Pertempuran Surabaya (1677)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pertempuran Surabaya
Bagian dari Pemberontakan Trunajaya
Battle of Surabaya 1677 campaign map.png
Sebuah peta Jawa Timur, menggambarkan Surabaya dan tempat lainnya yang menjadi perhatian dalam kampanye militer
Tanggal 4–13 Mei 1677
Lokasi Surabaya (Jawa Timur kini, Indonesia)
Hasil Kemenangan VOC
Pihak yang terlibat
Flag of the Dutch East India Company.svg Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) Pasukan Trunajaya
Komandan
Flag of the Dutch East India Company.svg Cornelis Speelman Trunajaya
Kekuatan
1.500[1] tidak diketahui
120+ meriam[2]

Pertempuran Surabaya berlangsung pada bulan Mei 1677 semasa Pemberontakan Trunajaya, di mana Perusahaan Hindia Timur Belanda (dikenal dengan akronimnya dalam bahasa Belanda "VOC") mengalahkan pasukan Trunajaya dan merebut Surabaya untuk kepentingan sekutunya, Kesultanan Mataram.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pemberontakan Trunajaya mulai pada tahun 1674 ketika pasukan pemberontak melakukan serangan terhadap kota-kota Kesultanan Mataram.[3] Pada tahun 1676, pasukan pemberontak berkekuatan 9.000 orang menyerbu Jawa dari pangkalan mereka di Madura.[4] Mereka merebut Surabaya, kota utama Jawa timur, kemudian dikerahkan tentara kerajaan yang jauh lebih besar untuk menekan mereka dalam Pertempuran Gegodog bulan Oktober 1676 di Jawa timur laut.[4][5] Para pemberontak terus meraih kemenangan dan memperoleh banyak wilayah di bulan berikutnya, merebut sebagian besar pantai utara Jawa sampai ke barat mencapai Cirebon.[5] Menghadapi keruntuhan kekuasaannya yang mungkin segera terjadi, Raja Mataram Amangkurat I mencari bantuan dari VOC di Batavia.[6] Pada 20 Januari 1677, Laksamana Cornelis Speelman, yang baru diangkat menjadi komandan pasukan VOC di pantai utara Jawa, tiba di Jepara untuk bernegosiasi dengan Wangsadipara, Gubernur Mataram di pantai utara.[7] Mereka menyetujui sebuah kontrak pada bulan Februari, yang disahkan oleh raja pada bulan Maret.[8]

Tibanya VOC dekat Surabaya[sunting | sunting sumber]

Cornelis Speelman, komandan VOC di pantai utara Jawa, yang memimpin serangan terhadap Surabaya. Potret dari tahun 1680-an ketika dia menjabat sebagai Gubernur Jenderal VOC.

Armada Speelman meninggalkan Jepara, berlabuh di Surabaya pada awal April dan mencoba memulai negosiasi dengan Trunajaya.[8] Trunajaya awalnya ramah terhadap VOC, namun dia menolak untuk bertemu dengan Speelman di sebuah kapal VOC.[8] Kesan VOC terhadap Trunajaya menurun setelah dia gagal menepati janji pertemuan di perairan netral, dan setelah para utusan melaporkan bahwa dia adalah seorang pemabuk.[8] Pada akhir April, Speelman telah memutuskan untuk lebih menyerang Surabaya daripada negosiasi.[8]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Pasukan dan medan[sunting | sunting sumber]

Speelman memiliki sekitar 1.500 orang di bawah komandonya, termasuk sekitar 400 tentara VOC dari Jepara; sisanya berlayar bersamanya dari Batavia. Pasukan dari Batavia mencakup 600 kelasi, 310 tentara Eropa, dan empat "kompi" (masing-masing sekitar 50 orang kuat) dari suku Ambon, Melayu, Bali, dan Mardijkers.[1]

