Philitas dari Cos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Philitas of Cos
Φιλίτας
Bronze head of bearded man with furrowed brow and unruly hair
The Philosopher (kr. 250–200 BC) from the Antikythera wreck illustrates the style used by Hecataeus in his bronze of Philitas.[1]
Lahir kr. 340 BC[2]
Meninggal kr. 285 BC (age 55)[3]
Pekerjaan Scholar and poet
Kebangsaan Ptolemaic Kingdom
Aliran sastra Elegiac, Epigram, Epyllion
Tema Glossary, Homer
Angkatan Alexandrian school of poetry
Karya terkenal Demeter
Disorderly Words

Portal Sastra

Philitas dari Cos (/fɪˈlaɪtəs/; Greek: Φιλίτας, Philītas; c. 340 – c. 285 BC), terkadang dieja Philetas (/faɪˈliːtəs/; Φιλήτας ὁ Κῷος, Philētas ho Kōos; lihat daftar pustaka dibawah), adalah seorang sarjana dan penyair selama periode Helenistik awal Yunani kuno.[4] Seorang Yunani yang terkait dengan Alexandria, ia berkembang pada paruh kedua abad ke-4 SM dan diangkat sebagai tutor untuk pewaris tahta Ptolemeus Mesir. Dia berperawakan kurus dan lemah; Athenaeus kemudian mengkarikaturkan dirinya sebagai seorang akademisi sehingga dalam studinya dikatakan bahwa ia telah menyia-nyiakan dirinya dan meninggal.

Philitas adalah sosok penulis besar Yunani pertama yang ahli dalam bidang sarjana dan puisi.[8] reputasinya terus berlanjut hingga berabad-abad, berdasarkan kedua perintis studi tentang kata-kata dan ayat-nya di dalam sajak meter. Kosa-katanya, "Kata-Kata yang Kacau" (en. Disorderly Words) menggambarkan arti dari kata-kata sastra langka, termasuk yang digunakan oleh Homer. Puisinya, terutama dalam sajak puisi Demeter, sangat dihormati oleh para penyair kuno. Namun, hampir semua karyanya telah hilang.[4]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan dari Philitas. Sumber-sumber kuno merujuk kepada dirinya sebagai seorang Koan, penghuni asli atau penduduk yang lama tinggal di Kos,[3] salah satu pulau Dodecanese di Laut Aegea lepas pantai Asia. Muridnya Theokritos menulis bahwa ayah Philetas adalah Telephos (Τήλεφος, Tḗlephos) dan ibunya, dengan asumsi yang dilengkapi dengan naskah yang benar adalah, Euctione (Εὐκτιόνη, Euktiónē).[9] Dari komentar tentang Philitas di Suda, abad ke-10 M sejarah ensiklopedia, diperkirakan ia lahir kr. 340 SM, dan bahwa ia mungkin telah membangun reputasi di Kos sejak kr. 309/8 SM. Selama perang Diadokhoi yang diikuti kematian Aleksander Agung dan kekaisaran Aleksander yang terbagi-bagi, Ptolemaeus telah merebut Kos dari suksesor saingannya, Antigonus, di 310 SM; putra-nya, Ptolemaeus II Philadelphos, lahir di sana pada 308 SM. Yang menjadi favorit bagi para sastrawan lelah dari Alexandria.[5]

Map of eastern Mediterranean, showing the Ptolemaic Kingdom, Alexandria in the north of Egypt, and Cos in the Aegean just off the coast of Asia
The Ptolemaic Kingdom, c. 300 BC, was centered on Alexandria in ancient Egypt; Cos was on its northwest frontier.

