Philippa dari Hainaut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Philippe dari Hainaut)
Lompat ke: navigasi, cari
Philippa dari Hainaut
Philippa-of-Hainault sm.jpg
Ratu Inggris
Memerintah sebagai pasangan 24 Januari 1328 – 15 Agustus 1369
Penobatan 4 Maret 1330
Lahir 24 Juni 1314
Valenciennes
Mangkat 15 Agustus 1369 (umur 55)
Istana Windsor
Makam Biara Westminster
Pasangan Edward III dari Windsor
Anak
Edward, Pangeran Hitam
Isabella, Comtesse Bedford
Putri Joan
Leonell dari Antwerpen
John dari Gaunt
Edmund dari Langley
Mary dari Waltham
Margaret dari Inggris
Thomas dari Woodstock
Gelar dan jabatan
Her Grace The Queen
Lady Philippa dari Hainault
Wangsa Wangsa Avesnes
Ayah Wilhelm I dari Hainaut
Ibu Jeanne dari Valois

Philippa dari Hainaut (24 Juni[1] 1314 – 15 Agustus 1369) adalah Ratu Inggris sebagai istri Raja Edward III dari Inggris[2] Edward berjanji pada tahun 1326 untuk menikahinya dua tahun kemudian.[3]

She menikah dengan Edward, pertama secara proxy, ketika Edward mengirim Uskup Coventry "untuk menikahinya atas namanya" di Valenciennes (kota kedua terpenting di wilayah Hainaut) pada bulan Oktober 1327.[4] Pernikahan tersebut dirayakan secara resmi di York Minster pada tanggal 24 Januari 1328, beberapa bulan setelah aksesi Edward ke takhta Inggris. Pada bulan Agustus 1328, ia juga memperbaiki maharnya.[5]

Philippa bertindak sebagai Wali penguasa pada tahun 1346,[6] ketika suaminya berada jauh dari kerajaannya, dan ia kerap menemani suaminya dalam ekspedisinya ke Skotlandia, Perancis, dan Flandria. Philippa mendapat banyak popularitas dengan orang-orang Inggris atas kebaikan dan belas kasihnya, yang ditunjukkan pada tahun 1347 ketika ia berhasil membujuk Raja Edward untuk menyelamatkan nyawa Les Bourgeois de Calais. Popularitas ini membantu menjaga kedamaian di Inggris sepanjang pemerintahan Edward yang panjang.[7] Yang sulung dari empat belas anaknya adalah Edward dari Woodstock, menjadi seorang pemimpin militer yang terkenal. Philippa meninggal pada usia lima puluh lima tahun karena suatu penyakit yang berhubungan erat dengan edema. The Queen's College, Oxford didirikan untuk menghormatinya.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Philippa dilahirkan di Valenciennes, Flandria, puterinda Wilhelm I, dan Jeanne dari Valois, cucu perempuan Philippe III dari Perancis.[8] Ia adalah satu dari delapan anak dan yang kedua dari lima anak perempuan. Kakak perempuannya yang tertua Margaretha menikah pada tahun 1324 dengan Ludwig IV, Kaisar Romawi Suci; dan pada tahun 1345, ia menjadi suo jure Comtesse Hainault setelah kematian kakanda mereka Willem IV dalam pertempuran. Wilayah Willem di Zealand dan Holland dan juga seigniory Frieze diserahkan kepada Margaretha setelah kesepakatan antara Philippa dan saudarinya.[9] Bagaimanapun, Edward III dari Inggris pada tahun 1364-65, atas nama istrinya Philippa, menuntut kembalinya Hainaut dan warisan lainnya yang telah diserahkan ke Adipati Bayern-Straubing. Ia tidak berhasil, karena kebiasaan di daerah ini menguntungkan ahli waris laki-laki.[10]

Pertunangan[sunting | sunting sumber]

