Periklanan tampilan digital

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Periklanan tampilan digital adalah grafis iklan di Internet situs web, aplikasi atau media sosial melalui spanduk atau format iklan lainnya yang terbuat dari teks, gambar, flash, video, dan audio.[1] Tujuan utama dari iklan bergambar adalah untuk menyampaikan iklan umum dan pesan merek kepada pengunjung situs.[2] Iklan bergambar biasanya interaktif (yaitu dapat diklik), yang memungkinkan merek dan pengiklan untuk terlibat lebih dalam dengan pengguna. Iklan bergambar juga dapat menjadi iklan pengiring untuk iklan video yang tidak dapat diklik .

Menurut eMarketer, Facebook dan Twitter ditetapkan untuk mengambil 33 persen pangsa pasar belanja iklan bergambar pada tahun 2017.[3] Kampanye tampilan Google menjangkau 80 persen pengguna internet global.[4] Iklan tampilan desktop melampaui pembelian iklan pencarian pada tahun 2014, dengan pengeluaran iklan seluler menyalip tampilan pada tahun 2015.[5]

Gambaran[sunting | sunting sumber]

Iklan tampilan digital adalah bentuk iklan online di mana pesan promosi perusahaan muncul di situs pihak ketiga atau halaman hasil mesin pencari seperti penerbit atau jejaring sosial. Ada bukti yang menunjukkan bahwa iklan ini dapat meningkatkan jumlah tampilan halaman situs web suatu perusahaan dari sebagian besar jenis pelanggan kecuali dari pengunjung non-otentikasi yang mengunjungi situs web sebelumnya.[6] Tujuan utama dari iklan bergambar adalah untuk mendukung kesadaran merek (Robinson et al., 2007) [7] dan juga membantu meningkatkan niat beli konsumen.

Media sosial digunakan oleh banyak organisasi. Salah satu contohnya adalah, pada tahun 2014, ASOS dan Nike berkolaborasi dengan Google Hangouts untuk membuat obrolan web video pertama yang dapat dibeli [8] di Google+ . Video tersebut merupakan contoh tampilan iklan yang digunakan untuk memperingati 27 tahun sepatu Nike Air Max. Iklan video bertujuan untuk menciptakan kesadaran merek di antara pengguna dan meyakinkan mereka untuk menonton Hangout dan membeli produk dari iklan bergambar itu sendiri. Konsumen pun bisa berbelanja dengan mengklik tampilan iklan. Menurut pernyataan ASOS, iklan bergambar telah berkontribusi pada peningkatan jumlah pengguna yang mengunjungi situs webnya dan unduhan Aplikasi ASOS sebesar 28 persen, dengan rata-rata pengguna mengunjungi situs web tersebut delapan kali sebulan.[9]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejak awal munculnya teknologi, Internet telah benar-benar mengubah cara orang berhubungan dengan iklan. Ketika harga komputer menurun, konten online menjadi dapat diakses oleh sebagian besar populasi dunia.[2] Perubahan ini telah mengubah cara orang terpapar media dan iklan dan telah mengarah pada penciptaan saluran online di mana iklan dapat menjangkau pengguna..[10]

Jenis hubungan pertama antara situs web dan pengiklan adalah kemitraan langsung dan langsung. Model kemitraan ini menyiratkan bahwa pengiklan yang mempromosikan produk atau layanan membayar situs web (juga dikenal sebagai penerbit) secara langsung untuk sejumlah tayangan iklan tertentu. Seiring berjalannya waktu, penerbit mulai membuat ribuan situs web, yang mengarah ke jutaan halaman dengan ruang iklan yang tidak terjual. Ini memunculkan serangkaian perusahaan baru yang disebut Jaringan Iklan..[11] Jaringan iklan bertindak sebagai broker, membeli ruang iklan yang tidak terjual dari beberapa penerbit dan mengemasnya ke audiens untuk dijual kepada pengiklan. Gelombang kedua hubungan pengiklan-penerbit ini dengan cepat mendapatkan popularitas karena nyaman dan berguna bagi pembeli yang sering mendapati diri mereka membayar harga yang lebih rendah namun menerima kemampuan penargetan yang ditingkatkan melalui jaringan iklan.

Perkembangan besar ketiga dan terbaru yang membentuk ekosistem pengiklan-penerbit mulai terjadi pada akhir tahun 2000-an ketika adopsi luas teknologi RTB (penawaran waktu nyata) berlangsung. Juga disebut sebagai penawaran terprogram, RTB mengizinkan perusahaan yang mewakili pembeli dan penjual untuk menawar harga guna menampilkan iklan kepada pengguna setiap kali iklan spanduk dimuat. Saat halaman dimuat selama kunjungan pengguna, ada ribuan tawaran yang muncul dari pengiklan untuk menayangkan iklan kepada pengguna tersebut, berdasarkan algoritme individual masing-masing perusahaan. Dengan perubahan terbaru dalam industri ini, semakin banyak iklan yang dijual berdasarkan satu tayangan, dibandingkan dengan pembelian dalam jumlah besar.

