Perang Kroasia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Perang Kroasia
Bagian dari Perang Yugoslavia
Destroyed tank on the road to Drnis 1.jpg
Tank Serbia hancur selama pertempuran
Tanggal 1991–1995
Lokasi Kroasia
Hasil Perjanjian Dayton
Casus belli Oposisi Serbia terhadap kemerdekaan Kroasia
Perubahan
wilayah
Pemerintah Kroasia menguasai seluruh Kroasia
Pihak yang terlibat
Bendera Kroasia Croatia
Flag of the Vatican City.svg Vatikan
 Bosnia dan Herzegovina
NATO
Military Professional Resources Logo.svg MPRI(Operasi Storm, 1995)
Flag of SFR Yugoslavia.svgYugoslavia
State Flag of Serbian Krajina (1991).svg Republik Serbia Krajina
Western Bosnia1995.gif Republik Bosnia Barat(Operasi Storm, 1995)

Perang Kroasia adalah perang di Kroasia dari tahun 1991 hingga 1995. Awalnya perang ini dimulai antara polisi Kroasia dan orang Serbia yang tinggal di Republik Sosialis Kroasia (yang menolak pemisahan Kroasia dari Yugoslavia) dan memproklamirkan Republik Serbia Krajina" untuk meyakinkan statusnya.

Perang Kemerdekaan Kroasia bertempur antara pasukan Kroasia yang setia kepada pemerintah Kroasia - yang telah mengumumkan kemerdekaan dari Republik Federal Sosialis Yugoslavia (SFRY) - dan Tentara Rakyat Yugoslavia yang dikuasai Serbia (JNA) dan Serbia setempat pasukan, dengan JNA mengakhiri operasi tempurnya di Kroasia pada tahun 1992. Di Kroasia, perang tersebut terutama disebut sebagai "Perang Dalam Negeri" (tikus Domovinski) dan juga sebagai "Agresi Greater-Serbia" (Velikosrpska agresija). Dalam bahasa Serbia, "Perang di Kroasia" (Ratapan Hrvatskoj) dan "Perang di Krajina" (Ratapan Krajini) digunakan.

Mayoritas orang Kroasia menginginkan Kroasia meninggalkan Yugoslavia dan menjadi negara yang berdaulat, sementara banyak etnis Serbia yang tinggal di Kroasia, yang didukung oleh Serbia, menentang pemisahan diri dan menginginkan tanah yang dikuasai Serbia berada dalam keadaan yang sama dengan Serbia . Sebagian besar orang Serbia secara efektif mencari negara Serbia baru dalam federasi Yugoslavia, termasuk wilayah Kroasia dan Bosnia dan Herzegovina dengan mayoritas etnis Serbia atau minoritas yang signifikan, dan berusaha menaklukkan sebanyak mungkin Kroasia.

Kroasia mendeklarasikan kemerdekaan pada tanggal 25 Juni 1991, namun setuju untuk menundanya dengan Perjanjian Brioni dan memutuskan semua ikatan yang tersisa dengan Yugoslavia pada tanggal 8 Oktober 1991.

JNA awalnya mencoba untuk menjaga Kroasia di Yugoslavia dengan menduduki semua Kroasia. Setelah ini gagal, pasukan Serbia mendirikan Republik Serbia Serbia Krajina (RSK) yang diproklamirkan di Kroasia. Setelah gencatan senjata pada Januari 1992 dan pengakuan internasional terhadap Republik Kroasia sebagai negara berdaulat, garis depan bercokol, Angkatan Bersenjata PBB (UNPROFOR) ditempatkan, dan pertempuran menjadi sangat terputus-putus. dalam tiga tahun berikutnya. Selama masa itu, RSK mencakup 13.913 kilometer persegi (5.372 sq mi), lebih dari seperempat dari Kroasia. Pada tahun 1995, Kroasia meluncurkan dua serangan besar yang dikenal sebagai Operasi Flash dan Operasi Badai, yang secara efektif akan mengakhiri perang yang menguntungkannya. Otoritas Transisi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang tersisa untuk wilayah-wilayah Slavonia Timur, Baranja dan Western Sirmium (UNTAES) diintegrasikan kembali dengan damai ke Kroasia pada tahun 1998.

Perang berakhir dengan kemenangan Kroasia, karena telah mencapai tujuan yang telah dia nyatakan pada awal perang: kemerdekaan dan pelestarian perbatasannya. Sekitar 21-25% ekonomi Kroasia hancur, dengan perkiraan sekitar 37 miliar dolar AS di infrastruktur yang rusak, kehilangan output, dan biaya terkait pengungsi. Sebanyak 20.000 orang tewas dalam perang tersebut, dan pengungsi mengungsi di kedua sisinya. Pemerintah Serbia dan Kroasia mulai bekerja sama secara progresif satu sama lain namun ketegangan tetap ada, sebagian karena putusan oleh ICTY dan tuntutan hukum diajukan oleh masing-masing negara terhadap yang lain. Pada tahun 2007, Pengadilan Pidana Internasional untuk mantan Yugoslavia (ICTY) mengembalikan sebuah vonis bersalah terhadap Milan Martić, salah satu pemimpin Serbia di Kroasia, karena telah berkolusi dengan Slobodan Milošević dan yang lainnya untuk menciptakan "negara Serbia yang terpadu". Antara tahun 2008 dan 2012, ICTY telah menuntut jenderal Kroasia, Ante Gotovina, Mladen Markač dan Ivan Čermak karena diduga terlibat dalam kejahatan yang berkaitan dengan Operasi Badai. Čermak dibebaskan langsung, dan keyakinan Gotovina dan Markač kemudian dibatalkan oleh Panel Banding ICTY. Mahkamah Internasional menolak klaim bersama genosida oleh Kroasia dan Serbia pada tahun 2015. Pengadilan tersebut menegaskan kembali bahwa sampai pada suatu taraf, kejahatan terhadap warga sipil telah terjadi, namun memutuskan bahwa maksud genosida tertentu tidak ada. astern Slavonia, Baranja dan Zona Sirmium Barat (UNTAES) dijalin kembali dengan damai ke Kroasia pada tahun 1998.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]