Rami Malek

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rami Malek
Rami Malek in 2015 (2) (cropped).jpg
LahirRami Said Malek
12 Mei 1981 (umur 40)[1]
Torrance, California, U.S
PendidikanBachelor of Fine Arts
AlmamaterUniversitas Evansville
PekerjaanAktor
Tahun aktif2004–sekarang

Rami Said Malek ( bahasa Inggris: / r ɑː m i m æ l ɪ k / ;  Bahasa Arab : رامي سعيد مالك , Arab Mesir:  [ɾɑːmi sæʕiːd mæːlek] ;(lahir 12 Mei 1981) adalah aktor Amerika Serikat.[2] Malek belajar akting di Universitas Evansville dan memulai karier Hollywood sebagai pemeran tamu di beberapa acara televisi sebelum membuat debut film di Night at the Museum (2006). Dia adalah pemain reguler di serial komedi FOX, The War at Home (2005-2007) dan di miniseri HBO, The Pacific (2010). Malek muncul di film Larry Crowne (2011) dan bermain dalam film arahan sutradara Paul Thomas Anderson, The Master (2012) dan di serial terakhir dari The Twilight Saga (2012). Pada 2013, ia muncul dalam film-film independen, Ain't Them Bodies Saints, Oldboy, dan Short Term 12. Tahun berikutnya, ia muncul di Need for Speed, Night at the Museum: Secret of the Tomb dan Da Sweet Blood of Jesus.

Pada 2015, Malek mulai memainkan peran utama sebagai Elliot Alderson di serial televisi USA Network, Mr. Robot. Pada tahun yang sama, ia memberikan suara dan rupanya untuk karakter Josh dalam permainan video horor sintasan, Until Dawn. Dan pada Tahun Ini dia memainkan peran Sebagai Elliot di film series Mr. Robot Season 2. Pada tahun 2018 dia memerankan tokoh Dega dalam film Papillon dan Freddie Mercury dalam film Bohemian Rhapsody

Masa Muda[sunting | sunting sumber]

Rami Said Malek lahir di Torrance, California ,  pada 12 Mei 1981, putra dari orang tua imigran Mesir Nelly Abdel-Malek dan Said Malek.  Dia mengatakan bahwa dia juga "orang Yunani kedelapan ".  Orang tua dan kakak perempuannya meninggalkan Kairo pada tahun 1978 setelah ayahnya, seorang agen perjalanan dan pemandu wisata, tertarik dengan pengunjung Barat.  Mereka menetap di Sherman Oaks , sebagian besar tinggal di Lembah San Fernando dan jarang bertualang ke Hollywood.  Ayahnya menjual asuransi, sedangkan ibunya bekerja sebagai akuntan.  Malek dibesarkan dalam agama Ortodoks Koptik keluarganya , dan berbicara bahasa Mesir di rumah sampai usia empat tahun.  Ia memiliki saudara kembar identik bernama Sami, yang lebih muda empat menit dan kemudian menjadi guru ESL dan bahasa Inggris.  Kakak perempuannya, Yasmine, adalah seorang dokter UGD .  Orang tuanya menekankan kepada anak-anaknya akan pentingnya melestarikan akar Mesir mereka, dan ayahnya akan membangunkannya di tengah malam untuk berbicara di telepon dengan keluarga besarnya yang berbahasa Arab di Samalut .

