Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur
Logo Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur
Informasi
Didirikan 12 September 1930
Jenis Swasta
Kepala Sekolah E. Khaeruman Ghazaly, S.Pd.I.
Moderator Taman Pendidikan Quran, Ibtidaiyyah (setara SD), Tsanawiyyah (setara SMP), Muallimien (setara SMA),
Program/jurusan/
peminatan
IPA dan IPS
Kurikulum Kurikulum 2013
Jumlah siswa 752 (tahun 2016)
Status Pesantren (Instansi Pendidikan Islam)
Alamat
Lokasi Jalan Dr. Muwardi no.171C, Cianjur, Jawa Barat, Indonesia
Tel./Faks. 0263-263701
Koordinat 6°48′53″LS 107°08′00″BT / 6,8145979°LS 107,1333895°BT / -6.8145979; 107.1333895
Situs web http://ppi04cjr.sch.id
Surel mail@ppi04cjr.sch.id
Lain-lain
Institusi Persatuan Islam
Lulusan Forkappi
Moto
Moto Mengkader Generasi Insan Ulul Albab
Pesantren Dengan Basis Kader Insan Generasi Ulul Albab di Kabupaten Cianjur

Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur adalah lembaga pendidikan berbasis Islam (Pesantren) dibawah naungan organisasi masyarakat islam Persatuan Islam (Persis) melalui Bidang Garapan (Bidgar) Tarbiyah PP Persis yang terletak di Jl. Dr. Muwardi no.171C, kelurahan Bojongherang, kecamatan/kabupaten Cianjur. Persatuan Islam saat ini memiliki sekitar 250 pesantren yang tersebar di seluruh Indonesia.

Profil PPI 04 CJR[sunting | sunting sumber]

Ditengah-tengah berkecamuknya dikobarkan api revolusi untuk mendapatkan kemerdekaan dari belenggu kolonial Belanda dan Jepang serta antek-anteknya, lahirlah Persatuan Islam (PERSIS) di Bandung pada tanggal 12 September 1923, dan disusul pula dengan berdirinya beberapa cabang dan Pesantren sebagai lembaga pendidikan di berbagai daerah, termasuk di Cianjur pada 12 September 1930. Keberadaan Pesantren Persatuan Islam merupakan realisasi nyata dari rencana jihad Persatuan Islam (PERSIS) sebagaimana termaktub dalam Qanun Asasi dan Qanun Dakhili.

Visi Misi[sunting | sunting sumber]

Visi[sunting | sunting sumber]

Terwujudnya manusia sebagai Khalifah Allah di muka bumi

Misi[sunting | sunting sumber]

  1. Memanusiakan insan ulul albab selaku muslim yang kaffah dan Tafaqquh Fiddien.
  2. Mempersiapkan generasi-generasi muslim yang berkepribadian Islam, Menguasai Tsaqafah islamiyyah, dan Menguasai ilmu kehidupan (sains dan teknologi yang memadai)
  3. Membentuk dan mengembangkan kemampuan potensial santri seutuhnya melalui kegiatan tarbiyyah islamiyyah.  

Tujuan[sunting | sunting sumber]

  1. Terwujudnya insan Ulul Albab selaku muslim kaffah dan tafqquh fiddin
  2. Terwujudnya generasi-generasi muslim yang berkepribadian Islam, Menguasai Tsaqafah islamiyyah, dan Menguasai ilmu kehidupan (sains dan teknologi yang memadai)
  3. Terbentuk dan Berkembangnya kemampuan potensial santri seutuhnya melalui kegiatan tarbiyyah islamiyyah.  

Fungsi[sunting | sunting sumber]

Pesantren Persatuan islam 04 Cianjur berfungsi sebagai pusat pendidikan ilmu pengetahuan melalui proses pembelajaran dengan kurikulum berbasis integral (menyatukan antara ilmu umum dan agama, sains dan teknologi dibangun dan dijiwai dengan Al-Qur'an dan Sunnah)  

Jenjang Pendidikan[sunting | sunting sumber]

  1. Taman Pendidikan Quran (Terakreditasi A)
  2. Madrasah ibtidaiyah (MI) (Terakreditasi A)
  3. Madrasah tsanawiyah (MTs) (Terakreditasi B)
  4. Madrasah aliyah (Mu’allimien) (Terakreditasi B)  

Fasilitas yang disediakan[1][sunting | sunting sumber]

