Pelabuhan Kaohsiung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Port of Kaohsiung
Kaohsiung Taiwan Ship-En-Cheng-01.jpg
Nama asli
高雄港
Lokasi
Negara Taiwan
LokasiKaohsiung
Koordinat22°36′48″N 120°16′45″E / 22.61333°N 120.27917°E / 22.61333; 120.27917Koordinat: 22°36′48″N 120°16′45″E / 22.61333°N 120.27917°E / 22.61333; 120.27917
Detail
Mulai beroperasi1858
OperatorPort of Kaohsiung Branch, Taiwan International Ports Corporation
PemilikMinistry of Transportation and Communications
Jenis dermaga116
Statistik
Volume peti kemas per tahun10.27 million TEU (2017)
Situs web
kh.twport.com.tw/en/ Sunting ini di Wikidata

Pelabuhan Kaohsiung (POK ; Hanzi: 高雄港; Pinyin: Gāoxióng Gǎng; Wade–Giles: Kao1-hsiung2 Kang3; Pe̍h-ōe-jī: Ko-hiông-káng) adalah pelabuhan terbesar di Taiwan, yang dapat menangani kargo senilai sekitar 10,26 juta unit setara dua puluh kaki (TEU) pada tahun 2015. [1] Pelabuhan ini terletak di selatan Taiwan, berbatasan dengan Kota Kaohsiung, dan dikelilingi oleh distrik kota Gushan, Yancheng, Lingya, Cianjhen, Siaogang, serta Cijin. Pelabuhan ini dioperasikan oleh Taiwan International Ports Corporation, perusahaan pengelola pelabuhan milik pemerintah Taiwan.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

The first entrance
The second entrance

Pelabuhan tersebut merupakan laguna alami sebelum akhirnya berkembang menjadi pelabuhan modern yang berlangsung selama beberapa ratus tahun. Pada abad ke-16, beberapa desa telah didirikan di pantai Kaohsiung saat ini, yang disebut sebagai "Takau" oleh penduduk asli pada waktu itu. Penjajah Belanda Perusahaan Hindia Timur (VOC) tiba di Takau pada 1620-an dan kemudian mulai mengembangkan laguna tersebut. Pelabuhan tersebut, secara historis disebut sebagai "Pelabuhan Takau" (Hanzi: 打狗港; Pe̍h-ōe-jī: Tá-káu-káng), kemudian berkembang secara bertahap selama Era Belanda, Era Koxinga, dan pada awal Dinasti Qing.

Kekaisaran Qing[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1858, Dinasti Qing kalah dalam Perang Candu Kedua dari Prancis-Inggris dan menandatangani Perjanjian Tianjin. Menurut perjanjian tersebut, pemerintah Qing diminta untuk membuka lima pelabuhan Taiwan untuk perdagangan luar negeri. Sebagai salah satu dari lima pelabuhan, Pelabuhan Takao telah resmi dibuka untuk pedagang barat sejak tahun 1864. Setelah itu, pemerintah Qing menyerahkan Taiwan kepada Jepang pada tahun 1895 setelah kalah dalam Perang Tiongkok-Jepang Pertama.

Kekaisaran Jepang[sunting | sunting sumber]

Pada awal era Jepang, pemerintah kolonial memutuskan untuk melakukan proyek-proyek besar dengan tujuan untuk mengembangkan pelabuhan menjadi pelabuhan modern. Jepang membangun pelabuhan dalam tiga tahap, yang pertama selesai pada tahun 1908, yang kedua pada tahun 1912, dan yang ketiga dihentikan di tengah jalan pada awal Perang Dunia II. Selama Perang Dunia II, pelabuhan itu dibom berat oleh pihak Sekutu.

Setelah Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Setelah perang, pembangunan kembali pelabuhan dimulai. "Pelabuhan kedua" ini dibangun pada tahun 1975 dengan memecahkan jembatan darat antara Siaogang dan Cijin .

Di sisi selatan pintu masuk pelabuhan kedua, sebuah museum dan taman saat ini berdiri di dekat Terminal Antarbenua yang baru didirikan (Terminal No.6) . Museum ini menggambarkan sejarah dan izin dari komunitas perumahan berukuran signifikan yang terletak di dekat pelabuhan yang diperluas. [3]

Pelabuhan ini merupakan bagian dari Jalur Sutra Maritim yang membentang dari pantai Tiongkok menuju ujung selatan India ke Mombasa, dari sana melalui Terusan Suez ke Mediterania dan dari sana ke wilayah Adriatik Atas Trieste dengan koneksi kereta apinya ke Eropa Tengah dan Timur.[4][5]

Pada tahun 2017, Taiwan International Ports Corporation telah menyelesaikan perluasan Pelabuhan Kaohsiung yang mahal dan menambahkan fasilitas baru untuk meningkatkan kapasitas peti kemas dan penumpang.

Pelabuhan Kaohsiung memperluas fasilitas layanan penumpangnya dengan memperkenalkan jembatan penumpang bergerak dan dapat disesuaikan baru untuk memfasilitasi keberangkatan dan penurunan penumpang dari kapal pesiar besar – seperti SuperStar Virgo dari Star Cruises. Jembatan tiga tingkat penumpang baru dapat bergerak naik dan turun untuk menyesuaikan ketinggian palka kapal pesiar yang berbeda hingga ketinggian maksimum delapan meter. Pelabuhan Kaohsiung juga telah menyelesaikan koridor tertutup ber-AC yang menghubungkan dermaga kapal pesiar ke Pusat Perjalanan Internasional.

Kecelakaan dan insiden[sunting | sunting sumber]

  • Pada tanggal 3 Juni 2021, sebuah kapal dok yang dioperasikan oleh OOCL menabrak container crane dan menyebabkannya ambruk. [6]

Peta pelabuhan[sunting | sunting sumber]

  = Daerah Industri;   = Dok Kontainer;   = Dok Barang-Barang Bulk dan Sundry;   = Daerah Pertukaran Gudang;   = Pelabuhan Ikan;   = Daerah Komersial;   = Pangkalan AL

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "World Shipping Council - Top 50 Container Ports". 
  2. ^ "Kaohsiung Port". 
  3. ^ "Hongmaogang Cultural Park" (dalam bahasa Inggris). 
  4. ^ Geoffrey F. Gresh "To Rule Eurasia's Waves: The New Great Power Competition at Sea" (2020), pp 191.
  5. ^ Marcus Hernig: Die Renaissance der Seidenstraße (2018) pp 112.
  6. ^ Everington, Keoni (3 June 2021). "Video shows massive container crane collapse at Kaohsiung port". Taiwan News. Diakses tanggal 4 June 2021. 

Galeri[sunting | sunting sumber]