Sebagai generasi pertama Amerika, Malek merasa sulit untuk berasimilasi selama masa kanak-kanaknya karena perbedaan budaya, bahkan menghabiskan sebagian besar masa kecilnya dengan nama yang salah diucapkan: "Hanya butuh waktu sampai sekolah menengah di mana saya menemukan kepercayaan diri untuk memberi tahu semua orang, 'Tidak, namaku Rami.' Hal yang sangat menjengkelkan untuk dipikirkan, bahwa saya tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengoreksi siapa pun pada saat itu. "  Akibatnya, dia mengatakan bahwa sulit untuk membentuk identitas diri sebagai seorang anak dan cenderung "menciptakan karakter dan melakukan suara" saat dia mencari pelepasan energinya.  Ia bersekolah di Notre Dame High School ,dimana dia satu kelas dengan aktris Rachel Bilson . Dia setahun lebih tua dari aktris Kirsten Dunst , yang juga bersekolah dan berbagi kelas teater musikal dengannya. Orang tuanya memimpikan dia menjadi seorang pengacara, jadi dia bergabung dengan tim debat di tahun pertamanya. Meskipun ia berjuang untuk membentuk argumen, guru debatnya mencatat bakatnya dalam interpretasi dramatis dan mendorongnya untuk melakukan drama satu orang Zooman dan The Sign di sebuah kompetisi.Merefleksikan momen tersebut, dia berkata, "Di atas panggung saya mengalami momen ini dengan ayah saya dengan sekelompok orang lain [di antara penonton], tetapi kemudian saya berpikir, 'Wow, sesuatu yang sangat istimewa sedang terjadi di sini.'"  Ini adalah pertama kalinya dia melihat ayahnya menjadi emosional,  dan reaksi positif orang tuanya terhadap penampilannya membuatnya merasa bebas untuk mengejar karier akting.  Dia dan saudara laki-lakinya sama-sama terlibat dalam departemen drama sekolah.

Setelah lulus pada tahun 1999,  Malek melanjutkan studi teater di Universitas Evansville di Evansville, Indiana . Dia juga menghabiskan satu semester di luar negeri di Inggris, di mana dia belajar di Harlaxton College di Harlaxton, Lincolnshire .  Selama musim panas sebelum tahun seniornya, ia magang di Pusat Teater Eugene O'Neill di Waterford, Connecticut , di mana ia menjadi kenalan penulis drama August Wilson . Mengenai keputusannya untuk menghadiri program teater Universitas Evansville, dia berkata, "Tingkat bakat di Universitas Evansville sangat luar biasa dari fakultas hingga sesama aktor. Ada komitmen dan dedikasi yang diperlukan oleh program teater yang menggali etos kerja yang tidak saya lakukan. tidak tahu aku punya. "  Ia menyelesaikan BFA - nya pada tahun 2003.  Perguruan tinggi tersebut kemudian menghormatinya dengan Penghargaan Alumni Muda 2017, yang diberikan kepada mereka yang telah "mencapai kesuksesan pribadi dan memberikan kontribusi layanan kepada komunitas mereka dan UE".

Karier[sunting | sunting sumber]

2004–2009: Pekerjaan awal[sunting | sunting sumber]

Setelah lulus kuliah, Malek ingin masuk sekolah pascasarjana untuk teater; dengan hutang perguruan tinggi yang terus bertambah, dia pindah ke New York, di mana dia berbagi apartemen dengan satu kamar tidur di Lower East Side dengan teman-teman yang juga berada di komunitas teater.  Jaringan teman-temannya termasuk penulis dan sutradara, banyak dari mereka akan datang bersama untuk membentuk Proyek Teater Slant, dan mereka akan menampilkan drama mereka sendiri di sekitar kota.  Saat mengunjungi keluarganya di Los Angeles, Malek bertemu dengan direktur casting Mali Finn , yang meyakinkannya untuk tinggal dan mencari pekerjaan di Hollywood.  Setelah tinggal bersama orang tuanya, dia mengambil pekerjaan mengantarkan pizza dan membuat sandwich falafel dan shawarma di sebuah restoran di Hollywood untuk memenuhi kebutuhan.  Meskipun mengirimkan resume ke rumah produksi, ia merasa sulit untuk mendapatkan pekerjaan sebagai aktor, yang menyebabkan serangan depresi dan hilangnya kepercayaan diri.  Dia mempertimbangkan untuk mendapatkan lisensi real estat daripada mengejar karier akting.

