Sahbandar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sahbandar
ᮞᮂᮘᮔ᮪ᮓᮁ
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
KabupatenMajalengka
KecamatanKertajati
Luas104,99 km²
Jumlah penduduk1.450 jiwa
Kepadatan13,8 jiwa/km²

Sahbandar adalah desa di kecamatan Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, Indonesia. Desa ini berbatasan langsung dengan Sumedang dan Kabupaten Indramayu yang keduanya berada juga di Provinsi Jawa Barat, Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Nama sebuah dusun yang kini telah lahir menjadi Desa Sahbandar, adalah awal mulanya hasil perjuangan Tubagus Manuk atau Kibagus Rangin yang semula adalah hamparan hutan yang luas dengan sebutan ALAS GEGETAN. Sejarah ini kami temukan dari sebuah buku yang di tulis oleh Bapak Daspan bin Casjem Jatiwangi. Sahbandar mempunyai arti sebagai berikut :

SAH berarti sudah sah masuk wilayah Majalengka
BAN berarti hasil perjuangan (perang tanding) antara Kibagus Rangin dengan Tubagus Sindung Suryat Mojo, Senopati Inggalaga Sumedang.
DAR berarti berperang bukan dengan bangsa lain melainkan dengan saudara seibu.

Nama Sahbandar dicetuskan oleh leluhur kita sejak tanggal 15 januari 1508 M, tapal batas sebelah barat perjuangan Kibagus Rangin yang diserahkan dari Tubagus Sindung Suryat Mojo. Senopati Inggalaga Sumedang, yang berupa hutan alam. Sejak tahun 1930 Bapak Aom Dali Bupati Majalengka berunding dengan Residen Cirebon (pajenggot), menghasilkan keputusan sebagai berikut, barang siapa yang merasa belum punya tanah di persilahkan mendaptarkan diri ke pemerintahan setempat. Pada tahun 1931 gelombang pertama terdapat pendaftar sebanyak 37 kepala keluarga, gelombang ke Dua sebanyak 13 kepala keluarga dari desa : Gelombang pertama Karang Asem 3 Kepala Keluarga Garawangi Lojikobong 2 Kepala Keluarga Buniwangi 21 Kepala Keluarga

Gelombang Kedua Palasah 4 Kepala Keluarga Singa Wada 2 Kepala Keluarga Ciparay 4 Kepala Keluarga Leuwi Kujang 1 Kepala Keluarga Cangcalayang 1 Kepala Keluarga

Mengingat mereka merasa kerasan di daerah tersebut pemerintah desa hampir tipis Kecamatan Jatitujuh memerintahkan secepatnya membentuk pemerintahan. Nama kampung atau dusun Rurah I Pak Antinah memimpin sejak tahun 1931-1940 Rurah II Pak Warya memimpin sejak tahun 1940-1945 Rurah III Pak Sayib/Ki Enting memimpin sejak tahun 1945-1948 Rurah IV Pak Rakman memimpin sejak tahun 1948-1950

Pada tahun 1950 Kampung Sahbandar di kosongkan karena di jadikan tempat pertempuran antara Gerombolan dengan Tentara. Rumah-rumah penduduk banyak yang di bakar warga Sahbandar pergi menyelamatkan diri ke daerah asal masing-masing (makoasi). Sejak tahun 1992 warga Sahbandar datang kembali setelah situasi merasa aman. Kuwu Nuri membagi-bagikan uang kepada warganya 1 rupiah 3 sen, instruksi Bapak Presiden Ir. Soekarno uang tersebut untuk membeli jiwa 3 sen untuk membeli rumah (uang republik). Pada tahun 1962 kampung Sahbandar di titipkan atau di serahkan ke desa Palasah (antranaya) oleh pemerintah desa Pasiripis, mengingat letaknya lebih dekat ke Palasah daripada ke Pasiripis, kemudian membentuk pemerintahan kembali. Rurah ke V Pak Wasita memimpin sejak tahun 1962-1970 Rurah ke VI Pak Ilyas Jumi memimpin sejak tahun 1970-1972 Rurah ke VII Pak Yasnadi memimpin sejak tahun 1972-1989

Sejak tahun 1982 wilayah palasah di mekarkan, maka dusun kertajaya menjadi sebuah desa Mekarjaya dipimpin oleh Pak Warto Sosanto, Sahbandar termasuk salah satu cantilanya.

