R.E. Abdoellah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Bupati Bogor Kabupaten Bogor
R. Enduy Abdullah Natadipura
Lambang Kabupaten Bogor.png
Petahana
R.E. Abdoellah

Sejak 1950 -1958
Pemegang pertama Ipik Gandamana
Dibentuk 1948

R.E. Abdoelah nama lengkap Raden Endoey Abdoellah Natadipoera menjabat Bupati Bogor 1950-1958 putra Raden Natadipura dan NR. Dewi sarah adalah cucu Pangeran Sugih

Dalam susunan pemerintahan Kabupaten Bogor Darurat Bapak R.E Abdoellah diangkat sebagai Wedana istimewa dengan tugas pokok pengerahan tenaga rakyat untuk perjuangan, pengerahan bahan makanan untuk keperluan perjuangan, menghadapi/ mengikuti perundingan-perundingan dengan Belanda perantaraan KTN (Komisi Tiga Negara), yaitu Australia, Amerika dan Tiongkok. Pada Tanggal 22 Desember 1948, seluruh staf Pemerintahan RI, tentara dan unsur-unsur perjuangan lainnya mulai menjalankan perang gerilya. Ketika itu bapak Ipik Gandamana ditetapkan sebagai Bupati dan Bapak R.E Abdoellah sebagai patih.

Untuk mengenang jasa-jasanya Pemerintah Kota Bogor mengabadikan namanya dalam sebuah nama jalan di kota Bogor Jalan. RE. Abdulah

Bogor pada masa bersiap (Revolusi Sosial)[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Oktober 1945 merupakan awal terjadinya kekacauan di Bogor. Pada bulan ini banyak terjadi kasus penculikan terhadap orang-orang Eropa yang dilakukan oleh kaum republikein. Meski pada tahun tersebut otoritas RI sudah berdiri di Bogor, namun mereka tidak menguasai situasi dan kondisi yang sebenarnya. Pengawasan terhadap berbagai aksi kekerasan masih sangat kurang, terutama untuk mencegah kemarahan para pendukung RI yang melampiaskannya emosi mereka pada orang-orang Eropa dan Indo dengan cara yang berlebihan. Dua kamp intemiran (kamp Bersiap) didirikan di Depok dan Bogor.

Aksi Ki Nariya dan kawan-kawannya nyaris mendapat pengakuan dari pemerintah RI di Jakarta yang kurang mendapat informasi tentang perkembangan sosial-politik di wilayah sekitar Jakarta-Bogor. Namun setelah menerima laporan dari Bogor, pimpinan di Jakarta memerintahkan agar pimpinan TKR di wilayah Bogor untuk segera menindak tegas gerakan Ki Nariya-Tje Mamat.

Setelah menerima perintah itu, pasukan gabungan dari Resimen Bogor yang terdiri dari Batalyon II pimpinan Mayor Toha, Batalyon III pimpinan Kapten Haji Dasuki Bakri, Polisi Istimewa pimpinan Muharam Wiranatakusuma, Lasykar Hizbullah pimpinan E. Affandi, Lasykar Bogor pimpinan Dadang Sapri, Pasukan Jabang Tutuka pimpinan R.E. Abdullah, dan Lasykar Leuwiliang pimpinan Sholeh Iskandar berhasil mengepung dan menyergap Ki Nariya di Dramaga. Tje Mamat sendiri berhasil meloloskan diri dari sergapan pasukan gabungan, akhirnya berhasil disergap oleh Lasykar Leuwiliang pimpinan Sholeh Iskandar. Selanjutnya Tje Mamat dengan lasykarnya yang merupakan buronan dari Banten, dikirimkan ke Komandemen I Jawa Barat yang berkedudukan di Purwakarta (Sri Handajani Purwaningsih, 1984: 91).

Keluarga[sunting | sunting sumber]

R.E. Abdullah bersama Raden Tumenggung Male Wiranatakusumah mengantar nikah keponakan Ir. Moch Memed putra R. Emeng Ahmad Natadipura Jaksa Sukabumi

Istri[sunting | sunting sumber]

RE. Abdulah suami dari NR. Emin Salminawati Djajadipoera and NR. Soehaenah ayah dari :

Putra-putri[sunting | sunting sumber]

  1. NR Dewi Salamah,
  2. NR. Ratna N,
  3. NR. Purwani,
  4. R. Adang Poerwana
  5. NR. Euis Farida,
  6. Rd. Mus Yanuar Abdullah
  7. Rd. Wewen Abdullah
  8. NR. Tati Mulyati
  9. NR. Ikeu Kurniasih
  10. Rd. Gingin Nugraha Abdullah
  11. NR. Nuri Nurwati
  12. NR. Angkeu Wati Kencana
  13. NR. Diba Binukasih Kencana

Bersaudara dengan[sunting | sunting sumber]

  1. R. Emeng Ahmad Natadipura, Jaksa Sukabumi
  2. RA Dewi Rukasah Natadipura menikah dengan RT. Male Wiranatakusumah (Bupati Bandung)
  3. NR Djoemena Natadipura,
  4. Rd Unus Prawira Sanoesi Natadipura
  5. NR. Sitti Djenab Natadipura
  6. Rd. Soemardi Nataprawira patih Batavia (Jakarta),
  7. NR Siti Aisah Tedjaningrat Nataatmaja
  8. NR Suhaemi Parmaningrat Nataatmaja

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
Ipik Gandamana
Bupati Bogor
19501958
Diteruskan oleh:
Raden Kahfi