Ryanair

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ryanair
Ryanair.svg
IATA ICAO Kode panggil
FR RYR RYANAIR
Didirikan28 November 1984
Mulai beroperasi8 Juli 1985
Pusat operasi
Anak perusahaan
Armada485 (termasuk anak perusahaan)
Tujuan225[1]
Perusahaan indukRyanair Holdings plc
Kantor pusatBandar Udara Dublin, Fingal, Irlandia
Tokoh utamaMichael O'Leary (Group CEO)
Edward Wilson (Ryanair DAC CEO)
PendapatanPenurunan 1,636 miliar (2021)
Penghasilan operasiPenurunan - (2021)
Penghasilan bersihPenurunan -€1,145 miliar (2021)
Total asetPenurunan €12,328 miliar (2018)
Total ekuitasKenaikan €4,647 miliar (2018)
Karyawan17.500 (2019)[2]
Situs webwww.ryanair.com

Ryanair Ltd. (BIT{{{2}}}, LSE: RYA, NasdaqRYAAY) adalah maskapai penerbangan bertarif rendah Irlandia. Kantor pusat dari maskapai penerbangan ini berada di Bandar Udara Dublin di Swords, County Dublin, Irlandia, dengan basis operasi utamanya di Bandar Udara Dublin dan Bandar Udara London Stansted. Ryanair menjadikan dirinya sebagai pemain Regional yang akan berkompetisi dengan easyJet dari Britania Raya, Transavia dari Belanda, Norwegian Air Shuttle dari Norwegia dan Wizzair dari Hongaria. Selain melayani penerbangan internasional, Ryanair juga melayani penerbangan domestik di Italia, Spanyol dan Portugal.

Ryanair mengoperasikan lebih dari 300 pesawat Boeing 737–800.[3] Maskapai penerbangan ini telah ditandai dengan ekspansi yang cepat, akibat dari deregulasi dari industri penerbangan di Eropa pada tahun 1997 dan keberhasilan model bisnis tarif murahnya.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

ATR-42 pada tahun 1991

Sejak berdirinya pada tahun 1984, Ryanair telah tumbuh dari sebuah maskapai penerbangan kecil yang terbang di perjalanan singkat dari Waterford ke London menjadi salah satu maskapai penerbangan terbesar di Eropa. Ryanair sekarang mempekerjakan lebih dari 8.500 karyawan (per 2012) termasuk lebih dari 1.200 pilot. Setelah maskapai berkembang pesat menjadi perusahaan publik pada tahun 1997, uang yang diperoleh digunakan untuk memperluas maskapai penerbangan menjadi maskapai penerbangan pan-Eropa. Pendapatan meningkat dari € 231 juta pada tahun 1998, menjadi € 1.843 juta pada tahun 2003 dan €3.013 juta pada tahun 2010. Demikian pula laba bersih telah meningkat dari €48 juta menjadi €339 juta pada periode yang sama.[4]

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Ryanair didirikan pada tahun 1985 oleh Christopher Ryan, Liam Lonergan (pemilik Irish travel agent Club Travel) dan pengusaha asal Irlandia, Tony Ryan (yang kemudian namanya dipakai untuk nama perusahaan), pendiri Guinness Peat Aviation.[5] Maskapai penerbangan ini memulai penerbangannya dengan pesawat Embraer Bandeirante turboprop 14 kursi, terbang antara Waterford dan Bandar Udara Gatwick[6] dengan tujuan memecahkan duopoli dalam penerbangan antara London-Irlandia pada saat itu, yang hanya dilayani oleh British Airways dan Aer Lingus.[7]

