Pemerintahan Filipina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pemerintahan Republik Filipina
Pamahalaan ng Republika ng Pilipinas
Coat of arms of the Philippines
Format1898 (official)
1987 (de jure)
NegaraFilipina
Websitegov.ph
Cabanag Legislatif
LegislaturKongres
Gedung RapatKompleks Batasang Pambasa (Dewan Perwakilan Rakyat Filipina/Majelis Rendah)
Gedung GSIS (Senat/Majelis Tinggi)
Cabang Eksekutif
PemimpinPresiden
PengangkatanDipilih berdasarkan suara terbanyak
Markas BesarMalacanang Palace
Badan utamaKabinet
Cabang Yudisial
PengadilanMahkamah Agung
KursiManila
Baguio City (summer)

Pemerintahan Filipina (Filipino: Pamahalaan ng Pilipinas ) adalah pemerintah nasional negara kesatuan Filipina. Pemerintahan Filipina mengadopsi sistem presidensial, demokrasi perwakilan, dan republik di mana Presiden Filipina adalah kedua kepala negara sekaligus kepala pemerintahan dalam pluriform sistem multi-partai.

Pemerintahan memiliki tiga cabang interdependen: legislatif, eksekutif, dan yudisial. Kekuasaan tiap cabang dijamin oleh Konstitusi Filipina sebagai berikut: kekuasaan legislatif berada pada dua kamar (bikameral) Kongres FilipinaSenat adalah majelis tinggi dan Dewan Perwakilan Rakyat adalah majelis rendah.[1]

Kekuasaan eksekutif dilaksanakan oleh pemerintah di bawah kepemimpinan Presiden. Kekuasaan peradilan dilaksanakan di pengadilan dengan Mahkamah Agung Filipina sebagai badan peradilan tertinggi.

Cabang Legislatif[sunting | sunting sumber]

Kekuasaan legislatif dipegang oleh Kongres Filipina yang terdiri dari Senat dan DPR. Majelis tinggi berlokasi di Kota Pasay, sementara majelis rendah berlokasi di hotel yang terletak strategis di Kota Quezon. Keduanya berada di Metro Manila. Perwakilan distrik dan sektoral dipilih untuk jangka waktu tiga tahun. Mereka dapat dipilih kembali tetapi mereka tidak dapat mencalonkan diri empat kali berturut-turut.

Senator dipilih untuk masa jabatan enam tahun. Mereka dapat dipilih kembali tetapi tidak dapat mencalonkan diri tiga kali berturut-turut. DPR dapat memilih untuk berlalu dalam kekosongan kursi legislatif, yang mengarah ke pemilihan khusus. Pemenang pemilihan khusus akan menempati jabatan perwakilan distrik yang belum selesai masanya dan akan dianggap sebagai satu jangka waktu pemilihan. Aturan yang sama juga berlaku di Senat, namun itu hanya berlaku jika kursi dikosongkan sebelum reguler pemilu legislatif.

Saat ini Presiden Senat adalah Aquilino Pimentel III, sementara saat ini Ketua DPR adalah Pantaleon Alvarez.

Cabang Eksekutif[sunting | sunting sumber]

Kekuasaan eksekutif dipegang oleh Presiden Filipina. Presiden dipilih oleh rakyat. Kantor utama Presiden berada di Istana Malacanang di San Miguel, Manila. Cabang eksekutif saat ini dipimpin oleh Presiden Rodrigo Duterte. Presiden juga adalah Panglima Tertinggi of the Angkatan Bersenjata Filipina, Pejabat tertinggi kedua terpilih secara terpisah dari Presiden berdasarkan suara terbanyak. Saat ini Wakil Presiden adalah Leni Robredo. Wakil Presiden adalah yang pertama dalam antrean untuk suksesi jika Presiden mengundurkan diri, diberhentikan, atau meninggal. Wakil Presiden biasanya—meskipun tidak selalu—seorang anggota dari Kabinet Presiden. Jika ada kekosongan di posisi wakil presiden, Presiden akan menunjuk anggota Kongres—biasanya anggota partai—sebagai Wakil Presiden baru. Penunjukan harus disetujui oleh tiga perempat suara Kongres.[2]

