Rasyiduddin Sinan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Rasyiduddin Sinan
رشيد الدين سنان
Gambaran Rasyiduddin Sinan.
Informasi pribadi
Lahir
Abu al-Hasan Sinan bin Sulaiman bin Muhammad

1131 atau 1135
Meninggal1193 (usia 58 atau 61)
MakamSalamiyah, Suriah
AgamaIslam Syiah Nizari Ismailiyah
KebangsaanNizari Ismaili
Persia
PendidikanMadrasah dari Hasan bin Muhammad bin Ali, Alamut
Dikenal sebagaiPemimpin dari Nizari Ismaili cabang Suriah, tokoh penting di Perang Salib Ketiga
Nama lainPak Tua dari Gunung
Karier militer
PeringkatDa'i dari daerah Basrah (~1160–1163)
Kepala Da'i dari Suriah (sejak ~1163)
Kedudukan senior
PendahuluAbu Muhammad
PenerusAbu Mansur bin Muhammad atau Nasr al-'Ajami

Rasyiduddin Sinan (Arab: رشيد الدين سنان Rasyīd ad-Dīn Sinān ; 1131/1135 – 1193) juga dikenal sebagai Pak Tua Gunung (Arab: شيخ الجبل Syaikh al-Jabal, bahasa Latin: Vetulus de Montanis),[1][2] adalah seorang da'i [3] dan pemimpin cabang Suriah dari negara Nizari Isma'ili (Tarekat Assasin) dari tahun 1162 hingga kematiannya pada tahun 1193. Dia juga seorang tokoh terkemuka dalam sejarah Perang Salib.[4]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Rasyiduddin Sinan lahir antara tahun 1131 dan 1135 di Basrah, Irak selatan, dari keluarga yang makmur.[5] Menurut autobiografinya, Rasyid datang ke Alamut, markas benteng Hassasin, ketika masih muda setelah pertengkaran dengan saudara-saudaranya [5] dan menerima pelatihan khas Hassasin. Pada tahun 1162, pemimpin sekte Hassasin yang bernama Ḥassan 'Alā Dzikrihi Salam mengirimnya ke Suriah, di mana dia memproklamirkan Qiyamah (mengulangi upacara Hassan II di Alamut), yang dalam terminologi Nizari berarti waktu terjadinya Qa'im (kemunculan Mahdi) dan penghapusan hukum Islam. Berbasis di kubu Nizari al-Kahfi dan kemudian Masyaf, dia menguasai distrik Jabal as-Summaq, Ma'arrat Misrin, dan Sarmin di Suriah utara.[6]

Rasyid menikmati otonomi yang cukup besar dari pusat Nizari di Alamut dan beberapa tulisan mengaitkannya dengan status semi-ilahi yang biasanya diberikan kepada Imam Ismaili Nizari.

Musuh utamanya, Sultan Salahuddin (1137/1138–1193), adalah orang yang memerintah Mesir dan Suriah dari tahun 1174 hingga 1193. Salahuddin berhasil dua kali menghindari upaya pembunuhan yang diperintahkan oleh Rasyid dan saat dia bertempur melawan Aleppo, Salahuddin menghancurkan harta benda Nizari. Pada tahun 1176, Salahuddin mengepung Masyaf tetapi dia mencabut pengepungan tersebut setelah dua peristiwa penting yang konon terjadi antara dia dan Rasyid. Menurut salah satu versi, suatu malam, penjaga Saladin melihat percikan api yang bersinar menuruni bukit Masyaf dan kemudian menghilang di antara tenda-tenda pasukan Ayyubiyah. Salahuddin terbangun dari tidurnya dan menemukan sesosok tubuh keluar dari tenda. Dia melihat bahwa lampu-lampu di tendanya tergeser dan di samping tempat tidurnya tergeletak kue panas berbentuk khas Hassasin dengan catatan di bagian atas disematkan oleh belati beracun. Catatan itu mengancam bahwa dia akan dibunuh jika dia tidak mundur dari pengepungannya. Salahuddin berteriak keras, berseru bahwa Sinan sendiri adalah sosok yang keluar dari tenda. Karena itu, Salahuddin menyuruh pengawalnya untuk mencapai kesepakatan dengan Sinan. Menyadari bahwa dia tidak dapat menaklukkan para Hassasin, dia berusaha untuk menyesuaikan diri dengan mereka, akibatnya membuat Tentara Salib tidak dapat bersekutu melawannya.

Tindakan penting terakhir Sinan terjadi pada tahun 1191, ketika dia memerintahkan pembunuhan yang berhasil atas Raja Yerusalem yang baru terpilih, Conrad dari Montferrat. Apakah ini terjadi dalam koordinasi dengan Raja Richard I dari Inggris, atau dengan Salahuddin, atau tidak dengan keduanya, masih belum diketahui.

