dan otak, mempercepat indera dan ingatan, memperkuat otot, memulihkan kesehatan bagi mereka yang menderita kelumpuhan, dan menghilangkan gemetar gemetar." anggota." The English Huswife (1615) karya Gervase Markham memberikan resep bubuk marmia dan garam. Ini muncul dalam resep Cuka Empat Pencuri , campuran herbal yang seharusnya menangkal wabah. Pada abad yang lalu, juga digunakan untuk perawatan rambut, gigitan serangga dan sengatan tawon, kondisi saraf, kondisi mental, sediaan oral untuk radang mulut, lidah dan tenggorokan, dan juga untuk menurunkan demam.

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Kuliner[sunting | sunting sumber]

Di Inggris, marmia selama beberapa generasi telah terdaftar sebagai salah satu herba penting, bersama dengan peterseli , rosemari , dan timi (seperti dalam lagu rakyat " Scarborough Fair "). Rasanya gurih, sedikit pedas. Marmia muncul pada abad ke-14 dan ke-15 dalam "Saus Sage Dingin", yang dikenal dalam masakan Prancis, Inggris, dan Lombard , mungkin dapat dilacak hingga kemunculannya di Le Viandier de Taillevent . Ini muncul di banyak masakan Eropa, terutama masakan Italia, Balkan, dan Timur Tengah. Dalam masakan Italia , ini adalah bumbu penting untuk saltimbocca dan hidangan lainnya, yang disukai dengan ikan. Dalam masakan Inggris dan Amerika, secara tradisional disajikan sebagai isian marmia dan bawang bombay, pendamping kalkun panggang atau ayam pada hari Natal atau Hari Pengucapan Syukur , dan untuk makan malam panggang hari Minggu. Hidangan lainnya termasuk cambung daging babi , keju Marmia Derby , dan sosis Lincolnshire . Meskipun rempah tradisional dan herbal umum digunakan dalam masakan Prancis , marmia tidak pernah disukai di sana.

Minyak esensial[sunting | sunting sumber]

Marmia umum ditanam di beberapa bagian Eropa untuk penyulingan minyak esensial , meskipun spesies lain seperti Salvia fruticosa juga dapat dipanen dan disuling dengannya.

Ekstrak[sunting | sunting sumber]

Ekstrak Salvia officinalis dan S. lavandulaefolia sedang dalam penelitian awal untuk mengetahui pengaruh potensialnya terhadap fungsi otak manusia. Kandungan thujone dalam ekstrak daun marmia mungkin bersifat neurotoksik.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Plant List (2010). "Salvia viscosa". Diakses tanggal 14 Juni 2019.