Raja Edward II telah memutuskan bahwa persekutuan dengan Flandria akan menguntungkan Inggris dan mengutus Uskup Agung Stapledon dari Exeter di benua Eropa sebagai duta besar. Dalam perjalanannya, ia menyeberang ke daerah Hainaut untuk memeriksa putri-putri Comte Guillaume untuk menentukan putri mana yang paling cocok sebagai calon mempelai untuk Pangeran Edward. Laporan Uskup Agung kepada Raja menggambarkan salah satu putri bocahnya secara rinci. Anotasi selanjutnya mengatakan bahwa ini menggambarkan Philippa saat kecil, namun sejarahwan lain Ian Mortimer berpendapat bahwa ini sebenarnya merupakan catatan tentang kakaknya, Margaret, Deskripsinya sebagai berikut : "Wanita yang kami lihat tidak memiliki warna rambut yang sesungguhnya, antara biru-hitam dan coklat. Kepalanya berbentuk bersih, dahinya tinggi dan lebar, dan berdiri agak kedepan. Wajahnya menyempit di antara kedua mata, dan bagian bawah wajahnya masih lebih sempit dan ramping dari dahinya. Matanya berwarna coklat kehitaman dan dalam. Hidungnya cukup halus dan bahkan, tersimpan agak melebar di ujungnya dan juga rata, namun bukan hidung yang jelek. Lubang hidungnya juga luas, mulutnya cukup lebar. Bibirnya agak penuh dan terutama bibir bawah. Giginya yang sudah jatuh dan tumbuh lagi cukup putih, tetapi sisanya tidak begitu putih. Gigi bagian bawah sedikit terproyeksi dari bagian atas; Namun ini hanya sedikit terlihat. Telinga dan dagunya cukup cantik. Leher, bahu, dan seluruh tubuhnya cukup baik terbentuk dan tidak berubah; dan tidak ada yang salah sejauh yang bisa dilihat seorang pria. Selain itu, ia juga berkulit coklat dan mirip dengan ayahandanya, dan dalam segala hal ia cukup menyenangkan, seperti yang terlihat pada kita. Gadis itu akan berusia sembilan tahun di hari St. John berikutnya, seperti yang dikatakan ibundanya. Ia tidak terlalu tinggi atau terlalu pendek untuk usia seperti itu. Ia adalah gadis yang adil, dan juga mengajar semua hal yang menjadi rangkingnya, dan sangat terhormat dan dicintai baik oleh ayahandanya dan ibundanya dan semua orangnya, sejauh kita dapat menanyakan dan mempelajari kebenaran. "

Empat tahun kemudian Philippa bertunangan dengan Pangeran Edward pada musim panas tahun 1326, Ratu Isabella dari Inggris tiba di istana Hainaut yang meminta bantuan Adipati Guillaume untuk memecat Raja Edward. Pangeran Edward telah menemani ibundanya ke Hainaut tempat ia mengatur pertunangan itu dengan imbalan bantuan dari Comte. Karena pasangan itu adalah sepupu kedua maka dispensasi kepausan dibutuhkan;[11] dan dikirimkan dari Paus Yohanes XXII ke Avignon pada bulan September 1327. Philippa dan pengiringnya tiba di Inggris pada bulan Desember 1327 yang dikawal oleh pamandanya Jan dari Hainaut. Pada tanggal 23 Desember ia tiba di London di mana sebuah "resepsi yang meriah menyambutnya".[12]

Ratu Inggris[sunting | sunting sumber]

Philippa menikah dengan Edward di York Minster pada tanggal 24 Januari 1328, sebelas bulan setelah aksesinya ke takhta Inggris; meskipun pemimpin De facto kerajaan adalah ibundanya, Ibu Suri Isabella dan kekasihnya yang tamak Roger Mortimer yang bersama-sama bertindak sebagai pemangku takhtanya. Segera setelah mereka menikah pasangan tersebut mengundurkan diri untuk tinggal di Istana Woodstock di Oxfordshire. Tidak seperti para pendahulunya, Philippa tidak mengasingkan rakyat Inggris dengan mempertahankan rombongan asingnya saat menikah atau membawa sejumlah besar orang asing ke istana Inggris. Karena Isabella tidak ingin melepaskan statusnya sendiri, penobatan Philippa ditunda selama dua tahun. Ia akhirnya dinobatkan sebagai Ratu pada tanggal 4 Maret 1330 di Westminster Abbey saat ia hamil hampir enam bulan.;[13] dan ia melahirkan putra pertamanya, Edward, pada bulan Juni berikutnya hanya sembilan hari sebelum ulangtahunnya yang keenam belas.