Philetas diangkat menjadi tutor bagi Philadelphus, yang menganjurkan ia pindah ke Alexandria kr. 297/6 SM[2] dan pindah kembali ke Kos pada 290an SM.[3] Dia mungkin juga telah menjadi tutor untuk Arsinoe II, kakak perempuan Philadelphus dan akhirnya menjadi istrinya.[10] Kemudian tutor untuk keturunan kerajaan di Ptolemaic Mesir yang umumnya menuju Perpustakaan Alexandria, tetapi tidak diketahui apakah Philitas memegang posisi itu atau tidak.[8] Philitas juga mengajarkan para penyair Hermesianax dan Theokritos dan filolog Zenodotus, dan setelah ia kembali ke Kos tampaknya dia telah menghabiskan setidaknya sepuluh tahun memimpin persaudaraan intelektual dan penyair termasuk Aratus, Hermesianax, dan Theokritos.[5][11]

Hermesianax menulis tentang "Philitas, nyanyian si gesit Bittis", dan Ovidius dua kali disebutnya "Battis". Hal ini biasanya terpikirkan bahwa Bittis atau Battis adalah nyonya Philitas, dan bahwa Hermesianax dapat mengacu sebagai puisi cinta; kemungkinan lain adalah bahwa namanya dikonotasikan "cerewet", dan personifikasi lucu dari kata-kata Philitas untuk gairah.[4]

Philitas tipis dan rapuh, dan mungkin telah menderita dan meninggal karena Wasting Disease.[12] Dia tampaknya telah meninggal di Kos pada tahun 280an SM.[3] Murid Hermesianax menulis bahwa sebuah patung dirinya didirikan di bawah sebuah pohon Platanus oleh orang-orang dari Kos, yang menggambarkan dia sebagai "lemah dengan semua komentar".[4] Kontemporer Posidippus menulis bahwa Philadelphus menugaskan pematung Hekataios untuk membuat perunggu Philitas di hari tuanya,[1] yang "tidak termasuk sama sekali dari fisik pahlawan. Tidak, ... ia melemparkan orang tua yang penuh peduli."[4][13] Abad ke-3 M penulis Romawi Aelian skeptis meneruskan cerita tentang Philitas yang sangat tipis bahwa ia meletakkan beban utama dalam sol sepatunya untuk menghindari dirinya tertiup oleh angin kencang.[5][14] Sebuah abad ke-2 Masehi penulis Yunani, Athenaios dari Naucratis, menulis bahwa Philitas mempelajari argumen-argumen yang salah dan kekeliruan penggunaan kata-kata yang begitu intens bahwa ia menyia-nyiakan dirinya dan mati kelaparan, dan itu yang terulis pada batu nisannya:[15]

ξεῖνε, Φιλίτας εἰμί·  λόγων ὁ ψευδόμενός με
ὥλεσε καὶ νυκτῶν φροντίδες ἑσπέριοι
Xeîne, Philítas eimí. Lógōn ho pseudómenós me
hṓlese kaì nyktôn phrontídes hespérioi



St. George Stock menganalisis cerita yang mengatakan Philitas belajar di sekolah filsafat Megarian, yang terpelajar dan mempelajari berbagai paradoks seperti paradoks pembohong: jika seseorang mengatakan "Saya berbohong", adalah apa yang dia katakan benar atau salah?[14] Stock menulis bahwa Philitas khawatir karena begitu banyak paradoks pembohong bahwa ia meninggal karena insomnia, dan diterjemahkan pada batu nisan sebagai berikut:[1]

Terjemahan yang lebih harfiah menunjukkan bahwa telah ditemukan batu nisan pada fokus Philitas yang menggunakan kata-kata yang tepat:

Karya[sunting | sunting sumber]

Tall, thin, and old papyrus fragment in handwritten ancient Greek, with many holes in it, and with one phrase highlighted in red for identification
Sebuah fragmen papirus abad ke-2 M, yang ditulis dalam bahasa yunani, salinan bagian dari Apollodoros abad ke-2 SM mythography Pada para Dewa, yang mengutip Philitas' Demeter (diuraikan dalam warna merah) saat membahas etimologi dari kata ἌΟΡ (aor; "pedang" atau "tombak").[15]

