YouTube Premium

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
YouTube Premium
Sebelumnya
  • Music Key (2014–2015)
  • YouTube Red (2015–2018)
Layanan berlangganan
IndustriInternet
DidirikanNovember 2014; 4 tahun lalu (2014-11) (sebagai Music Key)
31 Oktober 2015; 3 tahun lalu (2015-10-31) (sebagai YouTube Red)
Kantor
pusat
901 Cherry Avenue, San Bruno, California, Amerika Serikat
Wilayah operasi
[1][2]
IndukYouTube
Situs webyoutube.com/premium

YouTube Premium (sebelumnya bernama YouTube Red ) adalah layanan berlangganan streaming berbayar yang menyediakan streaming bebas iklan untuk semua video yang dihosting oleh YouTube, konten asli eksklusif yang diproduksi dalam kolaborasi dengan pembuat utama situs, serta pemutaran offline dan pemutaran latar belakang video di ponsel perangkat. [3]

Layanan ini awalnya diluncurkan pada November 2014 sebagai Music Key, hanya menawarkan streaming musik dan video musik bebas iklan dari beberapa label yang berpartisipasi di YouTube dan Google Play Music. [4] [5] [6] Layanan ini kemudian direvisi dan diluncurkan kembali sebagai YouTube Red pada 31 Oktober 2015, memperluas ruang lingkupnya untuk menawarkan akses bebas iklan ke semua video di YouTube, bukan hanya musik. [7] YouTube mengumumkan pengubahan nama layanan sebagai YouTube Premium pada 17 Mei 2018, bersamaan dengan kembalinya layanan berlangganan YouTube Music secara terpisah.[8][9]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Logo YouTube Red antara 2017 dan 2018.

Layanan ini pertama kali diluncurkan pada November 2014 sebagai Music Key, yang berfungsi sebagai kolaborasi antara YouTube dan Google Play Music, dan dimaksudkan untuk menggantikan layanan berlangganan YouTube sendiri. Music Key menawarkan pemutaran video musik tanpa iklan dari label yang berpartisipasi yang video musiknya dihosting di YouTube, serta pemutaran latar belakang dan offline video musik di perangkat seluler dari dalam aplikasi YouTube. Layanan ini juga termasuk akses gratis ke Google Play Music All Access, yang menyediakan perpustakaan audio streaming yang bebas iklan.[10] Di samping Music Key, Google juga memperkenalkan integrasi yang lebih erat antara Play Music dan aplikasi YouTube, termasuk berbagi rekomendasi musik, dan akses ke video musik YouTube dari dalam aplikasi Play Music. [5] [6] Music Key bukan langkah pertama YouTube ke konten premium. YouTube sendiri telah meluncurkan layanan penyewaan film pada 2010, [11] dan saluran premium berbasis langganan pada 2013. [12]

Selama masa beta, Music Key menghadapi umpan balik yang beragam karena terbatasnya ruang lingkup dan penawaran. Kepala bagian bisnis YouTube, Robert Kyncl menjelaskan bahwa putrinya bingung mengapa video lagu-lagu dari Frozen bukan "musik" dalam cakupan layanan, dan tidak bebas iklan.[7] Kekhawatiran ini dan yang lain menyebabkan pembenahan konsep Music Key untuk kemudian diganti menjadi YouTube Red.

Tidak seperti Music Key, YouTube Red dirancang untuk menyediakan streaming bebas iklan ke semua video, bukan hanya konten musik. Pergeseran ini mengharuskan YouTube untuk meminta izin dari pembuat konten dan pemegang haknya untuk mengizinkan konten mereka menjadi bagian dari layanan bebas iklan; berdasarkan ketentuan kontrak baru, mitra akan menerima bagian dari total pendapatan dari langganan YouTube Red, sebagaimana ditentukan oleh seberapa banyak konten mereka dilihat oleh pelanggan. [7]

YouTube juga berusaha untuk bersaing dengan situs-situs seperti Hulu dan Netflix dengan menawarkan konten asli sebagai bagian dari layanan berlangganan, meningkatkan kepribadian YouTube sebagai layanan terkemuka dalam mengombinasikan kontennya dengan produsen profesional. Robert Kyncl mengakui walaupun banyak tokoh YouTube yang terkenal telah membangun pengikut mereka dan menciptakan konten, dia mengakui bahwa "untuk meningkatkan skala, dibutuhkan jenis perusahaan yang berbeda, jenis keahlian yang berbeda", seperti bercerita dan "showrunning". [7] [13] Salah satu channel YouTube yang terkenal, PewDiePie, yang terlibat dalam salah satu video yang direncanakan untuk layanan tersebut, [13] menjelaskan bahwa layanan tersebut dimaksudkan untuk mengurangi kerugian yang hilang akibat penggunaan pemblokiran iklan . [14]

YouTube Red secara resmi diluncurkan pada 21 Oktober 2015. [7] Pada 18 Mei 2016, YouTube Red dan YouTube Music telah di Australia dan Selandia Baru, negara pertama yang mendapatkan akses ke layanan di luar Amerika Serikat.[15][16]

Pada 3 Agustus 2016, dukungan YouTube Red ditambahkan ke aplikasi YouTube Kids . [17] Belakangan bulan itu, layanan ini diluncurkan di Meksiko [18] .

Pada 6 Desember 2016, YouTube Red diperluas ke Korea Selatan . [19]

Sebagai YouTube Premium[sunting | sunting sumber]

Pada 17 Mei 2018, YouTube mengumumkan rebranding layanan yang akan datang sebagai YouTube Premium, yang secara resmi mulai berlaku pada 18 Juni. Perubahan nama datang bersamaan dengan peluncuran kembali YouTube Music, dengan layanan berlangganan terpisah yang hanya berfokus pada musik (yang seperti sebelumnya, dibundel dengan layanan YouTube Premium, dan juga ditawarkan kepada pelanggan Google Play Music). YouTube juga mengumumkan bahwa harga layanan akan meningkat dari US $ 9,99 menjadi US $ 11,99 per bulan untuk pelanggan baru; harga yang ada, serta bundling manfaat Premium YouTube dengan langganan Google Play Music, adalah "kakek" bagi mereka yang berlangganan sebelum rebranding. Bersamaan dengan rebranding, layanan juga diperluas ke Kanada, dan 11 pasar Eropa (termasuk Austria, Finlandia, Prancis, Jerman, Irlandia, Italia, Norwegia, Rusia, Spanyol, Swedia, dan Inggris), dengan lebih banyak ekspansi yang akan datang di masa depan. [20] [21] [22]

Pada 28 Agustus 2018, YouTube Premium dan YouTube Music diperluas ke Belgia, Denmark, Luksemburg, dan Belanda, [23] diikuti oleh Brasil pada bulan September dan Chili, Kolombia, Jepang, Peru, Portugal, Swiss, dan Ukraina pada bulan November. [24]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Langganan YouTube Premium memungkinkan pengguna untuk menonton video di YouTube tanpa iklan di situs web dan aplikasi selulernya, termasuk aplikasi YouTube Music, dan Aplikasi YouTube Kids . Melalui aplikasi ini, pengguna juga dapat menyimpan video ke perangkat mereka untuk dilihat secara offline, memutarnya di latar belakang, dan mode gambar-dalam-gambar di Android Oreo . [25] [5] [6] YouTube Premium juga menawarkan konten asli yang eksklusif untuk pelanggan, yang dibuat dan diterbitkan oleh pembuat terbesar YouTube. [26] Layanan ini juga menawarkan streaming musik bebas iklan melalui YouTube Music Premium dan layanan Google Play Music . [7] Berlangganan YouTube Premium juga memungkinkan pengguna untuk 'mendengarkan di latar belakang' untuk semua video dan musik yang diputar melalui perangkat seluler. Fitur ini biasanya tidak tersedia untuk pengguna non-premium.

Konten[sunting | sunting sumber]

YouTube Premium menawarkan film dan serial asli yang diproduksi dalam kolaborasi dengan studio profesional dan tokoh-tokoh YouTube . [7]

Untuk seri multi-episode, episode pertama dari seri asli YouTube Premium tersedia gratis. [7] Di negara-negara tertentu di mana layanan belum tersedia, setiap episode juga dapat dibeli melalui YouTube atau Google Play Film & TV . [27]

Pada November 2018, dilaporkan bahwa Google berencana untuk menyesuaikan strategi konten aslinya untuk YouTube Premium dengan pendekatan "batu tulis tunggal", dengan rencana untuk membuat lebih banyak konten asli tersedia tanpa pembayaran berdasarkan dukungan iklan pada tahun 2020. Berlangganan Premium masih akan mencakup akses bebas iklan, dan jendela eksklusivitas berjangka waktu untuk konten asli. [28]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Ketentuan lisensi[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Mei 2014, sebelum pembukaan resmi layanan Music Key, organisasi perdagangan musik independen Worldwide Independent Network menuduh bahwa YouTube menggunakan kontrak yang tidak dapat dinegosiasikan dengan label independen yang "undervalued" dibandingkan dengan layanan streaming lainnya, dan menyatakan bahwa YouTube mengancam akan memblokir video label dari akses publik jika mereka tidak menyetujui persyaratan baru mereka. Dalam sebuah pernyataan YouTube kepada Financial Times pada Juni 2014, Robert Kyncl mengkonfirmasi bahwa langkah-langkah ini adalah "untuk memastikan bahwa semua konten pada platform diatur oleh ketentuan kontrak baru". Menyatakan bahwa 90% label telah mencapai kesepakatan, ia melanjutkan dengan mengatakan bahwa "walaupun kami berharap bahwa kami memiliki tingkat keberhasilan 100%, kami memahami bahwa kemungkinan besar bukan tujuan kami dapat dicapai dan oleh karena itu merupakan tanggung jawab kami kepada pengguna dan industri untuk meluncurkan pengalaman musik yang ditingkatkan ". [29] [30] [31] [32] Financial Times kemudian melaporkan bahwa YouTube telah mencapai kesepakatan agregat dengan Merlin Network — kelompok dagang yang mewakili lebih dari 20.000 label independen, untuk dimasukkan dalam layanan tersebut. Namun, YouTube sendiri belum mengonfirmasi kesepakatan itu. [6]

Setelah pembukaan YouTube Red, dinyatakan bahwa persyaratan kontrak akan berlaku untuk semua anggota Program Mitra YouTube; bagi mitra yang tidak menerima persyaratan dan perjanjian pembagian-pendapatan baru mengenai layanan YouTube Red, YouTube akan memblokir video mereka sepenuhnya di wilayah di mana YouTube Red tersedia. [33] Saluran YouTube ESPN adalah pihak terkemuka yang terpengaruh oleh perubahan; seorang wakil dari orang tua ESPN, The Walt Disney Company, menyatakan bahwa konflik dengan pemegang hak pihak ketiga sehubungan dengan cuplikan olahraga yang terkandung dalam video YouTube ESPN mencegah perusahaan mereka ditawarkan berdasarkan ketentuan baru. Sejumlah video lama yang lebih terbatas tetap ada di saluran utama ESPN. [34]

Demikian pula, sejumlah besar konten yang dilisensikan oleh label rekaman Jepang menjadi tidak tersedia di wilayah di mana YouTube Red tersedia. Diyakini bahwa kemampuan untuk mengunduh video untuk ditonton secara offline di YouTube Red menjadi keraguan bagi perusahaan media Jepang karena kebutuhan untuk memantau kapan, di mana, dan bagaimana konten digunakan sesuai dengan undang-undang hak cipta Jepang, karenanya konten mereka diblokir berdasarkan persyaratan baru. [35] [36] [37]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Deahl, Dani (June 18, 2018). "YouTube Music and YouTube Premium officially launch in US, Canada, UK, and other countries". The Verge. Diakses tanggal June 18, 2018. 
  2. ^ Gao, Richard (June 18, 2018). "YouTube Premium and Music launch today in 17 countries, including Canada and 11 European countries". Android Police. Diakses tanggal June 18, 2018. 
  3. ^ Statt, Nick (June 23, 2016). "YouTube Red buys its first big TV series". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  4. ^ Trew, James (November 12, 2014). "YouTube unveils Music Key subscription service, here's what you need to know". Engadget. AOL. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  5. ^ a b c Newton, Casey (November 12, 2014). "YouTube announces plans for a subscription music service". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  6. ^ a b c d Spangler, Todd (November 12, 2014). "YouTube Launches 'Music Key' Subscription Service with More Than 30 Million Songs". Variety. Penske Media Corporation. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  7. ^ a b c d e f g h Popper, Ben. "Red Dawn: An inside look at YouTube's new ad-free subscription service". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  8. ^ "Introducing YouTube Premium". Official YouTube Blog. May 16, 2018. Diakses tanggal May 17, 2018. 
  9. ^ Savov, Vlad (May 17, 2018). "Google announces YouTube Music and YouTube Premium". The Verge. Diakses tanggal May 17, 2018. 
  10. ^ Mediati, Nick (November 15, 2014). "Google Play Music subscribers will get free access to YouTube Music Key". PC World. International Data Group. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  11. ^ Helft, Miguel (January 20, 2010). "YouTube Takes a Small Step Into the Film Rental Market". The New York Times. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  12. ^ Spangler, Todd (May 9, 2013). "YouTube's 30 Pay-Channel Partners Run from Kid Fare to Cage Matches". Variety. Penske Media Corporation. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  13. ^ a b Spangler, Todd (October 21, 2015). "YouTube Red Unveiled: Ad-Free Streaming Service Priced Same as Netflix". Variety. Penske Media Corporation. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  14. ^ Shaul, Brandy (November 2, 2015). "PewDiePie on YouTube Red: 'Adblock Has Actual Consequences'". Adweek. Beringer Capital. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  15. ^ Biggs, Tim (May 18, 2016). "YouTube Red launches in Australia, plus YouTube Music app. Here's what you get". The Sydney Morning Herald. Fairfax Media. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  16. ^ Cooke, Henry (May 18, 2016). "'Premium' version of YouTube arrives in NZ". Stuff. Fairfax New Zealand. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  17. ^ Perez, Sarah (August 3, 2016). "YouTube Kids rolls out an ad-free option". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  18. ^ Gao, Richard (August 17, 2017). "YouTube Red now available in Mexico, costs a lot less than it does in the US". Android Police. Illogical Robot. Diakses tanggal August 23, 2018. 
  19. ^
  20. ^ "New YouTube Music Premium costs $9.99 monthly, add $2 to get all Red perks". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal July 18, 2018. 
  21. ^ Gao, Richard (Jun 18, 2018). "YouTube Premium and Music launch today in 17 countries, including Canada and 11 European countries". Android Police. Diakses tanggal June 26, 2018. 
  22. ^ "YouTube Music and YouTube Premium officially launch in US, Canada, UK, and other countries". The Verge. Diakses tanggal June 19, 2018. 
  23. ^ "YouTube Music arrives in 4 new countries - will India be next?". Music Business Worldwide (dalam bahasa Inggris). 2018-08-30. Diakses tanggal 2018-11-06. 
  24. ^ Ivan. "YouTube Premium and Music Premium expand to seven new countries". Gsmarena. Diakses tanggal 17 November 2018. 
  25. ^ "Eight Android Oreo Features You Need to Definitely Check Out". NDTV Gadgets360.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal August 29, 2017. 
  26. ^ Constine, Josh (October 21, 2015). "YouTube Red, A $9.99 Site-Wide Ad-Free Subscription With Play Music, Launches Oct 28". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  27. ^ "YouTube Red Originals available locations". YouTube Help. Google. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  28. ^ Spangler, Todd (2018-11-27). "YouTube to Make New Originals Available for Free, Ad-Supported Viewing With 'Single Slate' Strategy". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-11-27. 
  29. ^ Popper, Ben (June 17, 2014). "YouTube will block videos from artists who don't sign up for its paid streaming service". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  30. ^ Dredge, Stuart (May 22, 2014). "YouTube subscription music licensing strikes wrong notes with indie labels". The Guardian. Guardian Media Group. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  31. ^ Gibbs, Samuel (May 23, 2014). "Talks with indie labels stall over YouTube music subscription service". The Guardian. Guardian Media Group. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  32. ^ Dredge, Stuart; Rushe, Dominic (June 17, 2014). "YouTube to block indie labels who don't sign up to new music service". The Guardian. Guardian Media Group. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  33. ^ Constine, Josh (October 21, 2015). "YouTube Will Completely Remove Videos Of Creators Who Don't Sign Its Red Subscription Deal". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  34. ^ Brandom, Russell (October 23, 2015). "ESPN is shutting down its YouTube channels over paid subscriptions". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal March 26, 2017. 
  35. ^ "CD-Loving Japan Resists Move to Online Music". The New York Times. September 16, 2014. Diakses tanggal January 25, 2016. 
  36. ^ "YouTube blocks Japanese contributors' content for refusing to use its paid version". Networkworld. IDG. Diakses tanggal January 25, 2016. 
  37. ^ "Japanese music and vocaloid content disappears as YouTube rolls out new paid service". RocketNews24. Diakses tanggal January 25, 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]