Pada bulan Oktober 1330, Raja Edward memulai pemerintahan pribadinya saat ia melancarkan kudeta dan memerintahkan penangkapan ibundanya dan Mortimer. Tak lama kemudian yang terakhir dieksekusi karena pengkhianatan, dan Ibu Suri Isabella dikirim ke kastil Rising di Norfolk, di mana ia menghabiskan beberapa tahun di bawah tahanan rumah namun dengan hak istimewa dan kebebasan bergerak kemudian dikembalikan kepadanya oleh putranya.

Joshua Barnes, seorang penulis abad pertengahan, mengatakan "Ratu Philippa adalah wanita yang sangat baik dan menawan yang melebihi kebanyakan wanita karena cantik alami dan disposisi yang baik". Tawarikh Jean Froissart menggambarkannya sebagai "Ratu yang paling lembut, paling liberal, dan paling sopan yang pernah ada di zamannya".

Philippa menemani Edward dalam ekspedisinya ke Skotlandia, dan benua Eropa dalam kampanye awal Perang Seratus Tahun di mana ia mendapatkan pujian atas sifat lembut dan belas kasihnya. Ia paling diingat sebagai wanita baik yang, pada tahun 1347, membujuk suaminya untuk menyelamatkan nyawa Borjuis Calais, yang ia rencanakan akan dieksekusi sebagai contoh bagi penduduk kota setelah pengepungannya yang berhasil di kota itu.

Ia berperan sebagai pemangku takhta di Inggris ketika suaminya absen pada tahun 1346. Menghadapi serbuan Skotlandia, ia mengumpulkan tentara Inggris dan bertemu orang-orang Skotlandia dalam sebuah pertempuran yang sukses di dekat Newcastle. Ia menyatukan tentara berkuda Inggris sebelum berperang, yang menghasilkan kemenangan Inggris dan raja Skotlandia dipenjara. Ia mempengaruhi raja untuk menaruh minat pada ekspansi komersial negara tersebut.[14]Philippa adalah pelindung kronikus Jean Froissart, dan ia memiliki beberapa Naskah bergambar, salah satunya disimpan di Perpustakaan Nasional Paris.

Akhir Hayat & Kematian[sunting | sunting sumber]

Patung Edward III dan Philippa dari Hainaut

Philippa telah melahirkan tiga belas anak dan hidup lebih tua dari sembilan di antaranya. Tiga anaknya meninggal karena Maut Hitam pada tahun 1348.

Pada tanggal 15 Agustus 1369, Philippa meninggal oleh penyakit yang serupa, edema Istana Windsor pada usia lima puluh lima tahun. Ia diberi pemakaman kenegaraan enam bulan kemudian pada tanggal 9 Januari 1370 dan dimakamkan di Westminster Abbey. Makamnya ditempatkan di sisi timur laut kapel Edward sang Pengaku dan di sisi berlawanan dari kakek suaminya, Edward I dan Eleanor dan kakek buyut Henry III. Patung alabasternya dibuat dengan indah oleh pemahat Jean de Liège. Delapan tahun kemudian Edward III meninggal dan dimakamkan di samping Philippa. Bagaimanapun, pernikahannya selama empat puluh tahun dengan Edward bahagia.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Lambang Philippa dari Hainault sebagai Ratu[15]

Philippa dan Edward memiliki tiga belas orang anak, termasuk lima putra yang hidup sampai dewasa dan persaingan dari banyak keturunannya, pada abad kelima belas, membawa perang dinasti yang telah berlangsung lama dan berdarah yang dikenal sebagai Perang Mawar.

