Pemilihan umum Britania Raya 2019

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pemilihan umum Britania Raya 2019
Bendera Britania Raya
2017 ←
12 Desember 2019 → Selanjutnya
Anggota sekarang ← → Anggota terpilih

650 kursi di Dewan Rakyat
326 kursi untuk meraih mayoritas
Jajak pendapat
Kehadiran pemilih 67,3% (1,6%)
  Partai pertama Partai kedua Partai ketiga
  Boris Johnson Jeremy Corbyn Nicola Sturgeon
Ketua Boris Johnson Jeremy Corbyn Nicola Sturgeon
Partai Konservatif Buruh SNP
Ketua sejak 24 Juli 2019 12 September 2015 14 November 2014
Kursi ketua Uxbridge dan Ruislip Selatan Islington Utara Tidak ada[n 1]
Pemilu sebelumnya 317 kursi, 42,4% 262 kursi, 40,0% 35 kursi, 3,0%
Kursi sebelumnya 298 242 35
Perolehan akhir 365 202[1] 48
Perubahan kursi 48 60 13
Suara rakyat 13.966.565 10.269.076 1.242.372
Persentase 43,6% 32,2% 3,9%
Swing 1,2% 7,8% 0,9%

  Partai keempat Partai kelima Partai keenam
  Jo Swinson Arlene Foster Mary Lou McDonald (official portrait) (cropped 1).jpg
Ketua Jo Swinson Arlene Foster Mary Lou McDonald
Partai Liberal Demokratik DUP Sinn Féin
Ketua sejak 22 Juli 2019 17 Desember 2015 10 Februari 2018
Kursi ketua Dunbartonshire Timur
(tidak terpilih kembali)
Tidak ada Tidak ada
Pemilu sebelumnya 12 kursi, 7,4% 10 kursi, 0,9% 7 kursi, 0,7%
Kursi sebelumnya 21 10 7
Perolehan akhir 11 8 7
Perubahan kursi 1 2 Steady 0
Suara rakyat 3.696.423 244.127 181.853
Persentase 11,5% 0,8% 0,6%
Swing 4,1% 0,1% 0,2%

2019UKElectionMap.svg

Peta diatas menyajikan hasil pemilu berdasarkan partai dan anggota parlemen yang dipilih dari masing-masing daerah pemilihan.

Perdana Menteri petahana

Boris Johnson
Partai Konservatif

Perdana Menteri terpilih

Boris Johnson
Partai Konservatif

Pemilu 2010 anggota
Pemilu 2015 anggota
Pemilu 2017 anggota
Pemilu 2019 anggota

Pemilihan umum Britania Raya 2019 diselenggarakan pada tanggal 12 Desember 2019. Pemilihan ini diselenggarakan berdasarkan ketentuan Undang-Undang Pemilihan Umum Parlemen Awal 2019, dua setengah tahun setelah pemilihan umum pada Juni 2017. Ini merupakan pemilihan umum kedelapan belas Britania Raya pada masa pemerintahan Ratu Elizabeth II.

Pemilu yang dini ini dipicu setelah periode kebuntuan parlemen tentang bagaimana kelanjutan Brexit, sebuah isu yang mendominasi kampanye. Partai Konservatif berjanji untuk "menyelesaikan Brexit" dengan kesepakatan Brexit dari Perdana Menteri Boris Johnson, sementara Partai Buruh, yang dipimpin oleh Jeremy Corbyn, berkampanye pada program peningkatan pengeluaran publik yang besar dan nasionalisasi, serta referendum Brexit kedua. Partai Liberal Demokrat di bawah Jo Swinson berjanji untuk membatalkan Brexit, seperti halnya Partai Nasional Skotlandia yang dipimpin oleh Nicola Sturgeon, yang juga fokus pada referendum kemerdekaan Skotlandia kedua.

Exit poll berbagai lembaga penyiaran memperkirakan Partai Konservatif meraih 368 kursi di Dewan Rakyat (House of Commons), 86 kursi lebih besar dibandingkan Partai Buruh dengan 191 kursi.[2][3] Jeremy Corbyn mengumumkan bahwa ia akan mengundurkan dirinya sebagai Ketua Partai Buruh sebagai respons atas hasil pemilihan Partai Buruh terburuk sejak 1935.[4] Swinson menjadi pemimpin partai besar pertama yang gagal terpilih kembali sejak Archibald Sinclair pada tahun 1945 dan memutuskan untuk mengundurkan diri sebagai ketua partai.[5]

Di Wales, Partai Buruh kehilangan 7 kursi tetapi tetap menjadi partai terbesar. Di Skotlandia, SNP mengalami kenaikan suara yang signifikan, memenangkan 48 dari 59 kursi parlemen. Di Irlandia Utara, DUP mengalami penurunan jumlah kursi, sedangkan SDLP dan Partai Aliansi kembali duduk di House of Commons. Sementara itu, perolehan kursi Plaid Cymru dan Sinn Féin tidak mengalami perubahan pasca-pemilu. Partai Brexit, yang mengalami kenaikan suara di Pemilihan umum Parlemen Eropa 2019, gagal untuk mendapatkan kursi di pemilu ini.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pemilihan Umum 2019 menjadi pemilihan umum Britania Raya pertama yang diadakan pada bulan Desember sejak 1923,[6] dan diatur dalam pemberitahuan singkat pada akhir Oktober. Setiap konstituensi parlementer Kerajaan Inggris memilih satu Anggota Parlemen (MP) ke Dewan Rakyat Britania Raya menggunakan sistem pemungutan suara first-past-the-post. Hal ini secara tidak langsung memilih pemerintah, yang dibentuk oleh partai atau koalisi partai yang dapat memerintahkan kepercayaan mayoritas anggota parlemen. Baik pemerintahan mayoritas maupun minoritas adalah hasil pemilu yang dimungkinkan.

Syarat memilih[sunting | sunting sumber]

Untuk memilih dalam pemilihan umum, seseorang harus:[7][8]

  • termasuk dalam Daftar Pemilih tetap (DPT);
  • berusia 18 tahun atau lebih pada hari pemungutan suara;
  • baik warga negara Persemakmuran (berdasarkan Pasal 37 Undang-Undang Kewarganegaraan Britania Raya 1981) atau warga negara Republik Irlandia (pasal 1C Undang-Undang Representasi Rakyat 1983);
  • tinggal di Britania Raya,[n 2] atau warga negara Inggris yang tinggal di luar negeri yang telah terdaftar untuk memberikan suara di Britania Raya dalam 15 tahun terakhir.[n 3][10]
  • Warga negara Irlandia yang lahir di Irlandia Utara dan memenuhi syarat sebagai warga negara Britania Raya, apakah mereka mengidentifikasikan diri mereka sendiri atau tidak, mungkin juga termasuk pemilih di luar negeri.[11]
  • Tidak secara hukum dikecualikan dari pemungutan suara (terutama terpidana yang ditahan di penjara atau rumah sakit jiwa, atau secara tidak sah pada umumnya jika orang tersebut akan ditahan, atau seseorang yang dinyatakan bersalah atas praktik korupsi atau praktik ilegal lainnya) atau pernah didiskualifikasi pada hari pemungutan suara (anggota dewan yang duduk di Dewan Bangsawan)[12][13]