Terprogram, real time bidding (RTB)[sunting | sunting sumber]

klan tampilan terprogram, atau Penawaran waktu nyata , mengubah cara iklan tampilan digital dibeli dan dikelola dalam beberapa tahun terakhir. Daripada melakukan pemesanan untuk beriklan langsung dengan situs web, pengiklan akan mengelola aktivitas mereka melalui ( demand side platform), dan menawar untuk beriklan kepada orang-orang secara waktu nyata, di beberapa situs web, berdasarkan kriteria penargetan. Metode periklanan ini dengan cepat menjadi populer, karena memungkinkan kontrol lebih besar untuk pengiklan (atau agensi), termasuk audiens target individu, bukan hanya situs web. Ini telah menjadi ancaman bagi operator situs web dan umumnya biaya yang dibayarkan untuk beriklan dengan cara ini lebih rendah daripada metode lama sehingga potensi penghasilan mereka berkurang.[butuh rujukan]

Programmatic bukannya tanpa kekurangan, karena tanpa manajemen yang tepat, iklan dapat muncul melawan konten yang tidak pantas atau topik berita yang tidak pantas. Masalah ini menjadi berita halaman depan pada Februari 2017,[12] ketika pengiklan di YouTube ditemukan ditampilkan di situs web kelompok teror dan situs berita palsu. Akibatnya, sejumlah pengiklan besar menghentikan semua iklan online mereka sampai mereka dapat mengambil tindakan yang tepat untuk mencegah hal ini terjadi lagi.[butuh rujukan]

Iklan Online Pertama[sunting | sunting sumber]

Ulang tahun tampilan spanduk pertama di World Wide Web adalah pada 27 Oktober 1994. Itu muncul di HotWired, majalah web komersial pertama.[13]

Layanan online COCONET memiliki iklan banner online grafis mulai tahun 1988 di San Diego, California.

Layanan PRODIGY, diluncurkan juga pada tahun 1988, memiliki iklan banner juga.

Operasi[sunting | sunting sumber]

departemen akun[sunting | sunting sumber]

Departemen akun bertemu dengan klien untuk menentukan tujuan kampanye dan menerjemahkan tujuan tersebut ke dalam ringkasan kreatif untuk diteruskan ke departemen kreatif.

departemen kreatif[sunting | sunting sumber]

Peran tim kreatif adalah untuk membuat konsep dan membuat iklan. Mereka harus mengembangkan eksekusi kreatif yang akan cukup menarik untuk mendorong pelanggan membeli produk atau layanan. Tim sering terdiri dari campuran penulis salinan dan desainer grafis yang menggunakan keahlian masing-masing untuk berkomunikasi melalui salinan dan visual.[2]

Perencana media[sunting | sunting sumber]

Orang harus menguji dengan cara apa pengguna mengalami semua informasi dari visualisasi data. Untuk alasan ini, mereka harus mempelajari respons pengguna terhadap suara, gambar, dan gerakan. Mereka harus menyadari segala sesuatu yang dikonsumsi secara digital, untuk mengetahui semua teknologi dan solusi media terbaru, dan untuk membantu semua departemen lain menemukan cara terbaik untuk mencapai kampanye objek.

Operasi iklan[sunting | sunting sumber]

Pengoperasian Iklan, atau 'Pengoperasian Iklan', adalah orang-orang yang memastikan bahwa iklan dikirimkan secara fisik ke situs web yang benar pada waktu yang tepat. Mereka melakukan ini dengan mengunggah iklan ke server iklan pengiklan sehingga dapat dikirimkan ke situs web dan ditampilkan kepada pengguna akhir yang akan melihatnya. Mereka juga bertanggung jawab untuk memberikan 100% anggaran pengiklan dalam kampanye iklan dengan secara teratur melacak kinerja kampanye iklan dan mengoptimalkannya terhadap KPI pengiklan.

Server Iklan[sunting | sunting sumber]

Server iklan membantu mengelola iklan tampilan digital. Ini adalah alat teknologi periklanan (teknologi iklan) yang, di seluruh platform, mengatur iklan dan distribusinya. Ini pada dasarnya adalah layanan atau teknologi untuk perusahaan yang menangani semua program kampanye iklan dan dengan menerima file iklan, ia dapat mengalokasikannya di situs web yang berbeda.[2] Server iklan bertanggung jawab atas hal-hal seperti tanggal kampanye harus dijalankan di situs web; kecepatan penyebaran iklan dan di mana (penargetan lokasi geografis, penargetan bahasa..); mengontrol bahwa iklan tidak diawasi oleh pengguna dengan membatasi jumlah visualisasi; mengusulkan iklan tentang penargetan perilaku sebelumnya.

