Rumpun bahasa Nil-Sahara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Nil-Sahara
(diperdebatkan)
Letak
persebaran
Afrika Tengah, Afrika Utara, dan Afrika Timur
Penggolongan
bahasa
rumpun bahasa utama yang diusulkan
Subbagian
ISO 639-2 / 5ssa
Glottolognone
Nilo-Saharan.png
Penyebaran rumpun bahasa Nil-Sahara (diarsir berwarna kuning)

Rumpun bahasa Nil-Sahara adalah sekelompok kekerabatan bahasa-bahasa di benua Afrika yang diusulkan. Jumlah penutur rumpun bahasa ini sebanyak 50–60 juta jiwa, terutama di bagian hulu sungai Chari dan Nil, termasuk daerah Nubia yang bersejarah, di utara tempat dua anak sungai Nil bertemu. Bahasa tersebut tersebar di 17 negara di bagian utara Afrika: dari Aljazair hingga ke Benin di barat; dari Libya hingga ke Republik Demokratik Kongo di tengah; dan dari Mesir ke Tanzania di timur.

Seperti yang ditunjukkan oleh namanya yang ditulis dengan tanda penghubung, Nil-Sahara adalah rumpun bahasa yang sepenuhnya di Afrika, termasuk Cekungan Nil yang lebih besar dan Gurun Sahara bagian tengah. Delapan dari cabang utama yang diusulkan (tidak termasuk Kunama, Kuliak, dan Songhay) ditemukan di negara-negara modern Sudan dan Sudan Selatan, di mana Sungai Nil mengalir.

Dalam buku berjudul The Languages of Africa (1963), Joseph Greenberg menamai Nil-Sahara dan berpendapat bahwa kelompok itu adalah rumpun bahasa yang berkerabat mapan. Rumpun bahasa ini berisi bahasa-bahasa yang tidak termasuk dalam kelompok Niger–Kongo, Afroasia, ataupun Khoisan. Meskipun beberapa ahli bahasa menyebut filum itu sebagai "Takson keranjang sampah Greenberg", di mana dia menempatkan semua bahasa non-decak di Afrika yang tidak berkerabat,[1][2] ahli bahasa di sub-bidang tersebut telah menerima usulan penggolongan oleh Greenberg.[3] Pendukungnya menerima bahwa rumpun bahasa ini adalah usulan yang menantang untuk digagas tetapi berpendapat bahwa rumpun bahasa ini terlihat lebih menjanjikan jika semakin banyak penelitian yang dilakukan.[4][5][6]

Beberapa cabang-cabang utama Nil-Sahara diperkirakan mendahului revolusi neolitikum Afrika. Dengan demikian, kesatuan cabang Sudan Timur diperkirakan setidaknya berasal dari milenium ke-5 SM.[7] Kekerabatan bahasa dalam Nil-Sahara masih jauh lebih tua dan berasal dari bagian akhir dari Paleolitikum Akhir.

Namun, sistem penggolongan yang lebih besar dari rumpun bahasa ini tidak diterima oleh semua ahli bahasa. Sebagai contoh, Glottolog (2013), berdasarkan terbitan penelitian Institut Max Planck di Jerman, tidak mengakui kesatuan rumpun bahasa Nil-Sahara atau bahkan cabang Sudan Timur; Georgiy Starostin (2016) juga tidak menerima hubungan antara cabang-cabang Nil-Sahara, meskipun dia membuka kemungkinan bahwa beberapa dari cabang itu mungkin terbukti berhubungan satu sama lain setelah penelitian rekonstruksi bahasa induk yang diperlukan selesai. Menurut Güldemann (2018), "keadaan penelitian saat ini tidak cukup untuk membuktikan hipotesis Nilo-Sahara".[8]

Ciri[sunting | sunting sumber]

Penyusun rumpun bahasa Nil-Sahara cukup beragam. Salah satu ciri khasnya adalah sistem bilangan tripartit tunggalkolektifjamak yang menurut Blench (2010) adalah hasil dari sistem penggolongan kata benda dalam bahasa induk. Distribusi keluarga mungkin mencerminkan aliran air kuno di Sahara yang masih subur selama periode lembab Afrika, ketika gurun lebih layak huni ketimbang sekarang.[9]

Cabang[sunting | sunting sumber]

Dalam cabang-cabang rumpun bahasa Nil-Sahara terdapat sejumlah bahasa dengan setidaknya satu juta jiwa penutur (sebagian besar data dari Ethnologue 16 (2009) oleh SIL International). Dalam urutan menurun:

Beberapa bahasa Nil-Sahara utama lainnya di bawah 1 juta jiwa penutur:

  • Fur (500.000 jiwa pada tahun 1983, kini lebih banyak), di Provinsi Darfur di Sudan bagian barat.
  • Tebu (350.000 hingga 400.000 jiwa), Salah satu bahasa Nil-Sahara paling utara, membentang dari Nigeria, Niger, dan Chad hingga ke Libya. Kebanyakan penutur bahasa Tubu tinggal di Chad bagian utara dekat Pegunungan Tibesti. Tubu memiliki dua ragam utama: Daza dan Teda.

Jumlah semua penutur bahasa Nil-Sahara menurut Ethnologue versi 16 adalah sebanyak 38–39 juta jiwa. Namun, Namun, rentang data berkisar dari k. 1980 hingga 2005, dengan median tertimbang di k. 1990. Mengingat tingkat pertumbuhan penduduk, angka pada tahun 2010 mungkin setengah lagi lebih tinggi, atau sekitar 60 juta.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Campbell, Lyle; Mixco, Mauricio J. (2007). A Glossary of Historical Linguistics. University of Utah Press. ISBN 978-0-87480-892-6. 
  2. ^ Matthews, P. H. (2007). Oxford Concise Dictionary of Linguistics (edisi ke-2nd). Oxford. ISBN 978-0-19-920272-0. ,
  3. ^ Blench, Roger & Lameen Souag. m.s. Saharan and Songhay form a branch of Nilo-Saharan.
  4. ^ Dimmendaal, Gerrit J. (1992). "Nilo-Saharan Languages"Perlu mendaftar (gratis). International Encyclopedia of Linguistics. 3. Oxford. hlm. 100–104. ISBN 0-19-505196-3. 
  5. ^ Bender, M. Lionel (2000). "Nilo-Saharan". African Languages, An Introduction. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 43–73. ISBN 0-521-66178-1. 
  6. ^ Blench, Roger; Ahland, Colleen (2010). The Classification of Gumuz and Koman Languages. Language Isolates in Africa workshop, Lyons, December 4. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 16, 2012. 
  7. ^ Clark, John Desmond (1984). From Hunters to Farmers: The Causes and Consequences of Food Production in Africa. University of California Press. hlm. 31. ISBN 0-520-04574-2. 
  8. ^ Güldemann, Tom (2018). "Historical linguistics and genealogical language classification in Africa". Dalam Güldemann, Tom. The Languages and Linguistics of Africa. The World of Linguistics series. 11. Berlin: De Gruyter Mouton. hlm. 299–308. doi:10.1515/9783110421668-002. ISBN 978-3-11-042606-9. 
  9. ^ Drake, N. A.; Blench, R. M.; Armitage, S. J.; Bristow, C. S.; White, K. H. (2011). "Ancient watercourses and biogeography of the Sahara explain the peopling of the desert". Proceedings of the National Academy of Sciences. 108 (2): 458–62. Bibcode:2011PNAS..108..458D. doi:10.1073/pnas.1012231108alt=Dapat diakses gratis. PMC 3021035alt=Dapat diakses gratis. PMID 21187416. 
  10. ^ Lewis, M. Paul, ed. (2009). "Maasai: A language of Kenya". Ethnologue: Languages of the World (edisi ke-Sixteenth). Dallas, TX: SIL International. .

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Tentang penggolongan luar
  • Roger Blench, 2011. "Can Sino-Tibetan and Austroasiatic help us understand the evolution of Niger-Congo noun classes?",[1] Diarsipkan 2013-05-18 di Wayback Machine. CALL 41, Leiden
  • Gregersen, Edgar (1972). "Kongo-Saharan". Journal of African Languages. 11 (1): 69–89. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]