Masyarakat harus terdaftar di komisi pemilihan umum untuk bisa ikut memilih pada tengah malam dua belas hari kerja sebelum hari pemungutan suara.[14]Siapa pun yang memenuhi syarat sebagai pemilih anonim memiliki waktu hingga tengah malam enam hari kerja sebelum hari pemungutan suara untuk bisa mendaftar.[15] Seseorang yang memiliki dua tempat (seperti seorang mahasiswa yang memiliki alamat jangka waktu tertentu dan tinggal di rumah selama liburan) dapat mendaftar untuk memberikan suara di kedua alamat selama mereka tidak berada di daerah pemilihan yang sama, tetapi hanya dapat memilih dalam satu daerah pemilihan pada pemilihan umum.[16]

Daerah pemilihan[sunting | sunting sumber]

Pemilihan Umum akan memperebutkan 650 Daerah pemilihan yang telah digunakan sejak pemilu 2010. Tinjauan Berkala Keenam Daerah pemilihan Westminster, yang ditugaskan oleh Sistem Pemungutan Suara Parlemen dan Undang-Undang Daerah pemilihan 2011 dengan mengurangi jumlah daerah pemilihan menjadi 600, mengusulkan batas-batas yang dimodifikasi. Perubahan batas ini tidak akan dilaksanakan sampai mereka telah disetujui oleh kedua Gedung Parlemen, dan pemerintah tidak mengajukan perubahan yang diusulkan untuk dipertimbangkan sebelum pemilu dimulai.[17]

Pemungutan suara melalui pos dan proksi[sunting | sunting sumber]

Pemilih di Britania Raya dapat secara bebas melakukan pemungutan suara melalui pos,[18] dan pemilih di Irlandia Utara dapat memilih melalui pos jika mereka dapat memberikan alasan tidak dapat memilih secara langsung pada hari pemungutan suara.[19] Surat suara pos harus mencapai Kantor Pemilihan yang ada pada saat penutupan tempat pemungutan suara, atau diserahkan ke tempat pemungutan suara lokal pemilih, untuk dihitung suaranya.[18] Pemilih dapat mengajukan permohonan untuk mengizinkan orang lain orang yang memberikan pemungutan suara secara proksi untuk mereka jika mereka dapat memberikan alasan yang sah mengapa ini diperlukan.[18]

Tanggal pelaksanaan pemilu[sunting | sunting sumber]

Batas waktu pengiriman dokumen daftar calon kandidat adalah 14 November.[20] Pemiliu dijadwalkan berlangsung tanggal 12 Desember 2019, dengan TPS dibuka pukul 07.00 dan ditutup pukul 22.00 waktu setempat (UTC±00:00). (atau tanggal 12-13 Desember pukul 14.00 WIB/15.00 WITA/16.00 WIT hingga pukul 05.00 WIB/06.00 WITA/07.00 WIT)[21]

Tanggal ini ditetapkan meskipun Undang-Undang Parlemen Masa Jabatan Sah 2011 (FTPA), yang memperkenalkan masa jabatan tetap anggota parlemen ke Inggris, dimana pemilu dijadwalkan berlangsung pada hari Kamis pertama pada bulan Mei tahun kelima dari tahun berikutnya setelah pemilihan umum sebelumnya.[22] Ini akan menyebabkan pemilu berlangsung pada 5 Mei 2022.[23] Pada tanggal 29 Oktober 2019, Dewan Rakyat mengesahkan UU Pemilihan Umum Parlemen Awal 2019 untuk mengadakan pemilihan umum bulan Desember.[24] Dewan Bangsawan juga mengikutinya pada hari berikutnya,[25] dengan Pengesahan kerajaan atas UU tersebut terjadi setelahnya.[26]

Kronologi[sunting | sunting sumber]

Tanggal-tanggal penting:[27]

Selasa 29 Oktober
Pengesahan UU Pemilihan Umum Parlemen Awal 2019 melalui Dewan Rakyat[28]
Rabu 30 Oktober
Disahkannya Undang-Undang Pemilihan Umum Parlemen Awal 2019 melalui Dewan Bangsawan (House of Lords)
Kamis 31 Oktober
UU Pemilihan Umum Parlemen Awal 2019 menerima Pengesahan dari pihak kerajaan dan segera berlaku
Rabu 6 November
Pembubaran anggota Parlemen ke-57 dan dimulainya kampanye secara resmi
Kamis 7 November
Tanda terima dokumen hukum yang menyatakan pemiliu disahkan
dari hari Jumat 8 November
Pemberitahuan pemilu yang diberikan di daerah pemilihan
Kamis 14 November
Nominasi daftar kandidat legislatif ditutup
Sabtu 16 November
Daftar kandidat dipublikasikan untuk setiap daerah pemilihan
Kamis 21 November
Tenggat waktu mendaftar untuk mengikuti pemungutan suara via pos pukul 17.00 GMT[n 4] (Irlandia Utara)[29]
Selasa 26 November
Tenggat waktu mendaftar untuk mengikuti pemungutan suara via pos pukul 17.00 GMT[n 5] (Inggris Raya)[29]
Batas waktu Pendaftaran untuk memberikan suara pada pukul 23:59 GMT[n 6][29]
Rabu 4 Desember
Batas waktu untuk mendaftar untuk pemungutan suara proksi pada pukul 17.00 GMT.[n 7] (Pengecualian berlaku untuk keadaan darurat.)
Kamis 12 Desember
Hari pemungutan suara; TPS dibuka mulai pukul 07.00 hingga 22.00 waktu setempat
Jumat 13 Desember
Hasil pemilu diumumkan untuk sebagian besar dari 650 dapil[30]
Selasa 17 Desember
Anggota parlemen yang ke-58 dilantik.[31] sekaligus Upacara Pembukaan Parlemen untuk anggota yang dilantik[32]

Partai politik dan kandidat peserta pemilu[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar kandidat adalah perwakilan dari partai politik, yang harus didaftarkan pada Daftar Partai Politik Komisi Pemilihan Britania Raya. Calon yang bukan milik pihak terdaftar dapat menggunakan label "independen", atau tanpa label sama sekali. Di seluruh Britania Raya, ada 3.415 kandidat yang mewakili 68 partai politik, termasuk 206 kandidat independen.

Inggris Raya[sunting | sunting sumber]

Partai-partai besar (partai-partai dengan banyak anggota parlemen yang dibubarkan atau yang saat ini memiliki banyak anggota parlemen) yang bertarung dalam pemilu di Inggris Raya ditunjukkan pada tabel di bawah ini dengan hasil mereka pada pemilihan umum 2017, diurutkan berdasarkan jumlah kursi yang mereka menangkan.