Rurah VIII Pak Wahyudin memimpin sejak tahun 1989-1993 Rurah IX Pak Suwirya memimpin sejak tahun 1993-1996 Pak Suwirya berhenti di jabat oleh Pak Saleh sampai dengan tahun 1996-1998 Rurah X Pak Atma memimpin sejak tahun 1998-2003 Rurah XI Pak Udin Sudinta memimpin sejak tahun 2003-2006 Rurah XII Pak Samsudin memimpin sejak tahun 2006-2008 Rurah XIII Pak Tete memimpin sejak tahun 2008-2011

Pada tanggal 21 Februari 2011 Rurah Tete berhenti menjabat sebagai kadus Sahbandar dan esok harinya pada tanggal 22 Februari Pak Tete dilantik oleh Bupati Majalengka sebagai pejabat kepala daerah Sahbandar (PJS)

Letak Geografis[sunting | sunting sumber]

Letak Wilayah Desa Sahbandar Sangat stategis yaitu terletak di dekat perbatasan kabupaten lain , dan Desa Sahbandar dilintasi Jalan Tol Cikopo-Palimanan selain itu Desa Sahbandar Dekat dengan kawasan industri baru yg ada di Ujung Kaya,  yang menjadi kan desa ini Sangat strategis wilayah nya

Luas wilayah Luas keseluruhan desa Sahbandar kecamatan kertajati kabupaten majalengka adalah ; 1049,9 H

Pemanfaatan Wilayah

  1. Luas Lahan Pertanian/sawah penduduk adalah 34.24 Ha
  2. Luas Hutan Perhutani 920,10 Ha

Batas Wilayah

  1. Sebelah Utara : Berbatasan dengan Desa Mekarjaya
  2. Sebelah Selatan : Berbatasan dengan Cibuluh
  3. Sebelah Timur : Mekarjaya
  4. Sebelah Barat : Berbatasan dengan Desa Cikawung

Pembagian Wilayah[sunting | sunting sumber]

Desa Sahbandar memiliki 2 dusun yaitu

  1. Pulo Damar
  2. Kiaradangkak

Kondisi Demografis[sunting | sunting sumber]

Desa Sahbandar memiliki jumlah penduduk sebanyak ±1.433 jiwa yang terdiri dari ±727 laki-laki± 706 perempuan dengan jumlah kepala keluarga ±500 KK. Sedangkan jumlah keluarga miskin (gakin) 121 KK dengan persentasi 20% dari jumlah keluarga yang ada di desa Sahbandar.
Mayoritas Masyarakat desa Sahbandar Memiliki pekerjaan sebagai petani dan Wirausaha, Tapi sayang nya sistem pertanian yang kurang layak dan kurang diperhatikan kurangnya irigasi di sawah sawah masyarakat, harusnya pemerintah lebih memperhatikan Hal itu karena Pertanian masih menjadi sumber penghasilan masyarakat.

Daftar Instansi pendidikan[sunting | sunting sumber]

No Nama Keadaan
1 SDN Mekarjaya 5 Layak
2 TK.Bani Barun dan Kober indah jaya Cukup layak butuh perbaikan
3 Dta Shohibul Mutaqin Cukup layak butuh pengembangan

Daftar Kepala Desa[sunting | sunting sumber]

Daftar Nama-Nama Pimpinan Desa Sahbandar[sunting | sunting sumber]

No Nama Jabatan Tahun
1 Tete Kuwu 2013-2014
2 Udin Sudinta Kepala desa 2014-2019
3 Pejabat Beberapa bulan
4 TETE Kepala desa 2020-Sekarang

Lihat pula[sunting | sunting sumber]