Pada tahun 1986, perusahaan menambahkan rute keduanya terbang antara Dublin dan Bandar Udara Internasional Luton dalam kompetisi langsung dengan duopoli Aer Lingus/British Airways untuk pertama kalinya. Di bawah deregulasi parsial Uni Eropa, maskapai penerbangan bisa memulai rute baru internasionalnya dalam layanan intra-Uni Eropa, asalkan setidaknya satu dari kedua pemerintah memberikan persetujuan (yang disebut rezim "ketidaksetujuan ganda"). Pemerintah Irlandia pada saat itu menolak memberikan persetujuan, untuk melindungi Aer Lingus, tetapi Inggris, di bawah deregulasi pemerintah Konservatif Margaret Thatcher, menyetujui layanan tersebut. Dengan dua rute dan dua pesawat, maskapai penerbangan yang masih baru membawa 82.000 penumpang dalam satu tahun. Jumlah penumpang terus meningkat, tetapi maskapai penerbangan ini secara umum mengalami kerugian, pada tahun 1991, maskapai penerbangan ini membutuhkan restrukturisasi. Michael O'Leary ditugaskan menjadikan maskapai penerbangan ini menjadi maskapai penerbangan yang menguntungkan. O'Leary dengan cepat memutuskan bahwa kunci untuk tarif rendah adalah penerapan perputaran secara cepat untuk pesawat, "tanpa embel-embel" dan tidak ada kelas bisnis, serta mengoperasikan pesawat dengan satu model saja.[8] Pada tahun 1989, sebuah Short Sandringham yang dioperasikan dengan gelar sponsor dari Ryanair akan tetapi tidak pernah menghasilkan pendapatan bagi maskapai penerbangan ini.[9]

O'Leary kembali dari kunjungan ke Southwest Airlines yakin bahwa Ryanair bisa membuat terobosan besar ke pasar udara Eropa, pada waktu itu didominasi oleh operator nasional, yang disubsidi berbagai tingkatan oleh negara induknya. Dia bersaing dengan maskapai besar dengan menyediakan layanan murah "tanpa embel-embel". Penerbangan dijadwalkan ke bandar udara regional, yang menawarkan biaya mendarat dan biaya penanganan yang lebih rendah dari bandar udara internasional yang lebih besar dan mapan. O'Leary sebagai pejabat tertinggi eksekutif mengambil bagian dalam aksi publisitas, di mana ia membantu mengeluarkan bagasi dalam penanganan bagasi pada penerbangan Ryanair di bandar udara Dublin. Pada tahun 1995, setelah secara konsisten menjalankan bisnis dengan model bisnis murahnya, Ryanair merayakan ulang tahun ke 10 dengan membawa 2,25 juta penumpang.[10]

1992-1999[sunting | sunting sumber]

Ryanair mengoperasikan pesawat BAC 1-11 seri 500 antara tahun 1988 dan 1993

Pada tahun 1992, deregulasi Uni Eropa di industri udara di Eropa memberikan operator dari satu negara Uni Eropa hak untuk mengoperasikan layanan terjadwal antara negara-negara Uni Eropa lainnya dan merupakan kesempatan besar bagi Ryanair.[11] Setelah sukses melantai di Dublin Stock Exchange dan bursa saham NASDAQ, maskapai ini meluncurkan layanan ke Stockholm, Bandar Udara Sandefjord, Torp (110 km sebelah selatan dari Oslo), Paris-Beauvais dan Charleroi dekat Brussels.[12] Pada tahun 1998, setelah mendapatkan kucuran modal, maskapai penerbangan ini mengeluarkan dana sebesar 2 Miliar Dolar Amerika Serikat untuk membeli 45 pesawat baru seri Boeing 737.[13]

Boeing 737-200 mendarat di Bandar Udara Bristol, tipe pesawat yang dioperasikan perusahaan antara tahun 1990-an sampai dengan tahun 2005.

2000-an[sunting | sunting sumber]

Maskapai penerbangan ini meluncurkan situs webnya pada tahun 2000, dengan pemesanan dalam jaringan pada awalnya dikatakan hanya sebagai bagian kecil serta bagian yang tidak penting dari perangkat lunak yang mendukung situs. Semakin meningkatnya pemesanan secara dalam jaringan yang berkontribusi pada tujuan untuk memangkas harga tiket pesawat dengan menjual langsung tiket kepada penumpang dan tidak termasuk biaya yang dikenakan oleh agen perjalanan. Dalam setahun, situs web itu menangani tiga-perempat dari semua pemesanan.