Name Birth Death Notes
Edward, Pangeran Hitam 15 Juni 1330
Istana Woodstock, Oxfordshire
8 Juni 1376 Menikahi sepupunya Joan dari Kent pada tanggal 10 Oktober 1361; Memiliki keturunan (Richard II dai Inggris).
Isabella, Comtesse Bedford 16 Juni 1332
Istana Woodstock, Oxfordshire
April 1379 atau 17 Juni/5 Oktober 1382 Menikah dengan Enguerrand VII de Coucy, Earl Bedford pertama pada tanggal 27 Juli 1365; Memiliki keturunan.
Joan 19 Desember 1333 atau 28 Januari 1334[16]
Menara London
1 Juli 1348 Dijodohkan dengan Pedro dari Kastilia namun meninggal karena wabah dalam perjalanan ke Kastilia sebelum pernikahan dapat dilangsungkan. Dua putri Pedro dari María de Padilla nantinya akan menikah dengan adik-adik Joan, John dan Edmund.
William dari Hatfield 16 Februari 1337
Hatfield, South Yorkshire
seb. 3 Maret 1337 meninggal saat lahir, dimakamkan di York Minster.
Leonell dari Antwerpen 29 November 1338
Antwerpen
7 Oktober 1368 Menikah (1) Elizabeth de Burgh tahun 1352; Memiliki keturunan. Menikah (2) Violante Visconti pada tanggal 28 Mei 1368; Tanpa keturunan.
John dari Gaunt 6 Maret 1340
Ghent
3 Februari 1399 Menikah (1) Blanche dari Lancaster pada tanggal 19 Mei 1359; Memiliki keturunan (Henry IV dari Inggris). Menikah (2) Infanta Constance dari Kastilia pada tahun 1371; Memiliki keturunan. Menikah (3) Katherine Swynford (bekas gundiknya) pada tahun 1396; Memiliki keturunan. Adipati Beaufort melanjutkan keturunan laki-laki sekarang.
Edmund dari Langley 5 Juni 1341
Kings Langley, Hertfordshire
1 Agustus 1402 Menikah (1) Infanta Isabella dari Kastilia saudari istri kedua Gaunt; Memiliki keturunan. Menikah (2) Joan Holland (sepupu keduanya) pada tahun 1392. Tanpa keturunan.
Blanche
Maret 1342
Menara London
Meninggal tak lama setelah dilahirkan, dimakamkan di Westminster Abbey.
Mary 10 Oktober 1344
Bishop's Waltham, Hampshire
September 1361 Menikah Yann V dari Bretagne pada tanggal 3 Juli 1361; Tanpa keturunan.
Margaret 20 Juli 1346
Windsor
1 Oktober/25 Desember 1361 Menikah John Hastings pada tanggal 13 Mei 1359; Tanpa keturunan.
Thomas dari Windsor[17] Musim panas 1347[17]
Windsor
September 1348 Meninggal semasa bocah karena wabah, dimakamkan di Gereja King’s Langley, Hertfordshire
William dari Windsor seb. 24 Juni 1348
Windsor
seb. 5 Sep 1348 Dimakamkan di Westminster Abbey.
Thomas dari Woodstock 7 Januari 1355
Istana Woodstock, Oxfordshire
8/9 September 1397 Menikah Eleanor de Bohun in 1376; Memiliki keturunan.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Makam Philippa dari Hainault

The Queen's College, Oxford dinamakan seperti Philippa. Didirikan pada tahun 1341 oleh salah seorang kapelannya, Robert de Eglesfield, untuk menghormatinya.

Philippa adalah sebuah peran di serangkaian Novel sejarah Perancis, Les Rois maudits, oleh Maurice Druon. Ia digambarkan oleh Françoise Burgi pada tahun 1972 dalam adaptasi miniseri Perancis, dan oleh Marie de Villepin dalam adaptasi tahun 2005.[18]

Penampilan[sunting | sunting sumber]

Ratu Philippa adalah Ratu yang baik, ciri-cirinya diragukan apakah Ratu Philippa mempunyai kulit hitam atau Putih, tetapi dalam lukisan yang bergambar dirinya, Ia mempunyai kulit pucat, bermata biru, berambut pirang dan mempunyai hidung yang besar'. tetapi demikian yang berkulit hitam itu adalah kakaknya Margretha van Holland

Silsilah keluarga[sunting | sunting sumber]