Rantai samping

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Definisi IUPAC

Cabang
Rantai samping
Rantai ikutan
Suatu cabang oligomerik atau polimerik dari suatu rantai makromolekuler.

Catatan

  1. Cabang oligomer dapat diistilahkan sebagai suatu cabang rantai pendek.
  2. Cabang polimerik dapat diistilahkan sebagai suatu cabang rantai panjang.[1]

Dalam kimia organik dan biokimia, sebuah rantai samping adalah gugus kimia yang melekat pada bagian inti dari molekul yang disebut "rantai utama" atau tulang punggung. Rantai samping adalah unsur percabangan hidrokarbon dari molekul yang melekat pada tulang punggung hidrokarbon yang lebih besar. Rantai samping adalah salah satu faktor dalam menentukan sifat dan reaktivitas molekul.[2] Suatu rantai samping juga dikenal sebagai rantai ikutan (pendant chain), tetapi gugus ikutan (gugus samping) memiliki definisi yang berbeda.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Charles Frédéric Gerhardt

Simbol R diperkenalkan oleh kimiawan Prancis abad ke-19 Charles Frédéric Gerhardt, yang menganjurkan adopsi simbol tersebut dengan alasan bahwa simbol tersebut dapat dikenali dan dimengerti secara luas mengingat korespondensinya dalam beberapa bahasa Eropa dari awal huruf pada satu atau lebih kata sudah digunakan untuk menunjukkan konsep dan berbagi makna "akar" atau "residu": Prancis racine ("akar") dan résidu ("residu"), terjemahan bahasa Inggrisnya dari masing-masing istilah ini bersama dengan radikal (berasal dari bahasa Latin radix di bawah), Latin radix ("akar") dan residuum ("residu"), serta Jerman Rest ("sisa" dan, dalam konteks kimia, baik "residu" dan "radikal").[3]

Konvensi[sunting | sunting sumber]

Penempatan R sering digunakan sebagai tempatan generik untuk rantai samping gugus alkil (hidrokarbon jenuh) dalam diagram struktur kimia. Untuk menunjukkan gugus non-karbon lainnya dalam diagram struktur, X, Y, atau Z terkadang digunakan.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Kimia organik[sunting | sunting sumber]

Dalam ilmu polimer, rantai samping dari cabang oligomerik atau polimerik memanjang dari rantai tulang punggung dari sebuah polimer. Rantai samping memiliki pengaruh penting pada sifat polimer, terutama kristalinitasnya serta kerapatannya. Cabang oligomerik dapat disebut cabang rantai pendek, dan cabang polimerik dapat disebut cabang rantai panjang. Gugus samping berbeda dari rantai samping; mereka bukan oligomer atau polimer.[4]

Biokimia[sunting | sunting sumber]

Tabel asam amino

Dalam protein, yang tersusun dari residu asam amino, rantai samping melekat pada atom karbon-alfa dari tulang punggung amida. Rantai samping yang terhubung ke karbon-alfa spesifik untuk setiap asam amino dan bertanggung jawab untuk menentukan muatan dan polaritas kimia dari asam amino. Rantai samping asam amino juga bertanggung jawab untuk banyak interaksi yang mengarah kepada pelipatan protein yang tepat dan fungsinya.[5] Asam amino dengan polaritas yang sama biasanya tertarik satu sama lain, sementara rantai samping nonpolar dan polar biasanya saling menolak. Interaksi nonpolar/polar masih dapat memainkan peran penting dalam menstabilkan struktur sekunder karena jumlah yang relatif besar dari mereka terjadi di seluruh protein.[6]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Glossary of basic terms in polymer science (IUPAC Recommendations 1996)" (PDF). Pure and Applied Chemistry (dalam bahasa Inggris). 68 (12): 2287–2311. 1996. doi:10.1351/pac199668122287. 
  2. ^ Wade, L.G. (2010). Organic Chemistry (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-7). Upper Saddle River, NJ: Pearson Prentice Hall. hlm. 70–78. ISBN 978-0-321-59231-6. 
  3. ^ Jensen W.B. (2010). "Why is R used to symbolise Hydrocarbon substituents?". Journal of Chemical Education (dalam bahasa Inggris). 87 (4): 360. doi:10.1021/ed800139p. 
  4. ^ Chemistry, International Union of Pure and Applied. IUPAC Compendium of Chemical Terminology. iupac.org (dalam bahasa Inggris). IUPAC. doi:10.1351/goldbook.B00720. 
  5. ^ Voet, Donald; Voet, Judith; Pratt, Charlotte (2013). Fundamentals of Biochemistry: Life at the Molecular Level (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-4). Hoboken, NJ: John Wiley & Sons, Inc. ISBN 9781118129180. 
  6. ^ Andrew, C. D.; Penel, S.; Jones, G. R.; Doig, A. J. (2001-12-01). "Stabilizing nonpolar/polar side-chain interactions in the alpha-helix". Proteins (dalam bahasa Inggris). 45 (4): 449–455. ISSN 0887-3585. PMID 11746692.