Ryanair meluncurkan basis baru operasi mereka di Bandar Udara Charleroi pada tahun 2001. Pada akhir tahun tersebut, maskapai penerbangan ini memesan 155 pesawat Boeing 737-800 baru dari Boeing pada apa yang tengah diyakini menjadi diskon yang cukup besar, yang dikirimkan selama lebih dari delapan tahun antara tahun 2002 hingga tahun 2010.[14] Sekitar 100 dari pesawat ini telah dikirimkan pada akhir tahun 2005, meskipun ada sedikit keterlambatan pada akhir tahun 2005 yang disebabkan oleh gangguan produksi akibat pemogokan teknisi Boeing.[15]

Kabin Ryanair dengan iklan pada tempat penyimpanan bagasi di atas dan kartu keselamatan di kantung kursi

Pada April 2003, Ryanair mengakuisisi pesaingnya yang kurang sehat Buzz dari KLM.[16]

Selama enam bulan yang berakhir pada 30 September 2006 lalu lintas penumpang tumbuh lebih dari seperlima menjadi 22,1 juta penumpang dan pendapatan naik sepertiga menjadi €1,256 miliar.

Pada tanggal 21 Februari 2009, Ryanair mengkonfirmasi bahwa pihaknya berencana untuk menutup semua meja check-in pada awal tahun 2010. Michael O'Leary, kepala eksekutif Ryanair, mengatakan penumpang akan dapat menitipkan barang bawaan mereka di tempat penitipan barang, tetapi yang lainnya akan dilakukan secara online. Langkah ini terealisasi pada Oktober 2009.[17]

2010-an[sunting | sunting sumber]

Dalam tiga bulan terakhir tahun 2010, Ryanair merugi sebesar €10,3 juta, dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya dengan kerugian sebesar €10,9 juta. Lebih dari 3.000 penerbangan dibatalkan pada kuartal tersebut. Ryanair menyalahkan kerugian pada pemogokan dan pembatalan penerbangan karena cuaca buruk.[18]

Menurut penelitian pada Oktober 2013, Ryanair adalah maskapai penerbangan berbiaya rendah termurah di Eropa dalam harga dasar (tidak termasuk biaya) tetapi termurah keempat ketika biaya disertakan.[19]

Pada November 2016, Ryanair meluncurkan layanan paket liburan baru bernama Ryanair Holidays. Layanan baru ini menawarkan paket penerbangan, akomodasi, dan transfer. Layanan ini diluncurkan di Irlandia, Britania Raya, dan Jerman, dengan pasar lain menyusul.[20]

Pada tahun 2017, Ryanair mengumumkan rencana untuk menambah 50 pesawat baru ke armadanya setiap tahun selama lima tahun ke depan, yang bertujuan untuk mencapai 160 juta penumpang pada awal 2020-an, naik dari 120 juta penumpang.[21]

2020-an[sunting | sunting sumber]

CEO maskapai membuat komentar pada A4E Aviation Summit di Brussels pada 3 Maret 2020. Michael O'Leary mengatakan bahwa dia memperkirakan orang-orang "bosan: dengan pandemi COVID-19 dan melihat pemulihan pada musim panas 2020.[22] Itu berubah, dengan Ryanair mengumumkan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka memperkirakan permintaan akan kembali ke level 2019 pada musim panas 2022.[23]

Ryanair di Wrocław, 2020

Pada Juli 2020, CEO Ryanair, Michael O'Leary mengumumkan bahwa perusahaan telah merugi sebesar €185 juta pada periode April–Juni 2020. Sebagai perbandingan, pada periode yang sama tahun lalu, perusahaan memperoleh laba bersih sebesar € 243 juta.[24] Pada September 2020, maskapai ini terancam akan meninggalkan Irlandia karena pembatasan COVID-19.[25] Terlepas dari rencana awal mereka, untuk menerbangkan 60% dari jadwal tahun sebelumnya, pada Oktober 2020, perusahaan memutuskan untuk mengurangi jumlah penerbangan antara periode November 2020–Maret 2021 menjadi 40%.

