Quintus Caecilius Metellus Nepos Iunior

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Quintus Caecilius Metellus Nepos Iunior (skt. 100 SM – 55 SM) merupakan seorang putra Quintus Caecilius Metellus Nepos. Dia adalah seorang Tribunus plebis pada tahun 62 SM, seorang pretor pada tahun 60 SM, seorang konsul pada tahun 57 SM dan gubernur Hispania Citerior pada tahun 56 SM.

Metellus Nepos adalah seorang letnan Pompeius dalam kampanye tersebut dan melawan bajak laut di Mediterania pada tahun 67 SM dan, seperti saudaranya Quintus Caecilius Metellus Celer, dalam Perang Mithridates Ketiga (73-63 SM) melawan Mithridates VI dari Pontus dan Tigranes yang Agung dari Armenia. Dalam perang melawan bajak laut, dia diberi perintah Lykia dan Pamfilia (keduanya berada di pantai selatan Turki modern).[1] Josephus menyebutkan bahwa pada tahun 65 SM, Pompeius mengirim Metellus dan Lollius untuk merebut Damaskus, di Suriah.[2] Secara umum dianggap bahwa ini mengacu pada Metellus Nepos.

Pada tahun 63 SM, Metellus Nepos terpilih sebagai Tribunus plebis untuk tahun 62 SM, bersama dengan Cato Muda. Diresmikan pada tanggal 10 september 63 SM, dia memulai sebuah kampanye yang keras melawan Cicero, yang dia dituduh di hadapan rakyat secara ilegal membunuh beberapa kaki tangan Catilina tanpa diadili selama Konspirasi Catilinaria. Metellus Nepos, bersama rekannya Bestia dan Julius Caesar, seorang pretor pada saat itu, mencegah Cicero untuk berpidato pada hari terakhir konsulnya, pada tanggal 29 september 63 SM, yang membatasi dia pada sumpah adat untuk menyerahkan jabatannya. Cicero malah mengucapkan sumpahnya sendiri, "dengan bersumpah bahwa dengan sangat sebenarnya dia telah menyelamatkan negaranya dan mempertahankan supremasinya," yang dikonfirmasi oleh rakyat.[3][4] Metellus Nepos, mengusulkan sebuah RUU yang diberikan kepada Pompeius, baru-baru ini menang dalam perang melawan Mithridates, untuk dipanggil ke Roma dengan pasukannya untuk memulihkan ketertiban. Usulan tersebut sangat ditentang oleh Cato Muda, yang merupakan optimates. Perselisihan itu mendekati kekerasan, dan Metellus Nepos mempersenjatai beberapa anak buahnya. Menurut Plutarkhos, senat tersebut mengumumkan niat untuk mengeluarkan keputusan akhir untuk menghapus Nepo dari kantornya namun Cato Muda menentangnya, namun dia tidak menyebutkan apakah keputusan tersebut ditegakkan atau tidak.[5] Metellus Nepos pergi ke Asia untuk memberi tahu Pompeius tentang peristiwa tersebut, meskipun, sebagai Tribunus plebis, dia tidak berhak absen dari kota.[6] Tatum berpendapat bahwa Metellus Nepos meninggalkan kota meskipun Tribunus plebis tidak diizinkan melakukannya adalah 'sebuah isyarat yang menunjukkan pelanggaran senat rakyat terhadap suku tersebut.' [7] Julius Caesar juga mengusulkan sebuah tindakan untuk mengingat kembali Pompeius ke Roma dengan alasan yang sama. Caesar ditangguhkan dari kantornya dengan keputusan terakhir dari senat tersebut.[8] Pada akhirnya, kedua pria tersebut menjatuhkan proposal mereka.

Ketika Metellus Nepos adalah seorang pretor pada tahun 60 SM, dia melewati sebuah undang-undang yang menghapuskan bea masuk di Roma dan Italia. Senat marah dan ingin menghapus namanya untuk hukum dan menggantinya dengan yang lain, tapi, untuk alasan apapun, ini tidak dilakukan.[9]

Pada tahun 57 SM, ketika Metellus Nepos adalah salah satu konsul, Pompeius mensponsori pemungutan suara untuk mengingat Cicero ke Roma dari pengasingannya. Konsul lainnya, Publius Cornelius Lentulus Spinther, mendukung alasan ini di senat sebagian sebagai bantuan Pompeius dan sebagian karena dia menaruh dendam terhadap Publius Clodius Pulcher, Orang yang telah mengusir Cicero. Metellus Nepos mendukung Clodius, membentuk sebuah perjuangan faksi. Mengetahui bahwa orang-orang mendukung kembalinya Cicero, Clodius memiliki beberapa gladiator yang menyerang majelis umum selama pemungutan suara untuk mengingat Cicero, dan ukurannya tidak lolos. Faksi lawan membalas dengan gladiator mereka sendiri. Ditekankan oleh Spinther dan Pompeius, Nepo berubah pikiran, dan Spinther kemudian memberikan sebuah gerakan untuk kembalinya Cicero, yang dikeluarkan oleh senat. Kedua konsul tersebut kemudian mengajukan mosi kepada orang-orang, yang melewatinya. [10] Cicero menulis kepadanya sebuah surat yang diminta olehnya untuk membuat sebuah pidato yang menguntungkan dia di senat tersebut dan mengatakan bahwa dia telah menaklukkan dirinya dan mengesampingkan permusuhannya demi Republik. Dia juga mengatakan bahwa jika dia membantunya, dia akan mengabdi.[11]

Pada tahun 56 SM Metellus Nepos, dinominasikan sebagai Gubernur Hispania Citerior, mendominasi La Coruña, di mana Vaccaei telah mengalahkan ayahandanya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Caecilia (gens)

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Appian, The Foreign Wars, The Mithridatic War, 14.94
  2. ^ Josephus, Jewish Antiquities, 14.1.4
  3. ^ Plutarch, Parallel Lives, the Life of Cicero, 32.1-3
  4. ^ Cicero, Epistulae ad Familiares, 5.2
  5. ^ Plutarch, Parallel Lives, The life of Cato the Younger, 27-29.1-2
  6. ^ Cassius Dio, Roman History, 37.43
  7. ^ Tatum, J. W., The final Crisis (69-44), in A p. 198
  8. ^ Suetonius, The Lives of the Twelve Caesars, Julius Caesar, 16
  9. ^ Cassius Dio, Roman History, 37.51.3-4
  10. ^ Cassius Dio, Roman History, 39.6
  11. ^ Cicero, Epistulae ad Familiares, 5.4

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama

Cassius Dio, Roman History, Vol. 3, Books 36-40, Loeb Classical Library, Loeb, 1989; ISBN 978-0674990593 Plutarch, Lives of the noble Grecians and Romans, Benediction Classics, 2015; ISBN 978-1781395134

Sumber kedua
  • Tatum, J. W., The final Crisis (69-44), in Nathan Rosenstein, N., and Morstein-Marx. R., a Companion to the Roman Republic(Blackwell Companions to the Ancient World), Blackwell, 2010; ISBN 978-1444334135