Putri Elizabeth dari Britania Raya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Putri Elizabeth
Putri Elizabeth meletakkan tangan kirinya di atas meja. Dia memegang pena di tangan kanannya, seolah-olah dia akan menulis sesuatu.
Potret oleh Sir William Beechey, 1797
Permaisuri Landgravine dari Hesse-Homburg
Periode20 Januari 1820 – 2 April 1829
Informasi pribadi
Kelahiran22 Mei 1770
Rumah Buckingham, London, Inggris
Kematian10 Januari 1840(1840-01-10) (umur 69)
Kota Bebas Frankfurt
Pemakaman17 Januari 1840
Mausoleum Landgraves, Homburg
WangsaHanover
AyahGeorge III dari Britania Raya
IbuCharlotte dari Mecklenburg-Strelitz
Pasangan
(m. 1818; meninggal 1829)

Putri Elizabeth dari Britania Raya (22 Mei 1770 – 10 Januari 1840) adalah anak ketujuh dan putri ketiga Raja George III dan Charlotte dari Mecklenburg-Strelitz. Setelah menikah dengan Landgrave dari Hesse-Homburg, Frederick VI, dia menetap permanen di Jerman sebagai landgravine.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Putri Elizabeth lahir di Rumah Buckingham, London pada tanggal 22 Mei 1770.[1] Ayahnya adalah raja Inggris yang berkuasa, George III, putra tertua Frederick, Pangeran Wales dan Augusta dari Saxe-Gotha. Ibunya adalah Ratu Charlotte. Dia dibaptis di Ruang Dewan Agung di Istana St. James, pada 17 Juni 1770 oleh Frederick Cornwallis, Uskup Agung Canterbury.[2]

Asuhan sang Putri sangat tersembunyi dan dia menghabiskan sebagian besar waktunya bersama orang tua dan saudara perempuannya. Raja George dan Ratu Charlotte sangat ingin melindungi anak-anak mereka, terutama para anak perempuan. Namun, pada tahun 1812, Putri Elizabeth membeli biara di Old Windsor di Berkshire sebagai kediaman pribadinya.

Karakter dan minat[sunting | sunting sumber]

Elizabeth dikenal karena sikapnya yang selalu optimis meskipun keberadaannya kaku.[3] Meskipun dia mendambakan pernikahan dan membangun keluarga sendiri, Elizabeth bertekad untuk menikmati hidupnya dengan mengeksplorasi dan mengembangkan berbagai minat dan hobinya. Elizabeth adalah seorang seniman berbakat, ia menghasilkan beberapa buku dari keahlian mengukirannya sendiri untuk mendapatkan keuntungan dari berbagai badan amal. Dia adalah satu-satunya anak George III yang berbagi minatnya di bidang pertanian, menjalankan pertanian modelnya sendiri di sebuah pondok sewaan di Old Windsor. Dia sangat senang dengan hasil kebunnya, juga telur, susu, dan mentega dari ternaknya. Keluarga Elizabeth menggodanya karena kesukaannya pada makanan dan minuman yang kaya. Dia sangat sensitif terhadap kritik terhadap berat badannya.[4]

Elizabeth juga dikenal karena selera humornya yang berkembang dengan baik dan memiliki banyak koleksi lelucon.[5] Dia memiliki sifat yang terbuka dan blak-blakan, dan tidak menyukai "kesopanan" yang berlebihan. Dia paling dekat dengan saudara perempuannya Augusta dan saudara laki-lakinya Edward, Adipati Kent dan Strathearn. Elizabeth juga merupakan putri yang paling dekat dengan ibunya, yang menyebabkan keengganan Ratu Charlotte untuk membiarkan dia menikah.[6]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1808 Elizabeth dengan enggan terpaksa menolak lamaran dari Adipati Orléans yang diasingkan (yang kemudian menjadi Raja Prancis sebagai Louis Philippe I) karena beragama Katolik dan mendapat tentangan dari ibunya.[7]

Selama pesta dansa di istana kerajaan Inggris pada tahun 1814, Elizabeth berkenalan dengan Pangeran Jerman Frederick dari Hesse-Homburg. Ketika Elizabeth melihat perwira Austria dengan seragam Hussarnya yang elegan, dia berkata, "Jika dia lajang, saya akan menikah dengannya!" Empat tahun kemudian, Elizabeth menerima sepucuk surat yang menyatakan bahwa Frederick melamarnya. Elizabeth langsung tertarik, dan saudara perempuannya sangat mendukungnya. Meskipun Frederick dikatakan memiliki kelebihan berat badan dan berbau tembakau dari pipa meerschaum kesayangannya, Elizabeth tidak keberatan dan memilih untuk mencapai tujuannya yaitu menikah dengannya. Ratu Charlotte menolak untuk mengizinkan serikat pekerja selama berminggu-minggu karena takut akan kepindahan Elizabeth yang tidak dapat dihindari ke Jerman, tetapi akhirnya setuju ketika putrinya menolak untuk mundur.