Karena pandemi COVID-19 yang terus berlanjut, Ryanair memperkirakan kerugian antara €800 juta dan €850 juta pada tahun keuangan 2021 mereka. Hanya 27,5 juta penumpang yang terbang dibandingkan dengan 148,6 juta penumpang pada tahun keuangan sebelumnya. Laporan keuangan lengkap dirilis pada 17 Mei 2021.[26] Maskapai melaporkan rekor kerugian tahunan sebesar $989 juta.[27]

Destinasi[sunting | sunting sumber]

Basis terbesar Ryanair adalah di Bandara London-Stansted dengan 44 pesawat diikuti dengan pangkalannya di Bandara Dublin.[28] Ryanair beroperasi dari 84 basis yang menghubungkan 37 negara di seluruh Eropa dan Afrika Utara, beberapa di antaranya hanya berpangkalan satu pesawat.[29][30] Beberapa bandara non-basis melayani lebih banyak penerbangan dan/atau tujuan daripada bandara basis tertentu.

Ryanair terbang dalam model dari satu titik ke titik lain, daripada model distribusi hub maskapai yang lebih tradisional di mana penumpang harus mengganti pesawat yang transit di bandara utama, biasanya dapat mencapai lebih banyak tujuan dengan cara ini.[31] Pada bulan April 2017 Ryanair menambahkan lebih banyak penerbangan tidak langsung ke portofolionya, dimulai dengan hub transfer baru di bandara Roma-Fiumicino (FCO).[32] Ryanair memiliki 50 basis di Eropa. Meskipun menjadi maskapai asal Irlandia, ia juga memiliki kehadiran yang signifikan di Prancis, Jerman, Italia, Polandia, Spanyol, Inggris, serta banyak negara Eropa lainnya. Saat ini, pasar negara terbesarnya adalah Italia, dengan empat belas pangkalan dan sembilan bandara non-basis.

Armada[sunting | sunting sumber]

Armada saat ini[sunting | sunting sumber]

Per Desember 2021, armada Ryanair Group terdiri dari pesawat-pesawat berikut:[33]

Pesawat Beroperasi Pesanan Penumpang Operator Catatan
Airbus A320-200 29 180 Lauda Europe
Boeing 737-700 1 148 Ryanair Digunakan sebagai pesawat latihan. EI-SEV
Boeing 737-800 238 189[34] Ryanair
120 Malta Air
46 Buzz
7 Ryanair UK
Boeing 737 MAX 200 11 166 197[35] Ryanair [36]
22 Malta Air
11 Buzz
Total 485 166

Armada sebelumnya[sunting | sunting sumber]

Ryanair pernah mengoperasikan beberapa tipe pesawat pada masa lalu:

Armada masa lalu Ryanair[37]
Pesawat Diperkenalkan Dipensiunkan
Embraer EMB 110 Bandeirante 1985 1989
Hawker Siddeley HS 748 1986 1989
BAC One-Eleven 1987 1994
ATR 42-300 1989 1991
Boeing 737–200 1994 2005