Partai Pimpinan Partai Pimpinan sejak Kursi
pemimpin
Pemilu sebelumnya Jumlah kursi saat
pembubaran
Kursi
yang
diperebutkan
%
suara
Kursi
Partai Konservatif Boris Johnson 23 Juli 2019 Uxbridge
dan Ruislip
Selatan
42,4% 317 298 635 kursi
secara
nasional
Partai Buruh Jeremy Corbyn September 2015 Islington Utara 40,0% 262 243 631 kursi
di Inggris
Raya
Partai Nasional Skotlandia Nicola Sturgeon 15 November 2014 tidak ada 3,0% 35 35 59 kursi
di Skotlandia
Liberal Demokrat Jo Swinson 22 Juli 2019 Dunbartonshire
Timur
7,4% 12 21 611 kursi
di Inggris
Raya
Change UK Anna Soubry 4 Juni 2019 Broxtowe Partai baru 5 3 kursi
di Inggris
Plaid Cymru Adam Price 28 September 2018 tidak ada[n 8] 0,5% 4 4 36 kursi
di Wales
Partai Hijau Inggris dan Wales Jonathan Bartley 2 September 2016 tidak ada[n 9] 1,6% 1 1 474 kursi
di Inggris
dan Wales
Siân Berry 31 Agustus 2018
Partai Brexit Nigel Farage 20 Maret 2019 tidak ada[n 10] Partai baru 0 276 kursi
di Inggris
Raya

Irlandia Utara[sunting | sunting sumber]

Ketika sejumlah partai Britania Raya berorganisasi di Irlandia Utara dan memiliki calon kandidat lainnya untuk pemilu, partai-partai utama di Irlandia Utara berbeda dari yang ada di bagian lain di Britania Raya.

Beberapa partai di Irlandia Utara beroperasi dengan basis seluruh Irlandia, termasuk Sinn Féin dan Aontú, yang merupakan partai abstensionis dan tidak mengambil kursi Commons di mana mereka terpilih. Untuk pemilu 2019, ada total 102 kandidat di Irlandia Utara.[33]

Partai Pimpinan Partai Pimpinan sejak Kursi
pemimpin
Pemilu sebelumnya Jumlah kursi saat
pembubaran
Memperebutkan kursi (dari jumlah
18 kursi)
%
suara
Kursi
Partai Persatuan Demokrat Arlene Foster Desember 2015 tidak ada[n 11] 36,0% 10 10 17 kursi
Sinn Féin Mary Lou McDonald Februari 2018 tidak ada[n 12] 29,4% 7 7 15 kursi
Partai Demokrat Sosial dan Buruh Colum Eastwood November 2015 tidak ada[n 13] 11,7% 0 0 15 kursi
Partai Persatuan Ulster Steve Aiken November 2019 tidak ada[n 14] 10,3% 0 0 16 kursi
Partai Aliansi Naomi Long Oktober 2016 tidak ada[n 15] 7,9% 0 0 18 kursi
Aontú Peadar Tóibín 28 Januari 2019 tidak ada[n 16] Partai baru 0 7 kursi
NI Conservatives Neil Johnston Februari 2019 tidak ada 0,7% 0 0 4 kursi
NI Green Clare Bailey 21 November 2018 tidak ada[n 17] 0,9% 0 0 3 kursi
People Before Profit tidak ada[n 18] N/A tidak ada[n 18] 0,4% 0 0 2 kursi
Suara Persatuan Tradisional Jim Allister 7 Desember 2007 tidak ada[n 19] 0,7% 0 0 0

Selain itu, UKIP, sebuah partai yang biasanya hanya mencalonkan diri dalam pemilihan di Inggris Raya, mencalonkan diri di dua daerah pemilihan; tidak memiliki kandidat di Irlandia Utara pada tahun 2017.

Pakta pemilu dan keputusan sepihak[sunting | sunting sumber]

Daerah pemilihan dimana pakta Unite to Remain aktif.

Di Inggris dan Wales, Partai Liberal Demokrat, Plaid Cymru, dan Partai Hijau Inggris dan Wales, membuat pakta Bersatu untuk Tetap (Unite to Remain). Dengan perjanjian ini artinya di 60 daerah pemilihan hanya satu dari 3 partai ini yang dianggap memiliki peluang terbaik untuk menang, akan bertahan. Pakta ini bertujuan untuk memaksimalkan jumlah anggota parlemen anti-Brexit dengan menghindari efek spoiler.[34]

Ditambah lagi, kandidat dari Partai Liberal Demokrat tidak bersaing dengan Dominic Grieve,[35] Gavin Shuker,[36] dan Anna Soubry.[37][38]

Peta yang menunjukkan pakta pemilu di Irlandia Utara

DUP tidak bertarung di dapil Fermanagh dan Tyrone Selatan dan UUP tidak bertarung di dapil Belfast Utara agar tidak memecah para Unionis memilih. Partai-partai lain berada di kursi yang dipilih agar tidak memecah suara anti-Brexit.

Partai-partai nasionalis dan anti-Brexit, SDLP dan Sinn Féin, menyetujui perjanjian di mana SDLP tidak berada di dapil Belfast Utara (berpihak pada Sinn Féin), sementara Sinn Féin tidak berada di dapil Belfast Selatan (berpihak pada SDLP). Sementara itu, tidak satu pihak pun yang berada di Belfast Timur maupun North down.[39] dan menyarankan para pendukung mereka untuk memilih Aliansi di dua daerah pemilihan itu. Partai Hijau Irlandia Utara tidak berdiri di salah satu dari empat daerah pemilihan manapun di Belfast.[40][41][42][43]

Kursi marjinal[sunting | sunting sumber]

Pada pemilu 2017, lebih dari 1 dari 8 kursi dimenangkan oleh calon dengan selisih suara 5% atau kurang,[44] sementara hampir 1 dari 4 kursi dimenangkan dengan selisih suara 10% atau kurang.[45] Kursi-kursi ini dipandang sangat penting dalam menentukan hasil pemilu.[46]

Anggota Parlemen 2017–2019 yang berada di bawah afiliasi politik yang berbeda[sunting | sunting sumber]