Setelah satu setengah tahun, Malek akhirnya menerima panggilan dari sutradara casting Mara Casey.  Dia meminta untuk berbicara dengan agennya. Ketika dia mengaku dia tidak memilikinya, dia menyuruhnya untuk mendapatkan yang pertama.  Namun, setelah percakapan yang menyenangkan, Malek menyarankan agar mereka tetap bertemu. Dia setuju, dan pertemuan itu membuatnya mendapatkan peran pertamanya dalam sitkom TV Gilmore Girls ; episode yang ia perankan pertama kali ditayangkan pada Januari 2004.  Pada tahun yang sama, ia membintangi produksi teater Johnny Boy di Teater Falcon dengan 130 kursi di Burbank, California dan, kemudian, dalam produksi Sepatu di seberangKelli Giddish dengan Proyek Teater Miring di New York City.  Dia juga menyuarakan "karakter tambahan" untuk video game Halo 2 , di mana dia tidak dikreditkan.  Pada tahun 2005, ia menerima kartu Screen Actors Guild untuk karyanya dalam dua episode dari drama perang Steven Bochco Over There .  Belakangan tahun itu, ia muncul dalam sebuah episode Medium dan berperan dalam peran berulang yang menonjol dari Kenny, di serial komedi Fox The War at Home .  Kenny " keluar"Cerita mendapat penghargaan dari GLAAD .  Pada tahun 2006, Malek membuat debut film fitur sebagai Firaun Ahkmenrah dalam komedi Night at the Museum . Dia mengulang peran ini dalam sekuel Night at the Museum: Battle of the Smithsonian (2009) dan night at the Museum: Rahasia Makam . (2014)  pada musim semi tahun 2007, ia muncul di panggung sebagai Jamie di Productions Vitalitas presentasi teatrikal dari Keith Bunin 's The Credeaux Canvas di Teater Gajah di Los Angeles.

2010–2015: Peran pendukung[sunting | sunting sumber]

Malek kembali ke televisi pada tahun 2010 dalam peran berulang sebagai pembom bunuh diri Marcos Al-Zacar pada musim kedelapan dari seri 24 Fox .  Semakin lelah memainkan karakter yang dia sebut "teroris yang dapat diterima", dia menginstruksikan agennya untuk menolak peran apa pun yang menggambarkan orang Arab atau Timur Tengah dalam "cahaya buruk".  Belakangan tahun itu, ia menerima pujian kritis untuk perannya sebagai Kopral Merriell "semrawut" Shelton di Emmy Award -winning HBO Perang Dunia II mini seri The Pacific .  Setelah intensitas syuting The Pacific , ia memilih untuk meninggalkan Hollywood dan tinggal sebentar di Argentina, meskipun dia mengatakan itu tidak berhasil dan dia "sejak itu menemukan cara yang lebih baik untuk mengatasinya". Selama pembuatan film The Pacific , Malek menerima surat dari produser eksekutif Tom Hanks yang memuji kinerja Malek. Hanks kemudian akan memerankannya sebagai mahasiswa Steve Dibiasi dalam film fitur Larry Crowne , dirilis pada Juli 2011.

Peluang tersebut membuat Malek mendapatkan peran pendukung dalam serangkaian film besar. Pada Agustus 2010, diumumkan bahwa ia telah berperan sebagai vampir "coven Mesir", Benjamin, dalam The Twilight Saga: Breaking Dawn - Part 2 .  Pada 2013 ia berperan sebagai Nate, seorang karyawan baru di sebuah rumah kelompok untuk kaum muda, dalam film indie Short Term 12 , bersama Brie Larson .  Ia muncul dalam dua film Spike Lee selama periode ini, remake tahun 2012 dari film Korea Selatan Oldboy , di bagian yang dipangkas secara signifikan,  dan kemudian dalam gambar crowdfunding Da Sweet Blood of Jesus . Kedua pria itu tetap berteman.  Dia juga memiliki peran kecil dalam Battleship , The Master yang mendapatkan nominasi Oscar, dan Ain't Them Bodies Saints . Dia muncul sebagai Josh, salah satu karakter utama di Until Dawn , sebuah game horor yang dirilis untuk PlayStation 4 pada tanggal 25 Agustus 2015. Dia meminjamkan suara dan kemiripannya dengan karakter tersebut dan sepenuhnya menangkap gerak untuk game tersebut.