Surabaya dipertahankan oleh benteng-benteng pertahanan, artileri, dan sejumlah "besar" laki-laki.[9] Para pembela memiliki setidaknya 120 meriam.[2] Pasukan Trunajaya secara teknologi setara dengan yang dimiliki VOC, karena inovasi teknis VOC telah segera diadopsi di Jawa.[10] Dua sungai, Kali Mas dan Kali Pegadi, mengalir melalui kota menuju Selat Madura di utara.[9] Trunajaya membangun istananya dalam sebuah benteng kerajaan tua (di sekitar lokasi kantor Gubernur Jawa Timur sekarang) dan mengalihkan Kali Mas untuk membentuk parit di sekitarnya.[9] Namun, semasa pertempuran, parit itu kering karena musim kemarau selama muson timur. Trunajaya membangun jalur utama pertahanannya di sepanjang sungai di sebelah utara benteng, membangun benteng-benteng yang tinggi dan penghalang palisade, dan memasang dua baterai artileri.[9] Kali Pegirian yang lebih timur mengalir melalui Ampel, sebuah distrik di Surabaya yang berisi kuburan Sunan Ngampel-Denta, salah satu dari Wali Songo.[9] Berbeda dengan sektor barat, sektor ini (sayap kanan Trunajaya) dipertahankan secara ringan; hanya penghalang palisade yang dibangun di seberang sungai.[2] Jarak dari pantai ke pertahanan utama Trunajaya, sekitar 45 kilometer (28 mi), sebagian besar terdiri dari tanah berpaya yang tertutup oleh semak belukar, dan berada di bawah air saat pasang naik.[2]

Pertempuran utama[sunting | sunting sumber]

Peta Belanda kontemporer, menggambarkan Surabaya dan posisi kedua pasukan setelah pasukan VOC merebut Ampel namun sebelum serangan utama.

Pasukan VOC mendarat pada tanggal 4-5 Mei di sayap kanan Trunajaya.[2] Trunajaya tidak memperkirakan adanya serangan pada sayap ini, sehingga hanya dipertahankan secara ringan.[2] VOC merebut Ampel setelah sedikit perlawanan.[2] Pada hari-hari berikutnya, VOC mendirikan baterainya di Ampel, sekaligus melakukan negosiasi tanpa henti dengan Trunajaya.[2] Trunajaya menuduh Speelman tidak bersikap kesatria karena malah menyerang sayap kanannya, bukannya posisi utamanya.[2] Baik Trunajaya dan VOC memindahkan markas mereka ke depan sampai baterai artileri mereka saling berhadapan dalam jarak tembak-menembak.[2] Trunajaya membendung sungai, sumber air bersih bagi VOC; setelah itu, pasukan VOC menjadi terbatas pada air payau, dan penyakit segera menyebar.[2]

Pada saat ini, waktu tampaknya berada di pihak Trunajaya, karena penundaan lebih lanjut akan memungkinkan dia untuk memperkuat benteng dan bala bantuannya, sementara penyakit akan melemahkan pasukan VOC.[2] Karena itu, Speelman memutuskan untuk menyerang. Pada tanggal 12-13 Mei, VOC melaksanakan pengeboman artileri berat terhadap markas utama Trunajaya, diikuti oleh sebuah serangan.[2] Serangan tersebut berhasil setelah pertempuran sengit, dan Trunajaya mundur ke pedalaman untuk mendirikan ibu kota barunya di Kediri, ibu kota Kerajaan Kediri kuno.[2][11] Pada saat mundur tersebut, dia meninggalkan enam puluh sembilan meriam besi dan tiga puluh empat meriam perunggu (dua puluh di antaranya meriam kapal kecil, bassen ) dan hanya menyelamatkan dua puluh meriam perunggu.[2]

Tindak lanjut[sunting | sunting sumber]

Pasukan VOC mulai membersihkan para pemberontak dari daerah sekitar Surabaya.[11] Dua detasemen VOC—perusahaan Indonesia yang dipimpin oleh kapten Belanda—dikirim ke barat laut di sepanjang pantai, membersihkan para pemberontak di daerah sekitar Sidayu, Tuban, dan Pegunungan Kendeng tanpa kekalahan.[2][12] Speelman juga mengirim utusan, termasuk saudagar India, kepada Kraeng Galesong di Pasuruan.[13] Galesong adalah mantan sekutu Trunajaya yang berselisih dengannya dan tetap bersikap netral selama pertempuran di Surabaya.[14] Negosiasi ini gagal pada awal Mei, dan Galesong menolak untuk tunduk bahkan setelah kekalahan Trunajaya di Surabaya.[13][2] VOC juga mencoba untuk mendapatkan loyalitas dari para penguasa Madura, pulau asal Trunajaya di seberang selat dari Surabaya.[2] Beberapa penguasa Madura diajukan ke laksamana sebagai wakil raja Mataram pada akhir Mei, dan Speelman mencoba untuk melantik salah satu dari mereka, Raden Martapati, sebagai seorang wakil.[2] Namun, kewibawaan Martapati ambruk saat menghadapi para loyalis Trunajaya begitu pengawal VOC dia meninggalkan Madura, dan dia terpaksa melarikan diri ke Surabaya.[2] Selanjutnya, Speelman sendiri berlayar ke Madura, mengalahkan para sekutu Trunajaya di sana, dan menghancurkan kediamannya, "Maduretna".[2][13] Namun, pada akhir Juni, keraton Mataram sendiri jatuh ke tangan pasukan Trunajaya, dan raja tersebut melarikan diri.[13] Setelah menerima berita ini, Speelman memutuskan berlayar segera untuk mempertahankan titik strategis Jepara dan bergabung dengan pasukan kerajaan yang mundur.[15]

Kesudahan[sunting | sunting sumber]

Speelman berencana untuk meneruskan kemenangannya dengan kemajuan lebih jauh ke arah pedalaman Jawa, namun kampanyenya terputus oleh berita mengenai kejatuhan ibu kota Mataram, setelah itu dia segera berlayar untuk mempertahankan Jepara.[15] Selanjutnya, atasan Speelman di VOC ragu-ragu untuk melanjutkan keterlibatan lebih jauh dalam perang tersebut. Pada saat itu, Batavia sendiri menghadapi ancaman dari Kesultanan Banten di Jawa Barat, dan pos VOC di Malaka terancam oleh Kesultanan Johor.[15] Pada tanggal 6 Juli, VOC memerintahkan penghentian operasi Speelman: "Bukan salah satu dari orang-orang kita, besar atau kecil, akan pergi ke Mataram".[15]

Sejarawan mengenai Indonesia, M. C. Ricklefs berpendapat bahwa kemenangan VOC di Surabaya mungkin mempercepat jatuhnya Mataram.[15] Pasukan pemberontak yang kalah mundur ke pedalaman, mendekati ibu kota Mataram dan memicu serangan dini terhadap keraton.[15] Kedua, aliansi antara raja dan orang asing, VOC yang Kristen memperkuat karakter Islam dari pemberontakan.[15] Penerus Amangkurat I, Amangkurat II, kemudian mengatakan kepada VOC bahwa aliansi dengan VOC mendorong sepupunya Pangeran Purbaya ke arah pihak pemberontak, dan pasukan Purbaya termasuk di antara mereka yang kemudian menyerbu ibu kota.[15][16]

Pemberontakan Trunajaya berlanjut hingga 1680, ketika akhirnya dikalahkan oleh aliansi Mataram-VOC.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ricklefs 1993, hlm. 35.
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u Ricklefs 1993, hlm. 39.
  3. ^ Pigeaud 1976, hlm. 69.
  4. ^ a b Andaya 1981, hlmn. 214–215.
  5. ^ a b Pigeaud 1976, hlm. 70.
  6. ^ Pigeaud 1976, hlm. 71.
  7. ^ Ricklefs 1993, hlmn. 34–35.
  8. ^ a b c d e Ricklefs 1993, hlm. 37.
  9. ^ a b c d e Ricklefs 1993, hlm. 38.
  10. ^ Ricklefs 1993, hlmn. 37–38.
  11. ^ a b Pigeaud 1976, hlm. 72.
  12. ^ Ricklefs 1993, hlm. 402.
  13. ^ a b c d Pigeaud 1976, hlm. 73.
  14. ^ Pigeaud 1976, hlmn. 72–73.
  15. ^ a b c d e f g h Ricklefs 1993, hlm. 40.
  16. ^ Ricklefs 1993, pp. 273–274 notes 33, 40.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]