Berhasil melawan semua perlawanan terhadapnya, akhirnya pernikahan Elizabeth berlangsung pada tanggal 7 April 1818 di kapel pribadi Istana Buckingham di Westminster. Elizabeth mengenakan gaun yang terbuat dari kain perak dan renda Brussel dengan bulu burung unta menghiasi rambutnya. Dia dibawa ke altar oleh kakak tertua keduanya, Adipati York. Baik kakak laki-laki tertuanya, Pangeran Bupati maupun ayahnya tidak menghadiri pernikahan tersebut, masing-masing dijauhkan karena asam urat dan penyakit mental yang parah. Pasangan baru itu berbulan madu di rumah Pangeran Bupati di Brighton.

Awalnya itu bukanlah "kecocokan cinta" yang sebenarnya, terlepas dari saling pengertian dan rasa hormat; sebenarnya itu adalah kesepakatan yang membuat keduanya puas. Elizabeth dapat melarikan diri dari lingkungan rumahnya yang sempit dengan pindah ke Jerman bersama suaminya, dan Frederick memperoleh banyak keuntungan dengan bersekutu dengan keluarga kerajaan Inggris. Namun, Frederick berkomentar selama bulan madu bahwa dia terkejut bahagia dan puas dengan kehadiran Elizabeth; Elizabeth mengetahui bahwa suami barunya cerdas, murah hati, dan penyayang. Pernikahan itu berlangsung hingga kematian Frederick pada tahun 1829 dan digambarkan sangat bahagia.

Kehidupan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 20 Januari 1820, Frederick menggantikan ayahnya sebagai Landgrave of Hesse-Homburg. Berkat mas kawin dan tunjangan tahunan Elizabeth, dia dapat merombak istana di Homburg. Sementara itu, Landgravine Elizabeth dapat mengucapkan selamat tinggal pada etiket istana yang kaku yang tidak disukainya di Inggris. Dia juga membangunkan suaminya sebuah Rumah Gotik di halaman kastil.[butuh rujukan]

Elizabeth juga mendirikan pusat perawatan dan sekolah di Hanover untuk anak-anak dari ibu yang menjadi tulang punggung keluarga. Ketika dia sendiri sudah melewati usia subur, Elizabeth menemukan kepuasan dalam bekerja dengan anak-anak yang bersekolah.[butuh rujukan]

Dia meninggal pada 10 Januari 1840 pada usia 69 tahun di Frankfurt am Main, Hesse, Jerman. Dia dimakamkan di Mausoleum Landgrave, Homburg, Jerman.[butuh rujukan]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Beatty, Michael A. (2003). The English Royal Family of America, from Jamestown to the American Revolution. US: McFarland & Co. hlm. 203. ISBN 0-7864-1558-4. Diakses tanggal 2010-11-08. 
  2. ^ Hall (1858). See p.336: "On the 17th of June, the young Princess was christened in the great council-chamber by the Archbishop of Canterbury, when she was named Elizabeth."
  3. ^ Hadlow, Janice (2014). A Royal Experiment (edisi ke-1). New York: Henry Holt and Company, LLC. ISBN 978-0-8050-9656-9. [halaman dibutuhkan]
  4. ^ Robertson, Jillian (1977). The Royal Race for the British Crown: 1817-1819 (edisi ke-1). London and Tiptree, Colchester, Essex: Blond & Briggs Ltd. ISBN 978-0-8563-4068-0. 
  5. ^ Fraser, Flora (2006). Princesses: The Six Daughters of George III (edisi ke-1). London: Anchor Books. ISBN 9781400096695. [halaman dibutuhkan]
  6. ^ Robertson, Jillian (1977). The Royal Race for the British Crown: 1817-1819 (edisi ke-1). London and Tiptree, Colchester, Essex: Blond & Briggs Ltd. ISBN 978-0-8563-4068-0. 
  7. ^ A. W. Purdue, daughters of George III (1766–1857) in the Oxford Dictionary of National Biography (2004).
  • Michael A. Beatty (2003), The English Royal Family of America, from Jamestown to the American Revolution, p. 207

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Media terkait Princess Elizabeth of the United Kingdom di Wikimedia Commons