Ada berbagai jenis server iklan. Ada server iklan untuk penerbit yang membantu mereka meluncurkan iklan baru di situs web dengan mencantumkan harga iklan tertinggi di situs tersebut dan mengikuti pertumbuhan iklan dengan mendaftarkan berapa banyak pengguna yang telah dijangkau. Ada server iklan untuk pengiklan yang membantu mereka dengan mengirimkan iklan dalam bentuk kode HTML ke setiap penerbit. Dengan cara ini, dimungkinkan untuk membuka iklan di setiap saat dan membuat perubahan frekuensi misalnya, setiap saat. Terakhir, ada server iklan untuk jaringan iklan yang memberikan informasi seperti di jaringan mana penerbit mendaftarkan pendapatan dan mana yang merupakan pendapatan harian.

Pentingnya format iklan bergambar[sunting | sunting sumber]

Dua siswa dari "Amsterdam School of Communication Research ASCor" telah menjalankan studi tentang reaksi penonton terhadap format iklan tampilan yang berbeda. Secara khusus, mereka mempertimbangkan dua jenis format yang berbeda (konten bersponsor dan iklan spanduk) untuk menunjukkan bahwa orang bereaksi dan memandang format dengan cara yang berbeda, positif dan negatif.[14] Untuk alasan ini, penting untuk memilih format yang tepat karena akan membantu memanfaatkan media secara maksimal. Dimungkinkan juga untuk menambahkan:

  • Video;
  • Iklan Multimedia (Dapat Diperluas): file flash yang dapat diperluas saat pengguna berinteraksi dengan mouse (sopan), atau dimulai secara otomatis (non-sopan);
  • Hamparan: iklan yang muncul di atas konten dan dapat dihapus dengan mengeklik tombol tutup;
  • Interstisial : Iklan yang ditampilkan di halaman web sebelum konten yang diharapkan (sebelum halaman target ditampilkan di layar pengguna);
  • Sponsorship: menyertakan logo atau menambahkan merek ke desain situs web. Ini juga bisa termasuk dalam Native advertising, yaitu iklan yang tampak seperti Editorial, atau "In-Feed", tetapi benar-benar dibayar oleh pengiklan [2]
Ukuran iklan standar IAB. Ilustrasi ini telah diperkecil ukurannya

Untuk membantu memilih format yang tepat untuk jenis iklan dengan lebih baik, Biro Iklan Interaktif telah mewujudkan Portofolio Unit Iklan Standar Tampilan yang berfungsi sebagai pedoman yang dapat diikuti oleh materi iklan. Ukuran iklan IAB pada tahun 2007 adalah :[15]

  • Persegi Panjang dan Pop-Up [a]
    • Persegi panjang sedang: 300 x 250
    • Square pop-up: 250 x 250
    • Vertical rectangle: 240 x 400
    • Large rectangle: 336 x 280
    • Persegi panjang: 180 x 150
    • 3:1 Rectangle: 300 x 100 [b]
    • Pop-Under: 720 x 300 [lower-alpha 2]
  • Spanduk dan Tombol
    • Full banner: 468 x 60
    • Half banner: 234 x 60
    • Bilah mikro: 88 x 31
    • Button 1: 120 x 90
    • Tombol 2: 120 x 60
    • Vertical banner: 120 x 240
    • Square button: 125 x 125
    • Papan peringkat: 728 x 90 [c]
  • Pencakar langit [lower-alpha 1]
    • Pencakar langit lebar: 160 x 600
    • Skyscraper: 120 x 600
    • Setengah halaman: 300 x 600

Ukuran yang dicetak tebal di atas adalah bagian dari Paket Iklan Universal.[19] Grayed dihapus dari daftar setelah pembaruan pada tahun 2011.[20] Ukuran iklan spanduk standar terus berkembang karena kelelahan kreatif konsumen dan kebutaan spanduk. Perusahaan iklan secara konsisten menguji kinerja unit iklan untuk memastikan kinerja maksimum bagi klien mereka. IAB telah memperbarui pedomannya dua kali setahun.

