Prasasti Nalanda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Prasasti Nalanda merupakan sebuah prasasti ditemukan oleh Hirananda Shastri pada tahun 1921 di ruang depan Biara Nalanda, Bihar-India. Prasati ini menjelaskan tentang raja Devapaladeva dari Kerajaan Palla (Bengala- India) yang telah mengabulkan permintaan Sri Maharaja dari Swarnadvipa (Sriwijaya) untuk membangun sebuah biara Buddha di Nalanda. Selain itu, ada pernyataan bahwa lima desa di Calcutta-India dibebaskan dari pajak untuk keperluan misi agama Buddha Kerajaan Sriwijaya di India.

Penafsiran teks[sunting | sunting sumber]

Prasasti ini berangka tahun 860, dari penafsiran manuskrip menyebutkan Sri Maharaja di Suwarnadwipa, Balaputradewa anak Samaragrawira, cucu dari Śailendravamsatilaka (mustika keluarga Śailendra) dengan julukan Śrīviravairimathana (pembunuh pahlawan musuh), raja Jawa yang kawin dengan Tārā, anak Dharmasetu.[1]

Prasasti ini berbahasa Sansekerta dan berksara Pallawa. Berikut terjemahan isi Prasasti Nalanda menurut Cœdes :


“Kami diminta oleh Maharaja Balaputradeva yang termasyhur, raja Suwarnadvipa melalui seorang kurir yang aku buat untuk membangun sebuah biara di Nalanda yang dikabulkan oleh dekrit ini untuk dipersembahkan bagi Sang Buddha yang terberkati, tempat tinggal semua kebajikan utama seperti prajnaparamita, untuk pemujaan, persembahan, pengetahuan, tempat berlindung, sedekah, tempat tidur, kebutuhan orang sakit seperti obat-obatan;

Dari pertemuan bhikkhu yang mulia dari empat penjuru para Boddhisattva berpengalaman dalam tantra, dan delapan tokoh-tokoh suci yang agung untuk menulis dharma-ratnas teks-teks Buddhis dan untuk perbaikan dan perbaikan biara (ketika) rusak. Ada seorang raja Yavabhumi yang merupakan permata dari dinasti Sailendra, yang kakinya (seperti) teratai mekar oleh kilau permata membuat gemetar deretan kepala semua pangeran, dan yang namanya sesuai dengan penyiksa musuh yang pemberani;

Kemasyhurannya, menjelma seolah-olah dengan menginjakkan kakinya di wilayah istana , di lili air putih, di tanaman teratai, keong, bulan, melati dan salju dan dinyanyikan tanpa henti di semua penjuru, merasuki seluruh jagat raya. Pada saat raja (musuh) mengerutkan kening dalam kemarahan, kekayaan musuh juga hancur bersamaan dengan hati mereka.Memang, yang bengkok di dunia punya cara bergerak yang sangat cerdik dalam menyerang orang lain. Dia memiliki seorang putra , yang memiliki kehati-hatian, kecakapan, dan perilaku yang baik, yang kedua kakinya terlalu sering dengan ratusan mahkota raja-raja yang perkasa;

Dia memiliki prajurit paling terkemuka di medan perang dan ketenarannya setara dengan yang diperoleh oleh Yudishtira, Paracara, Bhimasena, Karna, dan Arjuna. Banyaknya debu bumi, terangkat oleh kaki pasukannya, bergerak di medan perang, pertama kali diledakkan ke langit oleh angin, dihasilkan oleh gerakan di bumi oleh inchor dicurahkan dari pipi gajah.Dengan keberadaan terus menerus yang ketenarannya dunia ini sama sekali tanpa dua minggu yang gelap, sama seperti keluarga penguasa daityas tanpa keberpihakan Khrisna. Karena Paulomi dikenal sebagai (istri) penguasa Sura (yaitu Indra), Rati istri yang lahir dari pikiran (Kama), putri gunung (Parvati) dari musuh Kama (yaitu Siwa) , dan Laksmi dari musuh Mura (yaitu Wisnu), jadi Tara adalah permaisuri raja itu, dan merupakan putri penguasa besar Dharmasetu dari bangsa bulan dan menyerupai Tara itu sendiri;

Sebagai putra Suddhodana (sang Buddha), penakluk Kamadeva, lahir dari Maya, dan Skanda, yang menyenangkan hati para dewa, lahir atau Uma oleh Siwa, dilahirkan darinya oleh raja Balaputra yang termasyhur itu yang ahli dalam menjelajahi kebanggaan semua penguasa dunia, dan sebelum tumpuan kaki kelompok para pangeran yang membungkuk. Dengan pikiran tertarik oleh bermacam-macam keunggulan Nalanda dan melalui pengabdian kepada matahari Suddhodana (Sang Buddha) dan setelah menyadari bahwa kekayaan itu berubah-ubah seperti gelombang-gelombang aliran gunung, dia yang ketenarannya seperti Sanghartamitra.Ini mungkin berarti bahwa kekayaannya bersahabat dengan tujuan Sangha;

Dibangun di sana sebuah biara yang merupakan tempat berkumpulnya para bhikkhu dengan berbagai kualitas yang baik dan berwarna putih, serangkaian hunian yang berlapis dan tinggi. Setelah meminta, Raja Devapaladeva yang merupakan pembimbing untuk mereka yang menjadi janda, istri dari semua musuh, melalui utusan, dengan penuh hormat dan karena pengabdian dan mengeluarkan piagam, memberikan lima desa yang tujuannya telah dimotivasi untuk kesejahteraan tentang dirinya, orang tuanya dan dunia. Selama ada kelanjutan samudera, atau Gangga memiliki anggota badannya (arus air) gelisah oleh rambut Hara (Siwa) yang dianyam secara luas, selama raja ular (Shesa) yang tak tergoyahkan dengan ringan menanggung beban berat dan berat. bumi yang luas setiap hari.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cœdès, George (1996). The Indianized States of Southeast Asia. University of Hawaii Press. ISBN 0-8248-0368-X. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]