Pada tahun 1193, Sinan menulis surat kepada Leopold V, Adipati Austria atas permintaan Richard I, mengambil pujian atas perintah pembunuhan dan kematian Conrad dari Monferrat, yang dituduhkan kepada Richard.[7] Namun, surat ini diyakini oleh sejarawan modern sebagai pemalsuan yang ditulis setelah kematian Sinan. [8]

Dia meninggal pada tahun 1193 di Istana al-Kahfi di Masyaf dan dimakamkan di Salamiyah.[9] Dia digantikan oleh da'i Persia Abu Mansur ibn Muhammad atau Nasr al-'Ajami yang ditunjuk dari Alamut, yang mendapatkan kembali pengawasan yang lebih ketat atas cabang Tarekat Hassasin di Suriah.[10]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Versi fiksi dari Rasyiduddin Sinan (disebut sebagai "Al-Mu'allim", yang berarti Sang Mentor) muncul di permainan video sejarah Ubisoft Assassin's Creed, disuarakan oleh Peter Renaday.[11] Sebagai Mentor (pemimpin) Ordo Assassin di akhir abad ke-12, dia adalah tokoh terkemuka dalam Perang Salib Ketiga dan ingin mengalahkan musuh lama Assassin, Ksatria Templar, yang memanfaatkan Perang Salib untuk tujuan mereka sendiri. Setelah salah satu Assassin, Altair Ibn-LaʼAhad, gagal memulihkan artefak Apple of Eden dari Templar karena dibutakan oleh kesombongan, Al-Mu'allim mencopot pangkatnya dan memerintahkannya untuk membunuh sembilan Templar terkemuka di seluruh Tanah Suci untuk mendapatkan kembali pangkatnya dan menebus dirinya sendiri. Namun, keinginan Al-Mu'allim untuk mendapatkan Apple membuatnya diam-diam mengkhianati Hassasin dan bersekutu dengan Templar, yang akhirnya dia khianati juga. Setelah Altair menemukan kebenaran tentang pengkhianatan dan aliansi Al-Mu'allim dengan Templar dari target terakhirnya, dia menghadapi mentornya dan membunuhnya untuk mencegahnya menggunakan Apple (yang sebenarnya adalah bagian dari teknologi canggih yang mendahului manusia) untuk memperbudak manusia, yang diyakini Al Mualim akan mengakhiri semua konflik secara permanen. Dalam permainan tersebut, kematian Al Mualim terjadi pada tahun 1191 bukan tahun 1193.

  • Al-Mu'allim muncul kembali di Assassin's Creed: Revelations selama dua urutan memori Altair, salah satunya menunjukkan hubungannya yang lebih positif dengan Altair sebelum pengkhianatannya, sementara yang lain berurusan dengan kejatuhan dari kematiannya dan dampaknya pada kehidupan Altair selanjutnya, yang menggantikannya. Al-Mu'allim sebagai Mentor Tarekat.
  • Al-Mu'allim juga memiliki peran kecil dalam Assassin's Creed Rogue di mana Templar modern Juhani Otso Berg mencantumkannya sebagai salah satu dari beberapa contoh Assassin sepanjang sejarah yang mengkhianati Tarekat karena tujuan dan keyakinan mereka lebih selaras dengan tujuan dan keyakinan Templar.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mentioned in Latin sources from the Crusader states.
  2. ^ Mirza, Dr. Naseeh Ahmed. "Alamut. Bastion of Peace and Information". Alamut. Melbourne, Australia. Diakses tanggal February 8, 2018. 
  3. ^ "Rashid al-Din Sinan". Oxford Reference. 2003. Diakses tanggal February 8, 2018. 
  4. ^ Reston 2001, hlm. 16.
  5. ^ a b Wasserman 2001, hlm. 119.
  6. ^ "" راشد الدین سنان " پیشوای بزرگ اسماعیلیان شام در عصر صلیبی". www.hawzah.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-08-20. 
  7. ^ Reston 2001, hlm. 372.
  8. ^ Letters from the East : Crusaders, Pilgrims and Settlers in the 12th-13th centuries. Barber, Malcolm., Bate, Keith. Farnham, Surrey: Ashgate. 2013. hlm. 92. ISBN 978-1-4724-1395-6. OCLC 846946318. 
  9. ^ Willey, Peter (November 25, 2005). Eagle's Nest: Ismaili Castles in Iran and Syria. Institute of Ismaili Studies. I.B.Tauris. hlm. 234. ISBN 978-1-85043-464-1. 
  10. ^ Daftary, Farhad (2007). The Isma'ilis: Their History and Doctrines (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 389. ISBN 9781139465786. 
  11. ^ Nichols, Derek (September 27, 2013). "History Behind the Game – Assassin's Creed Characters". VentureBeat. Diakses tanggal February 8, 2018. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]