Rambhai Barni

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rambhai Barni
Queen Rambhai Barni of Siam.jpg
Queen Rambai Barni, exile in London, 1934
Ratu Siam
Tenure25 November 1925 – 2 March 1935 (husband's abdication)
Penobatan25 February 1926
Lahir(1904-12-20)20 Desember 1904
Bangkok, Siam
Wafat22 Mei 1984(1984-05-22) (umur 79)
Bangkok, Thailand
AyahSvasti Sobhana, Pangeran Svastivatana Visishta
IbuPuteri Abha Barni
PasanganPrajadhipok (Rama VII)

Ratu Rambhai Barni dari Siam (bahasa Thai: รำไพพรรณี; RTGS: Ramphaiphanni ; Thai pronunciation: [ rām.pʰāj.pʰān.niː] ), sebelumnya Nya Mulia Putri Tenang Rambhai Barni Svastivatana (bahasa Thai: รำไพพรรณี สวัสดิวัตน์; RTGS: Ramphaiphanni Sawatdiwat ; lahir 20 Desember 1904 - 22 Mei 1984), adalah istri dan permaisuri Raja Prajadhipok dari Siam.

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Young Rambai Barni

Putri Rambhai Barni Svastivatana lahir pada tanggal 20 Desember 1904, Pangeran Svasti Sobhana, Pangeran Svastivatana Visishta (putra HM Raja Mongkut dan putri Piyamavadi) dan Putri Abha Barni Gaganang. Dia diberi julukan, Thanying Na atau Putri Na (bahasa Thai: ท่านหญิงนา). Pada usia dua dia memasuki istana, untuk "diberikan" kepada Ratu untuk pendidikan seperti kebiasaan. Dalam hal Putri Rambhai Barni ini itu adalah Ratu Saovabha, istri HM Raja Chulalongkorn (bibinya). Sejak saat itu dia tinggal di Dusit istana.

Setelah kematian Raja Chulalongkorn pada tahun 1910, ia pindah ke Istana megah, di mana ia belajar di Rajini Sekolah (atau Ratu Sekolah) didirikan oleh Ratu Saovabha. Selama periode ini ia menjadi sangat dekat dengan sepupunya, putra bungsu ratu Saovabha, Pangeran Prajadhipok Sakdidej, Pangeran Sukhothai. Pada tahun 1917, setelah menyelesaikan studinya di luar negeri dan periode adat monastisisme, Pangeran Prajadhipok dan Putri Rambhai Barni menikah di Bang Pa-In Palace dan diberikan berkat-berkat kakak ipar barunya, Raja Vajiravudh. Pasangan ini hidup di pangeran Bangkok residence, Sukhothai istana.

Ratu[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1925, Raja Vajiravudh meninggal tanpa meninggalkan masalah laki-laki (putri satu-satunya, Putri Bejaratana Rajasuda, lahir sehari sebelumnya dan hukum istana didikte bahwa takhta harus dilalui untuk laki-laki penuh saudara berikutnya raja). Mahkota itu kemudian disampaikan kepada adiknya dan ahli waris. Suami putri Rambhai Barni ini naik tahta sebagai Raja Prajadhipok (atau Rama VII), dia segera diberi judul sesuai Ratu dari Siam. Prajadhipok diikuti meninggalkan saudaranya poligami dan bukan memiliki satu ratu. Kedua raja dan ratu menerima pendidikan Eropa modern di masa muda mereka. Setelah mereka mewarisi tahta mereka mengatur tentang modernisasi institusi monarki, menyalin pakaian dan adat Eropa.

Raja dan ratu menghabiskan sebagian besar waktu mereka jauh dari Bangkok, lebih memilih untuk tinggal di kota resor pantai Hua Hin di provinsi Prachuap Khiri Khan di sebuah istana yang disebut Klai Kangwon (bahasa Thai: วังไกลกังวล) (atau "jauh dari kekhawatiran" ), yang telah mereka bangun. Itu di sini di Juni 1932 bahwa pasangan kerajaan diberitahu revolusi dihasut oleh Khana Ratsadon, yang menuntut raja absolut konstitusi bagi masyarakat Siam. Acara ini akan menjadi titik balik bagi Rambai Barni dan suaminya, sebagai aturan mutlak rumah Chakriwas digantikan oleh rezim konstitusional.