2015 - sekarang: Terobosan dan pengakuan internasional[sunting | sunting sumber]

Penulis skenario Sam Esmail telah mengaudisi lebih dari 100 aktor untuk memainkan karakter utama Elliot Alderson (seorang peretas komputer yang tidak stabil secara mental ) untuk pertunjukan yang sedang ia kembangkan. Setelah gagal memerankan peran tersebut, dia mempertimbangkan untuk menulis ulang karakter tersebut sama sekali.  Namun, setelah melihat audisi Malek di akhir musim panas 2014, Esmail berkata, "Itu membuka mata saya untuk siapa sebenarnya Elliot".  Drama psikologis yang dihasilkan , Mr. Robot , ditayangkan perdana pada 24 Juni 2015, di USA Network , dengan Malek sebagai peran utama. Untuk memerankan karakter secara akurat, yang menderita gangguan mental dan sosial, ia bertemu dengan seorang psikolog. Peran tersebut langsung mendapat pujian dari para kritikus, dengan USA Today menyebutnya sebagai "penampilan luar biasa" -nya. Entertainment Weekly menyebut "pertunjukan magnetis" Malek sebagai "alasan terbaik" untuk menonton pertunjukan tersebut. belakang panggung mengatakan bahwa Malek "berlabuh drama" dan bahwa "putaran" pada kiasan anti-pahlawan "menjanjikan arah baru untuk TV bergengsi".  Penampilannya membuatnya mendapatkan nominasi untuk Dorian Award , Satellite Award , Golden Globe Award , dan Screen Actors Guild Award . Dia memenangkan Critics 'Penghargaan Penghargaan Televisi untuk Aktor Terbaik dalam Serial Drama danPenghargaan Primetime Emmy untuk Aktor Utama Luar Biasa dalam Serial Drama . Dia adalah aktor non-kulit putih pertama yang memenangkan Emmy dalam kategori itu sejak 1998.  Acara tersebut ditutup pada Desember 2019 dengan musim keempat, di mana Malek menerima nominasi Golden Globe ketiga untuk Aktor Terbaik di Televisi Serial - Drama .

Meskipun ia termasuk di antara 3000  aktor yang dianggap memainkan Han Solo dalam Solo: A Star Wars Story , Buster's Mal Heart adalah film pertama di mana Malek memainkan peran utama. Film ini ditayangkan perdana pada September 2016 di Festival Film Internasional Toronto dengan ulasan positif.  Di dalamnya, Malek berperan sebagai pria yang menjalani dua kehidupan, satu sebagai Jonah dan satu lagi sebagai Buster.  Menempatkannya dalam peran sebelum kesuksesannya dengan Tuan Robot , sutradara, Sarah Adina Smith , berkata, "Saya tidak tahu seberapa besar dan mengaguminya dia nantinya".  Meninjau kinerja aktor, John DeFore dariThe Hollywood Reporter menulis, "Penggemar Mr. Robot tidak akan kecewa sedikit pun dengan kendaraan ini untuk bintang serial pemenang Emmy, Rami Malek, yang cocok dengan paranoia rawan delusi Mr. Robot dan membiarkan aktor karismatik berbaring di fitur pertamanya ". Malek selanjutnya berperan sebagai Louis Dega di Papillon , sebuah remake dari film 1973 , yang dibintangi oleh Charlie Hunnam . Film ini ditayangkan perdana di Festival Film Internasional Toronto 2017 , dan memiliki rilis box office terbatas pada Agustus 2018. Pada tahun 2017, Malek bergabung dengan para pemeran Netflix serial animasi komedi BoJack Horseman ( season 4 ), menyuarakan karakter Flip McVicker, seorang penulis yang tidak mempercayai email.

Pada 2018, Malek memerankan Freddie Mercury dalam film biografi Queen , Bohemian Rhapsody . Film ini ditayangkan perdana di London pada 23 Oktober 2018, dan menjadi sukses box office utama, meraup lebih dari $ 900 juta di seluruh dunia dengan anggaran produksi sekitar $ 50 juta.  Ini menjadi film dengan pendapatan kotor tertinggi keenam tahun 2018 di seluruh dunia ,  dan film biografi musik dengan pendapatan kotor tertinggi sepanjang masa.  Meskipun film tersebut mendapat tinjauan yang beragam secara keseluruhan, kinerja Malek dipuji oleh para kritikus.  Ia memenangkan Golden Globe untuk Aktor Terbaik dalam Drama Film ,  theScreen Actors Guild Award untuk Outstanding Performance oleh Aktor Pria dalam Peran Leading ,  yang BAFTA Award untuk Aktor Terbaik dalam Peran Leading  dan Academy Award untuk Aktor Terbaik untuk penampilannya dalam film.  Dalam persiapan untuk peran sebagai Mercury, Malek pindah ke London di mana dia bekerja dengan pelatih dialek dan pelatih gerakan, dan mengambil pelajaran piano dan menyanyi.  Selama empat jam setiap hari,  ia mempelajari video Mercury dengan pelatih geraknya, Polly Bennett.  Ini termasuk menonton video konser Live Aid 1985 di YouTubesetidaknya 1.500 kali untuk menyempurnakan penampilannya untuk film tersebut.  Dia juga harus terbiasa berbicara dan bernyanyi dengan satu set gigi palsu yang meniru gigitan Merkurius.  Brian May , gitaris Queen yang sering menghadiri syuting, dikutip mengatakan bahwa penampilan Malek sangat akurat sehingga "terkadang kami lupa dia adalah Rami".  Malek menganggap perannya sebagai Merkurius yang paling penting dalam karirnya, dengan mengatakan:

