Pengaruh sosial YouTube

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Layanan video hosting YouTube merupakan situs jejaring sosial yang hampir setiap individu atau organisasi dengan akses Internet dapat meng-upload video yang dapat dilihat segera oleh khalayak luas. Sebagai platform video terbesar di dunia, YouTube memiliki dampak di berbagai bidang, dengan beberapa video YouTube individu memiliki berbentuk langsung peristiwa dunia.

Pendidikan dan inovasi[sunting | sunting sumber]

Dalam karya TED Talk pada inovasi kerumunan-akselerasi, kurator TED Chris Anderson mencatat dan meninjau bahwa otak manusia adalah "kabel unik" untuk memecahkan kode-bandwidth video tinggi, dan bahwa tidak seperti teks tertulis, tatap muka komunikasi dari jenis yang video online telah menyampaikan "fine-tuned oleh jutaan tahun evolusi."[1] Mengacu pada beberapa kontributor YouTube, Anderson menegaskan bahwa "apa yang Gutenberg lakukan untuk menulis, video online kini dapat melakukan komunikasi tatap muka, "bahwa itu tidak terlalu mengada-ada untuk mengatakan bahwa video online secara dramatis akan mempercepat kemajuan ilmiah, dan bahwa kontributor video yang mungkin akan meluncurkan" siklus belajar terbesar dalam sejarah manusia. "[1]

Khan Academy pendiri Salman Khan, seorang analis mantan hedge fund, tumbuh sesi video YouTube untuk les sepupunya pada tahun 2006 menjadi apa Forbes'  Michael Noer disebut "sekolah terbesar di dunia" non-profit dengan sepuluh juta siswa dan dilaporkan $ 7.000.000 anggaran operasional tahunan (2012).[2] Pada akhir tahun 2013, jaringan Khan Academy dari saluran YouTube tumbuh menjadi 26.000 video tanpa biaya yang secara kolektif telah dilihat 372 juta kali.[3] Noer beralasan bahwa teknologi akhirnya menjadi siap untuk mengganggu bagaimana orang belajar, mengingat munculnya broadband luas, biaya rendah untuk membuat dan mendistribusikan konten, perangkat mobile dengan cepat berkembang biak, pergeseran norma-norma sosial untuk menerima efektivitas pembelajaran online dan generasi orang tech-savvy bersedia untuk menerimanya, dengan siswa menonton kuliah dan bekerja pada jadwal mereka sendiri dengan langkah mereka sendiri.[2]

Mengenai 2,500 video ceramah-pengiriman TED yang telah dijelaskan oleh wartawan teknologi Steven Levy sebagai "puncak aspirasional untuk mengatur pemikiran"[4]—secara kolektif telah dilihat hampir 250 juta kali di jaringan saluran "TEDtalksDirector" di YouTube.[5]

Jurnalisme visual[sunting | sunting sumber]

Studi Pew Research Center menemukan bahwa jenis baru "jurnalisme visual" telah berkembang, di mana saksi mata warga dan organisasi berita didirikan berbagi dalam penciptaan konten.[6] Studi ini menemukan bahwa sementara 51% dari video berita yang paling banyak ditonton di YouTube diproduksi oleh organisasi berita, 39% dari potongan-potongan berita awalnya diproduksi oleh sebuah organisasi berita yang diposting oleh pengguna.[6] Wakil direktur Pew mengamati bahwa laporan berita di YouTube telah membuka arus informasi dan penempaan bidang kerjasama baru dan dialog antara warga dan outlet berita.[6] Meskipun eksekutif YouTube membantah perusahaan itu sendiri bermaksud untuk masuk ke dalam pembuatan konten, manajer berita YouTube menggambarkannya sebagai "katalisator" untuk membuat konten asli baru dengan mengembangkan kemitraan dengan organisasi berita, studi menyimpulkan Pew Research bahwa website itu "menjadi platform penting dimana orang mendapatkan berita."[7]

Pada Juli-Agustus 2012, Youtube menyediakan live-streaming cakupan peristiwa di Olimpiade Musim Panas.[8] Pada bulan Agustus 2012 YouTube membentuk "Elections Hub" yang menyiarkan via live streaming pidato dari konvensi partai politik nasional dan menampilkan konten dari delapan organisasi berita utama.[8]


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Anderson, Chris (July 2010). "How web video powers global innovation". TED. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 25, 2013.  (click on "Show transcript" tab) • Corresponding YouTube video from official TED channel was titled "How YouTube is driving innovation."
  2. ^ a b Noer, Michael (November 2, 2012). "One Man, One Computer, 10 Million Students: How Khan Academy Is Reinventing Education". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 29, 2013. 
  3. ^ "Khan Academy channel's 'About' page (statistics reported by YouTube)". YouTube. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 29, 2013. 
  4. ^ Levy, Steven (March 2, 2012). "TED and Meta TED: On-Scene Musings From the Wonderdome". Wired. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 3, 2012. 
  5. ^ "TED - Ideas Worth Spreading". YouTube's reporting of 'TEDtalksDirector' channel's statistics. January 2, 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 2, 2014. 
  6. ^ a b c Journalism Project Staff (July 16, 2012). "PEJ: YouTube & News: A New Kind of Visual Journalism Is Developing, but Ethics of Attribution Have Yet to Emerge". Pew Research Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 30, 2013. 
  7. ^ Journalism Project Staff (July 16, 2012). "YouTube and News: A New Kind of Visual News". Pew Research Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 3, 2013. 
  8. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama BusinessInsider20130215