Philitas menulis kosakata menjelaskan makna kata-kata sastra langka, kata-kata dari dialek lokal, dan istilah-istilah teknis; ini mungkin mengambil bentuk dari leksikon.[5][16][11] kosakata, yang disebut Kata-Kata yang Kacau (Ἄτακτοι γλῶσσαι, Átaktoi glôssai), telah hilang, dengan hanya beberapa fragmen yang dikutip oleh penulis kemudian.[4] Salah satu contoh yang dikutip di Athenaios, adalah bahwa kata πέλλα (pélla) berarti "anggur" dalam bahasa yunani kuno wilayah Boiotia;[17] hal ini jelas kontras dengan kata yang sama yang berarti "susu kaleng" di Iliad Homer.[4] Hermeneia, karya ilmiah lainnya, mungkin terkandung versi Philitas dan interpretasi kritis dari Homer dan penulis lain.[11]

Sekitar tiga puluh fragmen puisi Philitas yang telah diketahui, dengan empat judul pasti:[5][16][11]

  • Demeter, karyanya yang paling terkenal, yang terdiri dari kuplet bersifat sajak sedih, atau bait dalam sajak meter.[18] Beberapa fragmen yang masih hidup menunjukkan bahwa hal itu diriwayatkan dewi biji-bijian Demeter berburu untuk putrinya Persefone.[19] fragmen Yang menggambarkan Demeter kedatangan pada Kos dan sambutan hangat oleh keluarga kerajaan Meropids, atau dua kali ukuran manusia normal, sehingga menghadirkan pendiri mitos lokal kultus Demeter di Kos.[11]
  • Hermes adalah epyllion, atau singkat mitologi narasi, menulis di heksameter. Ini memiliki struktur himne, dengan narasi yang menceritakan Odysseus' melakuka kunjungan ke pulau raja Aiolos, penjaga angin, dan dari hubungan rahasia Odysseus dengan putri raja Polymele. Hal ini juga mungkin bahwa Hermes adalah koleksi cerita-cerita tersebut, dengan dukungan dari Hermes dirinya sebagai benang merah.[11]
  • Paignia (Παίγνια, Paígnia) memiliki dua koleksi yang lebih pendek. Puisi ini memiliki struktur epigram dan tema mereka mungkin termasuk erotika. Satu-satunya puisi yang masih hidup berisi dua kuplet bersifat sajak sedih dan teka-teki atau teka-teki struktur karakteristik dari beberapa skolion yunani kuno.[11]
  • Hanya satu dari Epigram telah dibangun kembali seutuhnya.[11]

Kemungkinan puisi lain adalah Telefus, yang mungkin telah menjadi pendamping untuk Demeter.[11]

Paling-paling hanya lima puluh ayat Philitas yang masih bertahan hidup.[4] Di bawah ini adalah contoh penggalan dua ayat yang dikutip di Koleksi Paradoks Cerita-Cerita, dan diduga penulis Antigonus (sering diidentifikasi dengan Antigonus dari Carystus,[20] kontemporer) tidak menentukan dari mana karya mereka berasal; bukti tidak langsung menunjukkan Demeter.[21] kedua ayat Ini menunjukkan pertemuan minat Philitas dalam puisi dan kata-kata yang tidak jelas:

γηρύσαιτο δὲ νεβρὸς ἀπὸ ζωὴν ὀλέσασα
ὀξείης κάκτου τύμμα φυλαξαμένη
Gērýsaito dè nebròs apò zōḕn olésasa
oxeíēs káktou týmma phylaxaménē



  1. ^ Kesalahan pengutipan: referensi bernama Bing dipanggil tapi tidak pernah didefinisikan (lihat halaman bantuan).

