Perang Kontinuasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Perang Kontinuasi (bahasa Finlandia: jatkosota, bahasa Swedia: fortsättningskriget, bahasa Rusia: Война-продолжение) (25 Juni 1941 – 19 September 1944) juga diketahui sebagai Perang Soviet-Finlandia ke dua (Yang pertama adalah Perang Musim Dingin), adalah sebuah konflik militer yang melibatkan Finlandia, dan juga Nazi Jerman melawan Uni Soviet. Perang dimulai pada 1941 dan diakhiri pada 1944, Sebagai bagian dari Front Timur Perang Dunia II, dipandang dari sisi sejarah Uni Soviet, perang ini dipanggil Perang Patriotik Front Finlandia.

Perang Kontinuasi dimulai 15 bulan setelah Perang Musim Dingin berakhir (Juga perang antara Finlandia dengan Soviet). Ada banyak alasan bagi Finlandia untuk menyerang Soviet, salah satunya adalah pengambil-alihan wilayah Finlandia (Tanah Genting Karjala, Salla, Petsamo) yang direbut oleh Soviet pada Perang Musim Dingin. Pernyataan lain atas konflik juga menyatakan visi presiden Ryti atas Finlandia Raya dan keinginan Panglima tertinggi C.G.E Mannerheim untuk menguasai Karelia timur. Rencana penyerangan direncanakan bersama dengan Faksi Politik Finlandia, Pemimpin Militer Finlandia dan Wehrmacht. Meskipun Finlandia secara resmi bekerjasama dengan Jerman, Finlandia tidak menandatangani Perjanjian Tripartit yang berarti tidak pernah secara resmi bergabung dengan Poros. Namun Finlandia menandatangani Pakta Anti-Comintern. Pemimpin Finlandia membenarkan aliansi dengan Jerman sebagai tindakan pertahanan.

Pada bulan Juni 1941, bersamaan dengan dimulainya invasi Jerman ke Uni Soviet, Pasukan Pertahanan Finlandia melakukan serangan yang diikuti serangan udara Soviet. Pada September 1941, Finlandia teah mengambil wilayah yang diambil setelah perang musim dingin, yaitu Tanah Genting Karelia, Karelia Ladoga, Salla, Petsamo. Namun Finlandia tetap meyerang mengikuti perebutan Petrozavodsk dan Karelia Timur. Pasukan Finlandia berhenti sekitar 30-32 Km dari Leningrad, dan berpartisipasi dalam Pengepungan Leningrad, dengan cara memotong jalur suplai utara kearah Leningrad, dan bertahan sampai 1944. Di Lapland, pasukan gabungan Jerman-Finlandia gagal merebut jalur Kirov untuk proyek Lend-Lease pada Uni Soviet, dan juga gagal merebut kota Murmansk. Konflik seterusnya hanyalah pertempuran kecil hingga Perang berpihak pada Soviet. Serangan Vyborg-Petrozavodsk pada Juni 1944. Serangan itu memukul Finlandia kembali ke wilayah lamanya.

Perang Kontinuasi di akhiri pada 5 September 1944, dan secara formal berakhir pada 19 September 1944 dengan dikeluarkannya Gencatan senjata Moskwa (Moscow Armistice). Salah satu ketentuannya adalah memberhentikan, dan menarik senjata dari pasukan Jerman manapun di Finlandia, yang menandai mulainya Perang Lapland antara Jerman dan Finlandia. Perang Dunia II diakhiri secara formal untuk finlandia dan kekuatan Axis minor lainnya dengan Perjanjian Paris 1947.

Perjanjian Gencatan Senjata Moskwa menyatakan bahwa perbatasan Finlandia akan ditarik mengikuti Perjanjian Moskwa 1940; Menyerahkan Kotamadya Petsamo (Sekarang Distrik Pechenga); Meminjamkan Semenanjung Porkalla (Porkkalanniemi); dan membayar $300 Juta US Dollar kepada Soviet sebagai reparasi peperangan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama MAS
  2. ^ Clements 2012, hlm. 210.
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama sturtivant
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Benedict
  5. ^ Mouritzen, Hans (1997). External Danger and Democracy: Old Nordic Lessons and New European Challenges. Dartmouth. hlm. 35. ISBN 1855218852. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2018.  .
  6. ^ Nordstrom, Byron J. (2000). Scandinavia Since 1500. Minneapolis: University of Minnesota Press. hlm. 316. ISBN 978-0816620982. .
  7. ^ Morgan, Kevin; Cohen, Gidon; Flinn, Andrew (2005). Agents of the Revolution: New Biographical Approaches to the History of International Communism in the Age of Lenin and Stalin. Peter Lang. hlm. 246. ISBN 978-3-03910-075-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 March 2018. 
  8. ^ a b Kinnunen & Kivimäki 2011, hlm. 173.
  9. ^ a b Ziemke 2002, hlm. 9, 391–393.
  10. ^ Manninen, Ohto, Molotovin cocktail- Hitlerin sateenvarjo, 1994, Painatuskeskus, ISBN 951-37-1495-0
  11. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Krivosheev
  12. ^ Manninen 1994, hlm. 277–282.
  13. ^ a b c d Kinnunen & Kivimäki 2011, hlm. 172.
  14. ^ a b c Nenye et al. 2016, hlm. 320.
  15. ^ Malmi, Timo (2005). "Jatkosodan suomalaiset sotavangit". Dalam Leskinen, Jari; Juutilainen, Antti. Jatkosodan pikkujättiläinen (dalam bahasa Suomi) (edisi ke-1st). Werner Söderström Osakeyhtiö. hlm. 1022–1032. ISBN 9510286907. 
  16. ^ Leskinen & Juutilainen 2005, hlm. 1036.


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "Note", tapi tidak ditemukan tag <references group="Note"/> yang berkaitan