Anggota parpol 2017 dapil 2017 parpol 2019 dapil 2019
Luciana Berger Buruh Liverpool Wavertree Demokrat Liberal Finchley dan Golders Green
Frank Field Buruh Birkenhead [[Partai Keadilan Sosial Birkenhead|]] Birkenhead
Mike Gapes Buruh Ilford Selatan [[Change UK|]] Ilford Selatan
David Gauke Konservatif Hertfordshire Barat daya Independen Hertfordshire Barat daya
Roger Godsiff Buruh Birmingham Hall Green Independen Birmingham Hall Green
Dominic Grieve Konservatif Beaconsfield Independen Beaconsfield
Sam Gyimah Konservatif Surrey Timur Demokrat Liberal Kensington
Phillip Lee Konservatif Bracknell Demokrat Liberal Wokingham
Chris Leslie Buruh Nottingham Timur [[Change UK|]] Nottingham Timur
Ivan Lewis (ditarik)[47] Buruh Bury Selatan Independen Bury Selatan
Anne Milton Konservatif Guildford Independen Guildford
Antoinette Sandbach Konservatif Eddisbury Demokrat Liberal Eddisbury
Anna Soubry Konservatif Broxtowe [[Change UK|]] Broxtowe
Gavin Shuker Buruh Luton Selatan Independen Luton Selatan
Angela Smith Buruh Penistone dan Stocksbridge Demokrat Liberal Altrincham dan Sale Barat
Chris Williamson Buruh Derby Utara Independen Derby Utara
Sarah Wollaston Konservatif Totnes Demokrat Liberal Totnes
Chuka Umunna Buruh Streatham Demokrat Liberal Kota London dan Westminster

Calon yang ditarik atau tidak diakui[sunting | sunting sumber]

Kandidat Partai Dapil Alasan Tanggal
Ali, SafiaSafia Ali Buruh Falkirk Postingan anti-semit di Facebook[48] 02020-11-2828 November
Bashir, AmjadAmjad Bashir Konservatif Leeds Timur laut Komentar yang dibuat pada tahun 2014
yang secara luas dianggap sebagai anti semit[49][50]
02020-11-2020 November[51][52]
Cook, SophieSophie Cook Independen Worthing Timur dan Shoreham Dilaporkan mengalami pelecehan[53] 02020-11-1919 November
Farrell, VictorVictor Farrell [[Partai Brexit|]] Glenrothes Komentar homofobik pada tahun 2017[54] 02020-11-1818 November
Hanvey, NealeNeale Hanvey SNP Kirkcaldy dan Cowdenbeath Dugaan antisemitisme dalam postingan Facebook 2016[55] 02020-11-2828 November
Houghton, RyanRyan Houghton Konservatif Aberdeen Selatan Kicauan Anti-semitik, Islamofobik, dan homofobik pada tahun 2012[56] 02020-11-1919 November
Lewis, IvanIvan Lewis Independen Bury Selatan Mendesak pemilih untuk memilih
Partai Konservatif[47]
4 Desember
Mathis, BenBen Mathis Demokrat Liberal Hackney Utara dan Stoke Newington Kicauan ofensif hingga 2018[57] 02020-11-2424 November
Rafiq, WaheedWaheed Rafiq Demokrat Liberal Birmingham, Hodge Hill Komentar Anti-Semit hingga 2014[58] 02020-11-2020 November
Scarabello, FloraFlora Scarabello Konservatif Glasgow Central Komentar yang bernada anti-Muslim[59] 02020-11-2727 November

Kampanye[sunting | sunting sumber]

Isu kampanye[sunting | sunting sumber]

Isu yang menjadi tema utama dalam kampanye pemilihan umum tahun 2019 adalah:[60]

Posisi partai politik soal Brexit[sunting | sunting sumber]

Berikut ini pandangan dan posisi beberapa parpol soal Brexit:

  • Konservatif: Draf perjanjian yang disampaikan oleh Perdana Menteri Johnson dengan UE akan disetujui oleh Parlemen sebelum 25 Desember 2019. Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada tanggal 31 Januari 2020 dan tidak akan lagi menjadi anggota Pasar Tunggal Eropa dan Serikat pabean setelah periode transisi. Masa transisi berakhir pada 31 Desember 2020.
  • Partai Buruh: Dalam tiga bulan setelah pemilu, perjanjian baru harus dibuat dimana Inggris tetap menjadi bagian dari Serikat Pabean UE dan mempertahankan hubungan dekat dengan blok tersebut. Referendum kedua diadakan di mana pemilih dapat memilih antara perjanjian baru dan tetap di UE.
  • Demokrat Liberal: Pemberitahuan keluar dari UE yang diserahkan berdasarkan Pasal 50 Perjanjian Maastricht harus ditarik: Inggris tetap menjadi anggota UE. Jika Demokrat Liberal sendiri tidak mencapai mayoritas, mereka mendukung referendum baru; pemilih juga harus dapat memilih dalam referendum itu untuk tetap berada di UE.
  • Partai Brexit: Inggris menjadi sepenuhnya terlepas dari hukum dan peraturan UE pada akhir periode transisi.[63]

Jajak pendapat[sunting | sunting sumber]

Bagan di bawah ini menggambarkan hasil jajak pendapat, sebagian besar hanya pemilih di Britania Raya, yang dilakukan sejak pemilihan umum 2017 hingga saat ini. Garis yang digambar merupakan rata-rata dari 15 jajak pendapat.

Jajak pendapat Britania Raya; rata-rata dihitung dari 15 survei terakhir.
                     Konservatif                      Buruh                      Liberal Demokrat                      Partai Brexit                      SNP & Plaid Cymru                      Partai Hijau                      Grup Independen untuk Perubahan                      UKIP

Prediksi 3 minggu sebelum pemungutan suara[sunting | sunting sumber]

Sistem first-past-the-post yang digunakan dalam pemilihan umum Britania Raya berarti bahwa jumlah kursi yang dimenangkan tidak terkait langsung dengan pembagian suara. Dengan demikian, beberapa pendekatan digunakan untuk mengubah data polling dan informasi lainnya menjadi prediksi kursi parpol. Tabel di bawah ini mencantumkan beberapa prediksi.

Partai Electoral Calculus[64]
per 20 November 2019
Election Maps UK[65]
per 17 November 2019
Elections etc[66]
per 20 November 2019
Britain elects[67]
per 20 November 2019
Konservatif 365 346 354 346
Partai Buruh 201 211 206 211
SNP 46 51 45 51
Liberal Demokrat 19 18 25 24
Plaid Cymru 4 4 4 4
Partai Hijau 1 1 1 1
Partai Brexit 0 0 0 0
Lainnya 18[68] 19[69] 18 18
Hasil keseluruhan (kemungkinan) Konservatif
80 kursi mayoritas
Konservatif
42 kursi mayoritas
Konservatif
58 kursi mayoritas
Konservatif
42 kursi mayoritas

Prediksi 2 minggu sebelum pemungutan suara[sunting | sunting sumber]

Partai Electoral Calculus[64][70]
per 27 November 2019
Election Maps UK[71]
per 28 November 2019
Elections etc[72]
per 27 November 2019
You Gov[73][74]
per 27 November 2019
Konservatif 342 338 353 359
Partai Buruh 224 226 208 211
SNP 41 45 44 43
Liberal Demokrat 19 14 23 13
Plaid Cymru 4 5 4 4
Partai Hijau 1 1 1 1
Partai Brexit 0 0 0 0
Lainnya 19[75] 19[76] 19 19
Hasil keseluruhan Konservatif
34 kursi mayoritas
Konservatif
26 kursi mayoritas
Konservatif
54 kursi mayoritas
Konservatif
68 kursi mayoritas

Catatan:
Elections etc tidak menambah hingga 650 kursi karena adanya pembulatan;

Speaker (Ketua parlemen) ditampilkan di bawah "Lainnya" dan bukan "Partai Buruh";
Angka mayoritas menganggap semua anggota yang terpilih mengambil tempat kursi parlemen.