Ini adalah peran yang menurut saya tidak bisa dikalahkan. Saya pikir kami selalu mencari peran hebat berikutnya, dan saya rasa saya beruntung telah bertemu dengannya. Saya ingin berpikir bahwa ada lebih banyak hal di luar sana yang harus saya lakukan, dan memang ada, tetapi saya ragu bahwa ada sesuatu yang sesuai dengan betapa berharganya peran dan manusia ini dalam hidup saya.

Pada Desember 2018, diumumkan bahwa Malek akan memproduksi dan membintangi podcast delapan episode berjudul Blackout . Scott Conroy adalah penulis podcast, film thriller tentang DJ radio kota kecil yang harus "berjuang untuk melindungi keluarga dan komunitasnya dari serangan terkoordinasi yang menghancurkan jaringan listrik dan menjungkirbalikkan peradaban modern".  Podcast memulai debutnya dengan dua episode pada 19 Maret 2019, dengan enam episode berikutnya ditayangkan perdana setiap minggu.  Film ini memenangkan Penghargaan Webby 2020 untuk Podcast Naskah Terbaik (Fiksi).  Malek juga mengisi suara gorila di Dolittle , dibintangi Robert Downey Jr .; film tersebut diproduksi pada 2018 dan dirilis pada Januari 2020. Pada Mei 2019, Malek bergabung dengan para pemeran film thriller kriminal The Little Things , bersama Denzel Washington dan Jared Leto .  Film ini dirilis pada 29 Januari 2021.

Proyek yang akan datang[sunting | sunting sumber]

Sejak 2018, Malek telah mengembangkan film untuk Universal Pictures bersama Mr. Robot pembuat Sam Esmail berdasarkan memoar American Radical oleh Tamer Elnoury dan Kevin Maurer; cerita ini berpusat pada agen FBI Muslim yang menyamar yang bekerja untuk agen tersebut pasca 11/9 .  Malek dan Esmail juga bekerja sama dalam proyek lain yang dirahasiakan.  Selama tur pers untuk Bohemian Rhapsody, Malek berkata bahwa dia sedang mengerjakan sebuah film, yang dia rencanakan untuk ditulis, diproduksi, dan mengarahkan dirinya sendiri dengan anggaran yang kecil, karena itu adalah sebuah cerita yang dia katakan "mungkin akan diteruskan oleh studio yang mencari sesuatu yang lebih luas dan komersial ".  Pada tanggal 25 April, 2019 Malek berperan sebagai penjahat utama dalam film James Bond No Time to Die ; dia berperan sebagai "penjahat super" Safin. Fotografi utama film tersebut dimulai pada April 2019 dan ditutup pada Oktober itu.  Tanggal rilis awal adalah November 2020,  tetapi karena penundaan terkait pandemi COVID-19, telah dipindahkan ke 2 April 2021.