Pada tahun 2015, IAB mengumumkan pedoman materi iklan untuk tampilan & seluler, dengan mempertimbangkan HTML5.[21]

Pada tahun 2017, IAB juga memperkenalkan pedoman baru, yang menampilkan format iklan yang dapat disesuaikan, serta pedoman untuk pengalaman konten digital baru seperti augmented reality (AR), virtual reality (VR), media sosial, video seluler, pesan iklan emoji, dan 360 -iklan video derajat.[22][23][24]

Spesifikasi iklan ukuran tetap adalah:[25]

Nama unit iklan Ukuran Tetap (px)
Papan iklan 970x250
Spanduk Ponsel Cerdas 300 x 50、320 x 50
Papan peringkat 728x90
Papan Peringkat Super/Pushdown 970x90
Potret 300x1050
Gedung pencakar langit 160 x 600
Persegi Panjang Sedang 300x250
120x160 120x160
Pengantara Ponsel 640 x 1136、750 x 1334、1080 x 1920
Spanduk Kecil Telepon Fitur 120x20
Spanduk Medium Telepon Fitur 168x28
Spanduk Besar Telepon Fitur 216x36

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ This group was added around the beginning of 2000.
  2. ^ Added in 2007 update.[16]
  3. ^ Added in 2003 update.[17][18]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Display Advertising". Marketing Land. Diakses tanggal 25 October 2014. 
  2. ^ a b c d e "Display advertising - Guide". Internet Advertising Bureau. Diakses tanggal 25 October 2014. 
  3. ^ Buying, Media. "Facebook and Twitter Will Take 33% Share of US Digital Display Market by 2017". eMarketer. eMarketer. Diakses tanggal 26 March 2015. 
  4. ^ "Google Content". [pranala nonaktif permanen]
  5. ^ Buying, Media. "Mobile to Account for More than Half of Digital Ad Spending in 2015". eMarketer. eMarketer. Diakses tanggal 1 September 2015. 
  6. ^ Hoban, P. R.; Bucklin, R. E. (2015). "Effects of Internet Display Advertising in the Purchase Funnel: Model-Based Insights from a Randomized Field Experiment". Journal of Marketing Research. 52 (3): 375–393. doi:10.1509/jmr.13.0277. 
  7. ^ Robinson et al (2007) 'Marketing communications using digital media channels', in Chaffey, D. and Chadwick, F. E. (2016) Digital Marketing: Strategy, Implementation, and Practice.Edinburgh Gate: Pearson Education Limited, pp. 515-522.
  8. ^ Magrath, V.; McCormick, H. (2013). "Marketing design elements of mobile fashion retail apps". Journal of Fashion Marketing and Management. 17 (1): 115–134. doi:10.1108/13612021311305173. 
  9. ^ Albans, S. (2017) 'ASOS plc interim results for six months'. Available at: https://www.asosplc.com/~/media/Files/A/Asos-V2/results-archive/statement/interim-results-statement-04-04-2017.pdf Diarsipkan 2017-07-29 di Wayback Machine.. Retrieved 2017-05-11.
  10. ^ A bot will complete this citation soon. Click here to jump the queue. MISSING LINK.. 
  11. ^ "IAB Evolution Of Display Advertising". Diakses tanggal 15 January 2015. 
  12. ^ Head Of Investigations, Alexi Mostrous (2017-02-09). "Big Brands Fund Terror". The Times. Diakses tanggal 16 February 2017. 
  13. ^ D'Angelo, Frank. "Happy Birthday, Digital Advertising!". Advertising Age. Diakses tanggal 25 October 2014. 
  14. ^ Tutaj, Karolina; Van Reijmersdal, Eva (2012). "Effects of online advertising format and persuasion knowledge on audience reactions". Journal of Marketing Communications. 18: 5–18. doi:10.1080/13527266.2011.620765. 
  15. ^ "Ad Unit Guidelines". Interactive Advertising Bureau. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-15. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  16. ^ "Ad Unit Guidelines". Interactive Advertising Bureau. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-15. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  17. ^ "Ad Unit Guidelines". Interactive Advertising Bureau. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2002-12-04. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  18. ^ "Ad Unit Guidelines". Interactive Advertising Bureau. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2003-10-02. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  19. ^ "Universal Ad Package". iab.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 5, 2014. Diakses tanggal July 28, 2014. 
  20. ^ "Ad Unit Guidelines". Interactive Advertising Bureau. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-13. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  21. ^ "INTERACTIVE ADVERTISING BUREAU – DISPLAY & MOBILE ADVERTISING CREATIVE FORMAT GUIDELINES: 2015 ADVERTISING CREATIVE GUIDELINES FOR DISPLAY & MOBILE – UPDATED FOR HTML5" (PDF). IAB. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  22. ^ "IAB New Ad Portfolio". IAB. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  23. ^ "IAB NEW STANDARD AD UNIT PORTFOLIO JULY 2017" (PDF). IAB. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  24. ^ "IAB NEW STANDARD AD UNIT PORTFOLIO TRANSITION GUIDE JULY 2017" (PDF). IAB. Diakses tanggal 2021-03-21. 
  25. ^ "IAB New Ad Portfolio Fixed Size Ad Specifications" (PDF). IAB. Diakses tanggal 2021-03-21.