Pesta dadung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Pesta dadung atau ombyok dadung (dadung berarti tali tambang pengikat ternak dalam bahasa sunda) merupakan acara kesenian tradisional yang berasal dari Legokherang, Cilebak, Kabupaten Kuningan dan sekitarnya yang telah hidup sejak ratusan tahun lalu.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pesta dadung merupakan tradisi budak angon (penggembala sapi/kerbau) di saat menggembalakan ternaknya di huma atau di ladang. Tradisi itu mulai dikenal sekitar tahun 1818, kaulinan (permainanan) barudak yang memanfaatkan waktu luang sewaktu menggembala ini mengalami perubahan dari kaulinan budak angon.[1]

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Pesta ini dilaksanakan sebagai sikap syukur penduduk setempat yang mata pencahariannya mengandalkan sektor pertanian dan peternakan setelah panen raya.

Acara Pesta Dadung juga bertujuan mengucapkan terima kasih kepada ternak sapi kerbau yang telah bekerja membantu menggarap sawah dan memberi pupuk kandang.

Menurut penuturan H. Dahlan (70) tokoh masyarakat Desa Legokherang, pesta dadung mulai diperkenalkan ke masyarakat luar desa sejak kepemimpinan desa yakni Kuwu Angkin Jiwa Laksana, sekitar Tahun 1818. Pada zaman itu, Angkin mendatangkan seperangkat alat gamelan salendro dan pelog (laras Sunda) dari Cirebon dan tambang atau dadung.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Organizer, Linggarjati. "Pesta Dadung di Legokherang". Kuningan. Diakses tanggal 14 Maret 2016.