Menurut Antigonus, "kaktus" (κάκτος, káktos) adalah tumbuhan berduri dari Sisilia, dan "Ketika rus itu melangkah dan ditusuk, tulang-tulangnya tetap tanpa suara dan tidak dapat digunakan untuk seruling. Untuk alasan itulah Philitas berbicara tentang hal itu."[4] Antigonus mengutip satu bagian, dan abad ke-5 M anthologist Stobaeus mengutip sebelas bagian kutipan dari Philitas; sisa fragmen yang berasal dari komentator kuno yang dikutip Philitas ketika membahas kata-kata yang jarang atau nama yang digunakan oleh penulis lain.[22]

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

The Narrative of Philetas oleh Rodolfo Amoedo, 1887
A gold coin shows paired, profiled busts of a plump man and woman. The man is in front and wears a diadem and drapery. It is inscribed "ΑΔΕΛΦΩΝ".
Pada abad ke-3 SM koin yang menggambarkan pembantu penguasa Ptolemeus Mesir: Ptolemy II Philadelphus (kiri), pelindung dan mantan murid dari Philitas; dan adik dari Philadelphus dan istri Arsinoe II, mungkin juga merupakan salah seorang mantan murid.[10]

Philitas adalah tokoh intelektual yang paling penting dalam tahun-tahun awal peradaban Hellenistik. Dia mendapat pengakuan yang cepat dalam bidang kesarjanaan puisi dan sastra,[8] dan, sejauh yang diketahui, dia adalah orang pertama yang disebut "penyair terbaik layaknya sarjana" (ποιητὴς ἅμα καὶ κριτικός, poiētḕs [h]áma kaì kritikós).[23] Sebagai tutor untuk Philadelphus ia diasumsikan memiliki pengaruh yang besar pada perkembangan Mouseion di Alexandria, sebuah lembaga ilmiah yang termasuk Perpustakaan terkenal di Alexandria. Sebuah patung didiedikasikan untuknya, mungkin pada Mouseion di Kos,[24] dan karyanya secara eksplisit diakui sebagai klasik oleh Theokritus dan Callimachus.

Reputasinya untuk beasiswa bertahan selama setidaknya satu abad. Di Athena, dramawan Strato membuat lelucon yang diasumsikan penonton tahu tentang kosakata Philitas, dan kosakata yang dikritik lebih dari satu abad kemudian oleh pengaruh Homer, sarjana Aristarchus Samothrace dalam Melawan Philitas (Πρὸς Φιλίταν, Pròs Philítan). Para ahli geografi Strabo menjelaskannya tiga abad kemudian sebagai "seorang penyair dan sekaligus seorang kritikus".[4][25]

Philitas-lah penulis pertama yang karya-karyanya merupakan kombinasi dari kualitas yang sekarang dianggap sebagai Helenistik: ragam, kesanarjaan, dan penggunaan sumber-sumber Homer di non-epik bekerja. Dia langsung mempengaruhi penyair utama Helenistik Callimachus dan Apollonius of Rhodes.[22] Puisinya disebutkan atau dikutip sementara oleh Callimachus dan oleh penulis kuno lainnya,[26] dan reputasi puitisnya bertahan selama setidaknya tiga abad, sebagai penyair Augustan diidentifikasi nama-nya dengan menulis bersifat sajak sedih.[22] Propertius terkait dengan Callimachus dengan kuplet terkenal berikut:

Callimachi Manes et Coi sacra Philetae,
in vestrum, quaeso, me sinite ire nemus.[6]

Callimachus' spirit, and shrine of Philitas of Cos,
let me enter your sacred grove, I beseech you.


Callimachi Manes et Coi sacra
Philetae,        in vestrum, quaeso, me sinite
       ire nemus.

  1. ^ Propertius. Elegies, III.1 (in Latin). Retrieved 2009-08-26. Allen argued that Philetae is a corruption of poetae, alluding to rather than naming Philitas. Archibald Allen (1996). "Propertius and 'Coan Philitas'". The Classical Quarterly. 46 (1): 308–9. doi:10.1093/cq/46.1.308.


Semangat Callimachus, dan kuil Philitas dari Kos, biarkan aku masukkan hutan suci-Mu, aku memohon padamu.