Gaya Akting[sunting | sunting sumber]

Peran awal Malek menjadikannya sebagai aktor karakter .  Dia mengatakan bahwa dia menikmati proses audisi, melihatnya sebagai "tempat pembuktian untuk menguji berbagai hal", dan telah menciptakan begitu banyak karakter yang beragam untuk audisi sehingga dia berharap dia dapat mengumpulkannya sebagai paket untuk ditampilkan untuk yang lainnya.  Setelah membaca artikel Wikipedia-nya sendiri, Malek menjelaskan dan berkata, "Saya akan meluangkan waktu untuk mempersiapkan audisi seolah-olah saya benar-benar akan tampil. Saya akan datang dengan sesuatu yang terbentuk sepenuhnya dan berharap itu beresonansi. Kadang-kadang berhasil, berkali-kali tidak tetapi itu adalah bukti dan saya menghargainya ".  Namun, mengikuti kesuksesannya dengan Mr Robot ,dia mulai dianggap sebagai "pemimpin pria ",  meskipun yang" tidak konvensional ".  Ia diperankan oleh komedian Pete Davidson dalam sketsa Saturday Night Live yang memparodikan karakter tersebut.  Pada tahun 2017, Malek menerima undangan untuk bergabung dengan Akademi Seni dan Sains Film , di antara 774 anggota baru diundang sebagai bagian dari upaya Akademi untuk mendiversifikasi anggotanya setelah kritik atas kurangnya keragaman Academy Awards ke - 88 .

Untuk mempersiapkan sebuah peran, dia menjelaskan tahap awal dari kepanikan, diikuti dengan penelitian karakter untuk menciptakan dunia bagi orang tersebut. Ini termasuk menemukan musik yang menurutnya akan didengarkan oleh karakter tersebut, serta menciptakan dan membayangkan kenangan masa lalu untuk orang tersebut hingga dia harus tampil sebagai mereka.  Waktu paling kreatifnya adalah pagi dan malam hari.  Malek suka melakukan pengambilan percobaan sampai ia menemukan pengambilan yang akan berhasil.  Sutradara Sam Esmail mencatat bahwa Malek sering kali merasa tidak puas dengan pekerjaannya meskipun sutradara merasa telah menyelesaikan pengambilan gambar yang sempurna.  Karena desakan timbal balik mereka untuk mendapatkan adegan sebaik mungkin, Esmail menganggap Malek sebagai "rekan pencipta". Aktor ini juga terkenal karena transformasi fisiknya untuk memainkan karakternya. Dia kehilangan berat badan yang signifikan untuk bermain sebagai Elliot Alderson, Freddie Mercury, dan Snafu Shelton, di mana Tom Hanks mengharuskan dia mempertahankan antara enam dan delapan persen lemak tubuh. Selama pembuatan film The Pacific , Malek merasa sulit untuk memisahkan dirinya dari karakternya, Snafu Shelton, yang menyebabkan "beberapa penderitaan mental yang cukup intens selama dan setelah pembuatan film". Dia mencatat pelajaran paling berharga dari pengalaman itu adalah belajar untuk menjauhkan diri dari karakternya, jika tidak dia tidak akan bisa mengambil peran yang kompleks di kemudian hari dalam karirnya, seperti Elliot Alderson di Mr. Robot.

Citra Publik[sunting | sunting sumber]

Penampilan Malek telah menginspirasi komentar di industri dan di media. GQ Middle East menyebut aspek Malek "vampir ... dengan salah satu wajah yang terlihat muda dan dewasa, sekaligus. Saat berbicara, mata Malek yang besar memberikan perhatian penuh".  Dalam sebuah surat kepada produser setelah audisi Malek untuk The Pacific , Tom Hanks berkomentar, "Orang ini memiliki mata yang menghantui". The Globe and Mail , dalam sebuah wawancara setelah Festival Film Internasional Toronto 2016, menggambarkan aktor tersebut sebagai "sangat tampan ... dengan kuning kecoklatankulit dan rambut keriting cepak. ... Dia berbicara dengan lambat, aksen baru bangun yang kontras dengan senyumannya yang mempesona dan energi apapun yang berjalan. Dan dia kebanyakan adalah mata. Mata raksasa berwarna biru berkapur, warna salah satu danau mineral yang masih terlihat seperti aslinya di Pegunungan Rocky . Mereka tampaknya melihat secara lahiriah dan batiniah. Mereka sedih, namun terhibur. Mata seribu mil ".