Cabang Yudisial[sunting | sunting sumber]

Kekuasaan kehakiman berada di Mahkamah Agung Filipina dan pengadilan yang lebih rendah yang ditetapkan oleh hukum. Mahkamah Agung beranggotakan Ketua Mahkamah Agung sebagai kepala dan 14 Hakim Pembantu Mahkamah Agung, menempati tingkat pengadilan tertinggi. Jabatan hakim berusia maksimal 70 tahun. Hakim diangkat oleh presiden atas rekomendasi dari Peradilan dan Badan Bar Filipina.[3] Ketua Mahkamah Agung ke-24—saat ini—adalah Maria Lourdes Sereno.

Jenis pengadilan lainnya, dari berbagai yurisdiksi di seluruh nusantara, adalah: Pengadilan Tinggi Rendah:

  • Pengadilan Banding
  • Pengadilan Banding Perpajakan
  • Sandiganbayan

Pengadilan Regular:

  • Pengadilan Banding
  • Daerah
  • Pengadilan Lingkup Kotapraja

Pengadilan Muslim

  • Pengadilan Distrik Syariah
  • Pengadilan Lingkup Syariah

Komisi Konstitusi[sunting | sunting sumber]

Pasal 9 Konstitusi Filipina menetapkan tiga komisi konstitusional: Komisi Pelayanan Sipil, Komisi Pemilihan Umum, dan Komisi Audit.

Kantor Ombudsman[sunting | sunting sumber]

Pemerintah dan semua tiga dari cabang-cabangnya secara mandiri diawasi oleh Ombudsman (Filipino: Tanodbayan). Ombudsman diberi mandat untuk menyelidiki dan menuntut setiap pejabat pemerintah yang diduga bersalah atas kejahatan, terutama Gratifikasi dan Korupsi. Ombudsman dibantu oleh enam deputi: Keseluruhan Deputi, Deputi Luzon, Deputi Visayas, Deputi Mindanao, Deputi Angkatan Bersenjata, dan Jaksa Khusus.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Hierarki pemerintah daerah. Garis putus-putus berasal dari presiden berarti bahwa Presiden hanya pelaksana pengawasan umum pemerintah daerah.

Filipina memiliki empat klasifikasi utama pembagian administratif pemilihan, sering disatukan sebagai unit pemerintah daerah (LGUs). Divisi dari yang tertinggi sampai yang terendah ialah sebagai berikut:

  1. Otonomi daerah
  2. Provinsi (lalawigan, probinsiya, kapuoran) dan kota independen (lungsod, siyudad/ciudad, dakbayan, dakbanwa, lakanbalen)
  3. Pemerintah kota (bayan, balen, bungto, banwa) dan kota bagian (lungsod, siyudad/ciudad, dakbayan, dakbanwa, lakanbalen)
  4. Barangay (juga dikenal sebagai barrio)

Di luar dari daftar tersebut, pemerintah nasional mengelompokan provinsi dan kota-kota independen ke wilayah pemilihan, misalnya Metro Manila atau Wilayah VI. Presiden memiliki hak prerogatif untuk membuat, menghapus, dan menentukan komposisi dari daerah, yang dikerjakan sehingga konsultasi dengan satuan kerja pemerintah daerah seringkali terkena dampak; terkecuali daerah otonom, di mana unit pemerintah penduduk lokal harus meratifikasi di dalam plebisit masuknya mereka dalam pengaturan tersebut.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Executive order No. 292 1987 Book II Chapter 1 Section 1". GOV.ph (dalam bahasa English). 25 July 1987. Diakses tanggal 20 November 2016. 
  2. ^ Philippine Government
  3. ^ Redden, R.K. 1984. Modern Legal System Cyclopedia - Asia Chapter 7(b) "The legal system of the Philippines" W.B. Hein, Buffalo NY