Abad-1 M pidato Quintilian menempatkan Philitas pada tempat kedua setelah Callimachus antar penyair ratapan.[29] Pengaruh Philitas telah ditemukan atau dicurigai dalam berbagai tulisan kuno;[19] Longus abad ke-2 M novel Daphnis dan Chloe berisikan karakter yang kemungkinan memakai namanya.[30] Hampir semua yang ia tulis tampaknya telah menghilang dalam waktu dua abad, meskipun, bisa jadi tidak mungkin bahwa setiap penulis setelah abad ke-2 SM membacanya melainkan membaca tiap beberapa garisnya.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Sumber-sumber kuno mengeja namanya dengan cara yang berbeda. Bentuk yang benar Φιλίτας (Philítas) adalah bentuk kuno dan umum di Kos namun warna Yunani Doric Φιλήτας (Philḗtas) juga kuno; aksentuasi dari Φιλητᾶς (Philētâs) tidak eksis sebelum masa Imperial.

[11][27]

Fragmen Philitas yang diedit oleh Spanoudakis dengan komentar dalam bahasa inggris.

dan juga oleh Dettori (kosakata) dan oleh Sbardella (untuk puisi) dengan komentar dalam bahasa italia:

  • Emanuele Dettori (2000). Filita grammatico: Testimonianze e frammenti: introduzione, edizione e commento (dalam bahasa Italian). Rome: Quasar. ISBN 88-7140-185-9. 
  • Livio Sbardella (2000). Filita: Testimonianze e frammenti poetici: introduzione, edizione e commento (dalam bahasa Italian). Rome: Quasar. ISBN 88-7140-182-4. 