Prediksi 1 minggu sebelum pemungutan suara[sunting | sunting sumber]

Partai Electoral Calculus[64]
per 5 Desember 2019
Election Maps UK[77]
per 6 Desember 2019
Elections etc[78]
per 5 Desember 2019
UK-elect[79]
per 8 Desember 2019
Konservatif 339 345 346 354
Partai Buruh 228 224 218 212
SNP 44 43 45 43
Liberal Demokrat 15 14 19 17
Plaid Cymru 4 4 4 4
Partai Hijau 1 1 1 1
Partai Brexit 0 0 0 0
Lainnya 19[80] 19[81] 19[82] 19[83]
Hasil keseluruhan Konservatif
46 kursi mayoritas
Konservatif
40 kursi mayoritas
Konservatif
42 kursi mayoritas
Konservatif
58 kursi mayoritas

Catatan:
Elections etc tidak menambah hingga 650 kursi karena adanya pembulatan;

Speaker (Ketua parlemen) ditampilkan di bawah "Lainnya" dan bukan "Partai Buruh";
Angka mayoritas menganggap semua anggota yang terpilih mengambil tempat kursi parlemen.

Prediksi berdasarkan peluang taruhan (dengan asumsi kemenangan di setiap daerah pemilihan):

Partai Oddschecker[84]
Konservatif 351
Partai Buruh 210
SNP 44
Liberal Demokrat 18
Plaid Cymru 4
Partai Hijau 1
Partai Brexit 0
Lainnya 19[85]
Terlalu dekat untuk dihubungi 3
Hasil keseluruhan (kemungkinan) Konservatif
54 kursi mayoritas

Catatan:
Speaker (Ketua parlemen) ditampilkan di bawah "Lainnya" dan bukan "Partai Buruh";
angka mayoritas menganggap semua anggota yang terpilih mengambil tempat kursi parlemen.

Prediksi akhir[sunting | sunting sumber]

Partai YouGov[86]
per 10 Desember 2019
Electoral Calculus[87]
per 12 Desember 2019
Election Maps UK[88]
per 12 Desember 2019
Elections Etc[89]
per 12 Desember 2019
UK-Elect[90]
per 11 Desember 2019
Konservatif 339 351 344 341 348
Partai Buruh 231 224 223 224 217
SNP 41 41 45 43 44
Liberal Demokrat 15 13 14 19 17
Plaid Cymru 4 2 4 4 4
Partai Hijau 1 1 1 1 1
Partai Brexit 0 0 0 1 0
Lainnya 19 18 18 19 19
Hasil
keseluruhan
Konservatif
28 kursi mayoritas
Konservatif
52 kursi mayoritas
Konservatif
38 kursi mayoritas
Konservatif
32 kursi mayoritas
Konservatif
46 kursi mayoritas

Exit poll[sunting | sunting sumber]

Exit poll yang diadakan oleh Ipsos MORI untuk BBC, ITV dan Sky News, dirilis pada akhir pemungutan suara pada pukul 22.00 GMT (Pukul 05.00 WIB/06.00 WITA/07.00 WIT pada hari berikutnya), memprediksi jumlah kursi untuk masing-masing partai.[91][92]

Partai Kursi Perubahan
Konservatif 368 51
Partai Buruh 191 71
Partai Nasional Skotlandia 55 20
Liberal Demokrat 13 1
Plaid Cymru 3 1
Partai Hijau 1 Steady
Partai Brexit 0 Partai baru
Lainnya 19 18
Konservatif 86 kursi mayoritas

Hasil Pemilu[sunting | sunting sumber]

e • d Hasil pemilihan umum 2019 Dewan Rakyat Britania Raya[93]
Partai politik Ketua Anggota parlemen[94] Suara
Kandidat Total Bertambah Berkurang Bersih Total dari
(%)
Total Total dari
(%)
Per
ubahan
(%)
Partai Konservatif Johnson, BorisBoris Johnson 635 365 58 10 +48 56,15 13.966.565 43,6 +1,2
Partai Buruh Corbyn, JeremyJeremy Corbyn 631 202 1 61 -60 31,1 10.269.076 32,1 -7,8
Partai Nasional Skotlandia Sturgeon, NicolaNicola Sturgeon 59 48 14 1 +13 7,38 1.242.380 3,9 +0,8
Liberal Demokrat Swinson, JoJo Swinson 611 11 3 4 -1 1.69 3.675.342 11,5 +4,2
Partai Brexit Farage, NigelNigel Farage 275 0 0 0 0 0 642.323 2,0 +2,0
Partai Hijau Inggris dan Wales Berry, SiânSiân Berry dan Jonathan Bartley 472 1 0 0 0 0,15 864.743 2,7 +1,1
Partai Kemerdekaan Britania Raya Patricia Mountain (Sementara) 44 0 0 0 0 0 22.817 0,1 -1,8
Plaid Cymru Price, AdamAdam Price 36 4 0 0 +1 0,62 153.265 0,5 0,0
Partai Yorkshire Christopher Whitwood 28 0 0 0 0 0 29.201 0,1 0,0
Aliansi Masyarakat Kristen Sidney Cordle 27
Official Monster Raving Loony Party Hope, Howling LaudHowling Laud Hope 24 0
Partai Hijau Skotlandia Harvie, PatrickPatrick Harvie & Lorna Slater 22 0 0 0 0
Partai Sosial Demokrat (1990) William Clouston 20 0 0 0 0 3.295 0,0 0,0
Partai Liberal (1989) Steve Radford 19 0 0 0 0 0 10.562 0,0 0,0
Partai Aliansi Irlandia Utara Long, NaomiNaomi Long 18 1 1 0 +1 0,15 134.115 0,4 +0,2
Partai Persatuan Demokrat Foster, ArleneArlene Foster 17 8 0 2 -2 1,23 244.127 0,8 -0,1
Partai Persatuan Ulster Aiken, SteveSteve Aiken 16 0 0 0 0 0 93.123 0,3 0,0
Sinn Féin McDonald, Mary LouMary Lou McDonald 15 7 1 1 0 1,08 181.853 0,6 -0,2
Partai Demokrat Sosial dan Buruh Eastwood, ColumColum Eastwood 14 2 2 0 +2 0,31 118.737 0,4 +0,1
Aontú Tóibín, PeadarPeadar Tóibín 7 0 0 0
Partai Kesejahteraan Hewan Vanessa Hudson 6 0 0 0 0
Partai Libertarian Adam Brown 5 0 0 0 0
Advance Together Annabel Mullin 5 0 0 0 0
Partai Pembaruan Girling, JulieJulie Girling 4 0 0 0 0 0 545
Partai Demokrat Inggris Tilbrook, RobinRobin Tilbrook 4 0 0 0 0
Partai Pekerja Revolusioner Joshua Ogunleye 4 0 0 0 0
Partai Hijau Irlandia Utara Bailey, ClareClare Bailey 3 0 0 0 0
Partai Kesetaraan Wanita Mandu Reid (Sementara) 3 0 0 0 0
Grup Independen untuk Perubahan Soubry, AnnaAnna Soubry 3 0 0 0 0 0,0 10.006 0,0 0,0
Gwlad Gwlad Sian Caiach 3 0 0 0 0
Partai Keadilan & Anti-Korupsi Donald Jerrard 3 0 0 0 0
Partai Rakyat Muda Inggris Thomas Hall 3 0 0 0 0
Aliansi untuk Sosialisme Hijau Mike Davies 3 0 0 0 0
Partai Kesetaraan Sosialis (Inggris) Kolektif 3 0 0 0 0
Partai Keluarga Skotlandia Richard Lucas 2 0 0 0 0
Partai Komunitas Bersatu Kamran Malik 2 0 0 0 0
Partai Timur Laut Mark Burdon 2 0 0 0 0
People Before Profit Kolektif 2 0 0 0 0
Partai Kristen (Britania Raya) Jeff Green 2 0 0 0 0 705
Partai Sosialis Britania Raya Tidak ada 2 0
Partai Veteran dan Rakyat Robin Horsfall 2 0 0 0 0
Partai Damai (Britania Raya) John Morris 2 0 0 0 0
Yeshua Colin Rankine 2 0 0 0 0
Partai Nasional Britania Walker, AdamAdam Walker 1 0 0 0 0 0,0 510
Mebyon Kernow Cole, DickDick Cole 1 0 0 0 0
Putting Cumbria First Jonathan Davies 1 0 0 0 0
Partai Libertarian Skotlandia Tam Laird 1 0 0 0 0
Ketua Dewan Rakyat Hoyle, LindsayLindsay Hoyle 1 1 0 0 0 0,2 26.831 0,1 0
Suara kosong dan tidak valid - -
Total 3429 650 0 100
Kehadiran pemilih 47.587.254 67,30 -

Galeri foto[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nicola Sturgeon menjabat sebagai anggota di Parlemen Skotlandia.
  2. ^ Orang yang tidak memiliki alamat tetap dapat membuat "Deklarasi koneksi lokal" ke lokasi tertentu untuk bisa mendaftar[9]
  3. ^ Atau, dalam kasus seorang warga negara Inggris yang pindah ke luar negeri sebelum usia 18 tahun, jika orang tua/wali berada di Daftar Pemilih di Inggris dalam 15 tahun terakhir
  4. ^ Jumat 22 November pukul 00.00 WIB, 01.00 WITA, dan 02.00 WIT
  5. ^ Rabu 27 November pukul 00.00 WIB, 01.00 WITA, dan 02.00 WIT
  6. ^ Rabu 27 November pukul 06.59 WIB, 07.59 WITA, dan 08.59 WIT
  7. ^ Kamis 5 Desember pukul 00.00 WIB, 01.00 WITA, dan 02.00 WIT
  8. ^ Adam Price duduk sebagai Anggota Majelis Wales di Majelis Wales untuk dapil Carmarthen Timur dan Dinefwr. Pemimpin partai di Commons adalah Liz Saville Roberts, anggota parlemen untuk Dwyfor Meirionnydd.
  9. ^ Bartley duduk sebagai anggota dewan di Dewan Lambeth sementara Berry duduk di Majelis London. Satu-satunya anggota partai di Dewan Rakyat adalah Caroline Lucas, anggota parlemen untuk Paviliun Brighton dan dua kali mantan pemimpin partai.
  10. ^ Farage duduk sebagai MEP di Parlemen Eropa untuk Inggris Tenggara. Partai tidak memiliki anggota parlemen di Dewan Rakyat.
  11. ^ Arlene Foster duduk sebagai seorang anggota Majelis Irlandia Utara mewakili Fermanagh dan Tyrone Selatan. Pemimpin DUP di Parlemen adalah Nigel Dodds, anggota untuk Belfast Utara
  12. ^ Mary Lou McDonald duduk sebagai anggota parlemen (TD) di Dáil Éireann.
  13. ^ Colum Eastwood duduk sebagai MLA di Majelis Irlandia Utara untuk dapil Foyle sebelum jatuhnya Majelis. Eastwood sedang bertarung dalam pemilihan umum untuk kursi parlemen Inggris yang kontroversial.
  14. ^ Pemimpin partai adalah Steve Aiken OBE, yang duduk sebagai MLA di Majelis Irlandia Utara untuk dapil Antrim Selatan sebelum jatuhnya Majelis.
  15. ^ Naomi Long duduk sebagai MEP di Parlemen Eropa untuk Irlandia Utara.
  16. ^ Peadar Tóibín duduk sebagai TD di Dáil Éireann untuk Dapil Meath Barat.
  17. ^ Clare Bailey duduk sebagai MLA di Majelis Irlandia Utara untuk dapil Belfast Selatan.
  18. ^ a b People Before Profit menggunakan model kepemimpinan kolektif. Eamonn McCann terdaftar sebagai pemimpin partai untuk keperluan pendaftaran ke Komisi Pemilihan Umum Britania Raya.
  19. ^ Jim Allister duduk sebagai MLA di Majelis Irlandia Utara untuk dapil Antrim Utara.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Perolehan ini tidak termasuk ketua Dewan Rakyat saat ini, Sir Lindsay Hoyle, yang merupakan mantan anggota Partai Buruh.
  2. ^ Renat Sofie Andriani. "Exit Poll: Boris Johnson Siap Menangkan Pemilu Inggris". Bisnis Indonesia. Diakses tanggal 13 Desember 2019. 
  3. ^ "Exit Poll Pemilu Inggris, Boris Johnson Diprediksi Menang". Kumparan. Diakses tanggal 13 Desember 2019. 
  4. ^ "Socialist Jeremy Corbyn to step down as leader of Labour Party after projected defeat in U.K. election". NBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Desember 2019. 
  5. ^ "Lib Dem leader Jo Swinson to step down" (dalam bahasa Inggris). BBC News. 13 Desember 2019. Diakses tanggal 13 Desember 2019. 
  6. ^ Chris Hanretty (29 Oktober 2019). "Why UK election outcome is impossible to predict". Politico Europe (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Oktober 2019. 
  7. ^ "Representation of the People Act 1983, Section 1" (dalam bahasa Inggris). Legislation.gov.uk. Diakses tanggal 26 April 2017. 
  8. ^ "Types of election, referendums, and who can vote - GOV.UK". gov.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 April 2017. 
  9. ^ "How to Register to Vote If You're Homeless". Crisis (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Oktober 2019. 
  10. ^ "Representation of the People Act 1985, Section 1" (dalam bahasa Inggris). Legislation.gov.uk. Diakses tanggal 24 Mei 2019. 
  11. ^ "Electoral Office of Northern Ireland - Overseas Elector registration" (dalam bahasa Inggris). 
  12. ^ "House of Lords Act 1999". Legislation.gov.uk. Diakses tanggal 4 Juni 2017. 
  13. ^ "House of Lords Reform Act 2014, Section 4" (dalam bahasa Inggris). Legislation.gov.uk. Diakses tanggal 4 Juni 2017. 
  14. ^ Electoral Commission: Deadline for registration ahead of an election.
  15. ^ cf "Guidance for Electoral Registration Officers (Part 4 – Maintaining the register throughout the year)" (PDF) (dalam bahasa Inggris). Cabinet Office dan Komisi Pemilihan. Juli 2016. hlm. 114 (para 7.128). Diakses tanggal 8 Juni 2017. 
  16. ^ "Guidance for Electoral Registration Officers (Part 2 –The registration framework)" (PDF) (dalam bahasa Inggris). Komisi Pemilihan. Juni 2019. hlm. 12 (para 3.21). Diakses tanggal 2 September 2019. 
  17. ^ Johnston, Ron; Pattie, Charles; Rossiter, David (30 April 2019). "Boundaries in limbo: why the government cannot decide how many MPs there should be". LSE British Politics and Policy (dalam bahasa Inggris). London School of Economics and Political Science. Diakses tanggal 4 Mei 2019. 
  18. ^ a b c "How to vote". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 1 November 2019. 
  19. ^ "The Electoral Office of Northern Ireland - EONI". eoni.org.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 1 November 2019. 
  20. ^ "Timetable for UK Parliamentary general election - Thursday 12 December 2019". Electoral Commission. Diakses tanggal 1 November 2019. 
  21. ^ "Election schedule: Full timetable as MPs approve Boris Johnson's December 12 vote". Express (dalam bahasa Inggris). 29 Oktober 2019. Diakses tanggal 30 Oktober 2019. 
  22. ^ Horne, Alexander; Kelly, Richard (19 November 2014). "Alexander Horne and Richard Kelly: Prerogative powers and the Fixed-term Parliaments Act" (dalam bahasa Inggris). UK Constitutional Law Association. Diakses tanggal 17 Agustus 2015. 
  23. ^ Tuft, Ben. "When will the next UK General Election be held?". The Independent. Diakses tanggal 17 Agustus 2015. 
  24. ^ "Akhirnya Dapat Dukungan Parlemen, Inggris Akan Pemilu Dini pada Desember". Kontan. 30 Oktober 2019. Diakses tanggal 7 Desember 2019. 
  25. ^ "Early Parliamentary General Election Bill - Hansard". hansard.parliament.uk (dalam bahasa Inggris). 
  26. ^ "Royal Assent - Hansard". hansard.parliament.uk (dalam bahasa Inggris). 
  27. ^ "All the key General Election dates and deadlines". inews.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 November 2019. 
  28. ^ "MPs close to backing December election". BBC News (dalam bahasa Inggris). 29 Oktober 2019. 
  29. ^ a b c "Register to vote". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 November 2019. 
  30. ^ "New Parliament to start on Tuesday December 17". Isle of Wight County Press (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 November 2019. 
  31. ^ https://privycouncil.independent.gov.uk/wp-content/uploads/2019/11/2019-11-06-List-of-Business.pdf
  32. ^ "Start of a new Parliament". UK Parliament (dalam bahasa Inggris). 
  33. ^ McCormack, Jayne (14 November 2019). "Candidates confirmed for general election". BBC News (dalam bahasa Inggris). 
  34. ^ Woodcock, Andrew (7 November 2019). "Full list of 60 'Remain alliance' seats revealed as Lib Dems, Greens and Plaid Cymru agree pact to stop Brexit". The Independent (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 November 2019. 
  35. ^ Jones, Amy (30 October 2019). "Lib Dems will stand aside for Dominic Grieve, as polling predicts a Boris Johnson majority". The Daily Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 8 November 2019. 
  36. ^ "Luton Liberal Democrats Put Country Before Party By Standing Down In Luton South For Pro-Remain Independent – Luton Liberal Democrats". lutonlibdems.org.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 9 November 2019. 
  37. ^ Sandeman, Kit (7 November 2019). "Lib Dems will not stand in Broxtowe against Anna Soubry, party confirms". Nottingham Post. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  38. ^ Busby, Andrew Sparrow (now); Mattha; Farrer (earlier), Martin; Walker, Peter; Carrell, Severin; Wearden, Graeme (11 November 2019). "General election: Farage says Brexit party will not stand in 317 Tory seats - live news". The Guardian (dalam bahasa Inggris) – via theguardian.com. 
  39. ^ "This is what the pro-Remain electoral pact in Northern Ireland means for Brexit". The Independent. 4 November 2019. 
  40. ^ "Greens stand aside for Sinn Féin, in contrast to their past stance". newsletter.co.uk (dalam bahasa Inggris). 
  41. ^ "Clare Bailey MLA prioritises Remain in Westminster election decision". Partai Hijau Irlandia Utara (dalam bahasa Inggris). 5 November 2019. Diakses tanggal 18 November 2019. 
  42. ^ "These are extraordinary times & require an extraordinary response". Partai Hijau Irlandia Utara (dalam bahasa Inggris). 7 November 2019. Diakses tanggal 18 November 2019. 
  43. ^ "Green Party NI prioritises pro-Remain vote in North Down". Partai Hijau Irlandia Utara (dalam bahasa Inggris). 13 November 2019. Diakses tanggal 18 November 2019. 
  44. ^ House of Commons, Perpustakaan (23 Juni 2017). "GE2017: Marginal seats and turnout". Perpustakaan House of Commons (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Desember 2019. 
  45. ^ Barnes, Peter; Jeavans, Christine (13 November 2019). "Where are the seats that could turn the election?". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 20 November 2019. 
  46. ^ Proctor, Kate (3 November 2019). "10 key marginal seats that may define the general election". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 19 November 2019. 
  47. ^ a b "Ex-Labour minister urges constituents to vote Tory to stop Corbyn". Evening Standard (dalam bahasa Inggris). 4 Desember 2019. Diakses tanggal 8 Desember 2019. 
  48. ^ Carrell, Severin (28 November 2019). "Scottish Labour drops Falkirk candidate over antisemitism claims". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 8 Desember 2019. 
  49. ^ Harpin, Lee (18 November 2019). "Tory election candidate for Leeds North East claims British Jews return from Israel as 'brainwashed extremists'". The Jewish Cheonicle. Diakses tanggal 30 November 2019. 
  50. ^ van der Zyl, Marie (18 November 2019). "Condemnation for Conservative candidate who described British Jews returning from Israel as 'brainwashed extremists'". Presiden Dewan Deputi Yahudi Inggris. Diakses tanggal 30 November 2019. 
  51. ^ "Tory candidate suspended over anti-Semitism". BBC News (dalam bahasa Inggris). 20 November 2019 – via www.bbc.co.uk. 
  52. ^ Frot, Mathilde (18 November 2019). "Tories drop candidate who said Jews return from Israel 'brainwashed extremists' (diedit 20 November 2019)". The Jewish News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 November 2019 – via The Times of Israel. 
  53. ^ "GE2019 – Finding the right path" (dalam bahasa Inggris). 19 November 2019. Diakses tanggal 8 Desember 2019 – via www.sophiecook.me.uk. 