Dia juga menarik perhatian untuk selera busananya, terutama untuk pilihan warna yang berani dan "sentuhan unik".  Dia terpilih (bersama dengan Boy George dan A $ AP Rocky ) untuk menjadi bagian dari kampanye Musim Semi 2017 Dior Homme ,  dan menjadi wajah kampanye Musim Semi / Musim Panas 2020 Saint Laurent .  GQ Middle East diluncurkan pada Oktober 2018 dengan Malek di sampul pertamanya.  Komentator mode telah memasukkannya dalam daftar "berpakaian terbaik" mereka, sering kali di acara karpet merah .  Menempatkannya di nomor 29 dalam daftar Pria Berpakaian Terbaik 2019, GQmenyebut penampilannya, "rapi, elegan dan disatukan dengan sempurna, ... eksperimental di permukaan, tetapi di baliknya mereka juga sangat mudah didekati".  Ilaria Urbinati adalah penata gayanya.

Seiring waktu, keunggulan Malek di industri ini telah berkembang. Pada 2015, The Hollywood Reporter memasukkannya ke dalam Next Gen 2015, daftar tahunan bintang yang berusia 35 tahun ke bawah dan "sedang naik daun".  Majalah Time menyebut Malek sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di dunia pada tahun 2019 di bawah kategori Artis.

Aktor tersebut telah memberikan dukungannya kepada badan amal, seperti Epidermolysis Bullosa Medical Research Foundation dan ACLU .  Pada September 2018, Malek mulai bekerja dengan organisasi (RED) setelah terinspirasi oleh peran Freddie Mercury-nya.  Sebagai duta besar untuk meningkatkan kesadaran dan dana untuk membantu memberantas HIV / AIDS ,  Malek pergi ke Eswatini untuk "mempelajari lebih lanjut tentang keadaan HIV / AIDS di sub-Sahara Afrika ". Selama kunjungannya, Malek berkata, "Untuk bersama-sama berkumpul dan menangani, Anda tahu, bisa dibilang salah satu penyakit terbesar dan paling mengerikan yang pernah diketahui siapa pun. Itu bisa terjadi sekarang. Saya tidak bisa memikirkan apa pun yang lebih saya suka. menjadi bagian dari, lebih dari sekadar memenuhi impian atau aspirasi pribadi ".

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Malek cenderung tertutup dalam wawancara,  menyebutkan dalam salah satu keinginannya untuk tetap "anonim" di luar negeri. Dia menghindari media sosial. The New York Times menyebutnya "sangat enggan untuk mengungkapkan tentang dirinya sendiri".  Dia mengatakan bahwa dia adalah kebalikan dari karakter introvert dari Elliot yang dia mainkan di Mr. Robot , mengatakan, "Saya orang yang bersemangat. Saya berkembang dalam kasih sayang. Saya suka obrolan ... Salah satu hal hebat tentang tinggal di New York adalah Anda bertemu begitu banyak orang asing, dan saya suka bertemu dengan orang asing, saya suka bertemu orang dan mendengarkan cerita mereka ".

Selama pidato penerimaannya untuk Pertunjukan Terobosan Tahun Ini di Festival Film Internasional Palm Springs Tahunan ke-30 , Malek mengonfirmasi hubungannya dengan lawan mainnya di Bohemian Rhapsody , Lucy Boynton .  Dalam sebuah wawancara selama Penghargaan BAFTA 2019 , dia mengatakan dia sedang mencari rumah di London setelah "jatuh cinta" dengan kota itu saat syuting Bohemian Rhapsody .

Penghargaan dan nominasi[sunting | sunting sumber]

Artikel utama: Daftar penghargaan dan nominasi yang diterima oleh Rami Malek

Malek di karpet merah Screen Actors Guild Awards 2019

Malek telah dinominasikan dan memenangkan beberapa penghargaan industri besar. Untuk karyanya di Mr.Robot , ia telah dinominasikan untuk tiga Golden Globes , satu Emmy , dua Penghargaan Satelit, dan dua Penghargaan Screen Actors Guild , antara lain, memenangkan Emmy untuk Aktor Utama Luar Biasa dalam Serial Drama pada tahun 2016 . Dia memenangkan Academy Award untuk Aktor Terbaik, Golden Globe untuk Aktor Terbaik dalam Drama Film, Penghargaan Persekutuan Aktor Layar untuk Penampilan Luar Biasa oleh Aktor Pria dalam Peran Utama, dan Penghargaan BAFTA untuk Aktor Terbaik dalam Peran Utama untuk penampilannya sebagai Freddie Mercury di Bohemian Rhapsody .

Dia adalah aktor keturunan Mesir pertama yang memenangkan Academy Award untuk Aktor Terbaik.  Saat kemenangannya dirayakan di Mesir oleh media dan beberapa pejabat pemerintah,  Anggota Parlemen Mohamed Ismail mengkritik kemenangan Malek: "Saya terkejut dengan perayaan media Mesir atas Rami Malek, karena peran yang dimainkan oleh Rami Malek di film ini jauh dari karakter aslinya, dia mencoba untuk [menyebarkan] homoseksualitas di kalangan pemuda ... Penghargaan itu memiliki tujuan tertentu, yaitu untuk merusak moralitas di dunia Arab. Rami Malek adalah contoh yang buruk. Jika dia berada di Mesir, dia akan digantung ".  Organisasi Human Rights Watchmenyatakan bahwa negara itu pantas mendapat Oscar karena kemunafikannya memuji Malek, mengingat larangannya pada orang LGBT dirayakan di media.

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Film[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul Wewenang Catatan Ref.
2006 Malam di Museum Firaun Ahkmenrah
2009 Malam di Museum: Pertempuran Smithsonian Firaun Ahkmenrah
2011 Larry Crowne Steve Dibiasi
2012 Kapal perang Lt. Hill
The Twilight Saga: Breaking Dawn - Bagian 2 Benjamin
Master Clark Massey
2013 Ain't Them Body Saints Akan
Jangka Pendek 12 Nate
Oldboy Matt Browning
2014 Perlu untuk kecepatan Finn
Malam di Museum: Rahasia Makam Firaun Ahkmenrah
Da Sweet Blood of Jesus Seneschal Higginbottom
2016 Proyek X Co-Narator (suara) Film pendek
Buster's Mal Heart Buster
2017 Papillon Louis Dega
2018 Bohemian Rhapsody Freddie Mercury
2019 Pertunjukan Ben Cobb Harry Bardo Film pendek
2020 Dolittle Chee-Chee (suara)
2021 Hal-hal yang kecil Detektif LASD Jim "Jimmy" Baxter
Tidak Ada Waktu untuk Mati Safin Lengkap
TBA Film David O. Russell tanpa judul Syuting

Televisi[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul Wewenang Catatan Ref.
2004 Gilmore Girls Andy Episode: "Dalam Keributan dan Dentang"
2005 Di sana Hassan 2 episode
2005 Medium Timothy Kercher Episode: "Time Out of Mind"
2005–07 Perang di Rumah Kenny Al-Bahir 21 episode
2010 24 Marcos Al-Zacar 3 episode
2010 Pasifik Merriell "Snafu" Shelton 6 episode
2012 Alcatraz Webb Porter Episode: "Porter Webb"
2012 Legenda Korra Tahno Peran suara; 3 episode
2014 Percaya Dr. Adam Terry Episode: "Pilot"
2015–19 Tuan Robot Elliot Alderson Pemeran utama; juga produser (musim 3–4)
2017–18 BoJack Horseman Flip McVicker (suara) 10 episode

Teater[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul Wewenang Lokasi Ref.
2002 Pesona Kontes Penulis Drama Nasional : Juli 2002
2002 Bebop Mendengar di Okinawa Kontes Penulis Drama Nasional: Juli 2002
2004 Johnny Boy Paul Falcon Theater: 31 Maret - 23 Mei 2004
2004 Sepatu Proyek Teater Miring: Agustus 2004
2007 Kanvas Credeaux Jamie Elephant Theater: 22 Maret - 8 April 2007

Video game[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul Peran suara Catatan Ref.
2004 Halo 2 Suara Tambahan Tidak dikreditkan
2014 Legenda Korra Tahno
2015 Sampai subuh Joshua "Josh" Washington Juga rupa

Podcast[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul Peran suara Catatan Ref.
2019 Pingsan DJ Simon Itani Juga produser

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Person Details for Rami Said Malek, "California Birth Index, 1905-1995" — FamilySearch.org". familysearch.org. 
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Buzzfeed

2.(Inggris) Rami Malek di Wikipedia Bahasa Inggris

Pranala luar[sunting | sunting sumber]