Pagaruyung, Tanjung Emas, Tanah Datar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pagaruyung
Negara Indonesia
ProvinsiSumatra Barat
KabupatenTanah Datar
KecamatanTanjung Emas
Kode Kemendagri13.04.05.2004 Edit the value on Wikidata
Luas27,87 km²
Jumlah penduduk132.215 jiwa

Pagaruyung adalah sebuah nagari pada Kecamatan Tanjung Emas, Tanah Datar, Sumatera Barat. Dari sumber tambo, negeri ini dahulunya adalah ibu kota dari pada Kerajaan Pagaruyung.[1]

Sejak tahun 2001 Pemerintah Daerah Kabupaten Tanah Datar telah memulai untuk melakukan pemindahan secara bertahap pusat pemerintahan dari Batusangkar ke Pagaruyung. Di mana program ini dimulai dengan mendirikan kantor Bupati di kawasan negeri masa ini.[2]

Sejarah

Replika Istano Basa di Pagaruyung

Pada tahun 1803-1804, sekelompok haji asal Minangkabau pulang ke negerinya. Mereka terkesan oleh penaklukkan Mekkah yang terjadi awal 1803 oleh kalangan Wahhabi, dan ingin mengubah masyarakat Minangkabau lewat kekerasan. Mereka disebut Padri dan mengecam kebiasaan orang Minang seperti judi, sabung ayam, candu, minuman keras, tembakau terkecuali sirih, dan juga adat Minangkabau yang mengatur alur keturunan berasal dari pihak ibu (matrilineal). Cara kekerasan ini menimbulkan perang saudara dalam masyarakat Minangkabau. Tahun 1815, keluarga kerajaan Pagaruyung dibantai semuanya oleh kalangan Padri.[butuh rujukan]

Tahun 1819, Belanda balik ke Padang setelah Inggris meninggalkannya. Kalangan keluarga kerajaan yang masih hidup dan para penghulu (kepala adat) minta bantuan Belanda untuk menghadapi kekerasan Padri. Pada Februari 1821 mereka menandatangani suatu perjanjian di mana mereka menyerahkan kepada Belanda kedaulatan atas tanah Minang. Tidak lama kemudian, Belanda menyerang Padri. Mulailah Perang Padri, yang berlangsung sampai tahun 1838.[3]

Potensi Daerah

Sebagai rencana ke depan menjadikan nagari Pagaruyung sebagai pusat pemerintahan dari kabupaten Tanah Datar, beberapa program pembangunan insfastruktur telah mulai dilakukan. Selain memindahkan kantor Bupati, juga kantor Polresta Tanah Datar juga telah didirikan di kawasan ini, di mana kantor lama akan dikembalikan fungsinya menjadi Fort van der Capellen sebagai tempat objek wisata sejarah.

Selain itu salah satu tujuan wisata penting di kawasan ini, antara lain Istano Basa, yang merupakan replika istana kerajaan Pagaruyung pada masa lalu. Pagaruyung memiliki objek wisata lain, yakni Bukit Batu Patah Luhak nan Tigo dan Bukit Alahan Panjang.[butuh rujukan]

Referensi