Lompat ke isi

Petai siam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Petai siam
Acacia pennata Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
SuperkerajaanEukaryota
KerajaanPlantae
DivisiTracheophyta
OrdoFabales
FamiliFabaceae
TribusAcacieae
GenusAcacia
SpesiesAcacia pennata Edit nilai pada Wikidata
Willd., 1806
Tata nama
BasionimMimosa pennata (en) Terjemahkan Edit nilai pada Wikidata
Sinonim takson

Senegalia pennata atau petai siam ( bahasa Inggris: climbing wattle , bahasa Vietnam: rau thối , bahasa Thai: ชะอม, cha-om, bahasa Burma: ဆူးပုပ် , diucapkan [sʰúboʊʔ] ; bahasa Khmer: ស្អំ  ; Meiteilon : khang, Thadou-Kuki : khang-khu, Paite Bahasa : Khangkhuh, Mizo : Khanghu, Hmar : khanghmuk, Vaiphei : Khangkhu, Biate : khang-hu, Melayu : petai duri), merupakan salah satu jenis tumbuhan asli Selatan dan Asia Tenggara . Ini adalah semak atau pohon tropis kecil yang tumbuh hingga 5 meter (16 ft) tingginya. Daunnya menyirip ganda dengan pinnules linier-lonjong dan gundul . Bunganya yang berwarna kekuningan berupa malai terminal dengan kepala bulat. Polongnya tipis, rata dan panjang dengan jahitan tebal.

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Kuliner[sunting | sunting sumber]

Telur dadar petai siam; hidangan Burma yang populer
Masakan Thailand . Daun petai siam goreng dengan Nam phrik kapi

Di India Timur Laut, di negara bagian Mizoram dan Manipur, petai siam merupakan bahan masakan asli seperti kaang-hou (sayuran goreng) dan eromba . Tanaman ini secara lokal dikenal sebagai khanghmuk di Hmar, khang di Meiteilon dan khanghu di Mizo.

Di Burma, Kamboja, Laos, Indonesia dan Thailand, pucuk Senegalia pennata yang berbulu digunakan dalam sup, kari, telur dadar, dan tumis . Tunas yang dapat dimakan diambil sebelum menjadi keras dan berduri.[1]

Dalam masakan Thailand Utara, petai siam juga dimakan mentah dengan salad Thailand, seperti tam mamuang (salad mangga ), [2] dan merupakan salah satu bahan kari kaeng khae .[3] Di Thailand Tengah dan Isan biasanya direbus atau digoreng. Potongan telur dadar dan petai siam adalah salah satu bahan yang biasa digunakan dalam nam phrik pla thu dan biasa digunakan dalam kaeng som, kari asam Thailand .

Di Vietnam, tanaman ini dibudidayakan di wilayah Barat Laut seperti provinsi Sơn La dan Lai Châu, oleh kelompok etnis Thái dan Khơ Mú sebagai sayuran lezat. Daunnya memiliki bau yang sangat menyengat, dan digunakan dalam salad (terutama dengan bunga eboni gunung - Bauhinia variegata), serta dalam masakan tumis, ikan bakar, daging babi atau kerbau.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cha-Om
  2. ^ Lanna food - Tam Mamuang
  3. ^ Kaeng Khae Kai (Katurai Chilli Soup with Chicken)