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Route Map (The count does not include PVK which are not even in that drop-down menu plus Corsica which is already listed under FSC, Munich West already listed under FMM, the following airports to which Ryanair doesn't fly yet: AGH, BVE, CFE, CTA, DTM, ESU, FMO, JKG, KLR, KLX, NUE, OSR, RBA, SXB, TGM, ZTH and the following to which flights have permanently stopped: OSI, PUF, VBS, VRN. Also not included is WAW which is being used only temporarily.)
  2. ^ "Facts and Figures". 
  3. ^ "Ryanair Fleet Details and History – Planespotters.net Just Aviation". Diakses tanggal 2012-12-11. 
  4. ^ "history of ryanair – Google zoeken". Google.com. 1 October 2009. Diakses tanggal 25 December 2011. 
  5. ^ Fottrell, Quentin (6 June 2004). "The rise and rise of Ryanair". THE POST.IE. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-01-26. Diakses tanggal 18 December 2006. 
  6. ^ "Tony Ryan Obituary". airlineworld.wordpress.com. 4 October 2007. 
  7. ^ "RyanAir: The ' Southwest' of European Airlines | Business Strategy Case Studies|Business, Management Strategies Cases|Case Study". Icmrindia.org. Diakses tanggal 25 December 2011. 
  8. ^ "RYANAIR HOLDINGS PLC (Form: 20-F, Received: 20 September 2007 11:21:19)". Google.brand.edgar-online.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-01-19. Diakses tanggal 25 December 2011. 
  9. ^ Simper, Robert (1998). River Medway and the Swale. Lavenham: Creekside Publishing. hlm. 23. ISBN 0951992775. 
  10. ^ "COMMENT: STATE AID, THE GROWTH OF LOW-COST CARRIERS IN THE EUROPEAN UNION, AND THE IMPACT OF THE 2005 GUIDELINES ON FINANCING OF AIRPORTS AND START-UP AID TO AIRLINES DEPARTIN". Litigation-essentials.lexisnexis.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-20. Diakses tanggal 25 December 2011. 
  11. ^ "Ryanair Holdings plc – Company History". Fundinguniverse.com. Diakses tanggal 25 December 2011. 
  12. ^ "Ryanair Holding plc: Consolidated Financial Statements For The Year Ended 31 March 1999" (PDF). Ryanair.com. Diakses tanggal 2012-09-30. 
  13. ^ "About Us". Ryanair.com. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  14. ^ "Ryanair in Boeing spending spree". BBC News. 24 January 2002. Diakses tanggal 23 July 2012. 
  15. ^ McCaffrey, Una (9 September 2005). "Ryanair's new routes could face delays due to strike". The Irish Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-27. Diakses tanggal 2 September 2010. 
  16. ^ Coyle, Dominic (29 April 2003). "Buzz gets go-ahead to resume flights". The Irish Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-26. Diakses tanggal 1 September 2010. 
  17. ^ "Ryanair to abolish check-in desks" (dalam bahasa Inggris). 2009-02-21. Diakses tanggal 2022-01-23. 
  18. ^ "Ryanair blames snow and strikes for third-quarter loss". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2011-01-31. Diakses tanggal 2022-01-23. 
  19. ^ "Kiwi.com | Find Cheap Flights & Discover New Destinations". Kiwi.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-23. 
  20. ^ Munbodh, Emma (2016-12-02). "Ryanair now offers "package holidays" - and it promises to save you a fortune". mirror (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-23. 
  21. ^ "Interview with CEO of Ryanair: Remarkable growth story". The Business Report (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-23. 
  22. ^ Shah, Dillon (2020-03-04). "Ryanair CEO: "People will get bored of the coronavirus"". AeroNewsX (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-23. 
  23. ^ Piscopo, Vincenzo Claudio (2020-05-01). "Ryanair announces 3000 job cuts on Labour Day". AeroNewsX (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-23. 
  24. ^ Staton, Bethan (2020-07-27). "Ryanair's O'Leary warns of more job losses in event of deepening crisis". Financial Times. Diakses tanggal 2022-01-23. 
  25. ^ "Ryanair threatens to leave Ireland unless government lifts travel restrictions". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2020-09-04. Diakses tanggal 2022-01-23. 
  26. ^ "Ryanair reduces loss expectations for 2021". independent (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-23. 
  27. ^ Humphries, Conor (2021-05-17). "Ryanair posts record annual loss, hopes to break even this year". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-23. 
  28. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. Archived from the original on 2011-09-27. Diakses tanggal 2022-01-23. 
  29. ^ "Official Ryanair website - Book direct for the lowest fares". Ryanair.com. 
  30. ^ "Book cheap flights using Fare Finder | Ryanair". www.ryanair.com. Diakses tanggal 2022-01-23. 
  31. ^ eub2. "Ryanair says Air France stifling regional airports — EUbusiness.com | EU news, business and politics" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-23. 
  32. ^ "Ryanair hat jetzt auch Umsteigeflüge im Programm". airliners.de (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 2022-01-23. 
  33. ^ "Ryanair Holdings Group Fleet Details and History". www.planespotters.net. Diakses tanggal 2022-01-23. 
  34. ^ "About Us - Our Fleet". www.ryanair.com. Ryanair. Diakses tanggal 10 November 2014. 
  35. ^ Podsada, Janice (26 April 2018). "Ryanair to buy 25 high-capacity 737 MAX 8 airliners". The Herald. Diakses tanggal 29 June 2018. 
  36. ^ "Boeing Launches 737 MAX 200 with Ryanair". The Boeing Company. Diakses tanggal 8 September 2018. [pranala nonaktif permanen]
  37. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama planespotters

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

.