Qushay bin Kilab

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Qushay bin Kilab bin Murrah
قُصَيّ ٱبْن كِلَاب ٱبْن مُرَّة
زَيْد ٱبْن كِلَاب ٱبْن مُرَّة
Raja Quraisy ke-1
PenggantiAbdu Manaf bin Qushay
Informasi pribadi
LahirZaid bin Kilab bin Murrah
400
Meninggal dunia480 (umur 80)
PasanganHubbah bint Hulail
AnakAbdu Dar bin Qushay (anak laki-laki)
Abdu Manaf bin Qushay (anak laki-laki)
Abdul Uzza bin Qushay (anak laki-laki)
Orang tuaKilab bin Murrah (ayah)
Fatimah binti Sa'd (ibu)
KerabatZuhrah bin Kilab (saudara)
Dikenal karenaLeluhur Nabi Muhammad, Raja Makkah

Qushay bin Kilab bin Murrah (bahasa Arab: قُصَيّ ٱبْن كِلَاب ٱبْن مُرَّة‎, Qushayy ibn Kilāb ibn Murrah; kr. 400–480) adalah leluhur dari suku Quraisy dan merupakan kakek buyut Nabi Muhammad. Nama asli Qushay adalah Zaid,[1][2] namun ia dipanggil qushay (artinya: jauh), karena ia dibesarkan di tempat yang jauh, yakni di wilayah Bani Qudha'ah di daerah Syria.[1][3]

Silsilah Keluarga[sunting | sunting sumber]

Leluhur[sunting | sunting sumber]

Silsilah lengkap Qushay adalah Qushay bin Kilab bin Murrah bin Ka'ab bin Lu'ay bin Ghalib bin Fihr bin Malik bin Nadhar bin Kinanah bin Khuziamah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma'ad bin Adnān.[4] Menurut beberapa riwayat Adnān merupakan keturunan dari Nabi Ismail putra dari Nabi Ibrahim.

Riwayat Singkat[sunting | sunting sumber]

Ayah Qushay yang bernama Kilab yang menikah dengan Fatimah binti Sa'd, mereka memiliki dua orang putra yaitu Qushay dan Zuhrah bin Kilāb. Ayahnya meninggal saat Qushay masih kecil. Ibunya kemudian menikah lagi dengan Rabi'ah bin Haram dan ikut ke Syam. Karena timbul perselisihan antara Qushay dengan putra-putra Rabi'ah bin Haram, maka Qushay kembali ke Mekkah.[4]

Di Mekkah, Qushay menikahi Hubbah binti Hulayl, putri dari Hulayl bin Hubshiyyah yang merupakan pemimpin Bani Khuza'ah. Pada masa itu Bani Khuza'ah merupakan bani yang dipercaya sebagai penjaga rumah suci Ka'bah. Setelah Hulayl meninggal, Qushay ditetapkan sebagai pemimpin Bani Khuza'ah dan penjaga Ka'bah.[5]

Qushay kemudian membawa beberapa kerabatnya dari Bani Quraisy untuk tinggal di sekitar Ka'bah di Mekkah. Di antaranya adalah saudaranya Zuhrah, pamannya Taym bin Murrah, dan sepupunya Makhzum bin Yaqza. Mereka ini dan keturunannya kemudian dikenal sebagai kaum Quraiys Lembah, adapun keturunan Quraisy lain yang menetap di sekeliling Mekkah dikenal sebagai Quraiys Pinggiran.

Qushay memimpin Mekkah dengan kekuasaan yang tidak tersaingi. Sebagai penjaga Ka'bah, ia membuat aturan agar para peziarah yang datang ke Rumah Suci itu mendapat pelayanan makanan dan air minum, yang biayanya dipungut dari cukai perdagangan dan pajak penduduk Mekkah. Qushay juga memerintahkan agar penduduk Mekkah membuat rumah secara permanen di sekitar Ka'bah, setelah itu ia membangun sebuah pusat pertemuan umum di dekat Ka'bah yang bernama Dārul-Nadwah atau Rumah Majelis.[5] Qushay juga menjaga perdamaian di antara banyak suku yang tinggal di Mekah.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Qushay memiliki 4 orang putera[5], yang lain menyebut ia memiliki 2 orang putera.[4] Anak yang tertua adalah Abdu Dār yang kemudian menurunkan Bani Abdu Dār. Anaknya yang lain adalah Abdu Manāf yang menurunkan Bani Abdu Manāf. Satu lagi puteranya yang diketahui adalah Abdu 'Uzza yang menurunkan Bani Asad.[6]

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kilāb
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Qushay
(400 M)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Zuhrah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Abdu 'Uzza
 
 
 
Abdu Manāf
(430 M)
 
 
 
Abdu Dār
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Asad
 
 
 
Hasyim
(464 M)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Khuwailid
 
 
 
Abdul Muthalib
(497 M)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Awwam
 
Khadijah
 
Abdullāh
(545 M)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
MUHAMMAD
(571 M)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 


Penerus Kepemimpinan[sunting | sunting sumber]

Qushay memilih putera pertamanya, Abdu Dār sebagai penerus kepemimpinan atas Mekkah dan penjaga Ka'bah, meskipun ia agak kurang cakap dibanding Abdu Manāf. Pesan Qushay menjelang meninggalnya adalah:

"Anakku, aku akan menetapkan siapa yang bakal menjadi pemimpin yang harus ditaati oleh semua orang. Tidak ada yang dapat masuk Ka'bah kecuali engkau yang membukakannya; tidak ada yang boleh menandai peperangan bagi kaum Quraisy selain tanganmu; tidak ada yang boleh meminum air di Mekkah dalam perjalanan hajinya kecuali engkau yang memberinya; tidak ada yang boleh makan kecuali engkau yang memberinya; dan tidak ada yang boleh mengubah segala urusan Quraisy kecuali di dalam Dārul-Nadwah."

Qushay mewariskan seluruh hak dan kekuasaannya kepada Abdu Dār termasuk kepemilikan Dārul-Nadwah.[5] Pada generasi selanjutnya terjadi perebutan atas jabatan dan kedudukan ini, yang mengakibatkan dipisahkannya jabatan tersebut menjadi:

  • Pemelihara Ka'bah dan pemegang kuncinya,
  • Penyedia air bagi jama'ah di musim haji,
  • Penyedia makanan bagi jama'ah haji,
  • Ketua penduduk Mekkah, pemegang panji dan komando tentara.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ahmad Rofi' Usmani (2009). Muhammad Sang Kekasih: 1000 Hikmah di Balik Sejarah Hidup Nabi. Mizan Pustaka. hlm. 78. ISBN 602-8236-10-1, 9786028236102. 
  2. ^ DR. Abdul Aziz, MA (2011). Chiefdom Madinah: Salah Paham Negara Islam. Pustaka Alvabet. hlm. 204. ISBN 979-3064-98-6, 9789793064987. 
  3. ^ Patrick Hanks, Kate Hardcastle, Flavia Hodges (2006). A Dictionary of First Names (edisi ke-direvisi). Oxford University Press. ISBN 0-19-861060-2, 9780198610601. 
  4. ^ a b c d Subhani, Ja'far. Ar-Risalah: sejarah kehidupan Rasulullah saw. Jakarta: Lentera, 2002. ISBN 979-8880-13-7
  5. ^ a b c d LINGS, Martin. Muhammad: Kisah Hidup Nabi berdasarkan Sumber Klasik. Jakarta: Serambi, 2002. ISBN 979-3335-16-5
  6. ^ Abdul Malik Mujahid. Golden Stories of Sayyida Khadijah (R.A). Darussalam Publishers. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]