Edisi-edisi sebelumnya dari fragmen termasuk Kayser,[29] Bach,[30] Nowacki,[31] dan Kuchenmüller;[32] lihat juga Maass.[33]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Andrew Stewart (2005). "Posidippus and the truth in sculpture". Dalam Gutzwiller. The New Posidippus. hlm. 183–205. 
  2. ^ a b Spanoudakis. Philitas of Cos. hlm. 23. 
  3. ^ a b c d Spanoudakis. Philitas of Cos. hlm. 24. 
  4. ^ a b c d e f g h i j k Peter Bing (2003). "The unruly tongue: Philitas of Cos as scholar and poet". Classical Philology. 98 (4): 330–48. doi:10.1086/422370. 
  5. ^ a b c John Edwin Sandys (1903). A History of Classical Scholarship: from the Sixth Century B.C. to the End of the Middle Ages. London: Cambridge University Press. hlm. 118–9. OCLC 2759759. 
  6. ^ a b Propertius. Elegies, III.1 (in Latin). Retrieved 2009-08-26. Allen argued that Philetae is a corruption of poetae, alluding to rather than naming Philitas. Archibald Allen (1996). "Propertius and 'Coan Philitas'". The Classical Quarterly. 46 (1): 308–9. doi:10.1093/cq/46.1.308. 
  7. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Hunter
  8. ^ a b c Bulloch, "Hellenistic poetry", p. 4.
  9. ^ Spanoudakis. Philitas of Cos. hlm. 26. 
  10. ^ a b Spanoudakis. Philitas of Cos. hlm. 29. 
  11. ^ a b c d e f g h i j Livio Sbardella (2007). Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Pauly" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  12. ^ Alan Cameron (1991). "How thin was Philitas?". The Classical Quarterly. 41 (2): 534–8. doi:10.1017/S0009838800004717. 
  13. ^ An alternate translation of Posidippus' poem is on p. 31 of Frank Nisetich (2005). "The poems of Posidippus". Dalam Gutzwiller. The New Posidippus. hlm. 17–66. 
  14. ^ Paul Vincent Spade (2009). "Insolubles". Dalam Edward N. Zalta. Stanford Encyclopedia of Philosophy. Diakses tanggal 2009-12-03. 
  15. ^ Spanoudakis. Philitas of Cos. hlm. 215–7. 
  16. ^ a b Chisholm 1911.
  17. ^ Athenaeus (tr.
  18. ^ a b N. Hopkinson (2003). "Coi sacra Philitae". The Classical Review. 53 (2): 311–2. doi:10.1093/cr/53.2.311. 
  19. ^ S.J. Heyworth (2004). "Looking into the river: literary history and interpretation in Callimachus, Hymns 5 and 6". Dalam M.A. Harder; R.F. Regtuit; G.C. Wakker. Callimachus II. Hellenistica Groningana, 7. Leuven: Peeters. hlm. 139–60. ISBN 90-429-1403-3. 
  20. ^ Kathryn Gutzwiller (2007). A Guide to Hellenistic Literature. Malden, MA: Blackwell. hlm. 166–7. ISBN 0-631-23321-0. 
  21. ^ Spanoudakis. Philitas of Cos. hlm. 209–13. 
  22. ^ a b c Bulloch, "Hellenistic poetry", p. 5.
  23. ^ Pfeiffer, Rudolf (1955). "The future of studies in the field of Hellenistic poetry". Journal of Hellenic Studies. 75: 69–73. doi:10.2307/629171. 
  24. ^ Alex Hardie (1997). "Philitas and the plane tree" (PDF). Zeitschrift für Papyrologie und Epigraphik. 119: 21–36. 
  25. ^ Strabo.
  26. ^ Spanoudakis. Philitas of Cos. hlm. 85–346. 
  27. ^ Spanoudakis. Philitas of Cos. hlm. 19–22. 
  28. ^ Alexander Sens (2003). "Review of K. Spanoudakis (ed.), Philitas of Cos". Bryn Mawr Classical Review (2003.02.38). 
  29. ^ Carol. Phil. (Karl Philipp) Kayser (1793). Philetae Coi Fragmenta, quæ reperiuntur (dalam bahasa Latin). Göttingen: Typis Barmeierianis. OCLC 79432710. 
  30. ^ Nicolaus Bachius (Bach) (1829). Philetae Coi, Hermesianactis Colophonii, atque Phanoclis Reliquiae (dalam bahasa Latin). Halle: Libraria Gebaueria. OCLC 165342613. 
  31. ^ Adelbertus (Adelbert) Nowacki (1927). Philitae Coi Fragmenta Poetica (dalam bahasa Latin). Münster: Monasterii Westfalorum. OCLC 68721017. 
  32. ^ Wilhelm Kuchenmü̈ller (1928). Philetae Coi Reliquiae (dalam bahasa Latin). Borna: Typis Roberti Noske. OCLC 65409641. 
  33. ^ Ernestus (Ernst) Maass (1895). De tribus Philetae carminibus (dalam bahasa Latin). Marburg: N. G. Elwertum. OCLC 9861455. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • A. W. Bulloch (1985). "Hellenistic poetry". The Hellenistic Period and the Empire. The Cambridge History of Classical Literature. Cambridge: Cambridge University Press. pp. 1–81. doi:10.1017/CHOL9780521210423.019. ISBN 0-521-35984-8.A. W. Bulloch (1985). "Hellenistic poetry". Dalam P.E. Easterling; Bernard M.W. Knox. The Hellenistic Period and the Empire. The Cambridge History of Classical Literature. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 1–81. doi:10.1017/CHOL9780521210423.019. ISBN 0-521-35984-8. 
  • Kathryn Gutzwiller, ed. (2005). The New Posidippus: A Hellenistic Poetry Book. Oxford University Press. ISBN 0-19-926781-2.Kathryn Gutzwiller, ed. (2005). The New Posidippus: A Hellenistic Poetry Book. Oxford University Press. ISBN 0-19-926781-2. 
  • Spanoudakis. Philitas of Cos.Spanoudakis. Philitas of Cos.  (Lihat Daftar Pustaka.)

Atribusi: