Perjanjian Granada (1491)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Perjanjian Granada adalah sebuah perjanjian pada tanggal 25 November 1491 yang ditandatangani dan diratifikasi oleh Boabdil, Sultan Granada, dan Ferdinand dan Isabella, Raja dan Ratu Castile, Leon, Aragon dan Sisilia. Perjanjian ini mengakhiri Perang Granada yang berlangsung 9 tahunan.

Juga dikenal sebagai Kapitulasi Granada, perjanjian ini menghentikan peperangan, yang diikuti dengan penyerahan kekuasaan Imarat Granada yang telah berdiri selama lima abad kepada monarki Katolik Spanyol.[1] Perjanjian ini menjamin hak-hak kelompok Muslim (Moors), termasuk toleransi beragama dan perlakuan yang adil bagi mereka yang menyerah.

Namun, kebijakan Katolik berikutnya yang memberikan pilihan kepada kelompok Muslim untuk murtad atau diusir memicu pemberontakan pada tahun 1500. Pemberontakan ini dijadikan alasan oleh penguasa Katolik untuk menyatakan bahwa kelompok Muslim telah melanggar perjanjian sehingga menjadi pembenaran bagi pencabutan perjanjian.

Isi perjanjian[sunting | sunting sumber]

Kapitulasi 1492 memuat 67 artikel, di antaranya:

  • Yang kedua besar dan kecil harus benar-benar aman pada orang-orang mereka, keluarga, dan properti.
  • Bahwa mereka harus diizinkan untuk melanjutkan di tempat tinggal mereka dan tempat tinggal, baik di kota, pinggiran kota, atau bagian lain dari negara ini.
  • Bahwa undang-undang mereka harus diawetkan seperti mereka sebelumnya, dan bahwa tidak seorangpun boleh menghakimi mereka kecuali dengan hukum-hukum yang sama.
  • Bahwa masjid-masjid mereka, dan sumbangan keagamaan yang mendekati mereka, harus tetap seperti mereka pada zaman Islam.
  • Bahwa tidak ada orang Kristen harus masuk rumah seorang Muslim, atau menghina dia dengan cara apapun.
  • Bahwa tidak ada orang Kristen atau Yahudi yang memegang jabatan publik dengan janji almarhum Sultan harus diizinkan untuk melaksanakan fungsi-fungsi atau kekuasaan atas mereka.
  • Bahwa semua tawanan Muslim yang diambil selama pengepungan Granada, dari apa bagian dari negara mereka mungkin telah datang, tetapi terutama para bangsawan dan pemimpin yang disebutkan dalam perjanjian, harus dibebaskan.
  • Yang seperti tawanan Muslim seperti yang mungkin telah melarikan diri dari orang-orang Kristen master, dan berlindung di Granada, tidak boleh menyerah; tetapi bahwa Sultan harus terikat untuk membayar harga seperti tawanan ke pemiliknya.
  • Bahwa semua orang yang mungkin memilih untuk menyeberang ke Afrika harus diizinkan untuk mengambil keberangkatan mereka dalam waktu tertentu, dan akan disampaikan ke sana di raja kapal, dan tanpa ada uang pajak yang dikenakan pada mereka, tak sekadar biaya untuk perjalanan, dan
  • Bahwa setelah berakhirnya waktu itu tidak ada seorang Muslim harus terhalang dari berangkat, asalkan ia dibayar, selain harga nya bagian, perpuluhan dari apa pun milik dia mungkin membawa bersama dengan dia.
  • Bahwa tidak ada yang harus dituntut dan dihukum karena kejahatan orang lain.
  • Bahwa orang-orang Kristen yang telah memeluk Islam tidak boleh dipaksa untuk melepaskan itu dan mengadopsi mereka mantan creed.
  • Bahwa setiap Muslim yang ingin menjadi seorang Kristen harus dibiarkan beberapa hari untuk mempertimbangkan langkah yang akan dia ambil, setelah mana ia akan ditanya oleh seorang Muslim dan seorang Kristen hakim mengenai perubahan yang diinginkan, dan jika, setelah pemeriksaan ini, dia masih menolak untuk kembali ke Islam, dia harus diizinkan untuk mengikuti kecenderungan sendiri.
  • Bahwa tidak ada Muslim yang boleh dituntut atas kematian seorang Kristen yang dibunuh selama pengepungan, dan bahwa tidak ada penggantian dari properti yang diambil selama perang ini harus ditegakkan.
  • Bahwa seorang Muslim tidak boleh menjadi subjek untuk memiliki prajurit Kristen bermarkas di atasnya, atau diangkut ke provinsi ini kerajaan melawan kehendak-nya.
  • Bahwa tidak ada peningkatan yang harus dilakukan untuk biasa pungutan, tetapi, sebaliknya, semua yang menindas pajak akhir-akhir ini dikenakan harus segera ditekan.
  • Bahwa tidak ada orang Kristen harus diizinkan untuk mengintip di atas dinding, atau ke rumah seorang Muslim atau masukkan sebuah masjid.
  • Bahwa setiap Muslim memilih untuk melakukan perjalanan atau berada di antara orang-orang Kristen harus benar-benar aman dalam dirinya dan properti.
  • Bahwa tidak ada lencana atau tanda yang khas diletakkan di atas mereka, seperti yang telah dilakukan dengan orang-orang Yahudi dan Mudejares.
  • Bahwa tidak ada muadzin harus terganggu dalam undang-undang memanggil orang untuk shalat, dan tidak ada Muslim yang dianiaya baik dalam pelaksanaan ibadah sehari-hari atau dalam ketaatan-nya cepat, atau upacara keagamaan; tetapi jika seorang Kristen harus ditemukan tertawa pada mereka, dia harus dihukum untuk itu.
  • Bahwa umat Islam harus dibebaskan dari semua pajak untuk beberapa tahun tertentu.
  • Bahwa Tuhan dari Roma, Paus, harus diminta untuk memberikan persetujuan untuk kondisi di atas, dan menandatangani perjanjian itu sendiri. [Permintaan ini dengan Moorish side itu tidak dilakukan.]

Pelaksanaan dan pelanggaran[sunting | sunting sumber]

Pemurtadan kelompok Muslim di bawah Francisco Jimenez de Cisneros dipandang sebagai pelanggaran perjanjian dan menjadi alasan utama terjadinya pemberontakan oleh penduduk Muslim. Lukisan karya Edwin Long.

Awalnya, penguasa Katolik melaksanakan syarat-syarat perjanjian. Dewan Kota bersama didirikan di Granada, dan umat Islam diizinkan untuk memilih perwakilan mereka sendiri. Meskipun ada tekanan dari kelompok Spanyol, Ferdinand memilih kebijakan 'mekanisme-pasar' terhadap Muslim dengan harapan bahwa interaksi dengan umat Katolik akan membuat mereka 'memahami kesalahan iman' mereka dan kemudian meninggalkannya. Hernando de Talavera, seorang biarawan yang dikenal moderat, diangkat sebagai uskup agung Granada. Ia dikenal karena preferensi khotbah "Catholic reasoning" daripada "punishment and lashes." Ketika Ferdinand dan Isabella mengunjungi kota ini pada musim panas tahun 1499, mereka disambut dengan antusias oleh warga, termasuk umat Islam.[2]

Pada saat yang sama, kardinal Francisco Jimenez de Cisneros, uskup agung Toledo, tiba di Granada dan mulai bekerja bersama Talavera. Cisneros tidak menyukai pendekatan Talavera, dan mulai memenjarakan kelompok Muslim yang tidak kooperatif, terutama kaum bangsawan. Mereka ditekan hingga bersedia murtad. Didorong oleh meningkatnya angka pemurtadan, Cisneros semakin giat dan pada bulan Desember 1499 dia mengatakan kepada Paus Alexander VI bahwa tiga ribu umat Islam dikonversi dalam satu hari. Dewan gereja Cisneros sendiri memperingatkan bahwa cara ini mungkin melanggar Perjanjian, dan hagiographer abad ke-16 Álvar Gómez de Castro menggambarkan pendekatan ini sebagai "metode yang tidak benar".[3]

Pada Desember 1499, di tengah semakin meningkatnya pemaksaan konversi dan dipicu oleh insiden yang melibatkan upaya otoritas untuk memurtadkan kembali seorang wanita Kristen yang telah menjadi Muslim, penduduk Albayzín memulai pemberontakan bersenjata secara terbuka. Talavera dan Jenderal Tendilla menyelesaikan situasi dengan melakukan negosiasi dengan umat Islam. Sementara itu, Cisneros dipanggil ke pengadilan di Seville untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. Dia meyakinkan penguasa Katolik untuk memberikan pengampunan kolektif kepada para pemberontak, dengan syarat bahwa mereka masuk Kristen. Akibatnya, seluruh kota Granada secara statistik menjadi Kristen, dan perjanjian mulai terurai.[3]

Tekanan-tekanan yang dihadapi umat Muslim Andalusia menjadikan bahasa Arab, yang kaligrafinya telah menghiasi istana kediaman keluarga kerajaan dan gereja-gereja yang awalnya berfungsi sebagai masjid, kini dilarang dan mereka yang dapat membaca dan berbicara bahasa Arab dipandang bukan orang Spanyol asli. Kaum Muslim ditekan untuk berpindah agama dan mereka disebut moriscos, sedangkan buku-buku bahasa Arab dicekal dan banyak yang dibakar.[4] Dimulai dari dikeluarkannya maklumat tanggal 14 Februari 1502, umat Muslim di Granada diperintahkan untuk berpindah agama atau diusir dari semenanjung Iberia sebagaimana umat Yahudi.[5] Di masa-masa selanjutnya, tekanan kepada umat Muslim semakin meningkat sehingga banyak yang kemudian keluar dari semenanjung Iberia dan menetap di Afrika Utara.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Modern awal Spanyol: Sebuah film Dokumenter Sejarah, ed.
  2. ^ Carr, Matthew (2009). Blood and Faith: The Purging of Muslim Spain. New Press. hlmn. 51–57. ISBN 978-1-59558-361-1. 
  3. ^ a b Carr 2009.
  4. ^ Menocal, Maria Rosa. Surga di Andalusia. (Penerbit Noura Books (PT. Mizan Publika), Jakarta Selatan, Agustus 2015), h. 309.
  5. ^ Hans-Jürgen Prien (21 November 2012). Christianity in Latin America: Revised and Expanded Edition. BRILL. hlm. 11. ISBN 90-04-22262-6. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Early Modern Spain: A Documentary History, ed. Jon Cowans, University of Pennsylvania Press, 2003. Halaman 15-19 daftar kondisi dari perjanjian.
  • Dalam bahasa Spanyol, sumber asli Historia de la Rebellión y Castigo de los Moriscos del Reino de Granada oleh Luis del Mármol Carvajal.
  • Lihat juga El Reino Nazari de Granada oleh Cristobal Torrez Delgado dan Los Moriscos del Reino de Granada oleh Julio Caro Barrata.