  1. Sarana Ibadah yang menunjang
  2. Ruang Belajar yang Memadai
  3. Asrama Putra dan Putri  
  4. Perpustakaan
  5. Aula/Gedung Serbaguna
  6. Warung Pesantren (wartren)
  7. Lapangan Olahraga (Futsal, Bola Voli, Badminton, Tenis Meja)
  8. Dapur Umum dan Ruang Makan putra & Putri
  9. Lab. MiPA dan Lab. Komputer
  10. Beasiswa Pendidikan
  11. Luas tanah : 10.525 m2 (tanah wakaf) yang sudah dibangun 5.325 m2
Halaman depan Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur

Ekstrakulikuler/Pengembangan diri[sunting | sunting sumber]

  1. Tahfidz Al-Qur’an dan Tahsin Al-Qur’an
  2. Tamyiz (tatacara baca kitab kuning)
  3. Muhadlarah (Latihan Dakwah Santri)
  4. Training Organisasi (RG – UG)
  5. LDK (Latihan Dasar Kepemimpinan)
  6. PLDJ (Pendidikan Latihan Dasar Jurnalistik)
  7. PLKJ (Program Latihan Khidmah Jam’iyyah)
  8. Gerakan Pramuka Indonesia
  9. Olahraga (Futsal, Volley, Badminton, Ping-pong)
  10. Beladiri (Syufu Taesyukhan)
  11. Ilmu Hisab.
  12. Olah vokal, Nasyid, Karawitan.  

Tenaga Kependidikan[sunting | sunting sumber]

Tenaga kependidikan di Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur berkualifikasi S2 dan S1 yang merupakan lulusan Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta baik dalam maupun luar negeri, seperti UIN, UHAMKA, UNPAK, UNSUR, STAIS, STAIPI, UNJ, UMJ, Al-azhar (Mesir) dll.

Lulusan[sunting | sunting sumber]

Lulusan Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur, dapat melanjutkan ke Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta , dalam dan luar negeri : Universitas Islam negeri, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Padjadjaran, Institut Pertanian Bogor, Universitas Islam Bandung, Ummul Quro (Madinah), Universitas Al-Azhar (Mesir) dll.  

Sejarah Singkat[sunting | sunting sumber]

Sebagai bahan evaluasi dan pengembangan suatu lembaga, diperlukan adanya riwayat dari suatu lembaga itu sendiri, terutama yang menggambarkan tentang kronologis dan berbagai aktifitas yang diselenggarakannya. Keberadaan Pesantren Persatuan Islam merupakan realisasi nyata dari rencana jihad (program kerja) yang telah dicanangkan oleh Persatuan Islam (PERSIS) sebagaimana termaktub dalam Qanun Asasi dan Qanun Dakhili PERSIS. Dan merupakan rencana kerja yang paling pokok disamping kegiatan Tabligh dan kegiatan kemasyarakatan lainnya dalam upaya agar umat Islam kembali kepada syari’ah Islam yang berlandaskan Quran dan Sunnah, tidak terjerumus ke dalam lembah kejumudan yang mengarah pada pembentukan manusia-manusia yang kehidupannya diliputi oleh khurafat, takhayul, bid’ah, syirik dan musyrik yang disengaja telah dihembuskan dan dikembangsuburkan oleh para colonial dan para antek-antek sejak berabad-abad lamanya. Dari sejak didirikannya Persatuan Islam dengan pesantrennya, berlangsung dalam rentang waktu yang cukup lama dan harus melewati berbagai hambatan dan rintangan yang sangat berat, terutama yang datangnya dari para tradisional yang jumlahnya cukup banyak, dan merasa sudah mapan dalam beragama serta khawatir akan adanya pembaharuan dan pemurnian syari’at Islam agar sesuai dengan al-Quran dan as-Sunnah.

Kronologis Pendirian[2][sunting | sunting sumber]

Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur secara kronologis terbagi kedalam beberapa fase:

Masa revolusi (tahun 1930-1974)[sunting | sunting sumber]

Ditengah-tengah berkecamuknya dikobarkan api revolusi untuk mendapatkan kemerdekaan dari belenggu colonial Belanda dan Jepang serta antek-anteknya, lahirlah Persatuan Islam (PERSIS) di Bandung pada tanggal 12 September 1923 dan disusul pula dengan berdirinya beberapa cabang dan Pesantren sebagai lembaga pendidikan di berbagai daerah, termasuk di Cianjur pada tahun 1930 dibentuklah pimpinan cabang PERSIS, yang para tokoh perintis dan pendirinya adalah mantan aktifis Sarikat Islam (SI) dan Masyumi yang memiliki komitmen untuk memelihara, mengembangkan dan menegakkan Syari’at Islam yang berdasarkan al-Quran dan as-Sunnah. Abah Sanim, Abuya Ismu, Gan Wira, H. Shadiqien, Mu’alim Sarbini, Aki Manaf, Haji Kembar, H. Zein Hautsyar, dan ust Abdurachiem sebagai motor penggerak PERSIS di Cianjur yang pada saat itu dalam kegiatan da’wahnya ditempuh melalui kegiatan pengajian keliling, pengajian rutin di majlis (atas wakaf Abah Sanim), menyelenggarakan dan mengikuti diskusi/debat dengan para tokoh Islam dan non-Islam Cianjur. Kegiatan kepesantrenan secara khusus belum dapat diselenggarakan saat itu, masih bersifat pembinaan untuk anak-anak berupa pengajian, baik di majlis maupun dirumah-rumah. Disamping harus melaksanakan berbagai kegiatan da’wah, juga dituntut untuk ikut bergerilya dalam upaya merebut kemerdekaan Indonesia.

Masa perintisan (tahun 1947-1952)[sunting | sunting sumber]

Dua tahun pasca diproklamirkan kemerdekaan Republik Indonesia (1947), para aktivis PERSIS yang telah ikut serta melaksanakan evakuasi dan bergerilya, kembali ke rumah masing-masing walaupun situasi pada saat itu belum begitu aman, karena colonial Belanda yang masih tetap bercokol dan berusaha ingin tetap menjajah Indonesia. Dalam situasi yang masih rawan, para aktivis PERSIS yang sudah kembali dari evakuasi dan bergerilya, kembali melakukan aktifitas rutin yang sempat tertunda, yang kali ini ditambah berbagai kegiatan lainnya karena ditunjang oleh kaum muda sebagai generasi kedua yang terdiri dari : ust. Mukhtar, ust. A. Mansyur, ust. Adom, ust. A. Damanhuri, bpk. Arba’I, bpk. Emon, bpk. Oyib, bpk. Edi, bpk. Utay, dan ust. Sayuti yang dipercaya oleh generasi sebelumnya untuk memegang dan melanjutkan estafeta perjuangan dalam memimpin dan mengelola roda jam’iyyah PERSIS di Cianjur.

Sebagai pusat kegiatan pembinaan dan da’wah yang dilaksanakan di majlis (wakaf Abah Sanim-Pabuaran) yang berlokasi di Cikidang (sebagai cikal bakal pesantren PERSIS kelak; saat itu). Sebagai realisasi dari rencana jihad dalam upaya mempersiapkan generasi yang Tafaqqohu fi- Dien, maka pada tanggal 1 Agustus 1947 dibuka Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur untuk tingkat Diniyyah (setara SD) dengan kondisi:

  • Asatidzah; ust. U. Mukhtar, ust. A. Damanhuri, dan ust. A. Mansyur.
  • Waktu belajar; pukul 16:00 s.d. 17:00.
  • Jumlah santri; 50 orang.
  • Kondisi bangunan; bilik bambu.
  • Peralatan yang tersedia; dua buah papan tulis, dan lesehan (bahasa Sunda: ngadapang)
  • Kurang mendapat perhatian masyarakat, bahkan sering mendapat gangguan dan ancaman dari pihak yang tidak senang dengan PERSIS, bahkan sering terjadi adu fisik. Tetapi tak mengurangi semangat asatidzah dan para santrinya.

Masa penataan tahap pertama (tahun 1952-1954)[sunting | sunting sumber]

Dipenghujung tahun 1952, datanglah ust. Syarif Sukandi (Bandung) yang mewakafkan dirinya untuk ikut serta mengelola pendidikan di pesantren. Beliau diberikan kepercayaan oleh asatidzah sebelumnya untuk mengelola pesantren.

Ust. Syarif Sukandi yang diberikan kepercyaaan untuk mengelola pesantren, melakukan penataan-penataank, baik kelembagaan maupun mahajinya (kurikulum). Dan pada saat itu menyelenggarakan kepanduan dengan nama شبّان اليوم (Syubbanul Yaum) yang saat itu masih langka. Dalam kondisi masyarakat yang masih belum memberikan dukungan, pesantren yang dipimpin dan dikelolanya, berupa terus melakukan penataan-penataan dan perbaikan. Yang pada akhirnya pesantren pun mulai menampakkan prospeknya yang cukup menggembirakan, dan mulailah dirintis pengajuan permohonan untuk mendapatkan nomor pesantren ke Pusat Pimpinan PERSIS yang berkedudukan di Bandung untuk pengakuan sebagai cabang.

Masa penataan tahap lanjutan (tahun 1956-1959)[sunting | sunting sumber]

Ketika pesantren dalam masa mengambang, bahkan terancam bubar, maka pada awal tahu 1956 datanglah ust. Djunaedi Mulkan dari Palembang, dan juga diberikan kepercayaan untuk melanjutkan memimpin dan mengelola pesatnren. Dan Alhamdulillah pesantrenpun mulai lagi menampakkan prospeknya. Apalagi dengan diselenggarakan berbagai kegiatan tambahan seperti adanya kursus bahasa Arab dan Inggris yang saat itu masih langka.

Pada masa ini telah mendapat pengesahan dari PP PERSIS dengan nomor empat (4) dan mendapat pengakuan dari Kantor Departemen Agama Kabupaten Cianjur sebagai Madrasah Wajib Belajar. Di akhir tahun 1959 ust. Djunaedi Mulkan ke Palembang. Dan untuk mengantisipasi terjadinya, maka tokoh PERSIS yang dulu aktif mengajar (ust. Mukhtar, ust. A. Mansyur, dan ust. A. Damanhuri) kembali terjun ke pesantren, dibantu juga oleh bpk. Usman al-Johari, dan bpk. Tatang Wirasasmita (Ketua PC PERSIS Cianjur saat itu). Tidak lama kemudian datanglah bantuan sebagai asatidzah dari bpk. Mamad Darmawisastra, ust. Ahmad Djunaedi dan ibu I. Wangsih NR., yang pada akhirnya ketiga orang ini dipercaya untuk langsung secara penuh memimpin dan mengelola pesantren. Bpk. Mamad Darmawisastra selaku kepada madrasahnya, dan ust. Ahmad Djunaedi beserta ibu I. Wangsih NR. merangkap sebagai TU. Walaupun dalam kondisi bangunan dan perlengkapan belajar yang belum banyak berubah, ditambah perhatian masyarakat pun belum memberikan respon yang diharapkan, tetapi pesantren setahap demi setahap terus menampakkan prospeknya yang cukup menggembirakan dengan santri sekitar 60 orang.

Masa pembenahan (tahun 1959-sekarang)[sunting | sunting sumber]

Foto pembangunan perdana Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur

Pada tahun 1959 para tokoh dan pimpinan cabang PERSIS Cianjur, mendapat kabar bahwa Pesantren PERSIS no. 1 yang berkedudukan di Bandung (Jl. Pajagalan no.14) yang pada waktu itu dipimpin oleh K.H.E. Abdurrahman akan menugaskan lulusan mu’allimien untuk membantu pesantren di berbagai daerah terutama di daerah-daerah yang dipandang sebagai daerah rawan, termasuk didalamnya ust. Ali Ghazaly (kelahiran Cianjur, putranya bpk. Didi Bojongherang) akan ditugaskan ke Pamanukan (sebagaimana permohonan dari PC PERSIS Pamanukan).

Mengingat daerah Cianjur pun sangat memerlukan ust. Ali Ghazaly, maka tokoh PERSIS Cianjur yang diwakili oleh ust. U. Mukhtar, ust. A. Mansyur, bpk. Edi, bpk.Mamad Darmawisastra, bpk. Tatang Wirasasmita, dan bpk. Didi (bapaknya ust. Ali Ghazaly) datang menghadap kepada K.H.E. Abdurrahman agar menugaskan ust. Ali Ghazaly ke Cianjur.

Setelah adanya kesepakatan dari kedua belah pihak, antara K.H.E. Abdurrahman selaku ketua umum PP PERSIS (dan Pesantrennya) dengan pihak tokoh/para pimpinan PC PERSIS Cianjur yang telah menghadap beberapa kali. Maka mulai tahun pelajaran 1959-1960 resmilah ust. Ali Ghazaly ditugaskan ke Pesantren Persatuan Islam no. 4 Cianjur yang lokasinya masih di Cikidang (Jl. Prof. Moch. Yamin no. 47 Cianjur), dengan demikian penugasannya ke pesantren PERSIS no. 51 Pamanukan di batalkan.

Pada tahun 1960, bpk. Endang Natamiharja (ketua PC PERSIS Cianjur saat itu) dan bpk. Mamad Darmawisastra (selaku kepala madrasah/pimpinan pesantren), mengajukan permohonan kepada forum musyawarah PERSIS cabang Cianjur agar ust. Ali Ghazaly diajukan PP PERSIS untuk menjadi pimpinan pesantren. Setelah disahkan oleh musyawarah dan mendapat pengesahan dari PP PERSIS, maka pada tahun 1960 resmilah ust. Ali Ghazaly sebagai pimpinan Pesantren PERSIS 04 Cianjur (pada waktu itu masih berumur 25 tahun)

Dalam melakukan aktifitasnya, baik di pesantren selaku asatidz dan pimpinan pesantren, maupun di masyarakat selaku mubaligh, beliau selalu ditemani oleh aktifis PERSIS juga, diantaranya ust. A. Mansyur, ust. A. Damanhuri, ust. Sayuti, bpk. Tatang Wirasasmita, ust. Ahmad Djunaedi, dan lainnya termasuk para pemuda dan santri, sehubungan dengan kondisi saat itu terbilang masih sangat rawan karena sering mendapat gangguan dan hambatan terutama dari kaum tradisional dan aktifis PKI (Partai Komunis Indonesia) sehingga sering kali terjadi adu fisik yang beresiko tinggi yang notabene berani dan rela mengorbankan jiwa dan raga. Terlebih saat itu menjelang peristiwa G 30 S PKI.

Semenjak didamping para aktifis, pemuda dan santri PERSIS kala itu, beliau (ust. Ali Ghazaly) dalam kegiatan tabligh banyak dibantu ust. Akhyar Syuhada yang telah lebih dahulu ditugaskan selaku pimpinan pesantren dan pimpinan cabang PERSIS Cibeber. Adapun dalam upaya pembenahan untuk meningkatkan keberadaan dan perkembangan pesantren, maka ust. Ali Ghazaly melakukan langkah-langkah sebagai berikut:

  1. Mengadakan pendekatan kepada para tokoh dan aktifis PERSIS (internal) terlebih dahulu, juga dengan tokoh masyarakat Cianjur, dalam upaya mengantisipasi berbagai hambatan dan ancaman dari berbagai pihak yang tidak senang terhadap keberadaan PERSIS dan pesantrennya.
  2. Dalam upaya menumbuhkembangkan kesadaran para anggota, simpatisan dan masyarakat terhadap keberadaan pesantren, dan menghimbau untuk melaksanakan syari’at Islam yang berdasarkan al-Quran dan as-Sunnah serta untuk mengantisipasi orang-orang yang hanya sebagai penonton / pengamat dengan lontaran kritik yang tajam dan bernada mengejek, maka ust. Ali Ghazaly bersama ust. A. Syuhada menggelar forum silaturahmi atau tabligh.Numbered list item
  3. Disamping Diniyyah yang berlangsung siang hari, maka di waktu pagi diselenggarakan pendidikan tingkat Ibtidaiyyah dengan tenaga asatidzah terdiri dari: bpk. Tatang Wirasasmita, ust. Ahmad Djunaedi, ibu I. Wangsih NR., ust. Muhidin Naswari, ust. Muh. O. Sholeh, ditambah oleh beberapa tenaga pendidik (guru) dari kantor Departemen Agama Kab. Cianjur yakni ust. Pepe Sjafe’I Mukhtar, bpk. Hambali MS., bpk. Harun, dan ibu Salsiah.
  4. Untuk menunjang kegiatan pesantren yang semakin memerlukan pembiayaan yang sangat banyak, maka ust. Ali Ghazaly bersama ust. A. Mansyur mencari para aghniya yang berkenan menyisihkan sebagian hartanya. Dan Alhamdulillah berhasil mendapat wakaf dari: [1] Bpk. H. Shadiqin (Seuseupan) berupa swah seluas 1.765 M2 yang berlokasi di kampung Notog. [2] Ibu Hj. Subahman berupa sawah seluas 3.500 M2 yang berlokasi di kampong Sukamanah. [3] Bpk. Madkasih berupa sawah seluas 900 M2 yang berlokasi di kampong Babakan Karet.
  5. Mengingat jumlah santri dan kegiatannya pun semakin bertambah, sedangkan lokasinya sudah tidak memungkinkan lagi, maka dengan dipelopori oleh bpk. Endong Nataatmaja (selaku ketua PC PERSIS Cianjur), bpk. Mamad Darmawisastra, bpk. Tatang Wirasasmita, bpk. Utsman al-Johari, bpk. L. Hanafi, bpk. H. Solihin, bpk. H. Amir Rusmana, ust. U. Mukhtar, ust. A. Mansyur, ust. A. Damanhuri, ust. A. Djunaedi, ibu H.E. Ruhaemah, dan ibu I. Wangsih NR., berhasil membangun lokal belajar semi permanen sebanyak 6 lokal dan renovasi masjid yang selesai tahun 1972.
  6. Karena tingkat Diniyyah dan Ibtidaiyyah dirasa sudah cukup mapan, maka pada tahun 1972 mulai diselenggarakan pendidikan tingkat Tsanawiyyah yang juga didukung bertambahnya asatidzah yang terdiri dari: bpk. MA. Majmudin, bpk. Atjep Priatna, bpk. Ismail BA., disusul kemudian oleh ust. D. Muhiddin Naswari, bpk. Lili Sunarya, BA. , bpk. LD. Mardzedze, bpk. Priatna, bpk. A. Syamsudien, dan ust. T. Saefudin Nooch.
  7. Untuk memenuhi kekurangan dan stabilitas asatidzah, diadakan recruitment para alumni Pesantren PERSIS 04 Cianjur yang memiliki kemauan dan kemampuan, serta berniat mewakafkan diri, sampai tahun 1987 tercatat beberapa alumni yang ikut serta. Mereka diantaranya: ibu E. Julaeha, ust. A. Ridwan Mansur, ust. Dedi Djuwandi R., ust. Hilman Saukani al-Ghazaly, ust. E. Sutoyo, ust. A. Bahrudin, bpk. A. Jatnika Sastrawiguna, ust. Abdul Aziz Mukhtar, dan ust. E. Khaeruman al-Ghazaly.
  8. Mengingat jumlah santri dengan kegiatannya yang bertambah, juga lokasi awal (Cikidang) terkena pelebaran jalan yang menjadikan sempit, ditambah bisingnya kendaraan. Maka mulai tahun 1987 diadakan perintisan lokal baru yang lebih representative. Kegiatan ini dimotori oleh: bpk. Drs. H.T. Maksum, ust. A. Mansyur, bpk. H. Solihin, bpk. H. O. Supiano, bpk. H. Mughni, bpk. H. Amir Rusmana, bpk. H. Suhendi, bpk. L. Hanafi, bpk. Djudju Rusmana, bpk. H. A. Witarsa, ust. H. U. Mukhtar, ust. H. A. Damanhuri, ust. Ahmad Djunaedi, bpk. H. Syafe’I, para aktifis PERSISTRI, PEMUDA dan Jam’iyyatul Banat, alhamdulillah mereka berhasil mendapatkan lokasi baru seluas 4.925 M2 yang berlokasi di kampung Bunisari, tepatnya Jl. Dr. Muwardi no 171C By Pass (pesantren sekarang) yang mulai digunakan pada tahun 1989, walaupun masih banyak bangunan dan fasilitas lainnya yang diperlukan. Oleh karena itu untuk mempercepat proses pengembangan bangunan dan fasilitas lainnya, maka dibentuklah Badan Pembantu Pendidikan (BP2) dengan personil bpk. Drs. H.T. Maksum, bpk. L. Hanafi, bpk. H. O. Supiano, bpk. H. Amir Rusmana, bpk. H. Suhendi, dan bpk. Djudju Rusmana. Adapun tugas BP2 antara lain: [1] Mengusahakan penyediaan bangunan dan fasilitas lainnya. [2] Membantu pemenuhan kesejahteraan asatidzah. [3] Mengelola pondok.
  9. Untuk menambah jumlah santri, maka para asatidz yang juga mempunyai tugas untuk bertabligh ke berbagai daerah memanfaatkan momentum tersebut untuk sosialisasi dan publikasi pesantren. Alhamdulillah dengan inisiatif tersebut, santri Pesantren PERSIS 04 Cianjur tidak hanya dari daerah Cianjur saja, tetapi silih berdatangan dari Sukabumi, Bogor, Depok, Bekasi, Jakarta, Tangerang, Serang/Banten, Karawang, Purwakarta, Bandung, Ciamis, dan Garut, juga daerah lainnya sampai luar Jawa.
  10. Pada tahun 1989 mulai diadakan perintisan untuk membuka pendidikan: [1] Tingkat RA/TK untuk anak usia dibawah 7 tahun yang pengelolaannya dibebankan kepada PERSISTRI dan Jam’iyyatul Banat. [2] Tingkat Tajhiziyyah, sebagai persiapan lulusan luar MI (SD) yang akan melanjutkan ke tingkat Tsanawiyyah. [3] Tingkat Takhosus, sebagai persiapan lulusan luar MTs (SMP) yang akan melanjutkan ke tingkat Mu’allimien. [4] Tingkat Mu’allimien dalam upaya mempersiapkan calon asatidzah dan/atau muballigh (baru direalisasikan tahun 1990).
  11. Pada tahun 1992 sebagai salah satu momentum memasyarakatkan Baca tulis Quran (BTQ) dengan metode IQRO, maka diupayakanlah: [1] Menugaskan beberapa asatidzah untuk mengikuti pendidikan dan penataran serta studi banding ke Yogyakarta. [2] Menyelenggarakan penataran dan penelitian calon asatidz yang diikuti tidak hanya dari Cianjur, juga datang dari Bandung, Sukabumi, Jakarta, Bogor, Depok, dan daerah lainnya. [3] Membuka pendidikan tingkat TKA/TPA dan TPAL.
  12. Sampai tahun 1995 (tahun ajaran 1415-1416 H.), dengan jumlah santri saat itu (1995) sebanyak 750 orang. Dan yang mukim di pondok (asrama) sebanyak 150 orang. Adapun jumlah asatidz dan personil lainnya sebanyak 64 orang, jenjang pendidikan yang telah dapat diselenggarakan adalah:
    • Roudlotul Athfal (setingkat TK)
    • TKA/TPA/TPAL
    • Ibtidaiyyah (setingkat SD)
    • Tajhiziyyah
    • Tsanawiyyah (setingkat SMP)
    • Takhosus
    • Muallimien (setingkat SMA)
    • Pembinaan santri pondok
  13. Pada tiap akhir tahun ajaran, selalu diselenggarakan Imtihan. Dan sejak tahun 1991 ditambah dengan Pekan Amal yang keduanya diserahkan pihak pesantren kepada santri sebagai upaya pendewasaan dan pelatihan ber-organisasi. Wadah organisasi untuk santri putra adalah Rijaalul Ghad (RG) dan untuk putri adalah Ummahaatul Ghad (UG) yang lahir tahun itu juga[3].
  14. Untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas santri, terus diupayakan berbagai pembenahan di berbagai sektor, baik yang menyangkut dengan pemenuhan sarana dan pra-sarananya, maupun menyangkut skill, leadership, managerial para asatidzah dan pengelola pesantren.

Daftar Asatidz (Pengajar)[sunting | sunting sumber]

Foto asatidz Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur tahun 1995

Berikut daftar tenaga pengajar Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur pada tahun 1995 (pada masa awal).

No Nama Jabatan Lulusan Mulai tugas th.
1 KH. Ali Ghazaly Pimpinan Pesantren, Asatidz Mu'allimien 1960
2 K.H. A. Syuhada *) Asatidz Mu’allimien 1991
3 K.H. M. Somawikarta Asatidz Mu’allimien 1992
4 K.H. Ahmad Djunaedi Wakil Pimpes, Asatidz Pesantren 1956
5 H. I. Wangsih NR Kepala TU Pesantren 1956
6 Drs. H.T. Maksum Ketua BP2 FKIP – IKIP 1989
7 Djudju Rusmana Bendahara Pondok SMTA 1989
8 L. Hanafi Staf Pondok/Kesra Mu’allimien 1989
9 L. Sunarya, BA. Mudir Muallimien, Kep.Bid. Kurikulum UNINUS 1970
10 T. Saefudin Nooch Mudir Tsanawiyyah Mu’allimien 1980
11 E. Khaeruman Ghazaly Mudir Ibtidaiyyah, TU & Pondok Mu’allimien 1986
12 Dedi Djuwandi Rahman Mudir TKA, Kep.Bid. Humas Mu’allimien 1986
13 Ani Rusliani Faridah Mudir RA/TK KGRA 1990
14 Muh. O. Sholeh Asatidz Mu’allimien 1964
15 E. Sutoyo, BA BP, TU & Asatidz Mu’allimien 1986
16 Drs. Dani A. Hamdani Bid. Kesantrian, Asatidz FKUI - IAIN 1992
17 Hilman Saukani, M.Pd Staf TU, Asatidz FKIT – STITA 1984
18 Salsiah Asatidz PGAN 1968
19 A. Bahrudin Asatidz FKIP UT – IKIP 1984
20 A. Ridwan Mansyur Asatidz Mu’allimien 1981
21 A. Prijatna Asatidz S G A 1984
22 Abdul Aziz Asatidz / TU TSN Mu’allimien 1986
23 Jatnika Sastrawiguna Asatidz S P G / UT 1986
24 U. Burhanudin, SH. Asatidz S T H 1990
25 Dade Bukhori Asatidz / wali kelas Mu’allimien 1990
26 Nurhayati Asatidz Mu’allimien 1990
27 Nyinyi Naqiyah Asatidz KGRA 1990
28 Ani Hanifah Asatidz KGRA 1990
29 Ida Herawati, S.Pd. Asatidz / wali kelas FKIP – STKIP 1991
30 Syarief Hidayat Asatidz / wali kelas Tsanawiyyah 1992
31 Dra. Ade Wiwin Winarsih Asatidz IAIN SGD 1992
32 Dadan Hendaris Asatidz / wali kelas FKIP – UT 1992
33 A. Makhrojan Asatidz Tsanawiyyah 1992
34 Nanang Suherli Asatidz / wali kelas PGAN 1992
35 Halimah Asatidz / wali kelas Tsanawiyyah 1992
36 Goen Abdurachiem Asatidz / wali kelas Politeknik ITB 1993
37 Ahmad Sofyan Asatidz Mad. Aliyah 1993
38 Saptiah Asatidz PGAN 1980
39 E. Faila Rahman Asatidz Pesantren 1994
40 Ugan Syarif Asatidz Mu’allimien 1994
41 Imas Djubaedah Asatidz Mu’allimien 1992
42 Emas Maesaroh Asatidz Mu’allimien 1994
43 Yani Mulyani Asatidz PGAN 1994
44 Drs. HAR Husnaeni Asatidz UNAIR 1994
45 Cucu Aisyah, S.Pd. Asatidz STKIP 1995
46 Dra. Dedeh Yusanti Asatidz / wali kelas IAIN Jakarta 1995
47 R. Maskun Sahara Asatidz STKIP 1995
48 Beben Sarbeni TU TKA/TPA/TPAL SMTA 1995
49 Entih Sarbeni TU TKA/TPA/TPAL SMTA 1995
50 Aan Elisyah Asatidz Mu’allimien 1995
51 Ernawati Asatidz Mu’allimien 1995
52 Irfan Hikmat Muslim Musa’id Asatidz Mu’allimien 1995
53 Hendi Muslim Musa’id Asatidz Mu’allimien 1995
54 Wildan Fauzi Musa’id Asatidz Mu’allimien 1995
55 Asep Basuki Asatidz Mu’allimien 1995
56 Oom Siti Rohmah Musa’id Asatidz Mu’allimien 1995

*) tahun 1991 akhir mengundurkan diri, karena berbagai kesibukan Pesantren PERSIS 05 Cibeber dan berbagai kegiatan jam’iyyah.

Biografi Singkat K.H. Ali. Ghazaly[4][sunting | sunting sumber]

KH. Ali Ghazaly

Beliau merupakan salah satu founding father Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur. Dilahirkan di Cianjur pada tanggal 08 Agustus 1935, putra dari bpk. Didi dan ibu Maemunah yang bertempat tinggal di kelurahan Bojongherang, Cianjur, Cianjur (sekarang Jl. Mayor Harun Kabir, Gg. H. Sulaeman II no. 976 A), Jawa Barat. Informasi selengkapnya bisa dilihat melalui tautan ini KH. Ali Ghazaly

Riwayat Pendidikan[5]:[sunting | sunting sumber]

  1. 1942-1947 : Sekolah Rakyat (SR) Bojongherang.
  2. 1947-1950 : Madrasah Ibtidaiyyah (MI) al-Muawwanah, Cianjur.
  3. 1950-1952 : Madrasah Ibtidaiyyah (MI) al-‘Ianah, Cianjur.
  4. 1947-1952 : Madrasah Diniyyah Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur
  5. 1952-1953 : Tajhiziyyah Pesantren Persatuan Islam 1 Bandung.
  6. 1953-1957 : Tsanawiyyah Pesantren Persatuan Islam 1 Bandung.
  7. 1957-1959 : Mu’allimien Pesantren Persatuan Islam 1 Bandung.

Selama menjadi santri Pesantren Persatuan Islam 1 Bandung, ia tinggal di rumah K.H. E. Abdurrahman selaku ketua umum PP Persatuan Islam (PERSIS), juga selaku pimpinan pesantren Pesantren Persatuan Islam 1 Bandung yang tentu saja banyak memiliki kesempatan untuk langsung belajar dengan beliau secara privat, termasuk mempelajari ilmu hisab.

Pengalaman pekerjaan dan jabatan[6][sunting | sunting sumber]

  • 1953-1956 : Anggota Pemuda PERSIS Bandung juga anggota RG Pesantren Persatuan Islam 1 Bandung.
  • 1959-1960 : Asatidz Pesantren Persatuan Islam 1 Bandung, disamping ditugaskan sebagai asatidz Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur.
  • 1960-2003 : Mudirul ‘Am Pesantren Persatuan Islam 4 Cianjur.
  • 1983-2003 : Anggota dewan Hisab dan Rukyat Departemen Agama Republik Indonesia.
  • 1989-1992 : Ketua Pimpinan Daerah PERSIS se-wilayah II Bogor.
  • 1990-2003 : Anggota Dewan Hisbah PP PERSIS.
  • 1992-2003 : Anggota TMD (Thaaifah Mutafaqqihiina Fiddien) Risalah
  • 1992-2003 : Wakil ketua PD PERSIS Kab. Cianjur.
  • 1993-2003 : Ketua Dewan Hisab dan Rukyat PP PERSIS

Penutup[sunting | sunting sumber]

Demikianlah profil Pesantren Persatuan Islam 04 Cianjur ini disusun, dengan harapan semoga dapat kiranya memenuhi harapan eksistensi historis pesantren ini. Dalam penulisannya, bila ada kekurangan dan tambahan maka diterima saran dan kritik konstruktif dari Ikhwatu Ieman, terutama para tokoh dan aktifis Persatuan Islam beserta otonomnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]