Popongan, Banyuurip, Purworejo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Popongan
Desa
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Kabupaten Purworejo
Kecamatan Banyuurip
Pemerintahan
 • Kepala desa Miftachuzzaman
Kodepos 54171
Luas 3.034,99 km²
Jumlah penduduk 1736 jiwa
Kepadatan 0,572 jiwa/km²

Popongan adalah desa di kecamatan Banyuurip, Purworejo, Jawa Tengah, Indonesia.

Batas desa:

Sebelah Utara : Desa Borowetan, kecamatan Banyuurip
Sebelah Timur : Desa Semawung dan Desa Wonoroto, kecamatan Purworejo
Sebelah Selatan : Desa Cengkawakrejo dam Desa Wangunrejo, kecamatan Banyuurip
Sebelah Barat : Desa Tegalrejo dan Desa Surorejo, kecamatan Banyuurip

Secara geografis tanahnya datar, dengan lahan sebagian besar dimanfaatkan oleh masyarakat untuk lahan pertanian, perkebunan dan perikanan sehingga sebagian besar masyarakat desa Popongan adalah petani dan petani penggarap.

Sejarah Desa Popongan
Berdasarkan cerita dari leluhur bahwa Desa Popongan sudah beralih cerita menurut jamannya. Pada abad ke-16, pada jamannya Mataram Hindhu di perintah oleh Dyah Watukuro, Popongan diberi nama Poh Pitu lokasi sekarang di daerah Popongan Kidul. Poh Pitu pada saat itu adalah tempat peribadatan agama Hindhu. Buktinya di daerah Popongan ada dearah yang bernama Kentheng dan daerah Tugu. Kentheng letaknya di daerah Kriyan, sedangkan Tugu di daerah pedukuhan Gegunung. Pernah pada tahun 1974, penilik kebudayaan Banyuurip, Bapak Dalimin pernah mensurvei untuk meyakinkan bahwa di Popongan dulu ada tempat percandian atau tempat peribadatan. Bukti telah ditemukannya 2 buah yoni, satu di tempat Bapak Cundhuk KS, yang ke dua di tempat Bapak Darmaji. Setelah diadakan penggalian dearah si Tugu dengan kedalaman kurang lebih 8 meter telah ditemukan sebuah batu Lingga. Setelah dilaporkan akan tetapi tidak ada tindak lanjut oleh instansi yang terkait. Popongan awalnya dinamakan Poh-pitu, karena ada pohon Poh-pohan yang berjumlah 7 buah sehingga dinamakan Poh-pitu sampai sekarang daerah tersebut banyak ditumbuhi pohon Poh-pohan. Letaknya di daerah pinggiran selatan berbatasan dengan desa Cengkawakrejo. Penguasa jaman dulu sebagai jaman perdikan (bebas pajak) namanya buyut Reso Wahono, makanya di daerah si Sumpel mungkin itu dirahasiakan perkiraan lokasinya di daerah Karangjati, pinggiran bawah rumpun bambu. Mempunyai keturunan atau tidaknya buyut Reso Wahono tidak diketahui dengan jelas. Sejarah berjalan Poh-pitu akhirnya di perintah oleh Demang Stotrumo. Beliau adalah putra dari Raden Tumenggung Rogonoyo cucu dari Kanjeng Raden Tumenggung Nilosrobo yang pada waktu itu menjabat sebagai Bupati Bagelen. Atas perintah Sri Susuhunan Pakubuana ke 5 pada waktu itu terjadi pergolakan besar di tanah Jawa yang dinamakan Perang Diponegoro tahun 1825-1830. Pada waktu itu wilayah Bagelen di bawah Panji-panji Surakarta yang pro kepada Belanda, tetapi Kanjeng Tumenggung Nilosrobo berpihak kepada pangeran Diponegoro sehingga terjadilah perang besar di daerah Bagelen dan sekitarnya. Poh-pitu mendapat bantuan senopati-senopati perang yang berjiwa pahlawan dan sakti, antara lain:

  1. Yang Mulia Bendoro Raden Ayu Atas Angin (BRA. Retno Palupi) dan dayangnya BRA. Ayu Serang.
  2. RM. Mangunwilogo.
  3. Putra Pangeran Diponegoro yang bernama Diposonto.

Pada waktu itu Poh-pitu diganti nama dengan Peng-pengan karena kehebatannya dari tiga senopati itu sangat diperhitungkan oleh Belanda. Konon ceritanya RM. Mangunwilogo dapat mencuri kereta dan kuda Bupati Purworejo yang pertama Cokronegoro 1 (ada cerita lain yang dicuri merupakan kereta kuda milik kerajaan mataram) hanya dengan selembar kain kacu (sapu tangan) dan dibawa pulang ke Poh-pitu yang beralih nama menjadi Peng-pengan. Masa akhir perang Diponegoro(1830) terjadi perang habis-habisan (Pog-pogan). Sejak itulah Peng-pengan bergeser nama menjadi Pog-pogan. Karena pada waktu itu sebagian besar pengikut Pangerang Diponegoro di daerah Pog-pogan gugur ataupun habis (puputan). Konon ceritanya BRA. Atas Angin moksa di tepi sungai Bogowonto lalu dikeramatkan sampai sekarang tepatnya di pemakaman Atas Angin. Pangeran Diposonto moksa di daerah Karangjati, tempat yang sekarang ditempati kepala dusun Karangjati rumah Mbah Ranu Sumarjo. Sejarah bergeser pada waktu itu desa Pog-pogan di perintah oleh Glondong Kartopawiro ada suatu kejadian pada waktu itu Glondong Kartopawiro sedang pergi ke sungai Bogowonto melihat ada orang hanyut di dalam bronjong babi, orang tersebut tidak di ketahui asal-usalnya, setelah dinaikkan dan dibawa kerumahnya ternyata orang itu ternyata masih hidup tetapi sudah kehilangan ingatannya kemudian oleh Glondong Kartopawiro di beri nama Amat Supi karena orang itu mempunyai keganjilan bisa hidup kembali dan sampai sekarang Pog-pogan menjadi Popongan.
Sejarah Kepemimpinan Desa Popongan Eyang Suto Truno ingkang Trukoyoso (pendiri) Desa Popongan Nama-Nama yang pernah memimpin Desa Popongan:

  1. Karto Igeno
  2. Mondro
  3. Glondong Kartopawiro
  4. Idris
  5. Medi
  6. Sontomiharjo (Parino)
  7. Prawiro Atmojo (Slamet)
  8. Supariyo (1969-1999)
  9. Sucipto (1999-2013)
  10. Miftachuzzaman (2013-Sekarang)


grup kesenian yang ada di desa popongan:

  1. Turonggo Tresno Budoyo, merupakan grup kesenian Kuda Lumping yang mempunyai prestasi juara I tingkat Purworejo pada tahun 2016 dan 2017, dipimpin oleh Bapak Santoso.
  2. Tresno Manunggal, merupakan grup kesenian Ndolalak Putri yang baru berdiri pada tahun 2017, dipimpin oleh Bapak Santoso.

sumber: dari berbagai sumber