Pada tahun 1933, pasangan itu meninggalkan Siam untuk Eropa di mana raja adalah karena memiliki operasi mata di Inggris. Meskipun jarak jauh raja terus bertarung dengan pemerintahnya kembali Bangkok, melalui surat dan telegram. Pertarungan datang ke kepala ketika pemerintah menolak untuk menerima kekuatan kuno Prajadhipok untuk pengampunan. Raja pertama mengancam, tetapi ketika ia diabaikan, memutuskan untuk turun takhta-Nya pada tanggal 2 Maret 1935. Ia digantikan oleh keponakannya Ananda Mahidol. Pasangan ini menetap di Surrey, pertama di rumah knowle, kemudian di glen pammant.

Hidup di pengasingan[sunting | sunting sumber]

The Queen and her husband, King Prajadhipok (Rama VII)

Pasangan itu pindah lagi ke pengadilan baling-baling, rumah tertua di desa Biddenden di Kent. Mereka hidup damai di sana, berkebun di pagi hari dan raja menulis otobiografinya di sore hari. Pada tahun 1938 pasangan kerajaan pindah lagi ke Compton rumah, di desa Wentworth di Virginia Water, Surrey. Pasangan ini tidak memiliki anak, tetapi mengadopsi anak bayi dari salah satu saudara almarhum Prajadhipok ini. (Anak tiri, Pangeran Jirasakdi, kemudian akan berfungsi sebagai pilot RAF pejuang selama pertarungan dari Britain. Dia meninggal bertugas di 1942.)

Karena pemboman aktif oleh Luftwaffe Jerman pada tahun 1940, beberapa lagi pindah, pertama ke sebuah rumah kecil di Devon, dan kemudian ke Danau Vyrnwy Hotel di powys, Wales, di mana mantan raja menderita serangan jantung. Raja Prajadhipok akhirnya meninggal karena gagal jantung pada 30 Mei 1941.

Pemimpin perlawanan[sunting | sunting sumber]

Raja Rama VII dan Ratu Rambhai Barni di Berlin.

Setelah kematian Raja, ratu menjadi lebih terlibat dalam politik. Pada bulan Desember 1941, Kekaisaran Jepang menginvasi dan menduduki Thailand. Pemerintah Jepang memaksa pemerintah Thailand untuk menyatakan perang pada kedua Inggris dan Amerika Serikat. Gerakan Thai didirikan sebagian oleh orang-orang buangan Thai tinggal di luar negeri. Gerakan ini termasuk banyak diplomat, mahasiswa, dan anggota keluarga kerajaan.

Ratu dan kakaknya, Pangeran Subhasvastiwongse Snith Svastivatana, membuat jelas mereka simpati Thai Panduan dan menggunakan koneksi mereka untuk membantu seperti hati siswa dalam mengorganisir gerakan perlawanan di Inggris. Dia adalah di antara empat wanita yang menawarkan diri untuk tugas-tugas non-militer dengan gratis Thailand. Meskipun tidak menjadi anggota resmi, ratu dibantu gerakan melalui penggalangan dana dan melobi menteri berpengaruh.

Kembali dan kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1949, ratu diundang untuk kembali ke Thailand, membawa bersamanya abu raja. Setelah dia kembali dia terus melakukan banyak tugas-tugas resmi atas nama raja baru, Bhumibol Adulyadej. Dia menghabiskan sisa hidupnya di Sukhothai istana, mati pada tahun 1984 pada usia 79. Dia dikremasi di pemakaman kerajaan besar dipimpin oleh keponakannya raja di Sanam Luang di depan istana megah.

Judul dan gaya[sunting | sunting sumber]

  • 20 December 1904 – 26 August 1917: Her Serene Highness Princess Rambhai Barni Svastivatana
  • 26 August 1917 – 26 November 1925: Her Serene Highness Princess Rambhai Barni, Princess of Sukhodaya[1]
  • 26 November 1925 – 2 March 1935: Her Majesty The Queen of Siam
  • 2 March 1935 – 30 May 1941: Her Majesty Queen Rambhai Barni
  • 30 May 1941 – 22 May 1984: Her Majesty Queen Rambhai Barni, The Queen Dowager

The Queen's style and title in full: Somdet Phranangchao Rambai Barni Phraborommarajini (bahasa Thai: สมเด็จพระนางเจ้ารำไพพรรณี พระบรมราชินี)

Dekorasi royal thai[sunting | sunting sumber]

Dekorasi asing[sunting | sunting sumber]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Rambhai Barni
Lahir: 20 December 1904 Wafat: 22 May 1984
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Prabai Sucharitakul
Ratu Siam
1925–1935
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Sirikit Kitiyakara

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The London Gazette (12595)" (PDF). The London Gazette. 9 November 1988. Diakses tanggal 23 November 2015.