  54. ^ McCall, Chris (18 November 2019). "Brexit Party withdraws support from Glenrothes candidate over 'rampant homophobia'". www.scotsman.com (dalam bahasa Inggris). 
  55. ^ "General election 2019: SNP drop candidate over claims of anti-Semitism" (dalam bahasa Inggris). BBC News. 28 November 2019. Diakses tanggal 28 November 2019. 
  56. ^ "Tory candidate suspended for 'unacceptable' comments" (dalam bahasa Inggris). 19 November 2019 – via www.bbc.com. 
  57. ^ "Hackney North Lib Dem candidate dropped over 'clearly offensive' tweets". Hackney Citizen (dalam bahasa Inggris). 24 November 2019. Diakses tanggal 8 Desember 2019. 
  58. ^ "Lib Dem candidate suspended from party over 'clearly anti-Semitic' remarks". Evening Standard (dalam bahasa Inggris). 20 November 2019. Diakses tanggal 8 Desember 2019. 
  59. ^ "Tory candidate suspended amid 'anti-Muslim' claims". BBC News (dalam bahasa Inggris). 27 November 2019. Diakses tanggal 12 Desember 2019 – via www.bbc.com. 
  60. ^ Mahatma Chrysna (10 Desember 2019). "Pemilu Inggris 12 Desember 2019 dan Kesungguhan Rakyat Inggris tentang Brexit". Kompas.id. 
  61. ^ "Kampanye Pemilu Masuki Putaran Final". Koran Jakarta. 9 Desember 2019. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  62. ^ Lintar Satria (28 November 2019). "Partai Buruh Sebut Layanan Kesehatan Inggris akan Dijual". Republika Online. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  63. ^ "The Brexit party's election pledges: key points". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 22 November 2019. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  64. ^ a b c "Electoral Calculus". www.electoralcalculus.co.uk (dalam bahasa Inggris). 
  65. ^ "Parliament — Election Maps UK". ElectionMapsUK (dalam bahasa Inggris). 
  66. ^ "Third combined forecast for the 2019 general election" (dalam bahasa Inggris). 20 November 2019. 
  67. ^ https://britainelects.com/
  68. ^ DUP dengan 9 kursi; Sinn Fein dengan 7 kursi; Alliance deng 3 kursi
  69. ^ DUP dengan 9 kursi; Sinn Fein dengan 6; SDLP dengan 2; Alliance dan Ketua parlemen dengan 1 kursi
  70. ^ Calculus, Electoral (27 November 2019). "NEW PREDICTION: Our latest poll-of-polls has the #Conservative lead over #Labour narrowing to 11pc. That would still be a Con majority, but not so big. Big Q: is this just noise or the signal at the start of a trend?" (dalam bahasa Inggris). 
  71. ^ @ElectionMapsUK (28 November 2019). "#GE2019 Nowcast (28th Nov)" (Twit) (dalam bahasa Inggris) – via Twitter. 
  72. ^ "Fourth combined forecast for the 2019 general election" (dalam bahasa Inggris). 27 November 2019. 
  73. ^ Francis Elliott; Steven Swinford; Henry Zeffman; Ryan Watts (28 November 2019). "MRP election poll: Boris Johnson heads for big majority". The Times (dalam bahasa Inggris). 
  74. ^ "Follow the 2019 UK General Election with YouGov". yougov.co.uk (dalam bahasa Inggris). 
  75. ^ DUP dengan 9 kursi; Sinn Fein dengan 7 kursi; Alliance dengan 3 kursi dan Ketua parlemen dengan 1 kursi
  76. ^ DUP dengan 9 kursi; Sinn Fein dengan 6; SDLP dengan 2; Alliance dan Ketua parlemen dengan 1 kursi
  77. ^ @ElectionMapsUK (5 Desember 2019). "#GE2019 Nowcast (6th Dec)" (Twit). Diakses tanggal 6 Desember 2019 – via Twitter. 
  78. ^ "Fifth combined forecast for the 2019 general election". 5 Desember 2019. Diakses tanggal 6 Desember 2019. 
  79. ^ "UK-Elect General Election Forecast December 8th 2019". www.ukelect.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  80. ^ DUP dengan 9 kursi; Sinn Fein dengan 7 kursi; SDLP dengan 2 kursi; Alliance dan Ketua parlemen dengan 1 kursi
  81. ^ DUP dengan 8 kursi; Sinn Fein dengan 7; SDLP dengan 2; Alliance dan Ketua parlemen dengan 1 kursi
  82. ^ DUP dengan 9 kursi; Sinn Fein dengan 7 kursi; SDLP dengan 2; Alliance dan Ketua parlemen dengan 1 kursi
  83. ^ Ketua parlemen dengan 1 kursi, per hasil pemilu 2017
  84. ^ Wilson, Kate (5 Desember 2019). "The latest General Election odds including Bristol seats". Bristol Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 Desember 2019. 
  85. ^ DUP dengan 9 kursi; Sinn Fein dengan 6; SDLP dengan 2; Alliance dan Ketua parlemen dengan 1 kursi
  86. ^ "Follow the 2019 UK General Election with YouGov". YouGov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Desember 2019. 
  87. ^ "General Election Prediction". Electoral Calculus (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Desember 2019. 
  88. ^ @ElectionMapsUK (12 Desember 2019). "#GE2019 Nowcast (12th Dec):" (Twit) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Desember 2019 – via Twitter. 
  89. ^ "Final combined forecast for the 2019 General Election". Elections Etc (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Desember 2019. 
  90. ^ "UK-Elect General Election Forecast, December 11th 2019". UK-Elect (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Desember 2019. 
  91. ^ "Conservatives on course to win majority - exit poll" (dalam bahasa Inggris). 13 Desember 2019. Diakses tanggal 13 Desember 2019.. 
  92. ^ "Check the exit poll forecast for your area" (dalam bahasa Inggris). 12 Desember 2019. Diakses tanggal 13 Desember 2019. 
  93. ^ "Results of the 2019 General Election". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Desember 2019. 
  94. ^ Tench, William. "2019 Election Candidates". Diakses tanggal 15 November 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

UU Pemilihan Umum Parlemen Awal 2019[sunting | sunting sumber]

Manifesto Partai[sunting | sunting sumber]